Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kelakuan aneh karena Corona

 


"Kamu kenapa Jaey?" Tanya Herman ketika melihat teman sekantornya itu seperti menghisap bau minuman yang tadi dipesannya. Ia bertanya karena biasanya temannya itu kalo pesan kopi pada office boy ya langsung diminum.

"Ini Her, aku lagi mencium aroma kopi. Syukurlah masih terasa aromanya?" Jawab yang ditanya.

"Lha, tumben amat, biasanya langsung minum saja."

Jaey hanya tertawa." Ya, takut saja aku kena anosmia."

"Anosmia, apa itu? Apa sejenis makanan atau minuman baru ya?"

"Ah, kudet apa kamu Her. Anosmia itu kondisi dimana kita tidak bisa mencium bau apapun dan juga tidak bisa merasakan rasa apa pun. Pokoknya hidung tidak bisa mencium bau harum apek busuk dan lidah kita itu seperti mati rasa." Jelas Jaenudin yang memang sedikit tahu masalah medis, maklum bapaknya dukun mantri di desanya.

"Lha, memangnya kenapa?" Tanya pemuda itu tak mengerti.

"Kalo orang kena anosmia, itu kemungkinan besar kena Corona. Memang tidak semuanya yang tidak bisa mencium bau itu kena covid 19, tapi tak ada salahnya waspada bukan. Nah Her, kamu bisa mencium bau tidak?"

Herman tentu saja bersungut-sungut." Aku ini minumnya air putih, mana ada baunya. Coba aku cium aroma kopi milikmu."

Habis berkata begitu maka pemuda itu menuju ke arah temannya yang agak jauh. Memang di kantor harus jaga jarak, ruangan yang biasanya berisi 5 orang ini hanya ditempati mereka berdua, yang lainnya libur dulu, gantian dengan mereka. Tapi belum sampai sampai tempatnya, ia langsung memaki.

"Brengsek, kentut ngga bilang-bilang."

Jaey tertawa terbahak-bahak melihat temannya itu langsung keluar ruangan."Itu berarti hidungmu masih normal Her."

* * *

"Bu, minta sambal yang banyak ya?" Pinta Jaey pada pemilik kantin. Saat ini ia sedang istirahat makan siang warung makan bersama temannya itu.

"Tumben amat kamu doyan sambal, biasanya kamu ngga suka." Tanya Herman sambil memakan tempe goreng hangat hangat yang ada didepannya, sambil menunggu makanan pesanannya datang. Warung kantin yang biasanya rame kini hanya beberapa orang saja, imbas dari pengurangan karyawan.

"Sengaja, biar tahu apakah lidahku masih normal apa tidak. Kalo bisa ngecap pedas berarti oke. Salah satu tanda orang kena Corona itu tidak bisa mengecap rasa." Jelas Jaey yang lebih mirip dokter dari pada karyawan kantor.

Ya Allah, semoga saja Corona cepat berlalu batin Herman, kasihan Jaenudin kalo keadaan terus begini. Bisa bisa saat boker nanti ia juga mengendus-endus tokai nya hanya untuk membuktikan kalo hidungnya masih normal. Kan wagu sekali itu.

Esok harinya ketika ia sedang tiduran karena libur kerja datang chat dari pacarnya yang memintanya untuk ikut berolahraga, mumpung hari Minggu.

Segera saja ia keluar kontrakan lalu menuju rumah kekasihnya dengan berjalan kaki. Ia memang memilih pindah kost yang lebih dekat dengan pacarnya itu agar lebih sering bertemu, biarpun untuk itu ia harus berkorban dengan menempuh perjalanan lebih jauh ke tempat kerja.

Alasan lainnya ia pilih pindah kost adalah takut kekasihnya Ningsih direbut oleh Agus yang sepertinya naksir dia.

Setelah capai keliling desa akhirnya Herman dan Ningsih pun beristirahat di pinggir danau, mana baju mereka berdua juga basah kuyup karena keringat, banyak juga yang lainnya yang berhenti, selain istirahat mungkin juga sambil lihat pemandangan.

