Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Kepergok Selingkuh


*Tukang Bakso*

Aku punya tukang bakso keliling yang jadi langganan. Tukang bakso ini jadi langganan karena rasanya yang enak tapi harganya murah

Harganya cuma 10 ribu satu mangkok yang isinya satu baso besar yang dalamnya ada giliran daging biarpun sedikit, dan 4 bakso kecil plus tentunya mie putih dan sayuran seperti tauge dan sawi.

Dia kalo jualan bakso keliling itu pakai motor.

Sebenarnya cukup banyak tukang bakso yang lewat depan rumah, kalo tak salah hitung ada empat atau lima, cuma ya menurutku cuma kang bakso itu saja yang enak.

Kekurangan nya cuma satu, kang bakso itu tidak tiap hari keliling depan rumah. Saat ku tanya, katanya kadang pulang kampung, kadang juga keliling ke kampung lainnya tidak lewat depan rumah ku.

Oh ya, sekarang kan musim hujan ya. Paling enak makan bakso saat masih panas dan untungnya kang bakso itu lewat terus selama tiga hari terakhir.

Tapi sayangnya sore ini aku tunggu-tunggu kok belum datang juga, mana cuaca dingin karena hujan deras dari siang. Mungkin pulang kampung kali pikirku.

Akhirnya ketika ada tukang bakso yang pakai gerobak lewat aku panggil. 

"Mas, bakso."

Gerobak bakso itu menuju ke arahku.

"8 ribu aja ya mas." Kataku sambil menyodorkan mangkok.

Mas bakso yang seumuran dengan bapakku itu mengangguk. Aku lalu menunggu sambil ditemani gerimis kecil.

Saat itulah terdengar suara motor lewat. Ketika ku lihat ternyata tukang bakso langganan ku. Ia lewat sambil melirikku.

Entah kenapa, kok rasanya seperti kepergok selingkuh saja.

Bakso favorit 

*Tukang sate*

"Dek, ada makanan apa?" Kataku malam itu setelah selesai mengantar orang ke jalan raya, lumayan dapat rejeki.

"Ada telor dadar sama sayur asem. Sayurnya tadi sudah aku panasin."

Telor dadar lagi, bosan ah kataku tapi cuma dalam hati." Mah, mau sate ayam tidak, kebetulan mas tadi dapat duit."

"Terserah mas saja "

Aku segera buka WhatsApp. 

"Mas Yanto, pesan sate ayam 30 ribu ya. Nanti sepuluh menit lagi aku kesana ngambil. Sambelnya dipisah ya, soalnya anak-anak mau makan juga. Biasa, catet saja ya."

Mas Yanto adalah tukang sate langganan ku, sudah biasa aku pesan dulu, biar kesana langsung ngambil saja.

Tapi sayangnya jawabannya tidak terduga.

"Maaf mas, ngga usah langganan lagi."

"Lho, memangnya kenapa."

"Kemarin aku lihat jam 7 mas beli sate di warung sebelah, padahal aku masih buka. Tanggal satu jangan lupa dibayar sisa bon nya."

Setdah, kayak ketahuan selingkuh saja.

TAMAT 

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger biasa

44 komentar untuk "Kepergok Selingkuh "

  1. Wkwkw...koq pada cemburu yaah Abang "nya...๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harap maklum, Agus punya pesona seorang bintang, yang tidak ngilang, kalo ditagih hutang.๐Ÿ˜๐Ÿ˜‚

      Hapus
    2. Dalem hatinya si Abang"...awas luu kalo beli di lapak gue..padahal ngarep di beli ๐Ÿ˜

      Hapus
    3. Wkwkwk, Abang baksonya gengsian ya mbak.๐Ÿ˜‚

      Hapus
  2. Hahahaha kadang emang gitu sih, pedagang langganan ditungguin nggak dateng-dateng.. begitu udah nyerah nungguin dan pasrah, lalu berpaling ke pedagang lain... eh yang ditungguin malah datang tanpa merasa bersalah, justru kitanya yang merasa bersalah ๐Ÿ˜‚

    Bagus mas Agus ceritanya ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak guru, malah kita nya sendiri yang merasa salah.๐Ÿ˜‚

      Hapus
  3. sebenernya itu hak kita mau beli di warung mana, ni masnya yang jual bakso aja yang sensi, lagian dia di tungguin ga nongol, ngapain sih nunggu seseorang yang engga ada kepastianya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, udah kayak percintaan saja harus ada kepastian, jangan main ghosting saja ya mas.๐Ÿ˜

      Hapus
  4. Itu tukang bakso kenapa nggak diminta nomernya Mas? Jadi kalau mau bakso nanya aja, lewat nggak?
    Tapi sebenarnya, dia nggak boleh pakai lirikan maut gitu, sapa suruh kan lewatnya telat :D
    Kalau saya, siapapun yang lewat saat butuh, dia yang dipanggil. Tapi emang kalau udah tahu yang enak, rasanya ga suka pesan yang lainnya.
    Jadi kangen masa di Sidoarjo, setiap saat ada kang bakso lewat, murmer pulak, 10reboan, udah bisa dibuat lauk makan pulak.
    Sekarang harus keluar kalau mau bakso, ada yang dekat, tapi nggak enak, hiks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya mau minta nomor hapenya tapi ngga dikasih, soalnya takut di utangin kali.๐Ÿ˜‚

      Disini sebenarnya ada bakso lain yang lebih enak dari kang bakso itu, cuma harganya 2x lipat plus lebih jauh di perumahan.๐Ÿ˜„

      Hapus
  5. Terjadi persaingan dalam berjualan. Akhirnya pembeli kena juga...Padahal kita sebagai pembeli yaa bebas mau beli di mana aja...hahahhaha
    Yaa kadang emang gitu sih, ditungguin ga datang. Keburu beli di tempat lain, eh ternyata datangnya telat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti bukan aku saja ya, kayaknya mas Rivai pernah ngalamin juga.๐Ÿ˜

      Hapus
  6. Diculek aja tuh matanya si tukang bakso pakai gagang sapu biar ngga bisa ngelirik lagi..wkwkwk.

