Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Batal puasa berjamaah

 

Gambar dari inews

Sambil mengedit artikel blog sinopsis film maka blog ini harus update ah, karena kalo menunggu selesai bisa sampai pertengahan puasa baru kelar.

Seperti biasa, maka kali ini aku mau bagikan cerita lagi, karena ini bulan ramadhan maka kali ini cerita tentang puasa saja ya.

* * *

"Gus, bangun, bentar lagi Maghrib." Teriak Satria sambil menggoyangkan badan temannya.

Agus menggeliat. Ia memang tidur setelah siang harinya agak capek karena banyak kerjaan, dari mulai menyiapkan makanan untuk para santri yang jumlahnya puluhan dan juga mengurus anak anak yang ikut pesantren kilat. Pondok pesantren tempatnya menuntut ilmu memang suka mengadakan kegiatan agama itu tiap bulan puasa dan kegiatan inilah yang cukup menguras tenaga.

"Nggg..." Hanya itu sahutannya, maklum masih ngantuk.

"Cepat bangun, sebentar lagi mau buka puasa." Katanya sambil kembali mengguncang badannya lagi. Saat itu Agus sedang tidur di serambi masjid.

Walaupun diajak dengan kalimat seperti itu tapi Agus masih agak bengong, maklum otak masih loading, kalo orang dulu bilang nyawanya belum ngumpul semua. Maklum ia tidur jam 4 lewat setelah ashar, jadi bukannya badan jadi seger tapi malah loyo apalagi kalo lagi puasa.

Melihat Agus sudah agak membuka mata maka Satria bicara lagi." Aku mau ambil makanan untuk buka puasa. Kamu mau ku ambilkan?"

Antara sadar dan tidak ia jawab iya saja.

"Oke, nanti kamu yang adzan ya." Katanya lagi. Agus kembali hanya mengangguk angguk sambil mata masih merem.

Satria lalu pergi ke dapur untuk mengambil makanan. Biarpun pesantren ini hanya memiliki kurang lebih 70an murid tapi karena ada kegiatan buka bersama maka dapur pun ramai. 

"Kamu sudah dapat belum kang satria?"

Pemuda itu menoleh, ternyata temannya Herman yang bertanya, dibelakangnya ada khanif dan Jaey. Trio sekawan ini memang selalu bersama karena berasal dari satu kampung. Cuma satria lebih akrab dengan Herman dibandingkan dua temannya karena lebih enak ngobrol.

"Belum mas." Jawabnya. Ia melihat keluar, suasana memang sudah gelap karena mendung sudah menggelayut sejak sore tadi, biarpun baru setengah enam lewat tapi suasananya seperti sudah malam saja.

"Wah ramai bener ya."

"Iya mas Herman, biasa tiap bulan Ramadhan ada buka puasa bersama sehingga ramai." Ia maklum karena mereka bertiga baru mondok belum terlalu lama.

"Woi, daripada kalian bicara saja lebih baik bantu kami bawa makanan ke pendopo." Teriak seorang pengurus pesantren. Kami berempat terpaksa membantu membawa makanan seperti takjil, kolak, dan minuman lain. Buka puasa kali ini memang diadakan di pendopo karena masjid pesantren sedang di renovasi dan baru setengah jadi biarpun bisa untuk sholat jamaah.

Ternyata makanan sudah siap semua sehingga kami hanya membawakan makanan satu kali saja ke pendopo. Kami berempat pun duduk di lantai menunggu waktu buka bersama masyarakat sekitar. Suasana pendopo cukup ramai setelah ceramah selesai.

"ALLAHU AKBAR ALLAHU AKBAR...." Tiba-tiba terdengar suara adzan.

Alhamdulillah, batin Satria. Segera saja ia minum teh manis yang banyak, begitu juga dengan Herman, Jaey, dan khanif, bahkan Herman langsung makan dengan lahap. Suasana ruangan pun ramai karena banyak orang makan apalagi ada yang kurang dan nyomot jatah temannya.

"KHAAAIIYAAA’ALAAASHOOLL....."

"Wooiii... Siapa itu yang adzan." Sebuah suara keras menimpali. Mungkin suara speaker dari pendopo lain. Suara adzan itu langsung berhenti disusul bunyi seperti benda jatuh.

Ruangan mendadak sunyi sepi karena keadaan barusan. Banyak orang kebingungan.

Saat sedang bingung itulah seorang pengurus datang dari luar ruangan dengan tergopoh-gopoh." Maaf semuanya, ini belum waktunya adzan Maghrib, belum waktunya buka puasa. Adzan Maghrib sekitar 15 menit lagi."

