Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kekasih dari alam kubur part lima

 


Desa Kaligangsa tahun lalu diteror andong setan. Konon ada sebuah andong yang dikendarai oleh sebuah pocong. Jika ada yang melihatnya maka esoknya akan mati. Jika pintu rumah seorang penduduk ada yang mengetuk tengah malam lalu membukanya iapun akan mati juga.

Imron, seorang warga ditemukan mati tergeletak di depan pintu, konon menurut istrinya yang sedang tidur ia dengar suara ketukan tapi karena ngantuk berat maka ia menyuruh suaminya saja untuk melihat siapa yang mengetuk pintu, dimana ia akhirnya ditemukan mati esok paginya.

Tiga hari kemudian pak Jamal, pedagang buah buahan yang jadi korban. Ia ditemukan mati di perempatan jalan. Menurut orang yang rumahnya tidak jauh dari TKP, tengah malam ia mendengar ada suara andong lewat dengan ringkikan kuda. Tentu saja ini hal aneh karena desa tersebut berada di daerah perbukitan dan tidak ada yang memelihara hewan tersebut.

Andong setan, itulah rumor yang beredar.

Tentu saja desa Kaligangsa jadi gempar, orang-orang pun tidak ada yang berani keluar malam. Habis Maghrib maka desa tersebut sudah sunyi sepi, orang disuruh ronda juga tidak ada yang berani. Lurah Agus tentu tidak tinggal diam, ia menyuruh anak buahnya Satria untuk mencari orang pintar dan iapun bertemu dengan Ki Joko.

Menurut terawangan nya, yang membunuh warga desa adalah setan andong berbentuk pocong dan juga kuda hantu tapi setan tersebut juga hanya suruhan seseorang mencari tumbal. Ki Joko lalu memberi tahu siapa orangnya, bukan penduduk Kaligangsa tapi desa sebelah yang agak jauh. Paranormal itu bilang tidak usah khawatir, ia akan membereskan masalah gaib tersebut.

Entah apa yang dilakukan oleh orang tua itu, yang jelas setelah dirinya bicara seperti itu, setan andong itu tidak pernah menampakkan diri lagi di desa tersebut. Warga tentu saja senang dan kampung pun perlahan-lahan kembali ramai.

Satria jadi malu diingatkan tentang kejadian tersebut. Ia yakin kini bahwa dukun itu akan bekerja secara misterius dan dirinya tidak perlu khawatir. Setelah cium tangan paranormal desa Sawojajar itu iapun lantas pulang, tak lupa ia memberi tahu akan ada hadiah tambahan dari kepala desa kalo ia berhasil.

Baca kisah sebelumnya: Kekasih dari alam kubur part empat

Setelah tamunya pulang maka Ki Joko tidak langsung menghitung uang yang diberikan. Ia menaruh duit tersebut di sebuah kotak lalu masuk ke dalam kamar yang khusus digunakan kalo ada pekerjaan seperti ini.

Ia coba konsentrasi tapi sayangnya entah kenapa malah susah. 

Aneh, kenapa begini ya batinnya. Ia coba memusatkan pikirannya lagi tapi sayangnya sebuah ketukan pintu membuyarkan konsentrasi nya.

"Aki, aki ada di rumah Ki?"

Orang tua itu lalu bangkit dari kamarnya dan membuka pintu depan, ternyata anak tetangga nya yang masih bujangan tanggung.

"Ada apa Ahmad?" Tanyanya pada anak lelaki berumur 15 tahun itu.

"Ini aki, aku bawakan kue pia kering, kan aki suka sekali kue ini. Aku sengaja jauh-jauh ke pasar Brebes membelinya sebagai tanda terima kasih sudah mengobati ibu." Katanya lalu mengangsurkan sekotak besek dari bambu yang diatasnya ada tulisan kue pia.

Ki Joko jadi tertawa." Duh Ahmad, kamu tidak usah repot-repot belikan aku kue seperti itu, mendingan kue ini kamu bawa pulang saja, untuk makan kamu dan ibumu."

"Tidak apa-apa Ki, hanya ini yang bisa aku berikan pada aki karena kami tidak punya uang."

Mendengar hal tersebut orang tua itu tersenyum lalu masuk ke dalam dan mengambil sebagian uang yang ada di kotak tadi." Ahmad, ini ambillah uang ini untuk beli makanan dan obat untuk ibumu biar cepat sembuh. Jangan membantah, ini aku kasih bukan pinjam jadi kamu tidak usah kembalikan."

