Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Teror tokek raksasa



Aku merebahkan tubuhku di ranjang. Rasanya enak sekali, maklum perjalanan dari kota ke desa tempat tinggal Mira temanku memang jauh. Dari Jakarta ke Rangkas Bitung memang hanya dua jam, tapi dari Rangkas menuju rumahnya di daerah Sadang, Garung makan waktu dua jam lagi, mana jalannya jelek dan banyak lubangnya. Untungnya kendaraan roda empat yang kami tumpangi cukup sigap sehingga tidak pernah terantuk ke lobang yang katanya tiap musim hujan mirip kubangan kerbau.

Akhirnya kami sampai juga di tempat tujuan setelah pinggang ku hampir patah karena jalanan yang jelek, Mira sendiri hanya senyum-senyum melihat keadaan ku. Kami sampai jam 5 sore lewat tapi suasana sudah agak gelap.

Kulihat rumah di depanku, hanya rumah panggung sederhana khas pedesaan di daerah Sunda. 

Rumahnya Mira terletak di daerah dataran tinggi sehingga kiri kanan banyak pepohonan sehingga hawanya sejuk, beda jauh dengan tempat kost kami di kebun jeruk Jakarta yang gersang, kalo malam jangan ditanya panasnya nauzubillah setan, rumah tetangga cukup jauh.

"Ayo masuk nak Nita." Kata Bu Heni, ibunya Mira dengan ramah. Keramahannya langsung menghilangkan penat yang ada di tubuhku. Begitu juga pak Herman, suaminya. Biarpun ia jarang bicara tapi setidaknya mukanya ramah ketika melihat anaknya membawa tema kostnya.

"Makasih banyak Bu, maaf merepotkan." Kataku agak sungkan juga.

"Merepotkan apanya, ibu malah senang kamu mau main kemari."

Aku lalu dibawa masuk ke dalam dan di meja makan ternyata sudah disiapkan makanan untuk kami. Tentu saja aku senang, perjalanan empat memang membuat lapar tapi tentu saja aku sembunyikan perasaan ku, nanti disangka tukang badog.

Karena sudah capek maka malam ini aku tidak ngobrol banyak dengan Mira. Selain itu hawa yang dingin juga membuat aku pengin cepat-cepat tidur dibalik selimut. Biarpun kamarnya sederhana khas rumah panggung tapi aku senang saja, apalagi sudah disediakan kasur di ranjang.

Esok paginya jam 5 subuh aku bangun. Setelah sholat subuh aku lalu coba keliling rumah.

"Wah, sudah bangun ya." Terdengar suara dibelakang ku, siapa lagi yang menegurku kalo bukan sahabat ku Mira. Ia tampak menggeliat karena baru bangun tidur.

"Iya dong, rugi liburan cuma di kasur saja." Balasku dengan tertawa.

"Oke, kalo begitu setelah sarapan bagaimana kalo kita ke pantai Malingping?" Tanya nya kepadaku, yang tentu saja aku setuju.

Setelah satu jam perjalanan naik motor roda dua akhirnya kami sampai juga di tempat wisata yaitu pantai Bagedur Malingping. Pantainya indah sekali apalagi pasirnya putih, cuma sayangnya ombaknya agak besar, maklum khas pantai selatan.

Setelah puas bermain di pantai akhirnya sore harinya kami berdua pun cabut.

"Besok kita mau kemana nih Mira?" Kataku di perjalanan pulang. Aku membonceng sedangkan dia yang mengendarai.

"Bagaimana kalo pantai karang bokor?"

"Aduh, jangan pantai terus dong. Memang seru sih di pantai tapi yang lain kek." 

"Kebun teh Cikuya bagaimana? Tempatnya juga tidak terlalu jauh. Cuma jalannya agak belak-belok dan curam soalnya pegunungan."

"Oke lah, kamu pasti biasa kesana kan."

Kami sampai di rumah selepas Maghrib. Setelah sholat Maghrib aku lalu keluar rumah. Bunyi jangkrik bersahut-sahutan, maklum disamping rumahnya banyak kebun. Selain itu kadang terdengar bunyi tokek di kejauhan. Kiri kanan gelap beruntung listrik sudah masuk ke desa sini. Bu Heni didalam sedangkan pak Herman katanya lagi keluar rumah.

"Enaknya tinggal disini ya Mir." Kataku padanya yang sedang asyik main handphone. Cuma sayangnya hanya terdapat jaringan 2g tapi setidaknya ada sinyal.

