Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Toleransi beragama sudah luntur



Ternyata toleransi beragama diantara ummat sudah mulai luntur. Meskipun bulan Ramadhan, siang ini dijalanan, orang lalu lalang gak malu - malu sambil ngerokok, minum kopi. Warung - warung makan buka tanpa ditutup tirai. Orang - orang makan sambil tertawa - tawa.

...

Kejadian ini terjadi disaat panas terik matahari. Masya Allah, aku cuma bisa mengelus dada......... sambil minum es kelapa muda bersama istri muda.
Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger biasa

44 komentar untuk "Toleransi beragama sudah luntur"

  1. bener-bener definisi cerpen yang bener-bener cer pen mas.

    sangat pendek sekali xixixi..

    bikin mbul sebagai pembaca ngelus dada beneran (pertanda sabar). Endingnya bikin emotikon gini---> 😁

    😂🤣🏃‍♀️🏃‍♀️🏃‍♀️

    mas medot dong....wkwkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha, ini cerpen ya, perasaan bukan cerpen, cuma coretan ngga jelas.😂

      Hapus
    2. Ntar malam baru share cerpen horor permintaan mbul, karakter utamanya namanya Anita.😄

      Hapus
    3. ow mbul pernah request ya? ga ingat malah wkwkwk..

      kalau anita anitanya anak usia sekolahan aja mas, anak kecil gitu usia usia SD, SMp atau SMA wakakkakak...perannya jangan yang aneh aneh ya mas biar ga dibully pembaca

      #canda mas
      mbul ga minta peran kok mas...guyon aja hehehe

      Hapus
    4. Perannya sebagai anak kuliah yang naik motor ninja, horornya karena tengah malam di gerebek warga karena disangka bawa cowok.😂

      Hapus
    5. oiya deng...jelas banget, soalnya tulisannya diketik pake touchscreennya mas ya hahhaaahah

      bikin postingan pendek ginian haqqul yakin banyak keuntungannya mas, pasti pembaca baca tuntas 😉🤭

      jadi ingat pentigraf, yang pintar bikin pentigraf buguru mba dewi apriliana hihihi

      wakakakak itu mah lebih dari sekedar horror ya...tapi nita kayaknya cool kalau bisa numpak motor lanang ya mas wkwkwkkwk

      Hapus
    6. Iya sih, enaknya bikin yang pendek itu pembaca bacanya sampai tuntas, tidak sampai semenit juga selesai ya.😄

      Iya, Nita nya jadi cool soalnya di kontrakan punya coolkas.🤣

      Hapus
  2. eh tapi bisa jadi skenarionya lain, misal karakter si akunya ini memang nonmuslim jadi boleh ia minum es kelapa muda hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang tepat juga sih, soalnya si-aku menyebut Masya Allah.😄

      Hapus
    2. aku nya itu maa agus sendiri :D

      Hapus
    3. oiya ya...wkwkwk.. ga ngeh tadi

      ngomongin soal es degan
      jadi pengen neguk es kelapa muda, kebetulan lagi nyekel gelasnya juga...

      eh sayang di sayang menit menit sebelum dug dug bedug magrib malah kedatengan tamu bulanan hahahhaa...batal sudah puasa mbul sedari siang hahahhahahah

      Hapus
    4. Es degan nya dapat dari kang satria, kan bulan puasa mau bagi es degan buat semua teman blogger.😁

      Wah tamu bulanan apa tuh, tagihan kartu kredit kah.😂

      Hapus
    5. bukaaaaaan


      mbul kan ga punya kartu credit hohoho

      Hapus
    6. Iya juga sih, lagipula kartu kredit tidak membatalkan puasa.😂

      Hapus
  3. Wkwk dianya sendiri ngelus dada sambil minum es 🤣

    Kalau bagiku tak masalah warung buka, org makan, ngeroko dll, biarin 🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disini juga warung buka siang hari bahkan pagi hari juga tidak apa-apa, tidak pakai tirai juga tidak masalah, yang penting jangan bulan puasa.😄

      Hapus
    2. Kenapa mas jadi kepengen batalin puasa juga kah kalau melihat orang makan 🤣

      Hapus
    3. Iya kang, kayak anak SD saja ya, lihat orang makan mau batalin puasa.🤣

      Sebenarnya ini kritikan, sebegitu lemahkah iman orang Indonesia, sehingga saat bulan Ramadhan warung makan harus tutup siang hari karena takut orang yang puasa pada kepengin makan.😁

      Hapus
    4. bener banget..ini aslinya satir heheh

      kalau beneran imannya kuat mah, lihat orang makan, ngerokok, atau apa ya akan tetep kuat puasa hehehe, karena sudah niat ingsun puasa,...Aku juga ga masalah liat yang seperti itu biasa aja ^_^

      Hapus
    5. Wah mbul super sekali.😄

      Hapus
  4. wkwkwkw ini pengalaman pribadi kah mas :D

    BalasHapus
  5. Rumus cerpennya dapet. He he .... Yang bikin ngakak, berpuasa minum es kelapa muda bersama istrimuda, sambil ngelus dada ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin ngelus dada tapi sambil minum es kelapa muda ya Bu, bersama bini muda.🤣

      Hapus
  6. hehehe....
    ternyata kita hanya mau tahu orang lain, lupa diri sendiri lebih parah....

