Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Makan mie ayam di warung yang rame



Catatan: ini hanya cerita fiksi saja ya, jangan dianggap serius.

 "Nita, ayo makan yuk." Ajak temanku Widya selesai pulang kuliah.

"Ke tempatku, ada warung mie ayam yang enak banget."

Aku melihat jam tanganku, masih pukul tiga sore.

"Ayok."

Aku lalu bonceng motor Vario miliknya. Tak sampai setengah jam kemudian kami sampai di tempat yang dituju. Sejujurnya aku baru pertama kali kesini biarpun Widya sering mengajak ke tempat kostnya.

"Kok berhenti disini?" Tanya ku ketika motor berhenti di pertigaan jalan yang ada minimarket berwarna biru.

"Kita bareng temanku nanti, biar rame-rame."

Benar juga, tak lama kemudian dua motor berhenti. Mereka teman SMA Widya, yang satu begitu lulus SMA langsung kerja, sedangkan dua lainnya masih kuliah sepertiku, cuma beda kampus.

Kami semua lalu langsung cabut ke tempat tujuan.

Warung mie ayam yang kami tuju letaknya di pinggir jalan raya. Tempatnya rame puooll, terlihat dari banyaknya motor yang parkir, bahkan ada dua atau tiga mobil yang parkir di pinggir jalan sehingga agak mengganggu.

Begitu masuk aku agak kecewa karena warungnya agak sempit, singup dan juga agak gerah padahal empat kipas angin menyala semua. Aku celingak-celinguk mencari tempat yang kosong.

Tiba-tiba mataku beradu pandang dengan bapak pemilik tempat makan itu. Entah kenapa ia memelototi ku.

Aneh banget, baru juga kenal kok ia langsung melotot. Mau makan juga baru kali ini, emangnya aku punya hutang apa.

 "Nita, ayo sini." Ajak Widya ke pojok salah satu ruangan yang masih kosong mejanya setelah memesan makanan. 

Aku mengangguk.

Saat ku coba mengedarkan pandangan mataku agak terbelalak ketika melihat sesosok penampakan di ruangan lainnya.

Sosok itu adalah sebuah pocong dengan kain kafan yang lusuh. Gila, kok bisa ada pocong di sebuah warung makan sih, mana masih sore lagi pikirku.

Aku lalu duduk semeja dengan temanku, sedangkan dia temannya duduk di hadapan kami.

Seorang pelayan datang lalu meletakkan mie ayam dan es teh pesanan kami.

Tiba-tiba pocong lusuh itu datang di meja kami dan tanpa ba-bi-bu langsung meludahi mie ayam itu.

Aku tentu saja melotot, pocong itu juga sepertinya kaget aku bisa melihatnya. Aku melotot karena marah, makanan kok diludahi. Pengin tak pites kepalanya. Jahat banget sih kamu batinku.

Saat itu aku belum tahu kalo ludah pocong itulah yang bikin mie ayam terasa enak banget dan bikin ketagihan.

Pocong itu seperti tahu kata hatiku. Ia melototi ku. Dasar bandel, Aku juga tak mau kalah dong, ikutan melotot juga.

Kalau ada orang yang memperhatikan dan bisa lihat pocong itu, kami seperti orang pacaran, saling bertatapan dan saling pandang. Udah gitu musik dangdut A Rafiq tiba-tiba mengalun.

Pandangan pertama awal aku berjumpa.

Seolah-olah hanya impian yang berlalu.

Pocong itu juga sepertinya bingung, kenapa ada orang yang tidak takut dengannya bahkan balas melototi. Entah berapa lama waktu berjalan.

Setan itu tiba-tiba hilang. Aku tentu saja senang, berarti ia kalah dengan ku.

Tapi ternyata dugaan ku salah. Pocong itu muncul lagi dan nongol di meja agak jauh dimana ada pesanan baru. Ia langsung meludahi makanan di meja tersebut.

Wah, buruh yang berdedikasi juga nih setan pikirku. Selalu patuh pada majikannya.

"Lho, kok mie ayam nya tidak dimakan?" Tanya Widya ketika melihat makanan ku masih utuh.

"Maaf aku lupa bilang kalo hari ini aku lagi puasa. Aku bungkus saja ya buat buka." Jawabku berbohong, kebetulan hari ini hari kamis.

Orang di meja sebelahku tiba-tiba menyeletuk, tentu saja bukan pada ku.

"Pak Bambang, kok mie ayam ini tumben ngga enak seperti biasanya ya."

"Iya." Menyahut temannya yang satu meja.