Mira tertawa mendengar omonganku." Aku malah bosan disini Nita, kalo sudah lulus kuliah aku pengin kerja di kota, kalo tidak di Jakarta bisa juga di Tangerang."

Aku memahami keinginannya. Tentu saja ia sudah biasa tinggal disini sehingga tidak merasa spesial, beda dengan ku yang sejak kecil di sebelah ibukota.

Kami pun melanjutkan ngobrol. Saat sedang asyik ngobrol itulah tiba-tiba aku melihat sesuatu melayang di kegelapan malam, seperti sinar merah sehingga mencolok. Sinar itu terbang melayang entah menuju kemana.

"Itu apa Mir?" Tanyaku padanya sambil menunjuk ke arah sinar itu yang lalu menghilang di kegelapan malam.

Ia melihat sekilas cahaya merah itu, mukanya langsung berubah." Yuk, kita ngobrol di dalam saja."

Melihat reaksinya maka aku menduga bahwa hal itu mengejutkan nya. Aku pun menurut biarpun aku belum tahu sebabnya.

"Itu teluhbraja atau santet Nita." Terangnya begitu kami tiba di dalam kamar. Tentu saja aku terkejut dan agak sedikit takut.

"Santet?"

"Disini hal normal, kalo ada sengketa atau tidak suka dengan seseorang. Maka orang itu bisa menyuruh dukun atau paranormal untuk meneluh orang yang dibencinya."

Aku tentu saja takut, belum hilang ketakutan ku, tiba-tiba di kejauhan terdengar suara bunyi tokek keras sekali sehingga kami berdua terkejut.

"Suara apa itu Mir?" Tanyaku padanya.

"Tokek, biasanya di rumah ini memang ada tokek yang kesasar kesini dari kebun, tapi tidak sekeras itu." Jawabnya dengan muka masih pucat. Kami berdua lalu keluar kamar dan melihat Bu Heni sedang asyik menonton televisi di ruang tamu. Ada acara sinetron favoritnya.

"Bu, ibu dengar suara tokek tadi tidak?" Kata temanku itu pada ibunya.

Wanita paruh baya yang masih terlihat cantik itu menengok. Tadinya ia malas menjawab tapi melihatku dengan muka agak pucat ia tersenyum." Maaf ya nak Nita kalo kamu terkejut. Disini memang masih banyak tokek, maklum kampung. Tapi kalo kami sudah biasa."

"Tapi Bu, biasanya tidak sekeras itu." Bantah Mira pada ibunya.

"Aduh, kamu terlalu berlebihan. Sudah disini saja nonton TV temani ibu."

"Tidak apa-apa kok Bu, aku hanya kaget saja." Jawabku cepat-cepat karena takut sahabatku ini beradu argumen lagi dengan mamanya, tidak enak kan.

"Nah, nak Nita saja tahu."

Aku lalu menarik tangannya, Mira terpaksa menurut dan kami lalu masuk kedalam kamar. Sebenarnya aku ingin jalan-jalan keluar rumah tapi sayangnya daerah tempat tinggalnya agak terpencil, mana jalannya banyak lubang lagi, bagaimana kalo motornya rusak karena terantuk batu karena tidak ada penerangan jalan. Mau jalan kaki kami juga ngeri soalnya gelap. Lagipula tidak ada yang menarik di desa ini, membuatku makin malas.

Tak lama kemudian terdengar suara pak Herman datang lalu bercakap-cakap dengan istrinya, entah apa yang mereka bicarakan. Setelah itu terdengar suara seperti orang lain ngobrol dengan pak Herman. Mungkin om satria, tetangga sebelah yang kadang suka ngobrol dengan bapak ku, kata Mira. 

Aku sendiri lebih sibuk ngobrol dengan Mira, membahas masalah kuliah, setelah lulus mau kemana dan juga masalah lain. Sampai akhirnya aku ngantuk dan tidur.

* * *

Entah berapa lama aku tertidur, tapi mataku masih mengantuk ketika tubuhku diguncang dengan keras, ternyata dia yang membangunkan ku.

"Ada apa Mir?" Tanyaku padanya dengan mata masih setengah mengantuk, tapi kantukku langsung hilang ketika mendengar suara tangisnya.

"Ibuku Nita, ibuku kesurupan." Jawabnya dengan Isak tangis.

Tentu saja aku terkejut. Aku lalu bangun dan menuju kamar ibunya bersama dia. Benar saja, ibunya sedang mengamuk sambil tertawa. Aku merinding ketika mendengar suaranya karena jelas bukan suaranya Bu Heni. Pak Herman sendiri sedang sibuk menenangkan istrinya sambil membaca ayat kursi dan ayat Alquran lain tapi sayangnya tidak mempan. Malah roh yang memasukinya mencemooh. 