    # Sangat menghibur.... 😁🤣😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah pak, gajah di pelupuk mata tak nampak, tapi duit jatuh di seberang jalan kelihatan.🤣

      Hapus
    2. enak dong dapat duit jatuh....
      😁🤣😁

      Hapus
  7. Lah segitu doang tulisannya mas? pendek bgt tumben wkwwkkw

    pasti pengalaman pribadi ya ini wkkw, kabur

    BalasHapus
  8. Kangen masa kecil nggak sih!
    Dulu, kalau di tempat kami, jangankan makan ya, dapur bau makanan di pagi atau siang hari aja, rasanya malu banget.

    Sekarang mah, bahkan muslim dan laki, makan minum merokok di siang hari udah kayak bukan aib lagi wkwkwkwk.

    Duh, semoga anak-anak saya masih bisa diberikan iman yang teguh untuk selalu menjalankan lifestyle sesuai perintah agama, aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang waktu kecil kadang ngangenin saat bulan puasa ya mbak. Tapi aku umur 7 tahun biasa saja jajan di warung tuh mbak.😂

      Paling ditanyai doang kenapa ngga puasa, lupa sahur 😄

      Hapus
    2. Astagaaaaaa wakakakakaka.
      Dulu saya nggak pernah puasa waktu kecil, tapi saya nggak berani makan di luar rumah atau keliatan orang lain :D

      Hapus
  9. klo aku si udah dari kecil klo udah niat puasa kayaknya engga pingin deh makan
    terkecuali klo udah menjelang buka nah itu batu kepinhin hahaha
    tapoi klo pas siang ya udah b aja


    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mas Ikrom berarti dari kecil udah rajin puasa ya 😄

      Hapus
  10. Masyaallah...emang ga ada toleransi, dan ga bisa ditoleransi :(

    BalasHapus
  11. 🤣🤣🤣🤣 emang minta digeplok penulisnya 😂😂.

    Inilah yg tidak sadar Ama kesalahan sendiri ya mas hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan

    1. Sebenarnya yang nulis lapar dan hsus pengen nimbrung sama yang makan...Cuma iya takut anu mbak Fans.🤣🤣🤣

      Hapus
  12. Bagi saya, toleransi itu bukan untuk mengukur orang lain, tetapi untuk diterapkan kepada diri sendiri. Toleransi tidak bisa dipaksakan, tetapi harus lahir dari dalam diri sendiri. Toleransi untuk diberikan dan bukan dipinta atau dipaksa. Kesadaran itu harus lahir dari dalam diri sendiri

    Jika kita meminta orang lain bertoleransi karena kita berpuasa, mengapa kita tidak bertoleransi terhadap mereka yang tidak berpuasa. Saya memilih untuk bertoleransi kepada mereka yang makan di tempat terbuka seperti di atas toh pada dasarnya ketika kita niat berpuasa, berapapun hal yang seperti ini di depan mata, kita tetap tidak akan membatalkan puasa kita.

    Oleh karena itu, saya sering bilang kepada rekan rekan non muslim, ketika mereka meminta maaf karena harus makan di depan saya, tidak perlu meminta maaf. Santuy saja.

    Karena saya mengerti mereka pasti lapar dan tidak terbiasa menahan lapar dan haus seperti saya di bulan Ramadhan.

    Saya memutuskan untuk bertoleransi dan tidak akan menuntut untuk ditoleransi

    Itu pandangan saya ya mas Agus

    BalasHapus
    Balasan

    1. Betul itu kong cuma sang Admin sepertinya sedang ngendon dirumah Janda sebelah kong.🤣🤣🤣

      Hapus
  13. Bang, kalo kumur2 pake kuah soto bakal gak puasanya?

    BalasHapus
  14. haduh.. ujungnya dia ngelus dada sambil minum es kelapa.. coba ituuu.. minta dikeplak.. hahahaha

    BalasHapus
  15. Halo mas Agus. Apa kabar? btw, ini lucu banget cerpennya. Cerpen yang nyerpen banget, klimaksnya langsung duar, tanpa permisi. bikin ngakak ga jelasa yang baca. hehe

    BalasHapus