Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Membeli Motor Idaman


 "Jaey, ini ada motor yang kamu cari." Seru Herman padaku yang sedang sibuk bermain hape menonton ikatan cinta, sinetron favoritku. Kami berdua memang tidak membeli televisi di tempat kost.

"Ah masa sih mas, coba kulihat."

Kawannya itu mendekatkan hape Nokia 5.3 miliknya. Benar saja, di situs OLX ada seseorang yang jual motor yang dicarinya. Sebuah motor ninja 150 CC warna merah keluaran tahun 2020, motornya seakan melambai-lambai memintaku meminangnya, harganya 23 juta rupiah. Baru tiga tahun, masih fresh seperti Amanda Manopo bintang idolaku.

Yah, aku memang sangat suka dengan motor ber CC besar. Ini semua karena ayahku Satria sering mengajakku untuk menonton balap motor di sirkuit Sabaru. Arena balap kendaraan roda dua ini bukan ada di Jepang tapi di Palangkaraya Kalimantan Tengah. Maklum, ayahku dulu mantan pembalap juga yang bercita-cita ingin mengaspal disana biarpun tidak kesampaian.

Karena hal itu maka tak aneh kalo impianku ingin menjadi pembalap profesional. Sayangnya ketika ku sampaikan cita-citaku, begini responnya.

"Nak, cukup bapak saja yang jadi pembalap, kamu mendingan meneruskan usaha bapak mengelola kebun karet, syukur syukur nanti bisa memiliki pabrik pengolahan sendiri."

Tentu saja aku kecewa, seorang calon penerus Valentino Rossi gugur.

Walaupun begitu hasrat ku tetap bisa ku salurkan. Motor F1ZR yang sudah dimodif milik bapakku jadi pelampiasan. Kejar-kejaran dengan polisi sudah beberapa kali sampai nginap beberapa hari di sel, RX King mah lewat. Balapan dengan teman atau lawan jangan ditanya, dan yang paling berkesan ketika sukses membonceng gebetan yang merupakan idola di SMA, lakik banget lah.

Tapi akhirnya petualangan itu berakhir ketika motor kesayangan ku, eh bapakku salto di aspal. Aku dirawat lima hari di rumah sakit dengan kenang-kenangan puluhan luka jahitan. Motornya jangan ditanya lagi ya, langsung dijual oleh Satria bapakku, tentunya setelah diservis terlebih dahulu karena stangnya bengkok dan bodinya ancur, sehancur hatiku karena setelah kejadian itu malah pacarku minta putus.

Agar kejadian tersebut tidak terulang lagi maka waktu kuliah aku diungsikan ke Banten, tepatnya di kota Serang padahal aku penginnya di Jakarta atau Bogor yang dekat sirkuit Sentul.

Alasan bapak tidak bisa dibantah, di Serang ada bibiku yang menikah dengan orang sini sehingga bisa mengawasi ku. Padahal aku yakin, paling bapakku milih disini karena biaya hidup dan kost lebih murah daripada di ibukota. Aku milih kost karena malas dengan pamanku yang suka ngajak ke masjid atau pengajian, aku kan penginnya pacaran ~

Kuliah aman saja sampai suatu kejadian membuatku ingin memiliki motor Ninja. Jadi ceritanya gunung Karang meletus, dan karena tempat kostku dekat dengan gunung tersebut maka ketiban abu dan juga pasir. Aku tentu saja panik karena baru kali ini menghadapi bencana seperti ini. Biasanya di Kalimantan cuma banjir atau kabut asap.

Untunglah di saat darurat itu ada seorang mahasiswa dari Jawa yang satu tempat kost denganku.

"Jaey, pakai motorku saja, STNK nya entah dimana, yang penting selamat dulu lah. Besok baru balikin." Katanya sambil memberikan kunci motor Honda Supra nya padaku, ia sendiri naik motor temannya. Aku hanya mengangguk dan mengucapkan terima kasih karena memang disini tidak punya kendaraan roda dua, kemana-mana nebeng Herman teman satu kost ku. Bapakku masih trauma dengan kecelakaan dulu.

Segera saja aku bersama Herman turun ke bawah menuju daerah aman menghindari hujan abu dan pasir bersama warga sekitar. Sambil mengendarai aku mbatin, kok Supra nya si Agus lambat dan berat tarikannya ya, ngga seperti F1ZR ku dulu, dasar tak tahu diri aku memang hihihi.

Wuzzz... Tiba-tiba sebuah kendaraan roda dua berwarna merah menyalip ku. Aku terkesima, ternyata itu Ninja RR milik khanif, teman satu kuliahku yang juga ngekost tak jauh dari tempatku. Saat itu juga aku mbatin, aku harus punya Ninja juga.

Pucuk dicinta Satria pun tiba. Karena kejadian itu bapakku langsung menelpon untuk mengetahui keadaan ku.