    Memangnya ada ya, tukang sate yang seperti itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Janganlah, nanti dia ngga bisa jualan bakso lagi, ngga bisa ngutang.๐Ÿ˜‚

      Ada mas tukang sate seperti itu, coba baca lagi.๐Ÿ˜

      Hapus
  7. Waduh, baca postingan mas yg ini jadi ngiler basoo... pas pula hujan, dan cuaca dingin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak Ike, buruan borong bakso nya.๐Ÿ˜

      Hapus
  8. Hahahaha lagian itu tukang bakso harusnya janjian dong sesama tukang bakso. Kapan hari si A, kapan si B, kapan si C.

    Repot kan kalo tabrakan ๐Ÿคฃ. Anggab aja poligami, harus tau jadwal wkwkwkwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya bikin paguyuban tukang bakso daerah itu ya mbak, jadinya giliran kayak poligami.๐Ÿ˜

      Hapus
  9. Oh jadi kalau langganan bisa ngutang kah mas? Mantap kalau begitu langganan aja sama semuanya wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung pedagangnya kang, kalo disini kalo sudah langganan bisa ngutang, tapi kalo utangnya macet langsung ditagih

      Hapus
  10. Halo Mas Agus, pa kabar? Mari mgebakso di Malioboro saja. Hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo di Malioboro ngga bisa ngutang mbak.๐Ÿ˜‚

      Hapus
  11. ehm, ketauan beli di wrung sate lain, padahal masih ada utang y mas hahahahha
    bisa aja...

    btw baksonya kok isi duit 20 rebuan mas, bakso mana itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya bakso yang ada duitnya itu bakso saat kampanye mas.๐Ÿ˜

      Hapus
  12. Ini selingkuh versi lain... Jadi ada bermacam versi selingkuh rupanya ya Mas.
    Tapi bener seperti yang orang2 bilang... selingkuh itu indah asal jangan ketahuan....hehehe

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak, selingkuh bukan cuma main cewek, beli di toko lain padahal sudah ada toko langganan juga selingkuh.๐Ÿ˜‚

      Hapus
  13. Padahal rejeki sudah diatur Tuhan ya,jangan baper donkkk...hahahaha.Btw,selingkuh bukan hanya masalah percintaan ternyata wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya begitu lah mbak, ganti langganan bakso juga selingkuh.๐Ÿ˜‚

      Hapus
  14. tahun baru marak banget nih berita selingkuh!!! Mas Agus juga ikut-ikutan selingkuh niihhh hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Habisnya lama tanpa kepastian, aku kan ga mau di gaslighting mbak.๐Ÿ˜‚

      Hapus
  15. Sekarang selingkuh banyak banget macamnya yakk. Ke abang langganan juga bisa selingkuhh ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya harus setia ya sama langganan.๐Ÿ˜‚

      Hapus
  16. Hahaha ya ampun ... unik kisahnya ... lucu juga, gemesin juga.

    Kalau tukang bakso di sini, ada bbrp juga yang lewat tapi ada satu yang selalu lewat di jam yang sama. Sudah tahu jam segitu dia mangkal di mana. Selalu sama tiap hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak kalo mangkal mbak, soalnya kalo tidak dagang berarti tutup, beda sama yang pakai gerobak atau motor.๐Ÿ˜…

      Hapus
    2. Nah, tukang bakso yang saya cerita pakai motor lho tapi jam kelilingnya selalu sama. Sudah lebih 20 tahun ๐Ÿ˜ƒ

      Hapus
  17. Adakah orang jual bakso di sana masih seperti dalam cerita Kiamat Sudah Dekat?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak penjual bakso disini mbak. Ada yang keliling pakai motor, ada juga yang memakai kios atau ruko.๐Ÿ˜Š

      Hapus
  18. kwkwkw Mas Yanto lagi ngambek. :D:D, coba merajuk mas, kali aja nanti di maafin heheh

    BalasHapus
  19. Saya pernah punya pengalaman serupa. Waktu itu main ke rumah temen dan saya lagi pengen bakso. Kita mencari-cari sepanjang jalan gerobakan bakso mana yang meyakinkan bakal enak. Dan ketika sudah beli, teman saya baru bilang, "Nanti plastiknya umpetin ya."
    "Lha, kenapa?" tanya saya.
    "Soalnya Bibi saya yang rumahnya di situ, jualan mie ayam dan bakso. Saya enggak enak hati kalau sampai kelihatan. Sodara jualan bakso, tapi belinya di tukang bakso yang lain."
    Oalah, alhasil saya pun ngumpetin plastiknya sambil enggak enak hati.

    BalasHapus
  20. Coba dibicarakan baik-baik dulu, datang kerumahnya, ceritakan kejadian yang sebenarnya, mungkin tukang satenya bisa memahami... trus kasih waktu juga

    BalasHapus
  21. Bakso antara makanan feveret saya juga....bila baca artikel rasa nak cuba juga

    BalasHapus
  22. lepas baca cerita ni tiba-tiba jadi craving bakso tambah pulak dengan meatball. salam kenal !

    BalasHapus