"Ayo bacakan lagi, bacakan lebih keras hahaha..." Katanya dengan nada mengejek tapi mukanya sepertinya agak mengernyit. Suaranya seperti nenek-nenek padahal aku tahu persis suara Bu Heni tidak seperti itu.

Aku kaget tidak tahu harus berbuat apa, antara percaya tidak percaya.

Melihat kami berdua maka pak Herman langsung berseru." Mira, cepat ke rumah Abah Dahlan , minta tolong kesini, cepat!"

Mira mengangguk lalu menarikku keluar ruangan. Dengan panik ia lalu menstarter motornya dan kami berdua menuju ke rumah di pinggir desa. Suasana sunyi sepi, maklum sudah tengah malam. Aku yang membonceng di belakang agak ngeri juga, jangan-jangan arwah nenek yang merasuki itu mengekor di belakang ku hi....

"Abah, tolong emak Abah." Teriaknya sambil menggedor-gedor pintu. Agak lama baru seorang lelaki yang sudah berumur dengan rambut sebagian sudah memutih muncul.

"Oh nak Mira, kapan pulang." Bukannya ia langsung pergi tapi malah basa basi bertanya.

Mira terpaksa menjawab lalu sambil menangis ia menceritakan tentang kondisi ibunya. Orang tua itu terkejut.

"Ya udah, aku akan bangunkan khanif untuk ke rumahmu." Ujarnya. Ia lalu ke dalam membangunkan anaknya. Khanif awalnya agak malas tapi ketika telinganya dijewer oleh bapaknya ia langsung bangun. Melihat yang minta tolong abahnya adalah Mira, gadis ayu yang disukai karena wajahnya mirip artis terkenal maka matanya langsung melek.

Begitu mereka sampai rumah ternyata bu Heni masih dalam keadaan kesurupan bahkan meskipun pak Herman sudah dibantu oleh Satria tetangganya tapi mereka berdua masih kewalahan. Abah Dahlan tampak mengernyitkan dahinya. Tanpa banyak bicara ia langsung memegang jempol kaki Bu Heni sambil membaca doa.

Bu Heni berteriak kesakitan tapi yang keluar suara seorang nenek." Manusia bedebah, jangan harap kamu bisa mengusirku dari raga ini hahaha..." Habis itu ia tertawa panjang, membuat suasana dalam kamar makin seram.

"Siapa kamu sebenarnya, mengapa kamu merasuki tetanggaku ini." Seru Abah Dahlan kalem sambil kembali memencet jempol ibu jari Bu Heni.

"Terus, teruskan saja perbuatan mu ini tapi aku tidak akan keluar hahaha..." Katanya makin menantang tapi mukanya jelas terlihat sangat kesakitan. Aku sendiri bingung, apa jempolnya Bu Heni tidak apa-apa dipencet sekeras itu.

"Baiklah kalau itu mau mu roh terkutuk." Kata Abah Dahlan mantap. Ia membaca ayat kursi ditambah doa dalam bahasa lain yang tidak aku pahami. Akibatnya langsung terasa, ia makin mengamuk berteriak antara kepanasan dan kesakitan tapi kadang masih mencemooh juga.

Aku dan Mira hanya bisa berpelukan ketakutan, sambil berdoa semoga arwah yang merasukinya kalah dan keluar dari tubuhnya istri pak Herman.

Sudah sepuluh menit yang terasa seperti berjam-jam tapi arwah yang merasukinya sangat kuat. Ia memang tetap berteriak kesakitan tapi kalo disuruh keluar tetap membandel, bahkan ia kadang masih sempat mengejek kalo tua Bangka itu tidak akan bisa mengusir kecuali kalo yang dirasukinya juga ikut mati. Tentu saja Mira menangis ketakutan mendengarnya.

"Herman, Satria, dan kamu khanif ayo baca ayat kursi juga di sekelilingku." Perintah orang tua itu. Tiga orang yang disebut agak terkejut tapi menurut juga, mereka lalu mengelilingi Bu Heni sambil tidak putus membaca ayat Alquran itu. Abah Dahlan juga membaca doa lain sehingga nenek-nenek itu makin berteriak kepanasan, itu terlihat dari peluh yang membanjir, dengan mata melotot gusar kepada orang tua itu.

"Panas.. tobaattt..." 

Abah Dahlan makin kencang membaca doa.

"Orang tua keparat, aku nanti akan kembali.... kembali... Kembali..." Ancamnya.