Modar....

Tentu saja semua orang yang ada di ruangan itu terkejut termasuk kami berempat.

Tak lama kemudian muncul seseorang." Maaf Gus Dahlan, kami sudah mencari ke seantero masjid tapi siapa yang adzan tadi tidak ketemu."

Masyarakat tentu saja tambah geger. Haduh, siapa itu yang kurang ajar.

"Brengsek, siapa itu sih yang tadi adzan." Maki Herman sambil membanting tulang ikan ke piring. Ia memang tadi shock tapi akhirnya tetap melanjutkan makan. Lha gimana, wong ia sudah makan takjil dan minum air segelas bahkan saat seruan tadi tangannya sedang pegang nasi.

Satria juga akhirnya lanjut makan lagi, peduli amat lah, tinggal ganti puasa nanti, yang penting perut harus diisi. Ia juga penasaran siapa tadi yang adzan lalu menghilang seperti Edi Tansil itu.

Tapi ternyata bukan cuma Satria dan yang makan di pesantren saja yang kena, masyarakat sekitar yang menggantungkan buka puasa pada masjid pesantren juga banyak yang terkecoh, salah satunya Bu Maya pemilik warung makan yang ada di sebelah pesantren.

"Satria, ini gimana sih, kok adzan Maghrib tadi ada dua, mana pas pertama aku langsung makan, begitu juga pelanggan ku." Katanya nyerocos pas pemuda itu pergi ke warung untuk belanja sahur.

"Waduh, ngga tahu Bu." Jawabnya lalu segera kabur karena warga lainnya juga mendelik kepadanya seakan minta penjelasan.

Haduh kampret tenan, siapa tadi sih iseng adzan?


TAMAT

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger yang ingin berbagi pada dunia terutama tentang film dan serial tv, suka nonton film tapi lewat gadget terutama handphone

136 komentar untuk "Batal puasa berjamaah"

  1. Jadi ingat seorang penderita gangguan jiwa di daerah saya. Dia suka ngazan. Tak tentu waktunya. kadang kecepatan, kadang telat. Sering azan asar jam setengah enam. He he ... Ceritanya menraik, Mas Agus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo tengah enam adzan ashar sungguh luar biasa ya Bu.πŸ˜‚

      Hapus
    2. Mungkin org di daerah mbak nur yg nyasar ke pendopo Agus πŸ˜…πŸ˜…

      Hapus
    3. Mungkin juga kang jaey, atau temannya kali ya.😁

      Hapus
    4. πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„

      Hapus
    5. πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

      Hapus
    6. adzan tengah malam ngeri juga ya mba Nur, kesannya gimana gitu

      Hapus
    7. Baru mau bilang, jangan2 yg adzan itu orng stres dr kampung bu nur 🀣🀣 eh ternyata sama kaya komen mas jaey.
      Itu pd lemes bgd kayanya agus n temen2ny ya, sampe begitu ada adzan ga liat jam dulu lngsng pada buka. Satria juga dr tajil sampe nasi juga lngsng habis 🀣🀣

      Hapus
    8. Sepertinya kita satu pemikiran mbak Thessa πŸ˜…πŸ˜…

      Hapus
    9. setelah seharian nahan lapar dan tiba-tiba tidak di sengaja berbuka duluan,...oh-oh, rasanya jantung berdetak lebih cepat,..ha-ha

      Hapus
    10. kudu cek ke dokter spesialis penyakit dalam kali ya :D

      Hapus

    11. Daleman mana yang sakit emang mbul..🀣🀣🀣

      Hapus
    12. Waduh, emang daleman siapa tuh yang sakit, apa panas dalam.πŸ˜‚

      Hapus
    13. Mungkin daleman tetangga kampung sebelah..hihihi

      Hapus
    14. dalemannya kembung, masuk angin ...kelamaan kehujanan

      Hapus
    15. πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„☝🏾☝πŸΎπŸ€“πŸ€“πŸ€“πŸ€“

      Hapus
    16. Nahhhh jadi siapa tuh Om Agus yg azannya :((

      Hapus
  2. cek email mas hoho..mau nanya nanya nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. πŸ™„πŸ™„πŸ™„

      Hapus
    2. ooohhh jangan jangan....yang adzan itu Gusty kali atau Gus Mbul? #trus si Mbul ditimpuk berjamaah yang menyebabkan santri nan unyuk unyuk kayak Mas Agus, Satria, Khanif, Herman dan Jaey tetiba berjamaah neguk kolak dan ngunyah ikan goreng (untung tulangnya ga sampai keselek ya abis tu tulang dibanting Herman ahhaha)..

