Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Xiaomi meluncurkan teknologi pengisian cepat hanya dalam delapan menit

 


Pada tahun 2020 tepatnya bulan Agustus Xiaomi meluncurkan ponsel andalannya Mi 10 ultra. Salah satu teknologi yang diunggulkan dalam smartphone flagship vendor asal China itu adalah pengisian cepat atau fast charging 120 Watt, yang mana bisa mengisi penuh baterai dalam waktu 23 menit saja.

Tapi teknologi tidak berhenti dan terus maju. Kini belum setahun Xiaomi kembali membuat gebrakan dengan teknologi fast charging 200 Watt yang diklaim bisa mengisi penuh baterai cuma dalam waktu 8 menit. 

Tambah edan ya, ini kayaknya sambil minum kopi juga lebih cepat ces batere. Soalnya ngopinya sambil makan gorengan plus sebatang rokok.


Seperti yang dilihat dalam teaser video itu, Xiaomi menggunakan Mi 11 ultra yang dimodifikasi dengan baterai 4.000 mAh (aslinya baterai Mi 11 ultra 5.000 mAh), dalam waktu 3 menit sudah mencapai 50 %, dan dalam waktu 8 menit sudah full 100%.

Selain meluncurkan pengisian daya cepat 200 Watt, Xiaomi juga memperbaharui teknologi pengisian 120 Watt nya, kini hanya perlu waktu 15 menit saja untuk mengisi baterai sampai penuh, dari sebelumnya 23 menit, lumayan lebih cepat 8 menit, beda waktu delapan menit ini bisa digunakan untuk skrol-skrol di sosmed atau toko online.

Ini tentu kabar gembira bagi anda yang tidak suka menunggu lama saat ngeces hape, cuma dalam hitungan menit maka ponsel bisa terisi penuh.

Tapi dibalik keuntungan nya, teknologi fast charging tentu memiliki efek samping. Pertama adalah panas berlebih yang muncul karena besarnya listrik yang disedot. Memang sekarang sudah ada teknologi pendingin ponsel tapi tetap saja panasnya masih cukup untuk nyetrika.

Kedua, umur baterai akan cepat berkurang. Kenapa baterainya tidak awet, karena panas berlebih itu mempengaruhi umur komponen.

Ketiga, jadi lebih kecanduan hape. Biasanya saat-saat mengisi baterai bisa digunakan untuk hal lain, misalnya main ke rumah tetangga sebelah untuk bergosip atau main karambol di pos ronda, kalo dalam delapan menit hapenya sudah terisi penuh tentu malas dan jadinya pegang ponsel terooosss.

Tapi apapun itu namanya teknologi tidak bisa dihentikan apalagi fast charging ini merupakan salah satu keunggulan dari vendor ponsel, tak heran kalo produsen smartphone dari China berlomba-lomba membuat teknologi ini. Jangan lupakan Oppo dengan teknologi VOOC nya.

Tahun kemarin Oppo meluncurkan pengisian cepat 125 Watt yang bisa mengisi penuh baterai 4.000 mAh cuma dalam waktu 20 menit, tapi sayangnya belum diaplikasikan ke ponsel buatannya karena Oppo Find X3 masih memakai pengisian VOOC 65 Watt, kalah cepat dengan Xiaomi.

Satu harapanku sih, semoga Xiaomi juga menerapkan hal ini ke ponsel entri levelnya seperti Redmi a seriesnya atau Note series lah. Sebab pengisian 33 Watt di Note 10 masih kurang cepat, kami juga kan pengin baterai cepat terisi agar bisa ngeghibah terus di sosmed ea~

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger yang ingin berbagi pada dunia terutama tentang film dan serial tv, suka nonton film tapi lewat gadget terutama handphone

45 komentar untuk " Xiaomi meluncurkan teknologi pengisian cepat hanya dalam delapan menit"

  1. Ada plus minusnya juga fast carging ini ya, bikin hp panas kaya setrika, bisa2 masak/menuai komponennya meleleh, gak ya? πŸ˜…

    Sudah Androd 11 belum itu mas yg tipe2 fast2 carging?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya kalo hapenya sampai meleleh sih enggak, cuma baterainya mbledug mah iya, kayak Samsung note 7 dulu.πŸ˜‚

      Fast charging yang berapa? Kalo yang 30 Watt banyak kayak redmi note 10, infinix Hot 10s udah android 11.