Bambang, pemilik warung makan itu entah menjawab apa, aku hanya melihat ia malah mendelik kepadaku . Oh, pasti karena tidak diludahi pikirku mulai menerka.

Widya lalu meminta pada pelayan untuk membungkus mie ayam ku. Ia lalu menuju pak Bambang dan membayar.

Aku dan teman teman pun pulang. Sebelum keluar warung mata batinku sempat mendengar pemilik rumah makan ini memarahi pocong tersebut karena lalai meludahi mie ayam orang yang protes tadi.

Dasar manusia serakah, hanya karena satu kali salah saja babu nya dimarahi.

Yang sabar ya cong.

TAMAT 

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger biasa

31 komentar untuk "Makan mie ayam di warung yang rame"

  1. Emang katanya sii ada warung"yang melihara apa gitu supaya makanan laris manis dan rame,padahal makanannya biasa aja,tapi enggak tau juga soalnya denger"aja, masih blom bisa di buktikan,...kebetulan saya emang penggemar mie ayam sii😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba mbak Heni tanya langsung sama pemiliknya.😁

      Hapus
    2. Takutnya ntar ngga dapat diskonan ya mbak.πŸ˜‚

      Hapus
  2. Kasihan banget si Pocong... jangan2 besok dia resign

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo poci itu risen, apakah mas Wawan mau nampung? πŸ€”πŸ˜

      Hapus
  3. Sorry mas, walau ada warningnya "jangan serius" tapi aku mau komen serius aja wkwk..

    1. Itu lho masa pasrah pas mie nya diludahi pocong, minimal geser kek mangkoknya, atau tutupi pake apa gitu biar ga diludahi, atau jgn2 pocongnya tampan ya sehingga Nita dan Widya terpana, hihi..

    2. Harusnya yg diludahi itunya aja, itu tempat masaknya, jadi cukup sekali ludahi langsung enak semuanya, hihi.. tolong sampaikan saran ini ke pocong itu 😜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke jadi begini: 😁

      1. Pocong itu munculnya mendadak dan tiba-tiba langsung meludahi. Jadinya kan ngga bisa geser biar ngga kena ludahnya. Kalo soal pakai tutup, selama makan mie ayam belum pernah pedagangnya kasih tutup mie. Mungkin kang Jaey boleh lah jualan mie ayam pakai tutup.πŸ˜„

      Ini ibaratnya kayak razia lalu lintas polisi, kalo di depan ada yang bilang ada operasi, kita bisa langsung balik biar ga kena operasi. Tapi kalo ngga ada yang bilang dan begitu belok jalan (biasanya razia memang sengaja di belokan) otomatis kena kan?

      2. Tempat masak mie ayam itu kan dandang atau panci yang isinya air panas, biarpun diludahi juga ngga ngaruh soalnya airnya satu dandang. Tapi kang Jaey bisa coba jualan mie ayam lalu poci nya suruh ludahin tempat masaknya. Kalo sukses beritahu ya.✌️😁

      Hapus
    2. Ya kali aja bawa buku atau tas yg bisa dipake buat menutupi mangkoknya, dan sebagai teman semestinya Nita memberitahu Widya klo mangkoknya dikencingi pocong.

      Berarti ludahnya hanya berfungsi utk satu mangkok aja ya, klo airnya banyak seperti air dlm dandang ludahnya kurang berfungsi, right, masuk akal, berarti ludahnya semacam royco yg ga cukup klo cuma sebungkus.

      Haha.. jorok amat obrolan kita 🀣✌

      Hapus
    3. Malah enak mie ayam nya rasanya lezat karena pocong itu kang, jadinya ngga rugi bayar. Maklum, pocong itu dulunya mungkin juara kontes master chef sedunia.✌️🀣

      Hapus
    4. 🀣 Master chef πŸ‘

      Tapi kan bukan pocongnya yg hebat tapi ludahnya.

      Perlu diteliti ini apa saja kandungan ludahnya πŸ˜…

      Tapi ludahnya bisa terlihat ga ya, kayaknya ga ya?

      Hapus
    5. Waktu masih hidup dulu dikasih jimat sakti. jimatnya di tangan, apa saja masak jadi enak makanya jadi juara master chef.

      Setelah mati jimatnya pindah ke ludah.

      Tambah ngaco alasan nya.🀣

      Hapus
    6. Ok clear, intinya jimat bikin enak, dan pocongnya mantan chef, hihi..