Mereka duduk di bangku pinggir jalan. Pemuda itu jadi deg-degan karena pacarnya itu duduk agak dekat dengannya, tidak malu-malu kucing seperti saat mereka pertama pacaran.

Dilihatnya Ningsih tersenyum. Herman tentu saja bangga. Ah, ia tentu senang dan bahagia jadi pacarnya karena dirinya selalu berusaha membahagiakan nya termasuk dengan mengantarkan kemana saja saat berjualan kemarin, tapi tak menyangka kalau ia akan menunjukkan di tempat seperti ini.

"Dek, kamu senang ya jadi pacar mas."

Ningsih menengok." Idih GR amat."

"Lha, terus kenapa adek senyum-senyum dari tadi." Herman tentu saja penasaran. Waktu olahraga tadi mereka tidak bertemu Agus yang dikhawatirkan dirinya sehingga pasti bukan itu alasan kekasihnya itu senyum senyum.

"Aku senyum sendiri karena hidungku masih bisa mencium bau kecut keteknya mas Herman, jadi aku tidak kena anosmia, masih normal."

Bajigur.

TAMAT

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger yang ingin berbagi pada dunia terutama tentang film dan serial tv, suka nonton film tapi lewat gadget terutama handphone

114 komentar untuk "Kelakuan aneh karena Corona"

  1. Selain efek Corona mungkin juga efek dari Wifi baru yang ada dirumah Suhu Ajay..🤣🤣🤣🏃🏃💨

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin juga karena efek hape baru kang jaey, J-Phone XXI.😄

      Hapus
    2. wadidau, semua serba baru nih mas agus, asik

      Hapus
  2. Sekarang bisa cium bau kecut bikin bersyukur ya bang. Artinya masih sehat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, sekarang kalo nyium bau yang ngga enak juga bersyukur karena masih sehat.😃

      Hapus
  3. Tiap dipanggil Her tanpa embel-embel Mas, Bang atau Pak jadi ingat teman sekolah. Hanya teman sekolah yang manggil Her.

    Endingnya itu lho.... hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti sekarang sudah ngga ada yang manggil namanya doang ya mas selain kang Jaey.😄

      Endingnya seperti biasa, kesenangan mas Herman.😁

      Hapus
    2. Masih banyak, mas. Tapi di panggilnya bukan Her melainkan nama lengkap atau nama kecil dan hanya orang-orang dari dunia maya yang manggil saya mas Her entah siapa yang memulai eh ini jangan dijadikan cerpen ya..hahaha

      Yoi..hahaha..sekali-kali endingnya dibuat beda tapi kalau dibuat beda malah jadi aneh..hahaha.

      Hapus
    3. Iya sih aku tahu Herman bukan nama aslinya, kemungkinan besar nama aslinya adalah hermini.😁

      Hapus
    4. Janggal kalau di panggil Her, cocoknya Man..

      Man mau kemana Man? 🤣🤣

      Hapus
    5. Nah ini bener, kalau Man cocok banget.. hahaha

      Hapus
    6. Man, kayaknya cocok tuh,
      Man, mantap
      Man, mangan
      Man, manyun
      Man, mantu
      😁😁😁

      Hapus
    7. Masih kurang banyak tuh.. hahaha

      Hapus
    8. Waduh, apakah perlu sampai sejuta kata biar bisa menyaingi blogger Depok mas.🙄

      Hapus
    9. Kalau bisa lebih dari itu.. hahaha

      Hapus
  4. horeeeee akhirnya ningsih dan herman pindah kosan...biar ga deket deket ama si agus 😂😆😁🤣🙄😳🥴

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seneng amat nih atas saya kalo Herman dan Ningsih pindah kontrakan.🙄

