Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pagar gaib dari pak kyai

 


Seperti biasa jam 6 pagi Bu Sopiah menyapu halaman rumahnya, biasanya halaman belakang dulu karena banyak daun berserakan dari pohon mangga dan pohon waru. Setelah beres dan rapi barulah wanita separuh baya itu menyapu halaman depan.

Tapi tidk seperti biasanya, pagi ini saat menyapu halaman depan Bu Sopiah melihat pojok halamannya seperti berantakan. Ketika diteliti, ia menemukan sebuah kain putih lusuh seperti digulung dalam tanah.

"Bapak, kesini pak cepat."

Pak Darmo yang sedang teh manis buatan istrinya sebelum berangkat ke sawah tentu saja terkejut mendengar teriakannya.

"Ada apa toh Bu, pagi-pagi kok sudah teriak-teriak." Pak Darmo menimpali tapi ia mendekat juga. Ketika melihat gulungan kain itu ia terkejut bukan main.

Sebagai orang Jawa tentu saja pak Darmo tahu kalo gulungan yang ditemukan di halamannya itu bukan kain biasa. Bisa saja itu kiriman santet atau teluh.

Segera saja pak Darmo mencari kain hitam untuk membungkus kain lusuh yang ditemukan, sambil berpesan agar istrinya menyiram tanah bekas kain itu dengan air garam.

Istrinya yang paham mengangguk. Almarhum ibu mertuanya selalu bilang kalo ada yang mau nyantet tinggal dilawan dengan garam.

Sementara itu pak Darmo membawa gulungan kain ke rumah pak RT. Ternyata di rumahnya sedang ramai, mungkin karena mau pembagian BLT atau kegiatan lainnya.

"Assalamualaikum pak RT." Sapa pak Darmo memanggil pak biarpun usia ketua RT tersebut masih sebaya dengan anaknya.

"Waalaikumsalam. Oh pak Darmo, Monggo masuk pak." Jawab pak RT. Beberapa tetangga nya juga menyapa.

"Tumben kemari pak, ada perlu apa ya?" Tanya pak RT setelah menyuguhkan kopi. Maklum biarpun pak Darmo hanya petani tapi tiga anaknya sukses semua. Yang sulung jadi pejabat DPRD di kota, yang kedua jadi dosen di salah satu universitas di ibukota Jakarta, sedangkan yang bungsu jadi guru di salah satu SMP. Cuma ketiganya sudah pisah rumah ikut pasangannya.

"Ini pak RT, aku tadi pagi menemukan ini di halaman rumahku." Jawab pak Darmo sambil membuka gulungan kain hitam yang dibawanya.

Para tetangga serentak kaget semua, apalagi ketika gulungan kain itu dibuka isinya gulungan rambut hitam, paku, silet dan beberapa benda lain.

"Wah, ini mah jelas santet pak Darmo" seru Zul, salah satu tetangganya.

"Iya itu, pasti ada yang iri sama sampean makanya mau nyantet." Timpal yang lain.

Biarpun pak Darmo sudah menduga tapi tak urung hatinya shock juga. 

"Siapa yang kira-kira mau nyantet kamu pak?" Tanya seseorang.

Bapak yang rambutnya sudah putih merata berusia 60 tahun itu hanya menggeleng.

Warga jadi makin menduga duga.

"Apa mungkin si anu ya, ia iri."

"Bukan, kayaknya si itu, kan dia dulu mau lamar anaknya yang jadi dosen tapi ditolak si Darmo." Sahut orang lain yang usianya lebih tua dari dia.

Makin riuh bapak-bapak bergunjing, sementara pak RT memperhatikan.

Tiba-tiba seorang pemuda menyeletuk.

"Pak RT, bagaimana kalo pelakunya kita urus nanti, yang penting sekarang keselamatan pak Darmo lebih utama."

Beberapa warga setuju.

"Terus bagaimana Gus?"

Pemuda bernama Agus menjawab." Kalo di desa ku, biasanya kita meminta kepada ulama atau kyai untuk bikin pagar."

Semua menyetujui usul si Agus.

Akhirnya pilihan jatuh pada kyai Dahlan yang memang terkenal sebagai ulama berpengaruh di desa tersebut.

Sore harinya Jaey, anak bungsu pak Darmo yang berprofesi sebagai guru SMP mendatangi rumah kyai Dahlan setelah diceritakan oleh bapaknya.

"Pak kyai, tolong bikin kan pagar untuk rumah bapak saya."

Kyai Dahlan menolak." Maaf nak Jaey, bapak sudah tua. Cari yang lain saja."

"Tolong pak kyai, hanya bapak yang bisa."

Kyai Dahlan akhirnya setuju setelah melihat kesungguhan tamunya." Baiklah, tapi kamu siapkan bambu dan paku ya."

Esok harinya kyai Dahlan lalu segera menuju rumah pak Darmo. Ia segera mengerjakan tugasnya setelah peralatan yang di minta kepada Jaey sudah tersedia di depan rumah.

Ya Allah, berat amat pekerjaan hamba, sambat pak kyai dalam hati ketika memotong bambu.

Setelah empat jam, barulah pagar itu selesai. Maklum agak lama karena usianya lebih tua dari pak Darmo. Ia kembang-kempis kecapean.


Jaey mengamati pagar hasil buatan pak kyai." Ngga sekalian di cat pak kyai, biar lebih bagus?"

Kyai Dahlan yang sudah kecapaian membanting sorban putihnya.