Bu Heni akhirnya terdiam di ranjang. Orang tua yang rambutnya sebagian sudah beruban itu menarik nafas lega. Ia juga mengusap peluh yang bercucuran.

Aku dan Mira mengucapkan syukur Alhamdulillah.

Kami berdua lalu menunggui Bu Heni, sementara Abah Dahlan, khanif, pak Herman dan om Satria menuju ruang tamu.

"Mir, kenapa ibumu bisa kerasukan ya?" Tanyaku iseng padanya. 

"Entahlah, sejujurnya aku tidak tahu kenapa, tapi mungkin ini ada hubungannya dengan warisan."

"Warisan?"

Ia menghela nafas panjang." Sebenarnya ini rahasia keluarga. Jadi ibu dapat warisan lumayan banyak dari nenek ku karena katanya anak kesayangan. Paman dan uwa ku tak terima karena mereka harusnya dapat bagian lebih."

Aku hanya terdiam saja mendengar ceritanya. Sementara di luar ruangan ku dengar pak Herman dan dua tamunya masih bercakap-cakap, pasti mengenai peristiwa ini.

"Kamu tahu, ini bukan pertama kali ibuku kerasukan. Beberapa tahun yang lalu saat aku masih SMP ibuku juga pernah kesurupan, tapi tidak separah ini sih. Waktu itu ayahku saja bisa menangani." Katanya dengan pendanaan mata menerawang." Tapi kali ini, aku tidak menyangka ibu akan seperti ini."

Aku memeluknya untuk menghiburnya." Sudahlah, yang penting sekarang ibumu sudah sembuh kan." Kataku sambil melihat Bu Heni. 

Wanita paruh baya yang aku perhatikan tiba-tiba bangun dari tempat tidur. Aku dan Mira teriak histeris karena ia tiba-tiba tertawa kencang. Suaranya juga masih suara nenek-nenek.

"Hahaha!!.."

Kami berdua langsung keluar kamar, beruntung Abah Dahlan dan tiga orang itu masuk. Mereka langsung memegang tangan dan kakinya seperti sebelumnya. Nenek-nenek yang merasukinya tampak tertawa tawa.

Orang tua itu lalu membaca surah An-Nas dan juga beberapa ayat lainnya, seperti tadi ia juga kepanasan dan berteriak kesakitan tapi juga mencemooh sambil meronta-ronta. Ia juga berkata tak mungkin mengusirnya karena akan kembali lagi. Kulihat pak Herman, Satria dan khanif bingung.

"Khanif, coba kamu cari sesuatu di rumah ini yang tidak biasa. Pasti itu media dia makanya jin itu bisa balik lagi." Kata Abah yang sudah berpengalaman dengan hal mistis.

"Cari apa Abah?" Khanif juga ikut bingung karena tidak tahu.

"Hahaha, kamu tidak akan bisa mengusirku pak tua, hahaha..." Katanya mencemooh sambil tetap meronta-ronta.

Orang tua itu tidak menggubris ocehannya." Sudah lepaskan tanganmu dari Heni, kamu pokoknya cari binatang yang tidak biasa yang ada di rumah ini. Itu perantara dia untuk merasuk, kalo tidak ketemu, kita tidak akan bisa mengusirnya."

Aku tiba-tiba ingat." Abah, waktu Maghrib kalo tidak salah aku dan Mira mendengar suara tokek keras sekali di kamarku."

Abah itu langsung sumringah." Pasti itu media dia. Cepat kamu cari Nif."

Hahaha suara nenek-nenek itu masih tertawa, sementara khanif lalu masuk ke kamar kami.

"Dimana kamu mendengar suara tokek itu Mira?"

Yang ditanya juga bingung. Aku coba memperhatikan kamar yang aku tempati. Cukup lama juga kami mencari dengan lampu senter, dibawah kasur tidak ada, di dinding juga tidak kelihatan. Tiba-tiba aku melihat sesuatu." Mas, coba lihat di belakang lemari pakaian, aku tadi melihat sebuah bergerak."

Khanif segera bergerak cepat. Ia geser lemari kayu itu, kami berdua juga ikut membantu. Begitu lemari itu tergeser aku dan Mira melompat karena takut.

Bagaimana tidak, di belakang itu sesuai dugaan ku memang ada tokek, tapi yang tidak aku duga binatang itu besar sekali hampir sebesar anak kucing, padahal umumnya tokek hanya sebesar kadal. Selain itu warnanya yang hitam legam bikin ngeri, belum lagi mata nya yang agak berwarna merah.