      Hapus
    2. kan biar mereka berdua cepat menikah mas hohoho 🤣

      Hapus
    3. Jangan cepat-cepat ntar ceritanya jadi ngga asik ditarik ulur aja dulu biar ada gregetnya.. wkwkwk

      Hapus
    4. cepet diresmikan aja lah mas her si ningsihnya hihihi

      Hapus
    5. Nah lho, ayo cepat dihalalkan tuh mbul eh.😂

      Hapus
    6. ningsih ama mas herman yang dihalalkan..bukan rembulan...eeeeetttt hahhahahhaha

      Hapus
    7. Dibilang jangan cepat-cepat biar tarik ulur dulu biar ada gregetnya.. hahaha.. minimal 100 atau 200 cerpen lagi.. hahaha

      Hapus
    8. Wow mantap, mas Herman mau bikin cerpen 100 atau 200 lagi ya tentang Ningsih.😱

      Kalo kelamaan pacaran takutnya malah bosan, jadi sepertinya satu dua cerpen lagi lalu kawin. Tapi itu adanya di blognya mbul.😁

      Hapus
    9. moh klo tokohnya ningsih ...di blognya mbul pemeran ceweknya ya embulan hihihi

      Hapus
    10. Kenapa begitu ya, kalo aku lebih suka pakai orang lain dari pada diri sendiri kalo buat cerpen, terutama bagian yang apes apes.😁

      Hapus
    11. bukannya di situ ada nama agus? diri sendiri juga dong hahhahahahhaha


      ogah amat klo di blog mbul pake nama cewek lain hihi #narsis...maksudnyabkalau orangnya ada di dunia nyata ya...tapi kalau fiktip sih pernah dan sering wkwkwk

      e semua juga pake nama ndiri kali, mas agus, mas her, kang sat dan temannya kalo pas lagi bikin cerpen di blog masing masing wkkwkwkwkkwkw

      tapi kadang pake nama ngarang alias ngayal juga sering wkwkw

      Hapus
    12. Oh itu Agus yang lain mbak, kan banyak orang yang namanya Agus.😄

      Bebas sih mau pakai nama sendiri atau orang lain.

      Hapus
    13. rembulan ntuh juga ntah siapa...mbul tak tauuuu...kayaknya rembulan itu nama fiktif kali

      mbul mas mbul

      tanpa mbaaa hehe

      Hapus
    14. Kalau di blog mbak Nita saya lebih setuju nama tokoh utama perempuannya di cerpen atau di cerbung itu pakai nama Rembulan biar nama Rembulan jadi brand tokoh perempuan di blog mbak Nita kecuali tokoh perempuan yang hanya lewat bolehlah pakai nama lain... hihihi

      Hapus
    15. naini! akhirnya ada pendukungnya

      iya mas agus, mas herman...nama tokoh luhrembulan eh rembulan mau mbul jadikan tokoh abadi di cerpen cerbungnya si embul xixixi
      biar jadi ciri khas

      #kabuuuuur ah uda promo terselubung cerbung di tempat mas agus...wekekekekek

      Hapus
  5. Untuk orang yang pernah anosmia, saya ngakak baca bagian kentut euy. Ha ha ha. Saya juga waktu anosmia, selain menggunakan parfum pernah coba kentut di samping adik. Dia nyium dan marah ke saya dan ternyata saya ngga nyium apa-apa.

    Waktu makan juga sengaja saya kasih sambal banyak-banyak biar ada rasanya. Lidah memang bisa tahan, tapi perut tidak. Hasilnya malah jadi lama nongkrong di wc

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan-jangan habis makan jengkol, pantesan adiknya marah, kentutnya itu seperti kentut Semar.😂

      Hapus
  6. Haha suee ngendus tokai.

    Yaya Anosmia.
    Baru dengar sih melalui cerpen ini dan jadi tau juga ada penyakit sejenis itu di dunia ini. Tapi kalau ada obatnya dan bisa sembuh mgkn tak terlalu mengkawatirkan ya.