      ((menghilang kayak edi tansil?))

      πŸ‘†πŸ‘†πŸ‘† sepertinya Mbul ketinggalan berita politik nih...

      Hapus
    3. Gus itu panggilan untuk anak laki laki yang punya pesantren, kalo Gus Dahlan atau Gus ty mungkin saja.πŸ˜„

      Edi Tansil kan dulu koruptor yang kabur pas jaman pak Harto mbak, tahun 95 kalo ngga salah. Apa sebaiknya di ganti Harun Masiku saja yang juga masih ngilang ya.😁

      Hapus
    4. bukan mbaaa tapi mbul...(hohoho)

      Hapus
    5. kirimin gw email juga dong mbak mbul, nanya-nanya apa gitu :D,

      Hapus

    6. Lhaa ente dekatkan Nif di Cinangka tinggal nyebrang ke Tangsel nyampe Nif...Nggak perlu Emaillan..🀣🀣🀣🀣

      Hapus
    7. Mungkin mas khanif mau tanya tanya harga mukena kang satria, buat dipakai nanti kalo hari raya idul Fitri.😁

      Hapus
    8. Oohh mungkin juga kang...Katanya Mukenanya untuk mangkal bareng ente di Lamer....🀣🀣🀣

      Dan kata khanif dipesantren terus bosan, Terlebih banyak suara adzan misterius. Makanya ia lebih memilih beli Mukena dan mangkal.πŸ€£πŸ€£πŸ€£πŸ˜‹

      Hapus
    9. iya deket tapi gw gak tau jalan-jalanya mas, gw takut nyasar gak bisa balik :V

      yailah gw beli mukena buat hadiah kalian berdua kali, bair kalo mangal kompakan wkwkwk :D

      Hapus
    10. huuusss..kok malah pada ngomongin pangkal memangkal di lamer sih..duh...mending kita makan kolak bareng bareng aja yuk...nih mangkuknya 🍲🍲🍲

      Hapus
    11. Bair kalo mangal itu apa ya mbul? πŸ€”

      Apa bahasa khas Jepara ya.πŸ˜„

      Hapus
    12. wkwkwk typo mas, maklum keybord gw licin kena ujan :D

      yah mbak mbul cuma ngasih mangkoknya aja tow mbak, isinya udah abis ya :D

      Hapus
    13. πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ˜πŸ˜πŸ˜πŸ˜

      Hapus
    14. Wah hebat hapenya mas khanif anti hujan dan anti air. Kayaknya anti nuklir juga nih.😁

      Hapus
    15. Aku ga ada email jg kah mbak mbul?

      Hapus
  3. Yang azan bukannya Agus ya? Tadi kan dia diminta azan. Mungkin pas udah ngumpulin nyawa langsung azan aja tuh, padahal belum waktunya.

    Saya bahkan sering kok makan atau minum pas puasa, karena lupa. Kebanyakan pas puasa sunah sih. Jadi orang disamping juga ngga nyadar pas saya puasa. Kadang ingatnya pas sudah habis cilok semangkuk🍜, ckck. Pernah juga setelah meneguk air es pada siang hari yang panas.🍻

    Tapi serius, saya waktu itu benar-benar lupa sedang puasa. Setelah ingat, puasanya dilanjutin lagi πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo beneran lupa tidak apa-apa sih mbak, makin banyak makannya makin baik.πŸ˜‹

      Hapus
    2. πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„

      Hapus
    3. (*・Ο‰・οΎ‰οΎ‰οΎž☆゚゚

      Hapus
    4. Benaran lupa kok. Kalo ingat mah, namanya sengaja, kaya anak kecil dong πŸ˜…

      Hapus
    5. Ngga apa-apa mbak, waktu kecil aku juga kadang kalo wudhu sambil minum air kumur-kumur.🀣

      Hapus
  4. hehe...bisa ngilang si tukang adzan.... nggak ketemu sampai akhir cerita....

    cerita menarik .....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah ngumpet dimana itu yang adzan, mungkin langsung kabur.πŸ˜„

      Hapus
    2. pasti orang baru, karena suaranya tak dikenal..... hehehe

      Hapus
    3. Betul, yang azan itu orang baru, baru bangun tidur.. wkwkwk

      Hapus
    4. Jawaban yang jenius mas 😁

      Hapus
  5. Wahahaha si tukang adzan kocak wkwkwk, menarik abis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tukang adzan nya koplak ya kang.😁