Pemuda itu bergerak cepat, ia segera menangkap tokek itu yang anehnya diam saja, padahal seharusnya binatang itu kabur kalo melihat orang.

"Abah, sepertinya ini binatangnya." Katanya sambil memperlihatkan tokek itu. Abah Dahlan lega sementara pak Herman dan om Satria ngeri juga melihat tokek sebesar itu, mana hitam pula.

Orang tua itu tersenyum." Nah jin keparat, sekarang kamu tidak akan bisa mengganggu perempuan itu lagi kalo media perantara kamu ini aku musnahkan."

Nenek-nenek itu marah dan menyumpahi." Keparat, kamu tidak akan bisa menang tua bangka."

"Khanif, kamu pegang Bu Heni, sementara kamu Herman, lekas bakar tokek ini di tungku, kamu punya kan di dapur. "

Pak Herman segera ke belakang diikuti oleh Abah Dahlan, sementara kami berdua mengikuti dari belakang biarpun sebenarnya agak ngeri. Siapa yang tidak ngeri kalo ada tokek setan meneror.

Di dapur pak Herman langsung menyiram minyak tanah dan membakar kayu. Anehnya tokek hitam yang dari tadi diam saja kini meronta-ronta, tapi pegangan Abah Dahlan sangat kencang. Setelah apinya membesar segera saja orang tua itu melempar binatang melata itu ke kobaran api. Hewan itu tampak menggeliat tapi tentu saja ia tidak bisa kabur karena tungku nya segera ditutup.

"Alhamdulillah, ayo kita lihat istrimu Man." 

Kami segera menuju kamar Bu Heni. Ia kini sedang tertidur di kamar nya sementara om Satria dan khanif berjaga di pintu.

"Alhamdulillah bi Heni sudah sembuh Bah." Kata khanif. Orang tua itu mengangguk. Kami kini benar-benar lega. Aku yang baru pertama kali mengalami peristiwa mistis juga ikutan lega.

Tapi kelegaan ku hanya sementara, tiba-tiba terdengar suara tokek riuh rendah dan sangat banyak. Aku dan semua orang terbelalak ketika melihat puluhan tokek hitam merayap di dinding dengan mata warna merah seakan mengurung kami.

Sementara malam masih panjang.

TAMAT

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger biasa

48 komentar untuk "Teror tokek raksasa "

  1. waaaakkkk..terjebag deh nita
    mau liburan di rumah mira, padahal tadinya mauk safari pantai bertemu sendi si tupai, spongebob dan patrict di kediaman tuan krab, eh lha kok malah akhirnya dapat pengalaman tegang...ฅ(๑⊙д⊙๑)ฅ!!!

    berarti itu kayaknya belom tamat ya mas? Kan masih dikepung? Mana tadi tokeknya segede mpus meow lagi hehehe ฅ(=චᆽච=ฅ)...nita liat tokek segede itu gimana ya perasaannya? 😂🤣

    Kalau udah mastah cerpen horror mah pinter aja ya menggambarkan suasana ceritanya, bisaan aja nih bikin setting ceritanya langsung kebayang gimana rumah Keluarga Pak Herman dan Bu Heni (ortunya Mira) 😊😃.

    Pas malem malem menyusuri jalanan desa mau jemput si Abah kok mendadak jadi merinding ya mas. Takut dijawab diintilin jinnya hehehe

    Bener bener kayak kebayang suasana pedesaan dan rumahnya di sadang garung dsb. Btw pantai malingping itu pantai di tempat mas agus ya? Mbul belum pernah dolan daerah Cikande Banten (ke sana) soalnya mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah tamat mbul, itukan ada tulisan tamat. Soal terkepung oleh tokek silahkan lanjutkan di blognya mbul.😄

      Wah, Nita lihat tokek sebesar kucing malah senang, soalnya bisa selfie bareng biar viral.🤣

      Aku belum pernah ke pantai Malingping, jauh dari Banten bisa tiga jam lebih soalnya pantai selatan sementara Cikande kan di Utara Banten, lebih dekat pantai Carita atau Anyer, tapi aku belum pernah kesana juga.😄

      Alhamdulillah, semoga mbul senang. Kalo soal suasana cerita aku belajar dari suhu ajaey sama suhu satria dan suhu Herman.😄

      Hapus
  2. aduuuuh tu kan typo wkwkwk

    takut di jalan diintilin jin yang bisa merasuki tubuh maksudnya

    alhamdulilah pada hapal ayat kursi ya mas...

    btw jadi nambah pengetahuan nih, di dekat tempat mas agus ada pantai karang bokor, kebun teh cikuya, dan pantai malingping.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga apa-apa typo dikit, aku juga kadang gitu.😂