      Hapus
  4. kalo gini kasian pocongnya di marahin terus di surih kerja, yang sabar yah gus, eh cong pocong 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie, mas khanif sekarang tambah pinter nih.😁

      Hapus
  5. Mantep banget emang, liat pocong malah liat-liatan nggak ada takut2nya sama sekali. Udah gitu pocongnya malah kena marah pemilik warung lagiπŸ˜„

    Beneran pocong nggak ada harga diriπŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dipikir pikir emang kasihan pocong nya ya pak, sudah ngga digaji, masih dimarahi pula.🀣

      Hapus
  6. Saya punya saudara yang bisa "melihat" seperti tokoh Nita itu, Mas.
    Kalau penuturan dia sih, memang makanan itu diludahi dulu sebelum disajikan.
    Saya jadi curiga sama Mas nih, sepertinya Nita itu adalah Mas sendiri ya???

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan pak, amit-amit kalo bisa lihat pocong beneran, ngga bisa tidur kayaknya terbayang bayang terus.

      Kalo keahlian saya itu lihat duit jatuh di jalan, terutama yang gambarnya pak Karno Hatta.πŸ˜‚

      Hapus
  7. wkwkwkw, nasib jadi pekerja ya, bahkan jadi pocong pun tetap kena marah wakakakak.
    Bersyukur banget saya dulu kerja beberapa tahun, bisa dikatakan nggak pernah kena marah, sekali kena marah langsung nangis dan kabor dah.

    Btw, bersyukur juga ya kita nggak bisa liat hantu, jadinya ke mana-mana aman.
    Cuman akoh penasaran, kalau ada pocong gitu di tempat makan, tapi kita makannya baca doa, masa pocongnya nggak kabur? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dipikir memang kasihan pocong nya ya mbak.πŸ˜‚

      Kayaknya kalo baca doa sebelum makan biarpun mie ayam itu sudah diludahi pocong rasa mie nya tetap ngga enak, karena kena doa jadinya tawar

      Hapus
  8. wah masih eksis soal mistis menarik pelanggan untuk datang ke warung...

    # Padahal orang mau datang ke warung tidak hanya karena enak menunya........ tapi, terkadang karena "ramahnya" pemilik warung.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul pak, bisa jadi karena ramah penjualnya, bisa juga karena pelayan nya cantik.😁

      Hapus
  9. Hahahah saling pandang2an yaa. Trus di owner melototin Nita Krn dia tau Nita punya kemampuan melihat ya?

    Aku ada temen yg bosa melihat makhluk gini juga mas. Dan kalo jalan Ama dia, suka ngasih tau mana yg beneran enak, mana yg ga 🀣. Sayangnya udh jauh dia skr. JD aku ga bisa tahu lagi trmpat2 yg bener. Salah satu dulu ada Deket kantorku. Tapi memang dr awal kalo beli di sana, aku tuh ga pernah suka rasanya. Cuma suami doyan bgt 🀣🀣. Apa ke aku ga mempan Krn aku selalu takeaway yaa. 🀭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini hanya cerpen saja mbak, jangan terlalu serius.πŸ˜‚

      Hapus
  10. Kalau saya yang lihat saya toyor tuh pocong minimal saya cubit manis..wkwkwk.. lagian kurang kerjaan banget mie lah diludahi.

    Jangan-jangan yang makan mie di situ ngga ada yang baca doa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain di toyor dan dicubitt sebagai hukumannya suruh joget dulu mas.πŸ˜‚

      Iya ya, jangan-jangan pada lupa baca doa, tapi masa semuanya.πŸ€”

      Jangan-jangan Ada yang baca doa tapi doa buat agar punya istri muda.πŸ˜‚

      Hapus
    2. Ya begitulah kira-kira dihukum joget patah+patah.. wkwkwk..lagi bayangi joget patah-patah..wkwkwk.

      Doa punya istri muda.. wkwkwk..satu aja ngga kelar-kelar mau punya istri muda tapi ngga apa-apa sih kalau langsung dapat tiga..wkwkwk.. langsung full..wkwkwk.

      Hapus
    3. Jangan joget patah-patah mas, ntah keseleo lidahnya, ngga bisa ngeludahin lagi, kasihan kan.πŸ˜‚

      Mantap kalo langsung dapat bini muda tiga, langsung full ya.

      Tapi kalo yang syar'i bini muda nya empat.πŸ˜…

      Hapus
  11. Serem juga ya.buat org biasa kayak kita2...gimana ya taunya mie ayam ada ludahan pocong aapa nggak? hahaha, pdhl saya penggemar mie ayam sejati juga dan dimana2 rasanya enak2 aja hahaha...enak trus..haha.Jangan lupa berdoa sebelum makan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini hanya fiksi mbak Enny, ngga tahu beneran apa enggak. Yang penting tiap mau makan baca doa saja sih, insyaallah aman.πŸ˜„

      Hapus