      Hapus
    2. Baterai hp meleduk? Baru tau pernah ada baterai hp yang meleduk. Itu sampai ada korban jiwa apa ngga, mas? Itu meleduk pas dicaskah?

      Hapus
    3. Ngga sampai korban jiwa sih, tapi hapenya rusak ngga bisa dipakai. Yang ada korban jiwa itu headset an sambil main game plus di ces. Kalo ngga salah mahasiswa yang jadi korban.

      Hapus
    4. Kalau hpnya rusak itu pasti kan baterai meleduk. Kalau yang meninggal memakai earphone sambil hpnya di cas sempat baca beritanya kalau ngga salah ingat mahasiswa di Sulawesi dan dokter menduga karena ada aliran listrik ke telinga sebab telinganya mengeluarkan darah.

      Hapus
    5. Sebenarnya bukan meledak tapi batrenya terbakar gitu.

      Iya, soal mahasiswa yang mati itu kayaknya kena setrum makanya mengeluarkan darah. Heran juga, bukannya mahasiswa harusnya lebih tahu masalah gitu ya.

      Hapus
    6. Oh..

      Mungkin dia bukan mahasiswa jurusan elektronika jadi ngga paham tentang elektronik atau mungkin meninggalkannya bukan karena kesetrum tapi karena sebab lainnya.

      Hapus
    7. Oh mungkin juga mas, jangan-jangan mahasiswa itu meninggal buat tumbal.πŸ˜‚

      Hapus
  2. Wew fast chargingnya mantapp
    Tapi cepet panas juga yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang mbak, produsen ponsel juga pasti bikin alat juga yang bisa menurunkan panas hape.

      Hapus
  3. tul banget tu mas agus, malah bikin semakin kecanduan sama hapenya, aku aja kadang sambil di cas sambil buat nonton yutube, apalagi ini yang casnya cuma delapan menit, di tambah lagi punya kuota data murah yang harganya cuma limabelas ribu dapet kuota 4,5 GB :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalo aku lima belas ribu dapat kuota 12,5 GB mas, ada yang lebih murah lagi. :D

      Hapus
  4. semakin ketat aja ya persaingan antar hp keluaran tiongkok sendiri macam xiaomi dan oppo...kali ini dalam hal teknologi pengisian daya batere.

    jadi pengen beli hape xiaomi deh kalau gini caranya, buru buru check harganya berapa, sedari dulu aku sellau gemezh sih masalah ngecas ini, bolak balik hapeku ini baterenya kembung mas huhu...jadi ngecaznya ga penuh oenuh...musti dicolok terus..dan aku ngenteninnya ampe lama banget. Ini tetjadi sama samsung tab s aku yang seri lama, ampun deh ngecesnya bikin pengen ngelus dada..

    btw, tapi emang sih tiap upgrade teknologi pasti ada kelebihan dan kekurangannya ya...misal kalau kekurangannya itu bikin orang nempel terus sama hape...tapi untunglah aku tipikal orang yang anti banget ghibah online maupun offline...hihi..mending takgunakan waktu buat nonton film kartun, masak, atau ngebluq...eh ngeblog

    (`・Ο‰・´)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbul, main ketat persaingannya, kayak persaingan cerpen antara kang satria dan mbul. :D

      Itu mungkin charger nya sudah lama mbul, normalnya ngeces hape dua jam lah, tapi aku juga ada nih hape yang ngecas nya lama, masa dari jam 10 malam sampai 5 pagi cuma 70% πŸ˜‚

      Enak lho ngeghibah.😁

      Hapus
    2. kayaknya gitu mas, kepala chargernya atau kabelnya hihihi...tapi baterenya juga udah lawas banget, soalnya mbul beli ni hape juga secondhand...lha bisanya ku baru beli tab s yang second...soale harga masih mahal mas...huhuhu..

      kok sama mas...mbul juga yang samsung tab s ku ini ga penuh penuh bisa berjam jam cuma dapat 75%, mintak diganti ama hape baluuu kalik wkwkwk...ops ntar hapeku ngambeg lagi ya, hihi

      enda mas, mbul ga boleh ghibah...kata pak ustadz ghibah itu seperti memakan daging bangkai saudara sendiri hihihi...ghibah kan deket deket sama fitnah iya kaaan mas? Jadi sebagai murid pak ustadz yang baek ku nurut aja...ya kan mas ustadz agus...xixixiix