Bocah tanggung itu jadi girang melihat jumlah uang yang cukup banyak itu tapi tidak langsung mengambilnya." Tapi Ki..."

Ki Joko lalu memasukkannya ke dalam sakunya." Soal ibumu tidak usah khawatir, santet yang masuk ke ibumu sudah aku keluarkan semua dan sudah aku kembalikan kepada yang mengirimnya. Dan bilang ke ibumu ya, tak usah memikirkan lagi suaminya, biarkan ia bersama istri mudanya. Aku yakin kamu nanti akan dapat bapak baru yang akan sayang kepadamu dan ibumu."

Mata anak laki-laki itu berkaca-kaca, setelah mengucapkan terima kasih yang banyak maka iapun pergi.

Ki Joko hanya geleng-geleng kepala saja. Ia tidak tega memberi tahu kalo santet yang masuk ke ibunya itu perbuatan istri muda bapaknya yang ingin ia mati, takutnya ia nanti malah membenci bapaknya.

Ah sudahlah, itu urusan gampang, sekarang ia punya tugas yang harus ia kerjakan. Ia masuk kembali ke rumahnya sementara adzan Maghrib mulai terdengar di kejauhan.

Ia sebenarnya malas menolong kalo melihat sebab musababnya, tapi orang tua itu teringat dengan pesan gurunya yang juga kakeknya Ki Kusumo.

Gurunya berpesan kalo memang patut dibantu maka bantulah biarpun ia pernah berbuat kesalahan. Karena tidak ada manusia yang lepas dari khilaf.

Bulan separuh mulai muncul di langit malam ketika Ki Joko mulai bekerja. Ia membuka kerisnya lalu memasukkan dupa kedalam bara api yang ada dalam wadahnya. Bau harum dupa menyebar, ia segera berkonsentrasi dan memejamkan matanya. Tapi tak lama kemudian membuka matanya lagi.

Aneh batinnya, kenapa roh tersebut tidak kelihatan, apakah ia ada di alam kubur ataukah sedang gentayangan.

Dukun tersebut tidak putus asa, ia kembali berkonsentrasi, kali ini dengan fokus.

Setelah melewati rumpun bambu akhirnya Ahmad akan sampai juga ke rumahnya di pinggir desa Sawojajar. Ibunya tentu akan senang sekali karena ia membawa pulang uang cukup banyak untuk keperluan makan sehari-hari, tidak usah menunggu kiriman dari ayahnya yang galak.

Tapi setelah melewati rumpun bambu ia melihat seorang gadis bergaun putih ada di bawah pohon randu. Heran juga pemuda tanggung berusia lima belas tahun ini, sudah lewat Maghrib tapi ada seseorang disini. Apa mungkin ia kesasar, ah kasihan. Segera saja anak itu menyapanya untuk bertanya.

Sementara itu satria sendiri pulang naik mobil kepunyaan lurah Agus dengan bersiul-siul. Ia yakin dukun yang disewanya pasti bisa mengatasi roh Pratiwi, selain santet yang mengenai Bayu dan juga andong setan, ia juga sering dengar orang tua itu bisa mengalahkan roh jahat sesakti apapun. Ia sendiri hanya pura-pura ketika memelas minta tolong agar dukun dari Brebes itu mau menolongnya.

Ah, sebaiknya aku mampir dulu ke rumah Lastri bini keduaku batinnya. Ia memang memiliki tiga istri yakni Marni, Lina, dan Lastri. Jika Marni adalah istri yang satu desa dengannya yaitu Kaligangsa, beda dengan Lastri yang berasal dari Padasugih.

Dengan pikiran seperti itu maka di pertigaan Banjaranyar ia lalu belok kiri. Ia sebenarnya agak malas kesini karena jalannya jelek, mana banyak lobang nya. Untungnya sekarang musim kemarau sehingga lubang tersebut agak kelihatan, beda dengan musim hujan dimana tidak kelihatan. Bisa marah besar lurah Agus kalo mobilnya sampai rusak.

Ia sendiri beberapa kali meminta istri keduanya itu agar ikut saja dengan-nya ke desa Kaligangsa agar lebih dekat tapi Lastri selalu menolak, takut dengan istri tua nya dan juga para warga, bisa jadi gunjingan, begitu alasannya. Coba kalo Lastri tidak cantik, montok dan pintar di ranjang, sudah Satria ceraikan. Mirna sendiri tubuhnya kurus kering, biarpun kata Herman sebenarnya seksi tapi ia kurang suka, tidak enak di goyang kalo cuma tulang, yang hanya ditertawakan oleh Herman.