    Btw, Kalau tak bisa merasakan rasa makanan kayaknya aku pernah dulu tapi cuma sebelah kanan, lidah sebelah kiri masi normal, 3 hari sembuh dgn sendirinya. 😆👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau cuma separuh kata orang sini itu kesambet ditesnya pakai air rebusan ubi Bira kalau ngga merasakan gatal di mulut dan tenggorokan besok langsung sembuh tapi kalau merasa gatal ya terima nasib berarti bukan kesambet.. hihihi

      Hapus
    2. Kalo ngga kesambet berarti kesurupan ya mas Herman.😁

      Itu caranya gimana biar sembuh kesurupannya?

      Hapus
    3. Kalau kesurupan tinggal kasih es sama air lalu diminum, seger.. hahaha

      Hapus
    4. Itu mah kepanasan kali.😬😬😬

      Hapus
  7. Dipikir2 ini cerita Ningsih dan Herman jd kaya cerbung ya Mas Agus. Jangan2 klo digabung2 udah jd setebel novel nih. Hehehe..

    Asik Herman sampe pindah kosan deket Ningsih nih, asal jngan jd pindah jd sekosan aja 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih sudah setebal novel, kayaknya belum deh mbak, kalo setebal bantal mungkin iya.😂

      Lho, justru Herman biar se kamar kost sama Ningsih nantinya.😁

      Hapus
    2. naini biar mas her bisa sekamar dengan ningsih #eh

      dibikin novel...ada kata kuncinya, mba thessa lagi bikin post tentang tema novel tuk pemula 🤭

      Hapus
    3. Oh, mbak mbul mau bikin novel ya habis baca tips dari mbak thessa, penasaran seperti apa novelnya, apakah seperti penulis idolanya Enny Arrow.😱

      Hapus
    4. ga ada mbaknya kalau mbul tauuuk

      ga mas...mas agus aja yang bikin novel hihi

      mbul mau nulis cerpennya suka suka aja di blog, klo novel banyak aturan puyeng duluan hahahhahahahaha

      mbul tak kuat

      mbul mau bikin cerita ala enny arrow aja tapi bukan di novel wkwkwk #canda

      Hapus
    5. Tapi kalo jadi novelis enak lho, mbul, bisa punya mobil, rumah, dan tempat usaha, contohnya tuh novelis kondang dari Depok.😄

      Hapus
    6. Hahahha mba nita tau aja aku lg bikin postingan novel 🤣🤣 Setuju, nulis di blog lbh asik sbnrnya, bisa bebas. Aku jg gt, typo bertebaran di blog juga biar aja yg penting ide tersalurkan.. 😆
      Eh aku blm pernh loh baca Eny Arrow.. #lugu 😆

      Hapus
    7. tau mba thessa, mbul kan sering silent reader

      aku tau judulnya aja dari mas agus dan kang satria...sebelumnya ga tau ...tapi mas agus dan kang sat sering nyebut enny arrow aku jadi tau deh hwahhahahaahahahha

      Hapus
    8. Enaknya nulis di blog memang begitu, bebas mau menulis tema apa saja asal oke ya mbak Thessa. Makanya aku lebih betah di blog. Tapi aslinya sih ngga pintar nulis novel.😂

      Hapus
    9. Masa sih, bukannya mbak mbul punya banyak koleksi novel Eny.😱

      Katanya dapat lungsuran dari koleksi kang satria.😁

      Hapus
    10. mbul aja...emoh dipaggil mbaaaa hiks

      Hapus
  8. wkwkwkwkwk herman lupa pake deodoran ya :))

    aku hampir 15tahun lebih hidup dengan ndak bisa nyium ini bang, gegara sinus kalo udah kumat, ga bisa lagi nyium apa-apa..

    kecuali istri ya, bisa dicium wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. sinus itu kayak pilek atau bukan ya?