"Pak, bapak pengin aku selamat kan, ngga pengin aku mati jomblo kan,  pengin lihat aku kawin dengan Amanda kan, please belikan aku motor pak."

Akhirnya Satria mengalah. Ia memberikan uang 20 juta, tentu saja lewat transfer untuk beli motor, dengan pesan agar berhati-hati. Bapak ngga akan keluarin kalo kamu masuk penjara akibat kebut-kebutan. Ya tentu saja pak, ongkos tiket pesawat Kalimantan Banten lebih mahal daripada tilang.

Mungkin dalam benak bapak, 20 juta paling dapatnya Honda Beat, tidak tahu kalo duit segitu bisa buat Ninja. Ngga apa-apalah seken yang penting Ninja, iyakan. 

Segera saja ku seret Herman untuk menuju ke san menuju Cikande tempat motor idamanku berada. Ku kira dekat ternyata jauh banget, plus ditambah kemacetan di daerah industri kawasan modern. Dari kota Serang aku sudah cukuran, ternyata sampai Cikande brewokan lagi.

Aku lalu cek kondisi motor: minus di footstep, pajak mati dua tahun, dan beberapa perintilan. Aku nego dan ternyata hanya kurang sedikit, 22,5 juta pas nya.

"Kemahalan Jaey, kita cari yang lain saja." Bisik  Herman padaku.

Apa, tidak jadi. Oh ini mengaduk emosional ku yang sudah jauh-jauh datang ke kesini dan langsung jatuh cinta pada pandangan pertama begitu melihatnya, seperti aku melihat Amanda. Aku langsung bayar cash. Aku memang punya uang tabungan 4 juta, sisa dari uang kiriman tiap bulan yang memang aku kumpulkan selama ini, total uang tabungan dan kiriman ada 24 juta.

Aku langsung geber Ninja 150 dobel R itu, sementara Herman mengekor dengan Honda Vario miliknya.

Masih ada sisa sejuta setengah dikantong, cukup buat beli oli baru, pertamak sama footstep, klakson, dan perintilan lainnya pikirku. Disini kan Jawa, apa-apa pasti murah. Aku lalu memberi tahu temanku kalo ingin mencari onderdil dan menyuruhnya pulang lebih dulu.

Murah mbahmu salto, ternyata onderdil Ninja muaaahalnya minta ampun. Footstep nya saja harganya 1,7 juta, belum lagi klakson dan lainnya, mana cuma satu toko yang jual lagi.

Terpaksa aku batalkan. 

Aku lalu larikan motor tersebut, mumpung jalanan sepi karena sudah agak malam. Tarikannya enak coy, dengan enteng aku libas beberapa kendaraan bermotor roda dua termasuk motornya Herman. Lakik banget lah, mana brewokan lagi.

Sial, di perempatan Ciruas karena agak sepi maka aku terobos lampu merah. Eh tak lama kemudian sebuah sepeda motor mengejar ku dan aku terpaksa berhenti.

"Bisa aku lihat SIM dan STNK nya mas?" Kata petugas berseragam itu, yang seumuran dengan bapakku.

Sial pasti kena tilang, pajak mati mana tak punya SIM lagi. Dengan lesu ku keluarkan surat motor dan kartu mahasiswa dari dompetku.

Polisi itu manggut-manggut." Kamu lahir tahun 1998 ya?"

"Iya pak, kenapa?"

"Enggak, biasanya mahasiswa kan umurnya 19 atau 20 tahun. Kalo kamu lahir 98 berarti umurmu 25, sering bolos ya." Katanya sambil tertawa.

Asu kataku, tentu saja cuma dalam hati. 

Setelah membayar denda aku lalu pulang ke tempat kost. Sengaja ku taruh kendaraan kesayangan ku di bagian depan agar banyak yang melihat, tentunya dengan harapan dapat pujian.

Sial, bukannya dapat pujian aku malah dikatain goblok oleh si Agus.

"Kalo iri bilang saja Gus." Jawabku sewot.

"Lha gimana ngga goblok, itu khanif mau jual motor Ninja nya cuma 20 juta, masih mulus semua, mana pajaknya hidup." Yang diiyakan oleh khanif.

Ternyata benar, cinta itu memang butuh banyak pengorbanan, apalagi kalo cintanya pada Ninja.

TAMAT

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger biasa

50 komentar untuk "Membeli Motor Idaman "

  1. Sialan, goblog banget, emng ya kalo orang udah jatuh cinta. Pasti prosesnya buru-buru, nafsu dan akhirnya nyesek.

    Salut sama bapaknya, selain jago balap juga sayang banget sama anaknya.