      (`・Ο‰・´)

      Hapus
    3. Oh itu sih bukan kepala charger nya yang salah, bukan juga pada baterai nya atau tablet nya, tapi orangnya yang bermasalah.🀣

      Aku punya tablet Advan 3t dari tahun 2016, batrenya di ces sejam juga penuh 100%, tapi dipakai dua jam juga sudah lowbet.πŸ˜‚

      Ah, pak ustadz nya juga suka gosipan dengan Aiko.😁

      Hapus
    4. mungkin orangnya perlu dikasih gula teh mas biar ga konslet hihihi

      ga lah mas mbul mah ga pernah neko neko xixixi, paling agak brutal aja ngecaznya jadi hapenya cepet lowbet dan akhirnya kudu terus terusan dices...mungkin modus pengen nyoba beli hape xiaomi yang 10 mas hahahhah

      bisa gitu ya, sama berarti ma tab s ku mas, uda lah dicas dapatnya lama, begitu agak penuhan dikit ijo ijo di baterenya cepet banget berkurangnya xixixi

      pak ustadznya kan cuma ngasih mentor dan motivasi aja kali haahaha

      Hapus
    5. Lebaran udah lewat, masa minta gula teh.πŸ˜‚

      Aku juga pengin beli redmi note 10, katanya layarnya bagus karena sudah amoled, tapi lihat harganya jadi mundur, kayaknya beli redmi 9a saja deh yang harganya separuh dari note 10, tapi redmi 9a belum fast charging 200 Watt, ngga jadi beli lagi, padahal duitnya itu.🀣

      Memang hape atau tablet kalo sudah empat tahun mendingan di kiloin saja ya, ganti batere juga percuma, awet sebulan dua bulan habis itu ngedrop lagi.πŸ˜‚

      Hapus
  5. Ponsel Nokia yang entri level ada apa ngga yang ada pengisian cepatnya yang 1 atau 2 menit aja sudah penuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mas, Nokia E63 ku di cash penuh cuma 2 menit, dari 98% jadi 100%. :D

      Hapus
    2. Dari 98% ke 100% dalam 2 menit lumayan cepat..hihihi.. baterai Nokia E63 saya dari kosong sampai penuh di cas bisa 4 jam, casnya pakai casan kodok..hihihi

      Hapus
    3. Kalo aku masih pakai cesan biasa mas, cuma sejam setengah kayaknya udah penuh. Aku sampai stok baterai BP 4L karena sekarang susah carinya.

      Hapus
    4. HP Nokia E63 saya konektor casannya udah rusak jadi udah ngga bisa cas langsung jadi pakai casan kodok mau betulin malas takut dicela sama tukang servisnya, hari gini masih pakai Nokia E63 ke mana aja..hihihi

      Hapus
    5. Ngga apa-apa mas, konter mah yang penting duit, orang tetangga saya ganti lcd Nokia Asha juga diterima, yang penting fulus.😁

      Hapus
  6. Ternyata fast charging bisa bikin baterai cepet rusak ya, Mas. Duh, kalau baterainya tanam jadi berasa ribet tuh. Belum lama beli, baterai udah rusak. Mana baterainya gak bisa beli di konter dan dipasang sendiri pula. πŸ™ˆ

    Kalau aku, masalah hape yang penting satu: harganya. Biasanya aku pilih yang paling murah 🀣. Gak peduli dengan fitur yang ketinggalan jaman, yang penting bisa buat ngeblog. 😬

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hp aku mau nggak mbak Roem, Sony Ericsson K810 i bisa kok buat ngeblog...Tinggal modif saja baterainya pake Accu mobil, Pasti awet dah..🀣🀣🀣🀣

      Hapus
    2. Teori nya sih gitu mbak, tapi produsen ponsel pasti punya cara agar baterai tidak cepat rusak. Soalnya sekarang kebanyakan ponsel pakai batre tanam semua.