      Hapus
    2. Semoga bisa sembuh sinus nya dan bisa mencium bau lagi kang, biarpun memang tidak membahayakan tapi kalo bisa mencium bau kualitas hidup tentu meningkat.

      Hapus
    3. Kayaknya sih begitu mbul, yang jelas sinus bukan saudaranya pilus.😄

      Hapus
    4. kalo pilus makanan kesukaan gw :D

      Hapus
    5. Kirain aku, kesukaan mas khanif itu Asmirandah mas.😄

      Hapus
    6. rame bener yak wkwkwk

      sinus itu kacak cairan yang ngendap di bagian sinus deket idung mbak.. bisa di bedah, cuma ga jamin bisa ilang selamanya.. cuma ya kalo lagi kumat, efeknya pilek sroot sroot muluuu

      Hapus
    7. Oh gitu ya kang Andie, makasih infonya kang, berarti agak susah juga menghilangkan sinus secara permanen ya

      Hapus
  9. bajiguur.. itu bukanaya nama makanan ya :D, yah memang sekarang itu yang terpenting adalah kesehatan, meski nyium bau kecut gpp yang penting sehat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bajigur mah nama minuman kali, bukan makanan, enaknya diminum anget anget.

      Makanya mas khanif jangan mandi biar sering bau kecut dan bisa dicium baunya.😁

      Hapus
    2. nanti kalo ga mandi malah kayak herman bay kecut wkwkwk :D

      Hapus
    3. Lho, justru bagus itu buat ngetes hidung.😄

      Hapus
    4. kalo cuma ngetes mending bau yang wangi wangi aja mas :D

      Hapus
    5. Kalau bajigur itu minuman, terus wagu itu apa, mas? Kalau di sini wagu itu "warung gunung", nama tempat makan yang terkenal buat orang-orang berkantong tipis dan juga mahasiswa. 🤭

      Hapus
  10. Hahaha mengendus endus tokai nya, wah wah untung pagi ini saya baru sudah selesai sarapan. Hmm. .. Biasa nya imajinasi soal cerpen sangat saya hayati, resapi, dan khayalan tinggi pada waktu baca cerpen.
    Semoga pandemi cepat berlalu ya mas Agus. Capek hati ini.
    Semoga pemerintah juga dengan cepat tanggap mengatasi nya.
    Biasalah.... Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mengandalkan pemerintah sepertinya juga terlalu optimis, lha pemerintah nya lebih mengutamakan ekonomi dari pada kesehatan masyarakat.😂

      Hapus
    2. Ternyata mas Agus lebih paham ya, wkwkw. Besok pilpes coblos mas Agus no lima. Insya Allah Corona musnah. Haha

      Hapus
  11. Ningsih sedang mempertimbangkan untuk membelikan kang mas Hermannya deodoran dan parfum yang oke buat pacaran supaya aromanya mas Herman semakin semerbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih ngga usah dibelikan deodoran, nanti tidak bisa mencium bau ketek nya untuk tes apakah hidungnya masih normal atau ngga.😄

      Hapus
  12. bagaimanapun kentut saat ini adalah tester ampuh
    tapi ya kasian juga si klo keGRan gara gara ada yg senyum habis kena bau ketek heheheh
    kasian juga tuh yg harus pakai tester makan pedes tiap hari padahal engga kuat huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Habis makan pedas maka perut mules dan akhirnya kentut, itu tester paling ampuh ya pak guru.😁

      Hapus
  13. anosmia? apa asmonia? apa amonia? apa ansomnia? apa aluminum? whahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa hubungannya sama kiper kang Dibyo?

      Nah bingung kan.😄

      Hapus
    2. waduhh tambah makin bingung dong.. aspirin aja deh wkwkwk

      Hapus
  14. Ha ha ha ha...
    Kena lagi deh, Herman...