    Tapi kok hujan abu serasa hujan dimusim kering ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar kang, penginnya buru-buru sampai akhirnya nyesel belakangan, tapi kalo di awal namanya pendaftaran ya.πŸ˜‚

      Satria memang bapak teladan.😁

      Hapus
    2. Itu Hujan abu cinta pak. 😁😁😁

      Hapus
    3. Abu cinta, cinta kepada Ninja.😁

      Hapus
  2. Wkwk...emang ga sabaran sii...kalo udah jatuh cinta suka lupa diri..maunya cepet"sama yg itu aja..eeh ga taunya motor si Khanif lebih Ok ..ngakak pas Cikande kejauhan..dari yg habis bercukur sampe berewokan..lakiiik bangetπŸ˜†..menghibur dan bikin selalu ngakak..kenapa ga gabung di warkop aja mas Agus hahahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalo menghibur mbak.πŸ˜„

      Wah, kalo gabung ke warkop sering mbak, biasanya kalo lagi ngga ada kerjaan pergi ke warkop buat ngopi, kebetulan pemilik warkop nya janda muda.😁

      Hapus
    2. Warkop Dono Kasino Indro wkwkkk..anggota barunya😁..jangan Rondo MuluπŸ˜‚πŸ™πŸ™

      Hapus
    3. Apalah aku ini mbak, hanya orang biasa, mana mungkin, dilirik aja enggak.πŸ˜‚πŸ˜­

      Wkwkwk, becanda kok, pemiliknya warkop namanya mang ewok, karena orangnya berewokan kayak jaey.πŸ˜†

      Hapus
    4. Emm...mang Ewok tooh..salam"yak buat mang Ewok kalo lagi mau ngupi"πŸ˜πŸ™πŸ™

      Hapus
  3. Gak bikin web movie lagi bang, dulu aku tahu nama abang karna jadi admin web movie kalo gak salah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga mas, udah malas soalnya ngga ada duitnya.πŸ˜‚

      Hapus
  4. Berarti dari pertama beli tuh motor pajaknya ngga dibayar..wkwkwk..parah nih.. wkwkwk

    Akibat terlalu kesusu padahal ada motor yang lebih bagus di depan hidung malah beli motor jelek yang ada di ujung Berung.. wkwkwk.. Jaey.. Jaey..kasian amat lu jadi orang, gawat.. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya kepikiran antara amanda dan gaya hidup Huu... Jadi lupa semuanya. Lupa juga kalau Khanif ternyata mau jual motornya buat modal kawin sama Asmirondo.πŸ€£πŸ˜‹πŸ˜‹

      Hapus
    2. Yang penting punya ninja, soal pajak mah nomor 16.😁

      Ternyata di Jakarta bahasanya sama kesusu ya, kirain terburu-buru.
      Jaey nya belum datang, sepertinya masih nangis karena dapat motor jelek.πŸ˜‚

      Hapus
    3. Pertama kali saya tau kata kesusu dari novel Wiro Sableng..wkwkwk.. biasanya saya bilangnya kagak sabaran atau nafsuan..wkwkwk

      Hapus
    4. Kalo Wiro sableng malah aku ingatnya anak setan atau jurus kunyuk melempar buah.πŸ˜‚

      Hapus
  5. efek dari keburu-buru pasti gak baik yah mas, padahal di dekatnya ada yang lebih baik tapi malah dapet yang jelek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Nif... Padahal ente mau jual yaa buat modal dekattin Asmirondo.😁😁

      Hapus
    2. Sepertinya jual motor buat kawin di gang Dolly kang.🀣

      Hapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ngga salah lagunya bang haji Rhoma irama yang judulnya bahtera cinta. Benar kan? 😁

      Kalo salah ya dianggap benar saja.🀣

      Mahal murahnya tergantung sih, kalo anaknya pegawai pajak yang bisa naik Rubicon ya murah, tapi kalo buat orang dengan gaji UMR ya mahal.πŸ˜‚

      Hapus
    2. hahahhaha...

      iya mas, biar series manda-jaey tetep lanjuwt...begitupula herman-ningsih, begitupula khanif-mira, atau satria, agus dan lainnya. Biar cerpen cerpen mas agus seriesnya makin banyak ga ada serinya...hihi 🀭

      bagi embul itu mahal mas, maklum mbul cuma rakyat ketjil, embul belom pernah numpak rubicon mas wkwkwkwkkwk

      Hapus
    3. Seri Manda Jaey dan Herman Ningsih boleh juga dilanjutkan di blog mbul, biar makin banyak serinya.🀭