      Alhamdulillah, mbul juga hafal ayat kursi juga kan.😄

      Wah dekat banget mbul, cuma tiga atau empat jam saja naik motor, saking dekatnya bahkan aku belum pernah kesana sekalipun. 🤣

      Bahkan suku Baduy yang terkenal saja aku belum pernah kesana. Bingung juga kesana mau apa, tapi yang utama duitnya itu sih.😁

      Hapus
    2. Alhamdulilah hapal ayat kursi sih mas, apalagi kalau malam-malam mau ke kamar kecil...wah udah deh mbatinnya itu mulu...eh apa selanjutnya nita yang bakal diintilin itu jin???? waduh seram dunk wkkwkwk...

      takut mas kalau ketemu tokek sebesar itu...mendingan ketemu kucing beneran ฅ(=චᆽච=ฅ) wkwkwk

      bagus kok mas, kalau bikin cerita naratif ginian memang mas agus jagonya. Sederhana dan gampang dipahami tapi seru sih (pendapat pribadi)

      Mbul sering melihat kehidupan suku baduy di liputan tv mas, menarik ya kampung dan kearifan lokalnya...^^

      Hapus
    3. Dulu ayat kursi wajib banget buat tameng kalo mau ke toilet atau melewati kuburan malam hari ya.😂

      Kalo aku dari pada ketemu kucing mendingan ketemu duit 100 ribu di jalan.🤣

      Alhamdulillah kalo mbul senang, jangan lupa kasih pulsa.😄

      Hapus
    4. wakakakka..ni mas 100 ribu...

      (๑•̀ㅁ•́ฅ✧

      udah lunas kan...wkwkwk...

      hayok mas temen temen blogger lain mau pada jadi tokoh cerpennya mas agus juga kali tuh...kalau keseringan anita takut pembacanya pada bosan ☺

      Hapus
  3. Baca ini aku jadi teringat film Keanu Reaves yang juga kesulitan mengusir hantu yg merasuk di tubuh seseorang, pada akhirnya ia berhasil memasukkan hantu tersebut kedalam cermin besar dan memecahkan cermin tersebut hingga hantu itu ikut pecah juga wkwk.

    Selain itu aku juga teringat video di snack, berupa bola api melompat2 yg katanya itu hantu mgkn begitukah teluhbraja itu?

    Btw kasian juga ya korbannya yg dirasuki itu klo ada hantu bandel begitu yg sulit keluar, bisa2 pas sdh sembuh jempol kakinya copot akibat di tarik2 pak dahlan hehe.

    Btw medianya harus tokek ataukah boleh hewan lain mas, kalau media semut bisa ga dan tokeknya itu knp dibakar mgkn bisa dijual? 🤣

    Aku nungguin adegan pacarannya ga ada kah, Khanif dan Mira, atau Nita dan Toke 🤣🏃‍♂️🏃‍♂️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku belum pernah lihat filmnya, judulnya apa kang. Bukan the matrix kan.😄

      Kalo jempolnya copot nanti disambung pakai lakban sama pak Dahlan 😁

      Ngga harus tokek sih, bisa saja lainnya.

      Kenapa tokek itu dibakar? Bukan karena mau dijual tapi mau digoreng susah soalnya minyak goreng mahal.🤣

      Hapus
    2. jangan jangan film bram stoker dracula,

      (´・ェ・`)

      kalau ingat tokek bakar jadi kebayang kadal bakarnya kamaji si kakek laba laba di film animasi Ghibli Spirited away, tau ga mas?

      nitanya masih kecil mau fokus penelitian akhir, tuh ada di paragraf berapa gitu #kabooooor

      sebenernya hal hal kayak gini aku banyak tahu malah dari cerpen cerpen mas agus loh, atau novel jadul genre horror misteri macam novelnya abdullah harahap, tara zagita, horror romance matinggo busye dll...memang di daerah sekitar tempat tinggal mas agus masih ada yang kayak ginian ga mas, tapi di beberapa daerah lain di banyak urban legend sering ada cerita begitu ya. Cuma mbul sih ga tau bener atau ga nya....

      Hapus
    3. Judulnya klo ga slh Constantine.

      Wkwk pake lakban 🤣

      Oh Nita msh kcl blm bisa pacaran 😅

      Hapus
    4. Kamaji?