    Tapi hubungan Ningsih Herman ini seru, ada manis-manisnya gitu. ha ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bu guru, Herman dan Ningsih ini memang hubungannya kayak permen nano nano, pedas manis asin dan kecut. Eh kecut mah keteknya mas Herman ya

      Hapus
    2. Herman lagi aja, wkwkkwk

      Hapus
  15. bhahahaha corona bikin kemampuan penciuman orang kian terasah, yaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti korona ada berkahnya juga ya mbak agustina. Orang jadi terasah penciuman nya.😄

      Hapus
  16. Kalau begitu, biar penciuman selalu terasah kepekaannya pada ngga usah pakai deodoran, yuk ... biar selalu kecut baunyaasa, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas, makin kecut bau nya berarti masih bagus hidungnya, kalo bisa seminggu sekali mandinya.😄

      Hapus
  17. wakakak.. sekarang malah bersyukur ya kalo bisa cium bau kecut dan bau kentut.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti korona ini ada berkahnya juga ya mbak thya, penciuman makin terasah.😄

      Hapus
  18. Hahahhaa, untung aja si Herman ya ngendus2 itu gelas yg berisi air putih ya mas, lha kan ga ada aromanya, mau dicium sampe lebaran monyet juga ga ada aromanya wkwkkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kalo air putih nya dikasih sirup ABC rasa jengkol eh jeruk kayaknya ada baunya dan rasanya mbak.😄

      Hapus
  19. hehehe.... menghibur.....padahal topiknya Corona...
    Thank you for sharing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sengaja biar tidak berat baca cerita tentang korona pak.😄

      Hapus
  20. Hahaha..teman2 si Herman ngeri anosmia yach, jadi semua diciumin hahaha :) Mulai kopi sampe ketek wkwkwkw baguslah, itu tanda2 waspada terhadap corona :) Tumben nih pendek certanya, Mas Agus hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Nurul, lagi malas nulis cerpen yang panjang jadinya pendek sajalah. Yang penting ada update blognya.😄

      Hapus
    2. Hehehe ga apa2 Mas AGus, Yang penting asyik :) AKu nulis baru 2 judul buman Maret ini, lagi ga enak badan. Trus inget postingan mas, jadilah aku cium kelekku sendiri hahaha :D

      Hapus
  21. wah aku baru divaksin tadi pagi mas mudah-mudahan aku nggak ketularan berkelakuan aneh ya

    BalasHapus
  22. Hahahahah si ningsih lama2 kocak niiih. Udahlah suka Ama Herman Krn suara mirip tukang sate, skr bersyukur dengan bau kecut pacarnya :p.

    Iya sih mas, akupun skr jd mulai memperhatikan penciuman loh :p. Apaaaa aja aku cium sekedar buktiin HR ini penciuman bagus ato ga :D. Udh terlalu parno Ama si koronces ini -_-

    BalasHapus
  23. Waahahahaaa... Ngakak bagian ada yg kentut. Jd sebenernya alat tes corona atau tidak itu. Simpel aja. Gak usah swab tes rapid antigen segala macem. Kentutin aja. Kalo dia marah, berarti ga corona. Kalo diem diem bae, berarti corona 😂😂

    BalasHapus
  24. Bisaan aja,.. syukur deh Ningsih ga kenapa napa dengan alat penciumannya, sehat...sehat, Alhamdulillah

    BalasHapus
  25. Anosmia rupanya kehilangan kemampuan indra perasa ya, baru tahu aku, ilmu baru nih,...di tempat kami ada yang kena corona, dimana ia makan cabe banyak banget tapi engga kerasa, hebat banget ya,...eh ngeri banget jadinya

    BalasHapus
  26. Haduuu... ngekek baca ini. Iya juga ya, kata orang korona ini mengajarkan kita cara mensyukuri hal-hal yang dulunya biasa saja.
    Kek bau kecut keringat, bau kopi, bau e*k, masih ngerasain rasa pedes, rasa bermacam-macam makanan, ternyata bisa ngerasain itu semua adalah nikmat yang luar biasa.

    Mudah2an sih pandemi ini cepet hilang ya, tapi rasa syukur kita tidak ikut hilang.