Setelah menghabiskan waktu setengah jam dan melewati kebun tebu akhirnya ia sampai juga di desa Padasugih. Desa itu sendiri memang agak sepi dan itu membuat Satria lega karena ia tidak usah basa-basi dengan penduduk setempat yang kurang disukainya. Dilihatnya rumah Lastri agak terang. Ah tentunya ia belum tidur, apakah menunggu dirinya. Kalo dipikir-pikir memang ia akhir akhir ini lebih sering di rumah Lina.

Setelah memarkirkan mobilnya di sebelah rumahnya maka iapun turun. Lelaki itu senang ketika melihat istri mudanya itu sudah ada di depan pintu, biarpun ini agak aneh karena biasanya biarpun ia tahu Satria datang tapi cuek saja di dalam, mungkin saja ia kangen dan ini membuat hasratnya untuk mencumbu istrinya jadi berkobar-kobar.

"Kok baru datang mas." Katanya dengan suara lirih.

"Maaf sayang, mas Satria banyak pekerjaan di desa, lagipula Lina mau me..."

Satria memotong ucapannya karena ia tahu istri keduanya ini tidak terlalu suka dirinya membicarakan istrinya yang lain, jangan-jangan ia marah, tapi hatinya lega ketika dilihatnya Lastri masih tersenyum.

"Memang mas banyak kerjaan apa kok sampai lupa denganku sih." Katanya manja sambil duduk di kursi tamu.

Walaupun agak aneh dengan sikap istrinya itu tapi lelaki berusia tiga puluhan itu senang juga, berarti ia mencintainya. Ah, pasti cuma kabar burung yang mengatakan kalo Lastri suka berselingkuh dengan pemuda setempat kalo dirinya tidak ada.

"Banyak sekali kerjaan mas sayang. Belum lagi dua teman mas juga mati dengan cara mengenaskan."

"Hah, teman mas mati mengerikan."

"Iya sayang, Herman mati jatuh ke jurang, sedangkan Bayu mati karena dimakan setan, ini semuanya pasti ulah roh Pratiwi." Jelasnya dengan wajah masygul tanpa ia tahu bahwa wanita disebelahnya itu tersenyum tipis.

"Ya sudah, mas tidak usah sedih. Yuk kita masuk kedalam, aku sudah kangen nih ingin bercumbu." Katanya manja.

Sikap istrinya itu tentu saja membuatnya panas, segera saja Satria membopong tubuh yang montok itu untuk dibawa masuk kedalam, tidak perduli lagi dengan sikapnya yang tidak seperti biasanya.

Sementara itu di desa Sawojajar Ki Joko membuka matanya. Akhirnya aku tahu dimana kamu Pratiwi batinnya, ia segera konsentrasi lagi dan jantungnya berdetak kencang ketika ia melihat roh tersebut di selimuti aura merah.

Gurunya memberi tahu kalo suatu makhluk halus yang sudah berwarna merah itu berarti ia sangat kuat dan sebaiknya dihindari. Karena itu artinya usianya sudah ratusan tahun dan sakti. Ini tentunya mustahil, bukankah menurut penuturan orang yang minta tolong bahwa perempuan itu baru berusia 20an.

Orang tua itu termenung sejenak, haruskah ia membatalkan terlibat dalam peristiwa itu, toh orang yang ditolongnya juga bukan orang baik-baik. Tapi ia juga sudah berjanji dan sebuah janji harus ditunaikan.

Akhirnya ia putuskan untuk ikut campur karena ini menyangkut sebuah kepercayaan, tapi sebelumnya ia keluarkan sebuah benda terlebih dahulu.

Sementara itu di desa Padasugih sepasang manusia sedang asyik bermain cinta. Satria diatas sedangkan istrinya dibawah melayani dengan panas. Saat sedang asyik itulah tiba-tiba hidungnya mencium bau tanah.

Aneh, bau tanah dari mana ini batinnya. Satria menengok kiri kanan dan tidak ada apapun. Ketika istrinya tiba-tiba diam tak bergerak ia menengok ke bawah dan betapa terkejutnya ia ketika Lastri sudah berubah wujud menjadi seorang wanita yang dikenalnya, tapi sekujur tubuh telanjang perempuan itu berselimutkan tanah atau lumpur dan bau busuk juga tiba-tiba datang.

"Ti...Tiwi." katanya terbata-bata.

Gadis itu menyeringai." Ternyata kamu masih mengenalku manusia durjana."

Habis itu ia mengeluarkan suara tertawa. Wajahnya yang cantik perlahan-lahan mulai terkelupas kulitnya dan tulang pipinya kelihatan.