Pak Darmo yang baru pulang dari sawah tepok jidat melihat pagar tersebut." Jaey, yang bapak maksud itu pagar gaib."

TAMAT 

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger biasa

39 komentar untuk "Pagar gaib dari pak kyai"

  1. wkwkwk niat mau bikin pagar gaib malah dibuat pagar bambu 🤣, napa ga sekalian pagar semen bata beton aja kang 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Atau pagar Ayu? 😳🤣

      Hapus
    2. Kalo pagar bata nanti aciannya kurang halus mas.😂

      Kalo pagar ayu buat kang Jaey saja.😁

      Hapus
  2. Nyampein pesannya salah ngomong, maksudnya pagar gaib malahan pagar bambu😁..eh tapi percaya gak percaya rumah ibuk saya dulu pernah dapet kain putih di gulung dalamnya ada tanah dan paku, ketauan pas pembantu ibuk lagi ngelap jendela kamar, ternyata di balik kawat nyamuk jendela nemu ini, gak tau siapa yg naro.. alhamdullilah orang serumah gak kenapa".

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah serumah tidak apa-apa ya mbak.

      Sebenarnya masalah hal seperti itu aku antara percaya ga percaya sih, padahal aku pernah lihat sendiri kawat yang keluar dari perut ibu ku mbak dengan bantuan seorang ustadz. Ibu ngeluh sakit perut terus.

      Hapus
  3. hehehe.. dibikin pagar betul pak kyai..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini yang salah pak kyai apa Jaey ya? 😅

      Hapus
  4. Pas baca bagian Kyainya menolak.. dari situ aku langsung firasat bakal koplak nih endingnya, wkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw juga udah menduganya mas 🤣

      Hapus
    2. Kang Jaey dan mas khanif sekarang makin pinter.👍😁

      Hapus
  5. 😂😂😂😂
    Jaey Jaey... gmn sih.. haduuh cape cape kasian bgt Pak Kyai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mana udah cape di suruh ngecat lagi.😂

      Hapus
    2. udh bikin, udh ngecat, suruh masangin lagi... haduuuh 😂

      Hapus
  6. Sebelum aku liat gambar yg bwh... aku udh nebak pasti ujung2nya pagar beneran.

    Dan ternyata, bnr tebakanku. 😂😂😂😂
    Gara2 pak guru nih... kurang menyimak sih. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pak gurunya kurang Aqua jadi kurang nyimak, maklum lagi puasa.😂

      Hapus
  7. Hahaha ada ada idenya, pagar gaib jadi pagar bambu.😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penginnya jadi pagar bata saja, tapi kasihan pak kyai nya ngga kuat ngaduk semen.🤣

      Hapus
    2. Bisa pingsan pak kyai kalo suruh ngaduk semen sama bikin pagar bata.🤣

      Hapus
    3. Sungguh tega ya Jaey bikin pak kyai pingsan.😂

      Hapus
  8. Gue kira akan jadi cerita mistis seperti biasa, lha kok malah ketawa baca ending nya.🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya cukup banyak kok cerpen fiksi di sini yang awalnya horor tapi endingnya humor.😁

      Hapus
    2. Oh ya, ntar aku coba cari lagi deh.👍

      Hapus
  9. Ga sekalian pagar betis 🤣🤣🤣🤣. Udh serius baca, endingnya bagong sekali ya mas 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maklum bulan puasa, jadi posting yang bikin ketawa saja.😅

      Hapus
  10. Hahaha sama seperti Fanny, aku udah baca serius eh ujungnya ngeselin.🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi ngga sampai banting hape kan kesel nya.😁

      Hapus
  11. ya ampun, makanya ngomong yang lengkap
    soal pagar goib, saya sering dimintain tolong
    lain waktu bolehlah
    saratnya gampang kok, amplop putih, isinya lima kertas duit warna merah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo pakai duit mainan boleh ga? Yang penting warnanya merah kan. Ntar diisi 10 lembar.😅

      Hapus
  12. Ya ampun...tega amat sih masa seorang Kyai diminta bikin pagar dari bambu...mana beliau sudah tua...
    Begini ya Mas kalau miskom...maksudnya pagar gaib yang dibuat malah oagar bambu...hadeuh...

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sungguh tega ya Jaey pak Asa. Udah tua disuruh bikin pagar lagi.🤦

      Hapus
  13. Mengunjungi pak kyai... sudah sahur blm ya? 😂
    Kasian abis capek bikin pager.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sahurnya jam 12 siang aja, biar ga kecapaian.😅

      Hapus
  14. haha, seru ngakak abis... untung ini cuma cerita fiksi ya, kalo beneran kasian banget tuh pak kyai

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe iya kang, ini cuma fiksi saja. Bisa dijitak kalo beneran pak kyai suruh bikin pagar.😂

      Hapus
  15. aku ga perhatikan ending mas, tapi ngakak ada beberapa part penggunaan kalimat yang bikin ku ngguyu ntah kenapa 😂🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha, emang kata apa yang bikin ketawa? 🤔

      Hapus
  16. adoiiiii
    daripada buat pagar bumbu
    baiklah beli terus pagar yang dijual di hardware
    hahahaha

    BalasHapus
  17. Beruntungnya yg dibangun pagar bambu. Coba bayangkan kalau yang datangvalat berat dan semen, kemudian bangun pagar bumi menutup halaman rumah..wkwk

    BalasHapus