      Hapus
    2. bener, kang wkwkw terkocak memang. Ajarin bikin cerita ginian sih wkwkw jago banget :D

      Hapus
  6. Jadi sebenarnya yang adzan tadi siapa kang? Yang jelas bukan saya lho, hehee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang Adzan pastinya Admin blog ini kang..🀣🀣🀣

      Hapus
    2. Lha ini salah kang satria suruh langsung adzan.πŸ˜‚

      Hapus
  7. Pada kaga ada yang niat puasa para bintang yang ada pada cerpen tersebut jadinya gitu deh..🀣🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ€£

      Hapus
    2. Jangan-jangan kang satria lagi ngga puasa nih.πŸ™„πŸ˜

      Hapus
    3. kang satria bukanya di jalan mas..minum es cincau hitam 😝

      Hapus
    4. Ah, paling minum cincaunya jam 1 siang mbul.πŸ˜‹

      Hapus
    5. jam 1 siang? aduuuuch...bahayaaa dunk

      lapor bossqu...di blog jingga statria satria salju ada updatean baru hihihi

      Hapus
    6. ☝🏾☝🏾☝πŸΎπŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ˜πŸ˜πŸ˜

      Hapus
    7. Nah lho, orangnya datang tuh mbul, katanya mau ngajak minum cincau jam satu siang.πŸ˜‹

      Hapus
    8. Ikut dong minum cincau..hihihi

      Hapus
    9. ☝️☝️☝️πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„

      Hapus
    10. πŸ™„πŸ™„πŸ™„

      Hapus
    11. Atas ane ngintip apa tuh? πŸ˜…

      Hapus
  8. 🀣🀣🀣 dosa terindah 🀣🀣🀣 gpp tapi kan, boleh lanjut puasa lagi itu kan yah, rejeki berjamaah juga itu namanya hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang tahu itu bikin batal apa ngga mbak.πŸ˜‚

      Hapus
  9. wkwkwk yang adzan pasti mas agus kan, ketauan dia ngumpet ga ada di pondok :D.. setelah salah adzan dia pasti ngeumpet di rumah rondo sebelah masjid :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rongdo sebelah kan sudah tua, mana banyak anak kecilnya lagi, jadi harus dibantu mumpung bulan puasa nif.πŸ˜„

      Hapus
    2. alah bisa aja alasan mas agus, biar gak ketauan bini kali ya :D

      Hapus
    3. πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ€­

      Hapus
    4. Cie, sepertinya mas khanif naksir Rongdo tua ini nih.🀭

      Monggo mas khanif kalo mau silahkan, udah banyak anaknya lagi ada 6, jadi ngga capek bikin anak lagi.😁

      Hapus
    5. wah rondo anaknya 6 cocok buat mas agus tu, gw ngalah aja mas buat kamu xixixi :D

      Hapus
    6. Cie, mas khanif maunya rongdo muda tanpa anak yang masih bening nih.πŸ˜‹

      Hapus
  10. ha-ha-ha, kalau di kampung-kampung biasanya sering nih mas Agus kejadian kayak gini, karena tidak memperhatikan jam, jadi pas ada bunyi adzan langsung berbuka, ternyata belum waktunya dan hanya suara lain, seperti hp atau pengeras suara yang lain, hi-hi, tapi kalau udah makan mah, enggak peduli lagi, seperti kata mas Satria, yang penting perut kenyang, puasanya di ganti aja nanti, ceritanya menghibur mas Agus,..lanjutkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya kalo di kampung kampung yang adzan nya kacau itu orang yang kena gangguan kejiwaan koh, kadang baru tengah tiga sudah adzan ashar.πŸ˜‚

      Hapus
    2. ha-ha-ha, bisa jadi tuh mas Agus

      Hapus
    3. Memang benar, kadang ada soalnya.πŸ˜…

      Hapus
  11. Hayoll sapa itu yg adzan..?!
    jangaaan-jangaaannn.. *jadi keinget cerita2 horornya mas AgusπŸ€­πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. paling yang azan si itu mba nissa? kalau ga si anu 🀭🀭

      Hapus
    2. Si anu apa si Ani? πŸ™„

      Hapus
    3. ani...aniiiii sungguh aku tauuuuu...#lha nyanyik wkkwkw

      jangan jangan si ani...

      tapi kemungkinan besar si anu..e si anu kan yang biasa disebut kang satria...mungkin dia yang adzan mas wkkwkwkw