Tidaakkk, Satria berusaha melepaskan diri tapi baru disadarinya kalo tubuhnya sudah menempel rapat dengan dirinya karena ia masih dipeluk dengan kencang oleh mayat hidup itu.

"Ayo Satria, bukankah sejak dulu kamu ingin mencumbu ku, lakukan lagi apa yang kamu lakukan dulu di bawah pohon beringin itu terhadap ku." Katanya sambil tersenyum tapi karena kulitnya terkelupas memperlihatkan tengkoraknya tentu saja terlihat menyeramkan.

Satria hanya bisa menjerit-jerit, selain karena ketakutan yang amat sangat, bagian bawah perutnya yang sebelumnya masuk ke tubuhnya Pratiwi seperti diiris-iris pisau sehingga ia sangat kesakitan.

"Ampuni aku Tiwi. Aku tobat."

Lelaki berusia tiga puluhan itu melolong minta ampun tapi ditanggapi dengan cemoohan." Bukankah aku dulu juga menangis minta ampun manusia durjana, tapi kalian tetap memperkosaku dan membunuhku. Kini rasakan azab yang sama keparat."

Ahhh, satria berteriak makin kesakitan karena kini bagian bawah perutnya seperti dipelintir dan ia merasakan sesuatu yang menetes dari perabotannya, mungkin darah. Ia meronta-ronta sekuatnya tapi tidak berhasil malah pelukan mayat itu makin kencang dan gadis itu tertawa kesenangan karena ia berhasil membalas dendam dengan baik.

Tapi tawa Pratiwi berhenti ketika ia merasakan sesuatu di kejauhan. Hmmm, cepat juga orang tua itu tahu keberadaan ku, ilmunya boleh juga batinnya.

Ia segera melemparkan tubuh lelaki diatasnya hingga mental dari tempat tidur dan jatuh ke lantai. Sebenarnya ini kesempatan baik untuk kabur, tapi tenaga satria sudah habis sehingga ia hanya pasrah.

Braakk, jendela kamar tidur itu pecah dan sebuah keris tampak mengapung di udara dan langsung menuju ke arahnya. Gadis itu tersenyum mengejek sambil mengangkat tangan kanannya.

Duarrr, sebuah ledakan terdengar dan gadis itu sempoyongan ke belakang tapi keris itu juga mental entah kemana.

Keparat, ternyata kau sakti juga seperti kakekmu tua bangka sialan, makinya. Gadis itu kini berkonsentrasi penuh dan ketika keris itu datang lagi ia langsung komat kamit membaca mantra dan senjata pusaka itu mengapung dan bergetar terus tapi kini tidak dapat maju. Jika ada yang memegang keris itu tentu ia akan melepaskan karena berubah menjadi sangat panas.

Celaka, batinnya Ki Joko yang ada di desa Sawojajar. Ia langsung mengerahkan segala ilmunya dan meminta bantuan roh leluhur nya Ki Kusumo agar bisa menang.

Pratiwi mengedipkan matanya dan keris pusaka itu seperti dipelintir dan pecah menjadi beberapa bagian lalu jatuh ke bawah. Gadis itu berubah wujud menjadi Lastri seperti semula, perlahan-lahan sebuah bayangan seorang gadis keluar dari tubuhnya lalu menembus tembok dan menghilang di kegelapan malam. Tubuh Lastri sendiri langsung merosot jatuh kelantai, entah hidup atau sudah mati.

Di Sawojajar Ki Joko mental dan menabrak dinding rumahnya yang terbuat dari bambu hingga mental keluar rumah. Ia bangun lalu mengeluarkan darah segar dari mulutnya tapi ia tidak hiraukan itu lalu kembali semedi dan konsentrasi, lengah sedikit nyawa melayang.

Aku belum kalah roh jahanam keparat batinnya.

Saat sedang memusatkan pikiran telinganya mendengar langkah kaki manusia. Ia membuka matanya dan kaget melihat Ahmad sudah ada di depannya. Bukannya ia tadi sudah disuruh pulang.

"Untuk apa kau kau kesini nak, cepat pulang, bahaya disini." Katanya lalu ia batuk-batuk, kalo saja orang tua itu sedang dalam keadaan biasa mungkin ia bisa melihat ada yang aneh dalam diri pemuda tanggung itu. Anak itu diam saja tiba-tiba ia mengeluarkan pisau panjang dan langsung menusuk perutnya.