      Oh kakek tua yang tangannya ada 6 itu ya.😄

      Di daerah Cikande sepertinya sudah jarang, selama 20 tahun merantau disini aku baru melihat kesurupan satu kali doang, itu juga tahun 2010an kalo ngga salah. Katanya kesurupan di pabrik, maklum pabrik itu dulunya di pojok bekas kuburan umum. Itu juga lihat sekilas doang, katanya begitu dibawa ke rumah dan dikasih air putih sama kyai langsung sadar.😄

      Hapus
    5. Oh Constantine, kalo ngga salah dulu pernah nonton di TV, cuma ngga lengkap soalnya kadang diganti sama sinetron, kalo iklan ganti film, abis itu ganti sinetron lagi 🤣

      Hapus
    6. iya yang jadi ngisi bahan bakar pake abu jelaga mas di ketel uap air panas..kakek kamaji si laba laba, hahaha

      sebenernya tergantung sutradaranya sih, tergantung mas agus tuw yang nentuin perannya si nita dapet part apa aja, kita mah ngikut

      kan mbul sebagai pembaca mah tinggal baca aja hehehe...

      kapan ya mbul bisa bikin cerpen lagi hahhahah...eh kalau suatu saat aku mau idupin blog sinopsis film aku, ramein ya #eeehhh kabooor

      Hapus
    7. Oh mba punya blog sinopsis film? Iya ayo bikin cerpen mbak..

      Hapus
    8. sebenarnya sih pengen bisa nulis cerpen...Sayangnya setelah kucoba, aku merasa ga ada bakat, jadi mundur teratur, plus mau atur waktu kok ya susah banget, maklum di dunia nyata agak sibuk wkwkwkkw...Aku jadi tim hore hore pembacanya teman-teman blogger yang suka menulis cerpen aja kayak mas agus, kang satria, mas herman, mas jaey, mba dewi apriliana, kak dini rumah fiksi dan lainnya hahahhahah

      Hapus
    9. Oh begitu, kalau saya malah suka cerpen buatan amatir daripada buatan ahli, mbak 🤣

      Hapus
    10. eh tapi kalau nulis cerpen lagi keknya seru juga kali yeay....kapan kapan deh kalau ada ide mau nulis cerpen lagi :xD,

      Hapus
    11. Coba bikin cerpen seperti M-Studio atau M-phone dari perusahaan M-productions.😄

      Hapus
    12. Iya cobain, seru lho, menuliskan harapan/impian dlm bentuk cerpen 🤣 harapan cita2ku ingin menguasai dunia 🤣

      Hapus
    13. Constantine adalah film berdasar kisah nyata....
      good movies.....
      👍👍👍

      Hapus
  4. apa hantu masih gentayangan di bulan puasa?
    😁🤣😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo hantu masih gentayangan, yang dirantai itu setan pak.😂

      Hapus
    2. Metode santet ini seperti mengirim file dari satu hp ke hp lain, jadi bisa dibilang santet ini tergolong teknologi tinggi 🤣

      Hapus
    3. Jangan-jangan dukun di Indonesia sekolah dulu di Oxford atau Harvard university ya kang.😄

      Hapus
    4. Dukunnya gak sekolah, tapi ahli teknologi yg berguru ke dukun 🤣

      Hapus
  5. Uwaha ... Tokeknya seb
    Gede kucing. Dijual ajah. Tokek itu harganya mahal.selamat pagi, Mas Agus. Certanya bagus. Terima kasih telah berbagi kisah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tokeknya segede kucing di jual masukin karung dulu ya Bu, pas ada yang beli ternyata yang keluar kucing beneran.🤣

      Hapus
  6. Katanya harga tokek kan mahal mas, kata ibuku malah kalau di rumah ada tokek artinya pembawa berkah itu tokek hihi, diaminin aja lah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali mbak, harga tokek emang mahal, apalagi tokek yang berbunyi siang siang, lebih mahal lagi tuh sampai puluhan juta.😄

      Hapus
  7. Fix kurang baca doa ini sampai kebayang bayang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bacanya harusnya siang hari saja ya 😄

      Hapus
  8. Jujur nggak baca semuanya Mas, akoh takut.
    Bayangin 1 tokek aja, geli astagaaa, ini bacanya dikit-dikit aja tetep kebayang dan merinding sendiri hiks.

    Saya tuh paling geli sama mahluk melata kayak cicak, apalagi tokek, ya ampuunnn merinding.
    Di sini dulu tuh sering ada tokek, tapi saya baru sadar dong, kalau udah lama nggak terdengar suara tokek.
    Pernah juga sampai masuk rumah di kamar mandi, pede betul saya masuk, trus santai, baru liat pas mau keluar auto jejeritan saya di kamar mandi.