      Hapus
    4. Kang satria hobi nganu dong mbul, padahal lagi bulan puasa ya.πŸ˜‚

      Hapus
    5. mau si ani atau si anu bayangan saya udah yg horor2 aja .. ngadi-ngadi emang yaa

      Hapus
    6. cerita horrornya mas agus emang paling asyiq..syewemnya tiada dua huahhahaah

      Hapus
  12. Wah pasti si Agus tuh yang adzan.. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho kok Agus yang jadi tersangka.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    2. Agus nya ntar ngambek lho.πŸ˜‚

      Hapus
    3. wuih ternyata kak agus bisa ngambek wkwkwkkwk

      Hapus
    4. πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ˜”πŸ˜”πŸ˜”

      Hapus
    5. πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸšΆπŸƒπŸ’¨

      Hapus
    6. Jadi pengen lihat si Agus ngambek.. hahahaaha..

      Hapus
    7. jangan sampae kak agus ngambek kak naia..ntar bisa bisa sepi hihihi

      tapi kalau kak agus ngambeg lucuk kali ya...hwahahahah...

      eh jangan sampe admin blog ini ngambeg deng..ga ada mas admin sepi bloglist si mbul hahahhahah karena ga ada updatean cerita atau tutorial wkwkkw

      Hapus
    8. Aku nyebutnya Agus, lho mbul, bukan mas Agus.. Kalo Mas Agus mah gak salah ya.. Yang salah yang bikin tulisan ini, bikin orang nebak2.. ehhhhh.. (kabur)

      Hapus
  13. ada seorang teman yang bilang, kita salah menganggap adzan sebagai tanda waktu berbuka, karena adzan itu panggilan sholat. waktu berbuka itu surupnya matahari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi biasanya adzan Maghrib itu setelah surup nya matahari kan mas? πŸ€”

      Hapus
  14. Hahahah paling kocak pas tau ternyata belum adzan beneran, eh dia masih pegang nasi wkwkwkwkwk :) Makanya deh, aku aja kalau pas buka puasa, suka nunggu adzan disamain di tv dan hp atau dengerin adzan di masjid sekitar rumah hehehe.... Iseng banget yang adzan duluan tuh, jewer aja rame2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah tanggung mbak, udah makan dan minum banyak ngga mungkin dibatalkan lagi, langsung bablas saja deh.πŸ˜‚

      Hapus
  15. Saya yakin klo yang adzan ketemu, mas Agus berterima kasih ma dia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkinkah yang adzan ini bang day? πŸ˜…

      Hapus
    2. jangan jangan bang day yang adzan
      -_________-"

      Hapus
    3. Bisa jadi bang Day yang Adzan mbul sekalian cek parkiraan cuaca mungkin..🀣🀣🀣🀣

      Hapus
    4. Wah, apa hubungannya sama kiper kang satria.πŸ™„

      Hapus
    5. Ngga ada hubungannya sama kiper, kalau sama tetangga sebelah ada..hihihi

      Hapus
    6. saya yang adzan waktu shubuh

      Hapus
  16. hahahahha pada bingung siapa yang adzan
    etapi di masjid dekat rumahku dulu ada ODGJ yang suka nyelonong ke masjid buat azan
    dan pas itu aku juga ikutan batalin puasa hahahah

    memang jam jam mendekati azan adalah jam krusial

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang biasanya yang adzan tidak tepat waktu itu orang ODGJ ya mas, soalnya kan ngga tahu.πŸ˜‚

      Hapus
    2. aku tadi loading odgc...takirain istilah dalam perpolitikan ternyata sanes hohoho

      Hapus
    3. Emang odgc itu apaan mbul, aku juga jawab asal saja.πŸ˜‚

      Hapus
  17. Harus dirukyah kayaknya ini bocah yang adzan magrib. Becandanya terlalu berani haha

    Tapi dulu aku juga pernah mengalami hal ini, tapi bedanya hanya sekitar 5menitan saja. Yang adzan adalah kawanku. Karena suaranya sudah gak asing lagi saat adzan, maka saat salat Tarawih datang, kawanku ini menerima banyak kritikan dari bapak-bapak kampung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kejadian nya hampir sama disini mas, bedanya disini adzan dhuhur terlalu cepat lima menit, dia juga langsung dikritik sama pak kyai.