Aakhhh selain kesakitan Ki Joko tentu saja terkejut sekali. Saat kritis itulah barulah ia sadar kalo pemuda tanggung itu dikuasai oleh sesuatu. Tapi sayangnya kelengahan sebentar itu berakibat fatal, tusukan pisau kembali datang, lagi dan lagi, sampai akhirnya orang tua itu terjerembab jatuh berkubang darahnya sendiri.

Bersambung: Kekasih dari alam kubur part enam

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger biasa

72 komentar untuk "Kekasih dari alam kubur part lima"

  1. Si Satria selamat lagi.. wkwkwk..tapi di episode berikutnya pasti modar diganyang Pratiwi soalnya Ki Joko yang menyelamatkan dia sudah mati dibunuh Ahmad jadi ngga ada lagi bisa menyelamatkan dia.

    Pratiwi ini jangan-jangan titisan dari Larasati yang usianya sudah ratusan tahun.

    Berarti tebakan saya waktu itu salah Wanasari bukan yang di Margasari Tegal tapi Wanasari Brebes dan Sawojajar salah satu desa di kecamatan Wanasari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah masa sih, sepertinya Satria masih selamat mas karena ia akan berubah menjadi ksatria baja hitam RX king.πŸ˜†

      Tebakannya tepat, tapi untuk lebih jelasnya baca episode selanjutnya saja, kalo masih minat.πŸ˜‚

      Nama nama desa hanya pemanis saja mas, semoga saja tidak ada yang protes warganya.πŸ˜‚

      Hapus
    2. pratiwi akan langsung menuju ke pak lurah mas her, soalnya minta tanggung jawabnya ke dia, wkwkw

      satria keknya tobat nasuha kali ya hihihi

      mungkin bukan anaknya larasati pas kali ya...apa jangan jangan anak yang dikandung larasati waktu itu ya si tiwi tuh...aduh masih kabur, nyari petunjuk dulu hihihi

      Hapus
    3. Paling Pratiwi ke pak lurah minta digoyang eh menyan.πŸ˜‚

      Kayaknya sih bukan tobat nasuha tapi tobat sambel.πŸ˜…

      Kurang tahu juga Tiwi itu anaknya Larasati atau bukan, nanti aku tanya sama yang nulis.

      Hapus
    4. Yang nulisnya Pak Lurah kah πŸ˜…

      Hapus
    5. Yang nulis pak lurah Jaey.πŸ˜…

      Hapus
  2. sawojajar? malah kebayang banyak pohon sawonya tuh desa...buah sawo mas

    sebenernya lagi nungguin ada ga ya part romantis pratiwi pas masih idup dan jadi manusia.....hmmm hohohoho
    sebelom ada kejadian menyeramkan di pohon ringin hohoho

    ntar mas agus bilangnya, ada ditulisnya di terwelu ucul wkwkkw (guyon mas)

    malah part romancenya kebanyakan di tokoh bininya satria semua ya wkwkkwkwk

    nama desanya unik unik ya mas, ada padasugih juga...jangan jangan warganya pada sugih juga hihihi

    aku kebayang setting perbukitan yang pantasan ga ada kuda dan andong..kalau di film horror serem mas bayangannya hehe

    kayaknya tuh kue pia kering nya si ahmad mending buat mbul aja 🀭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kabarnya dulu di desa itu memang banyak pohon sawo jejeran makanya dinamakan Sawojajar mbul.πŸ˜„

      Kalo desa Padasugih malah kebalikannya, masyarakat nya jarang yang sugih atau kaya.πŸ˜‚

      Isi dulu nomor ku pulsa 100k, ntar ada part romantis Tiwi waktu masih hidup.🀭

      Hapus
    2. malah jadi pengen buah sawo si mbul

      🀀

      berarti harusnya desa pada melarat dong wkwkwk

      memang aturan lebih menarik ada part romantis pratiwi pas masih idup biatpun dikit jadi pemanis aja istilahnya..tapi cuma komen aja sih si mbulnya hihi...kalau part romantisnya diambil yang lain atuh tiwi cuma jadi kayak hantu tempelan doang dong hohoho...penggemar kuciwa...deng ga, maksudnya kan maren part romantisnya dah diambil bini bayu, lalu bini satria, sekarang bini satria lagi... wkwkwk...

      tapi secara keseluruhan sih bagus lah ya, kalau nulis horror mas agus udah ga diragukan lagi.

      Hapus
    3. Mungkin desanya dinamakan Padasugih biar jadi doa penduduknya pada kaya, jangan melarat terus. Eh tapi ada juga kok yang kaya.