    Cewe Herman jualan apa memangnya?
    Saya kelewat banyak nih, baru sempwt baca cerpen2 mas Agus lagi. Hihi...

    BalasHapus
  27. untungnya ya aku make aroma teraphy oil di kamar jadi selama masih kecium berarti aku gk kena anosmia , gk kena corona :)

    BalasHapus
  28. Haha selalu saja endingnya bikin ngakak. Jangan lupa pake deodorant makanya mas bro haha

    Alhamdulillah sih sampai sekarang penciuman masih normal.

    BalasHapus
  29. Alasan lainnya ia pilih pindah kost adalah takut kekasihnya Ningsih direbut oleh Agus yang sepertinya naksir dia. >>>> Rupanya yang punya nama Agus ini patut dicurigai ya. Makanya jadi orang jangan ganteng. He he .... (Bercanda only) Selamat sore, Mas Agus.

    BalasHapus
  30. Cerpen yang imajinatif, kocak, tapi tetap menyelipkan pesan moral. Dekat dengan keseharian. Dari anosmia atau hilangnya penciuman biasanya nyambung ke kacaunya indera pengecapan alias lidah. Banyak yang hilang nafsu makan karena makan roti keju rasanya busuk atau makan makanan favoritnya tapi rasa logam. Bisa jadi pertanda gejala covid

    BalasHapus
  31. hehehe.....
    oh, itu toh artinya anosmia.....

    Menghibur.....thank you for sharing

    BalasHapus
  32. Astagaaa iya ya, kan kehilangan penciuman, tapi kok masih bisa kecium?
    Saking parahnya baunya ya? :D

    Btw jadi ingat ceramahnya AA Gym, di mana kita harusnya bersyukur kalau cium bau kentut, karena menandakan hidung kita berfungsi hahaha

    BalasHapus
  33. Weuehehe mba ningsihnya ni ada-ada sajaa yaa, sungguh tidak terduga jawabannya hha

    BalasHapus
  34. kalau udah cinta mah yaaa... bau kecutnya ketek aja bikin senyum2.
    Kalo udah gitu sih ga perlu lagi khawatir deh ningsih direbut siapa siapa deh haha

    BalasHapus
  35. hhahaha, aku juga suka gituuuu.. kadang aneh juga ngapain ya aku ciumin bau kuku kaki jempol padahal beneran bau. Tapi emang bikin parno banget sih, jadi hal2 aneh kek gini nggak papa lah dilakuin..

    BalasHapus
  36. Mungkin semuakita ya tiba-tiba berkelakuan aneh.. Semua karena Corona..

    BalasHapus
  37. Bener nih mas, gara gara korona, bisa nyium ketek kecut berasa legaa hehe..
    Gara gara korona,Bau trasi di sambel jadi lebiih istimewa

    BalasHapus
  38. Wah, bisa aja Ningsih. Ngecek dia anosmia apa nggak dengan mencium bau sekitar, tepatnya bau ketek sang kekasih yang ada di dekatnya 🤭. Jangan-jangan Mas Herman ini masih satu golongan sama aku, nih, punya bau ketek akut. Hehehe.

    Pakai deodoran dong, Mas. Boleh juga pakai produk deodoran yang sama kayak yang aku pakai. Selain harganya murah, dia juga ampuh hilangkan bau ketek berlebihan.🙈

    BalasHapus
  39. Wah... Anosmia juga bisa jadi alasan buat deket-deket nih. 🤣

    BalasHapus
  40. Senangnya Ningssih bau kecutnya Herman nggak pakai deodorant. Wkwkwkwwk.... Syukurlah nggak kena anosmia.

    BalasHapus
  41. jadi inget metode cek COVID yang melaluui ketek. hehe

    BalasHapus
  42. dan aku ketawa pas bagian 'mencium aroma tokai' 🤣🤣.. salam kenal, Mas..

    BalasHapus