    Pokoknya tokek itu mahluk mengerikan pertama, lalu kecoa deh hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu di rumah sini juga ada tokek mbak, bahkan warna warni bagus banget, cuma tiap lihat orang pasti ngumpet tuh tokek, padahal kalo ketangkep lumayan tuh buat dijual.😄

      Hapus

    2. Kata siapa tokek laku dijual.🤣🤣🤣🤣🤣 Terkecuali dijual untuk obat. Tapi itu tokek hutan.


      Kalau ada tokek dirumah jangan dimatikan biarkan saja dia hidup. Kalau dimatikan katanya buang rezeki....Tapi menurutku tokek itu yang tetap binatang dan tidak ada hal yang aneh dengan hewan tersebut. Soalnya dirumah ada 2 sebesar tangan. Kalau anak2ku sudah nggak kaget, sudah biasa melihatnya malah sering dikejar2 kalau ia muncul. Tetapi kalau orang yang belum pernah lihat tokek yaa langsung menjerit dan berkata...."Iiihhhh itu binatang apa, jangan2 siluman cicak kok besar sekali"....🤣🤣🤣🤣🤣


      Tookkeekkk!! Kaya.


      Toookkkeekkk!! Miskin


      Tookkeekk!! Kaya


      Tookkeekk!! Miskin..

      Yaa miskin....

      Tokek dipercaya.🤣🤣🤣


      Seruan ceritanya kang dari pada tokeknya.🤣🤣🤣

      Hapus
    3. Astagaaaaa, baca ini lagi, eh pas banget ini Mas, kapan hari di dapur kami ada tokek, untungnya dia takut omelan, pas saya ngomel dia kabur ke loteng.
      Sayangnya beberapa hari kemudian, dia turun lagi ke kamar mandi, astagaaaa, anak saya kaget liatnya, tapi ujungnya ditangkap terus saya suruh buang.
      Tokek kayaknya laku kalau dijual sama yang suka pelihara Mas, di sini sering banget tuh binatang ini, di perjualbelikan pas ada pameran hewan melata di mall, saya sih ogah banget, serem soalnya :D

      Hapus
  9. Kasihan banget bu Heni sampai disantet gitu karena harta warisan, juga Pak Herman yang mesti jagain istrinya yang lagi kesuruputan gitu...padahal tadinya lagi nnton TV ya....
    Itu sepertinya prajurit tokek tuh yang mau balas dendam....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasihan memang Bu Heni. Mungkin sebaiknya pindah saja kali ya

      Hapus
  10. Jadi ingat dulu kan ada tokek 1 M ya wkwkwkwkwkkwkw :) Aku sebel banget sama toke, menjijikkan. Sama cicak aja aku ga suka, melata gitu kalau jatuh kena kita, berasa dingin hihihi :) Anehnya ada juga yang beternak tokek ya, segitunya kayak jimat hahahah :D Nah kalau Mas Agus suka tokek ga?

    BalasHapus
  11. wah keren
    si abah hebat juga, bisa menyembuhkan orang kesurupan
    si tokek akhirnya terbakar

    BalasHapus
    Balasan

    1. @Djangkarubumi...Gue gitu Lhoo!! 🤣🤣🤣🤣

      Suuee banget gue dijadikan dukun Tokek.🤣🤣😋

      Hapus
  12. Ishhhh gila aja, aku merinding bayanginnya mas. Kebayang tokek banyak masuk ke rumah 😱😱. Ngeliat 1 ekor aja aku serem. Inget banget dulu diksh tau kalo tokek itu ngisap darah 🤣. Ntah bener atau ga. Dan aku paling takut Ama binatang2 yg kayak gitu, tokek, lintah, Pacet.. apalagi kalo udh nempel susah lepas 😄

    BalasHapus
    Balasan

    1. Iyaa kalau tokek sudah ngegigit susah lepasnya mbak...Ada mitos mengatakan harus nunggu petir baru bisa lepas.🤣🤣🤣 Padahal itu cuma hoaxs belaka.🤣🤣🤣


      Pakai minyak goreng atau oli yang encer nggak sampai 5 menit lepas tuh Tokek....Soalnya aku pernah tiga kali mencoba. Mau cepat pakai oli.😁😁

      Hapus
  13. aku rasa jadwal kok padat amat ya
    ya, mumpung libur ambil kesempatan sebaik2nya
    biar tidak menyesal kemudian.

    tapi jika lelah ya istirahat saja
    biar badan tetap fit

    BalasHapus
  14. bacain yasin kelamaan gk ya haha

    BalasHapus