      Hapus
  3. Ah kalah Ki Joko padahal dia tokoh andalanku, Tiwi bener2 hebat sudah mencapai kesaktian berwarna merah 🀣

    Pernah baca di blog Bim-bim, energi berwarna merah ini memang paling hebat.

    Tiwi, boleh nanya gak, gimana rasanya pakai raga si Ahmad? 🀣

    Btw Satrie gimana Mas, patahkah sosisnya? 🀣🀣

    Jiah bersambung lagi, aku curiga Pak Lurahnya nanti bakal kabur keluar negri, menghindar 🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. raga si ahmad? wkwkwk...masih anak mabelastahun ya, hihihi...berarti masih bayi dong...eh abg ya...mungkin aslinya anak polos tapi karena kerasukan jadi beda dari biasanya

      pak lurah mo kabur ke luar negeri?
      #cegat di erpot...
      #suruh nemenin tiwi di alam kubur...
      wkwkkwkw
      #bodoamat
      #ditimpuk mas agus

      δΈ‰δΈ‰α••( ᐛ )α•—

      Hapus
    2. Kurang tahu apakah sosisnya patah atau enggak kang jaey, nanti kalo orangnya datang tanya saja ya.πŸ˜…

      Ide yang brilian, dari kemarin mikir gimana caranya agar lurah Agus selamat.

      Kayaknya nanti Agus pergi ke luar negeri minta bantuan Ama sun go Kong agar bisa ngalahin Tiwi.πŸ˜†

      Hapus
    3. Nah lho, gara gara Pratiwi anak lima belas tahun yang polos malah jadi bunuh orang, hayo lho.πŸ˜…

      Hapus
    4. hayoloh jitak aja ya si tiwinya
      bila perlu dijewer atau ditabok hihihi

      Hapus
    5. Ditabok pakai duit merah apa pakai sandal bakiak? πŸ˜†

      Hapus
    6. ditabok duit merah dong....kan honnor pemain tanpa stuntwoman sampe naik naik pohon beringin harus gede...uda gitu tambah dizulidin kang satria lagi....jadi honornya kudu seamplop tebal kwkwkwkkwkwkkwkw

      Hapus
    7. Honor nasi kotak aja 🀣

      Hapus
    8. Kayaknya ada stuntwoman nya Tiwi yaitu Anita, jadi kalo misalnya keseleo jatuh dari pohon beringin masih ada gantinya.🀣

      Hapus
    9. Nasi kotak buat mbul, kalo tabin paling minta permen. 🍬

      Hapus
    10. ga mau nasi kotak mas agus, mbul mau permen huft, permennya bukan buat pacarnya mas jaey huft

      Hapus
    11. Lha milih permen, enak nasi kotak mbak daripada permen 🀣

      Hapus
    12. ga ah aku maunya permen aja
      nasi kotaknya buat mas jaey

      Hapus
  4. Astagaaaa, ini kok makin serem sekaligus sadis sih hahaha.
    Btw penasaran kira-kira hantu bisa masuk bandara nggak ya? kan kudu vaksin dulu, wakakakkaak.

    Udah deh, mending lari ke masjid, kan biasanya hantu ga bisa masuk masjid :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haayooo mau lari kemana kamu....Masih ada orang ke 3 yang ngejar2 ssmpai kemesjid..🀣🀣🀣🀣

      Hapus
    2. sebenernya si tiwi juga cuma ngikutin arahan sutradara aja kali kang satria, hohoho...

      dia kan ga pernah liat scriptnya dulu, cuma dibikinin cerita sama mas sutradara agus...ini juga tinggal baca aja sebagai pembaca blog sarilah

      hmmmm, kasihan tiwi

      mas sutradara kapan kapan tiwi main juga di film yang ga jadi hantu dan yang ga ngejer ngejer cowok ya...hihihi

      yang ini ga pa pa deh buat tambah portofolio sebagai ratu horror suzzana eh salah wkwk...tapi ntar kapan kapan recruit juga pas filmnya akting ga jadi hantu, biar tambah daftar filmnya, biar dapat nominasi piala citra

      Hapus
    3. tapi aku suka sih ama cerpen yang ini, ga tau kenapa setting tempat dan pedesaannya langsung kayak kebayang gitu pas bacanya ☺

      suka juga ama karakter pratiwinya
      hehehe...walaupun kasihan sebenernya dia ya, nasibnya tragis euy....