      Kecil orangnya tapi duitnya banyak.πŸ˜†

      Ya ngga harus Rubicon lah, punya Avanza atau Ayla juga bersyukur.πŸ˜€

      Hapus
    4. Lagunya siapa itu kakak? πŸ˜…

      Hapus
    5. Lagunya bang haji Rhoma, πŸ˜†

      Hapus
    6. series manda jaey ya di blognya suhu jaey πŸ˜‚, series herman-ningsih-dani-tya-dara-umi ada di blognya mas her πŸ˜‚

      kalau blognya mbul isinya mbul thok wkwkwkw 🀣

      Hapus
    7. Ayo isi lagi cerpennya di blog mbul.πŸ˜„

      Hapus
  7. Harganya 22.5 juta plus bayar denda tilangan plus bayar pajak plus perbaiki sparepart jadi totalnya makin seharga Ninja baru mungkin ya? Tapi gapapa bapake wong sugih 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin lebih mahal dari ninja baru, soalnya tilang nya sudah seharga Ninja.πŸ˜†

      Satria juragan karet sama juragan rongdo.😁

      Hapus
    2. Wah mahal banget kah kalau Ninja kena tilang, klo gitu pemakai Ninja harus selalu taat aturan biar ga kena tilang hihi..

      Wah asik tuh klo juragan rongdo, siapa tau bisa dipinjam, apanya yg dipinjam, hihi..

      Hapus
    3. Benar kang mahal banget, 50 juta tilangnya, padahal harga motornya 45 juta.😁

      Tilang mah tergantung pelanggaran, kalo nerobos lampu merah biasanya 100-200 ribu tapi bisa lebih tergantung situasi.

      Rongdo nya yang dipinjam.🀣

      Hapus
  8. Maaf baru mampir kembali ke blog mas Agus. Ternyata tetap konsisten menulis πŸ‘. Intinya dengan punya motor Ninja ada kebanggaan tersendiri dan sudah serasa Sultan hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga konsisten juga pak, kalo lagi malas bisa sebulan lebih ngga update.πŸ˜‚

      Hapus
  9. Ha ha ... Mengharap pujian, malah dibilang goblok. Rasain ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya terlalu kesusu ya Bu , akhirnya rugi.πŸ˜‚

      Hapus
  10. Suara motor F1ZR emang tiada duanya sih. Mesin 2 tak tapi suaranya halus dan ga berisik. Kalau sekarang banyak yang nyari motor itu. Kalau ada pasti harganya jadi mahal.

    Kalau cinta Ninja bisa ke jepang, walaupun sekarang jumlah ninja semakin sedikit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya mas Rivai pernah punya F1ZR nih, makanya tahu kalo suaranya halus padahal 2 tak.

      Paling adanya ninja Hatori.😁

      Hapus
  11. Ninja ya gitu, ga keburu ngerem tuh, lampu merah terobos terus....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya.. lampu merah terobos terus, lampu kuning tancap gas, lampu hijau jangan berhenti,, wwkkwwkwk

      Hapus
  12. motor ninja ini pasti idaman orang2 dah, tapi sayangnya saya belum pernah naek motor ninja ataupun punya....

    BalasHapus
  13. Akhirnyaaa baca tulisan mas Agus lagiiii πŸ˜„. Dengan segala tokoh2nya yang memang somplak 🀣🀣. Sakiiit ati banget itu pasti, niat mau hemat, kok ya malah keluar duit banyak, trus barang second lain dijual murah pula 🀣🀣🀣🀣. Aku pun kalo mau belanja brg diskon, udah seneng, eh, besoknya ada lapak yg jual lebih murah. Rasanya pengen tak plites 🀣🀣

    BalasHapus
  14. "Setelah membayar denda aku lalu pulang ke tempat kost. " maksudnya bayar denda (ditempat), atau sedekah, atau apalah namanya?? wkwkwkwk... kata orang sedekah bisa menghilangkan kesusahan,, hahahah

    BalasHapus
  15. ini SariLah di MWB dulu itu kah..???

    BalasHapus
  16. Waduh, penggemar ikatan cinta.. episode nya terlalu panjang πŸ˜‚

    BalasHapus
  17. Walah itulah akibat nggak sabaran kwkw udah bangga dpt murah (ngerasanya gtu) eh ternyata ada yg lbih murah dan bagus pula kwkw makanya jangan terburu2
    Untung bae cerpen kalo nyata kan getun banged kwkww

    BalasHapus
  18. pak polisi sempet2nya ngitung umur orang dari muka :)

    BalasHapus
  19. pentingnya untuk merencanakan sesuatu dengan matang pak

    BalasHapus
  20. Apa kabar, Mas Agus? Hehehe itu kacian amat dapat motor Ninja bekas tapi jatuhnya lebih namahl wkwkwkwk gegara tilang, benerin itu dan ini :D COba dia lebih sabar dan tenang ya. Motor zaman now angka depannya 2 udah jadi idaman lelaki yang deketin ciwi2 hihihi :D

    BalasHapus
  21. Ngabrut dipart - Dari kota Serang aku sudah cukuran, ternyata sampai Cikande brewokan lagi.-

    Mana kebayang lagi jalanan Serang - Cikandenya macem mana, wkwkwkwk

    BalasHapus