      Hapus
  18. Kocak beut Mas Agus ... Menghibur sekali baca tulisan Mas Agus, bikin gak ngantuk selepas sahur πŸ‘πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh sahur nya jam berapa mbak Yani, jangan jangan jam 6 eh 4.πŸ˜…

      Hapus
    2. jam 06.22...#deng nda canda qaqa :XD

      Hapus
  19. Kelakuan si Agus dari dulu ngga berubah..hihihi, makanya Gus tuh arwah dikomplitin dulu..wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Arwah siapa Huuu...Apa jangan2 si Agus masih hobi mangkal dan jaga lilin yaa Huuu..πŸ€—πŸ€—

      Hapus
    2. Sepertinya begitu, itukan memang hobi dia.. wkwkwk

      Hapus
    3. Berarti kang satria yang keliling kampung, pantesan pantatnya lecet karena kebanyakan gesek.πŸ˜‚

      Hapus
  20. Kurang kerjaan ya itu orang... Akh Dasar Orang!!

    BalasHapus
  21. Wkwkwkwk.... yang adzan itu ngelindur baru bangun... nggak lihat jam main sambar mik yerus adzan.. Siapa lagi kalau bukan Agus...πŸ˜…
    Tapi masa di pesantren nggak ada jamnya? kok semua ngandalkan kalau lagi adzan aja? Hehehe.

    BalasHapus
  22. wahahaha.. jadi azan sebelum waktunya ya..
    lumayan lah buka puasanya jadi lebh cepet.. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi harus diganti di lain hari ya, Mbak Thya 🀣. Sebenernya sayang banget, tuh, tinggal hitungan menit udah Maghrib. Eh, udah batal duluan. 🀣🀣🀣

      Hapus
    2. wkwk.. iyaa.. sayang bangeett ya mba roem..
      nasiibb.. nasibb.. :D

      Hapus
  23. Mas ..mas .., boleh tanya nganu ndak?.
    Eungg [bergumam] ..., *hening.

    Mas Agus bikin cerita segokil gini idenya terinspirasi dari sosok siapa sih ?.
    Atau dari pengalaman pribadi, ya .... ?

    BalasHapus
  24. Feelingku ini Mas Agus ini yang adzan, mas. Kan dia baru bangun tidur. Jadi adzannya antara sadar dan gak sadar. Muehehe 🀭

    Tapi kok, di tengah-tengah adzan, yang adzan udah hilang aja itu, lho. Jadi penasaran. Beneran Mas Agus bukan ini yang adzan? Tapi lumayan lah, kayaknya sekampung yang gak batal puasa cuma yang adzan doang. 🀣🀣🀣

    BalasHapus
  25. Wkwkwkwkwkk itu kenapa penjahatnya ga diceritain nasibnya mas :D. Nyebelin tenan itu, bikin batal jamaah :p.

    Efek dr nyawa blm terkumpul semua yaa, jd lgs main azan hahahaha

    BalasHapus
  26. Rezeki aji mumpung berrti.. πŸ˜…πŸ˜… batal puasa berjamaah sekampuangg...
    Jadi ingat kejadian kemarin yang ketiduran abis dzuhur di ruangan gelap. Terus ngedenger suara adzan.. ehhh langsung buru2 mau buka. Tapi pas buka pintu aihhh masih terang rupa2nya tadi adzan ashar.. wkwk πŸ˜…πŸ˜… kadang kalau laper kadang suka salfok ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi belum sampai buka kan, Mas Bay? πŸ˜‚

      Hapus
  27. judulnya kok bisa hampir sama dgn yg akan terjadi di tempat kerja saya... soalnya ada yg mau ngajakin batal bersama... hehe...

    BTW, pelaku adzannya udh ketemu blm nih?

    BalasHapus
  28. hahahaha, mayan lah buat seger seger di tenggorokan #ehhh
    baideweiii aku dulu pernah kejadian kayak gitu, pas jam 5an masih dikantor, terus denger kayak adzan magrib, yawes aku minum.
    lahh ternyata adzannya masih 5 menit lagi hahahaha

    BalasHapus
  29. Edi tansil itu.. Ejakulasi dini tanpa Hasil ya?

    BalasHapus
  30. Hahahahaha parah banget itu bikin batal puasa berjemaah πŸ˜‚
    Itu Agus yg setengah sadar teriakin adzan tuh ya wkwkwkw soalnya si Agus belom ke pendopo kan?
    Lucuuu mas Agus haha

    BalasHapus
  31. ku juga mau komen di aini lagie akh...

    biar nyampe 100..klo dah nyamoe 100 mbul dikasih bonus ya mas hihi πŸ˜‰

    BalasHapus