      #cuma bisa mojok nangis sendirian di kuburan hihihi

      tar kang satria biar dibalas ama Yang Maha Kuasa aja hahhahahah
      tiwi mah ga usah ngotorin tangan..wkwkwk

      Hapus
    4. @Rey, masuk bandara mah gampang mbak, hantu nya nanti berubah wujud jadi anggota DPR makanya bebas keluar masuk bandara.πŸ˜†

      Hapus
    5. @Satria, wah orang ketiga itu siapa kang, apa mungkin Dahlan.πŸ˜„

      Hapus
    6. @Nita, tenang saja, nanti Pratiwi ngga akan jadi hantu di cerpen terbaru nya kang satria, nanti mainnya bareng mas Herman.πŸ˜„

      Atau mungkin kang jaey.πŸ˜†

      Hapus
    7. Maaf ya mbul kalo ceritanya jelek dan tidak bisa memuaskan kamu. Memang beginilah adanya.

      Hapus
    8. pratiwi atut main di cerpen kang satria, ntar dibikin karakternya aneh lagi ga, ntar klo aneh aneh lagi atutnya ngilang kayak blogger sebelah yang ga pernah nulis lagi mpe sekarang, mungkin kegunting kali hohoho...

      Hapus
    9. kan mbul ga bilang jelek...itu dari awal hingga akhir kubilang bagus semua malah...cuma emang dari kemarin suka kalau nyelipin sedikit part romantis buat tokoh utama ceweknya. Kalaupun uda ga ada lagi part romantisnya ya ga pa pa...hehehe...

      bagus mas semangat nulisnya ya...ku cuma sebagai pembaca aja kok

      Hapus
    10. Iya deh, ntar aku bikinin romantisnya di part lima, senyum dong jangan cemberut gitu.

      Nah bagus itu, jadi kan kelihatan tua nya eh~

      Kabor πŸƒπŸ’¨

      Hapus
    11. Jangan sedih, part selanjutnya Tiwi dikasi sayap bisa terbang 🀣

      Hapus
    12. hmmmmmmmbb

      ⊂(● ̄(エ) ̄●)⊃, pengen nabok boleh ga siiih...hohoho...

      ga papa yang penting tuaan mas agus dari mbul wek

      Hapus
    13. boleh ntar jadi pled chicken sayap ya si tiwi 🀣

      Hapus
    14. Boleh nabok dengan syarat pakai duit gambar pak Karno mbul.🀣

      Berarti Tiwi nanti jadi nongkrong di KFC dong.πŸ˜…

      Hapus
    15. iya nanti si tiwi mo nraktir sutradaranya paha ayam keefsi atau sayap ama nasie ama cola hehe

      δΈ‰δΈ‰α••( ᐛ )α•—

      Hapus
    16. Astagaaa ngakakkkkkk, makin kacau aja nih scriptnya wkwkwkwkkw

      Hapus
  5. ahirnya ki joko mati.. lalu siapa yang akan membantu satria dan lurah agus :D.. weh gak kebayang tuh adegan kang satria pas di pluntir-pluntir, kayakya ngeri banget :D

    BalasHapus
    Balasan

    1. Udah end gw Nif....Karena nggak kirim pulsa kaya ente..🀣🀣🀣

      Hapus
    2. Tenang Nif, masih ada kyai Syahroni sama kyai Khanifahmads yang akan bantuin.πŸ˜„

      Hapus
    3. jadi si ahmad itu kembaranku tow :D

      Hapus
    4. Wah kurang tahu nif, apakah Ahmad kembarannya khanif atau bukan.πŸ˜‚

      Hapus


  6. Menarik ceritanya kang....Terlebih kalau kisahnya tentang seorang pendekar yang bereada disuatu desa yang sedang terkena azab..😊😊 Dan berusaha meenyelamatkan desa tersebut dari kutukan.



    Naah gw bilang apakan ki Joko ilmunya masih seumur Jagung, Tapi ia tetap ngeyel mau melawan Suketi....Ehh salah Tiwu...Eehh Tiwi.🀣🀣🀣🀣


    Guuusssss woooyyyy batuan guelah yang udah diujung tanduk dan akhirnya End juga dah gue..πŸ₯΄πŸ₯΄πŸ₯΄πŸ™„πŸ˜³πŸ˜³

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang kang, masih ada part enam dan juga nanti part tujuh, kang satria mah tetap ada, tapi syaratnya kirim pulsa unlimited dulu ya.πŸ˜†

      Hapus
    2. Part selanjutnya bininya ditambah jadi selusin 🀣

      Hapus
    3. Bini kang jaey jadi selusin ya, soalnya baru dapat gusuran.🀣

      Hapus
  7. Dasar Satria, tukang poligami yang tidak adil. Bilang ke istri muda sibuk kerja dan ini itu. Ntar alasan ke bini tua beda lagi. ... Makanya, kalau punya cucu, jangan dikasih nama Satria. He he ... (Bercanda Only).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, ntar kang satria ngambek lho.πŸ˜‚

      Hapus
  8. serem nih, soal terbunuh.....

    apa masih ada poligami zaman sekarang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apakah masih ada poligami zaman sekarang?