      Berarti cocoknya pakai Nokia E63, itu bisa buat ngeblog juga.πŸ˜‚

      Hapus
    3. Jangan yang jadul-jadul banget dong, mas-mas 🀣. Paling gak harus android, biar bisa dipake wa juga. Eh, kira-kira hape android baru alias gak bekas yang harganya di bawah sejuta ada gak ya, mas? Hehehe. 🀭

      Hapus
    4. Ada mbak, Nokia C1 harganya 780 ribu dan sudah android pie 9.0, layar 5,5 inchi dan kamera 5 MP, cuma sayangnya jaringan baru 3G belum 4g, ram nya juga cuma 1 GB plus internal 8 GB.

      Hapus
  7. Kalau smartphone baru yang ada Fasilitas Fast Carging....Pemakaian awal selama setahun memang bagus..Cuma lewat dari setahun yaa sama saja ngecast cepat, Cepat pula habis baterainya...Faktanya seperti itu. Nggak mesti Xiaomi merk lain pun sama.. Mau awet yaa pakai Accu mobil truck saja..🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kang, tapi kalo hapenya jarang dipakai sepertinya bisa awet dua tiga tahun.

      Betul kang, solusinya biar batre awet memang pakai aki mobil, jangan aki aki.πŸ˜‚

      Hapus
    2. Makanya pakai J-Phone, tanpa sim card krn langsung terhubung dgn satelit, juga tanpa baterai krn lngsung terhubung dgn matahari sbgai sumber dayanya 🀣

      Hapus
    3. Tapi j-phone sayangnya dijual cuma di Kalimantan saja, disini ngga ada kang.πŸ˜‚

      Hapus
  8. Charger produk lama tentu harus bersiap untuk mundur ya, Mas. Tapi kayaknya di samping keunggulan, kelemahannya pun tidak sedikit. Terima kasih telah berbagi informasi.

    BalasHapus
  9. hari hari makin canggih saja....mantul

    Thank you for sharing

    BalasHapus
  10. Wah ada lagi yang lebih cepat ternyata.. Enaknya bisa cepat nge-cas itu kalo pas lagi harus buru2 pergi ya, tiba2 hp lowbatt karena lupa di-cas, cas sebentar aja udah bisa dibawa jalan.

    BalasHapus
  11. Jadi pengin kepoin xiaomi 10. Ternyata lbh cepet lagi ngecasnya iya...

    Selama ini aku blm pernah merasakan memakai produk merk ini...

    Bener juga saran mas Satria untuk memakai accu sebagai pengganti batre hape biar awet...πŸ˜‚

    Baiklah aku akan mencobanya🀣🀣

    Terima kasih infonya mas Agus..

    BalasHapus
  12. Sering mendengar istilah fast charging, cuma kurang ngeh seberapa cepat. Ternyata ada yang cuma perlu waktu 8 menit ya. Memang bener-bener cepat. Sepertinya ditinggal sebentar doang ke belakang, HP nya sudah langsung penuh

    BalasHapus
  13. wah enak nih mas
    klo pas nunggu kereta dateng mlipir ke charger station bisa penuh engga pakai lama
    soalnya kadang gabut mau ngapain klo engga ada hape hehehe
    emang keren ni xiaomi

    BalasHapus
  14. hape android aku xiaomi dan lumayan cepet kalau ngecash, nggak butuh berjam jam banget buat isi full

    BalasHapus
  15. wagelaseehhh, 8 menit udah penuh.. itu mah lebih cocok dinamain super fast charging kali ya. hehe.. tapi kalo jadi lebih panas gitu jadi ngeri.

    BalasHapus
  16. buseeet 8 menit....!
    wow banget ya

    BalasHapus
  17. Kemaren pas beli HP, jadi sedikit tertarik dengan kelebihan fast charging ini, tapi lalu saya mikir, kalau yang kayak gini pasti ada resikonya.
    Jadinya batal deh memasukan kelebihan fitur itu sebagai pertimbangan beli HP.

    Meskipun ini memang membantu banget ya buat yang selalu mobile, karena nggak asyik juga meski ada power bank, tapi masa HP ketempelan kabel buat ngecash mulu, hahaha

    BalasHapus
  18. Berharap bisa membelinya, biar nggak terlalu lama dengan kabel-kabelan. Untuk bergosip hari sekarang lebih dimudahkan dengan teknologi, πŸ˜‚

    BalasHapus
  19. Eu quero muito um Xiaomi, mas ainda não tive a oportunidade comprar, haha, mas esse deve ser interessante, creio que k preço pago por ele também é interessante, eu tenho medo rara, abraços querido.

    BalasHapus