      Masih kang bahkan ada seminar khusus yang membahas poligami beserta tips bagaimana bisa punya istri empat.πŸ˜„

      Hapus
    2. Ayo daftar kang ke seminar poligami.πŸ˜…

      Hapus
  9. selesai juga bbaca part 1-5 ditunggu lanjutannya mas Agus. Feeling saya Tiwi ini dibantu oleh arwah mantan dukun wanita sakti dari era zaman Belanda yang meninggal di tempat sama itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mantap, mbak Anisa sekali baca sudah dapat menebak jalan ceritanya.πŸ˜…

      Hapus
  10. Yuhuuuu 😁😁😁... Ada part 5.. Otw baca Mas.. ntar tengah malam tak baca biar sekalian uji nyali..

    BalasHapus
  11. Arrrgghh 🀯 kesel banget sama Satria.. wkwkw. Satria yg di cerita ya Mas . *peace πŸ˜„ tapi kesel juga sama Pratiwi.. hantunya suka main sama orang yg nggak tahu apa2. Kasihan Ahmad jadi tamengnya pratiwi.. Ki Joko dibunuh lagi. Padahal dukun baik suka menolong...

    Hmm aku penasaran kenapa Pratiwi sekuat itu.. jangan2 jangan jangan πŸ˜‚πŸ˜†
    Ini Satria sudah koit kah? Brtti tinggal Lurah ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga apa-apa kesal sama satria kang, apalagi kalo ngga dikasih pulsa.🀣

      Nah lho, kenapa Tiwi bisa kuat begitu ya, apa karena banyak minum susu beruang ya? πŸ€”

      Nantikan jawabannya setelah pesan-pesan berikut ini.πŸ˜…

      Hapus
    2. iya num susu beruang cz tiwi jadi brand ambassadornya #eh hihihi, just kidding #sungkem susu beruang

      si tiwi ditabok aja kali ya....🀭

      Hapus
    3. Nah ini Tiwi nya sudah jawab langsung.πŸ˜„

      Hapus
  12. astagaaaa! Kasian amat Ki Jokoooo. Haduh-haduh. Batin ini jadi bergumul mihak Ki Joko apa mihak Tiwi wkwkwkw
    Tapi kasin Ki Joko kalo mati. Jangan dibunuh mas Agus!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ki joko jahat juga kak, soalnya dia bantu wanita yang guna guna ibunya ahmad, kayaknya tiwi cuma gitu ke orang yang jahat kok kak...tiwi anak baik 😭

      aslinya apalagi, orang baik kak
      ini di cerita aja dipilihin karakter gini ma mas sutradara✌✌✌..πŸ™

      Hapus
    2. Oh jadi yang nyantet ibunya Ahmad itu Ki Joko ya? πŸ€”

      Sungguh mencengangkan, kirain aku dukun lain suruhan istri muda bapaknya. Berarti Ki Joko dapat duit sana sini ya.πŸ˜…

      Makasih penjelasannya suhu.πŸ˜€

      Hapus
    3. o ternyata salah ya suhu....

      aku keselip baca agaknya

      hew hew

      Hapus
  13. Ihhh, aku jadi gregetan sama si Satria...
    Masih lolos juga dari terkaman tiwi..

    Kalo dendam kesumatnya si Tiwi udah terbalaskan semua barulah tamat epidode ini😱

    Firasatku pasti ki Joko bakalan mati di episode 6... jadi gak ada yg nolongi Satria.

    Bukan main, Satria bininye ada 4...
    Kagak tanggung2 die buka cabang..

    BalasHapus
  14. tambahin agie biar genap 70 komen

    🀣

    BalasHapus
  15. Seruuuu seruuuuuu ❤️.. ya ampuuun mas Agus mah jago bikin cerita horor memang. Udh spesialis πŸ‘πŸΏπŸ˜„. Sayang banget si Ki Joko di matiin yaaa. Jadi penasaran gimana nasib para penjahat di sini :D.

    BalasHapus
  16. Seru bang, satria punya bini sampai 4.

    BalasHapus