Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cerita seram tentang kesurupan

 


Seperti biasa kalo hari Minggu Agus suka mangkal di pasar Cikande karena biasanya banyak pengunjung. Seperti hari ini, Agus sudah nongkrong di tengah pasar menunggu rejeki. Alhamdulillah setelah duduk selama 15 menit ada seorang ibu-ibu memangil.

"Mas, ojek kan."

"Iya Bu."

"Tapi belanjaan aku di tukang sayur sana."

"Ngga apa-apa Bu."

Aku dan ibu itu lalu pergi ke tempat jualan sayur yang dimaksud. Ternyata lumayan banyak juga muatan nya. Dua karung di depan dan sebuah kantong plastik besar di belakang plus diatasnya ada seikat kangkung dan bayam sekitar 10 kilo.

"Ke desa Pasir Mindi ya."

"Oke..."

Sekitar 30 menit kemudian sampai juga. Alhamdulillah pagi-pagi sudah dapat 20 ribu.

Agus berharap ada penumpang yang mau ke pasar saat balik, lumayan dapat rejeki lagi kan. Tapi sayangnya sampai di pasar tidak ada. Kebanyakan sudah pada punya motor sendiri.

Sampai pasar ia nongkrong lagi. Ada seorang bapak-bapak sudah duluan disana, seorang tukang ojek sepertinya.

Agus ngobrol dengan bapak itu. Ia memperkenalkan diri namanya Bambang.

"Lho, kok ngga keliling pak?"

Bapak itu agak sedikit bingung. "Udah keliling pasar tapi tidak ada penumpang."

"Bukan itu, kok bukan keliling kampanye, kan pak Bambang caleg." Kataku sambil menunjuk sebuah poster besar seorang calon anggota legislatif bernama Bambang. Bapak itu tadinya bingung tapi tertawa juga.

Entah Agus ngobrol berapa lama sampai bapak itu pergi juga, katanya mau cari penumpang di tempat lain. Agus hanya mengangguk, sekarang memang lagi sepi, ngojek biasa harus bersaing dengan ojek online. Belum lagi dengan mudahnya orang kredit motor jadinya makin sepi.

"Kang, anterin ke desa Baluk bisa?" Seorang wanita berumur 30 tahun bertanya. Di tangan kanannya ia membawa tas belanjaan sedangkan tangan kirinya memegang bocah berumur lima tahun, pasti anaknya.

"Tentu saja bisa teteh."

"Tapi uang ku cuma 15 ribu saja."

"Ngga apa-apa teh, naik saja." Jawab Agus. Biasanya sih ongkosnya 20-25 ribu karena lebih jauh dari Pasir Mindi, tapi daripada tak dapat penumpang kan.

Jam 10 Agus pergi dari pasar Cikande karena sudah agak sepi. Lumayan ada 50 ribu di kantong karena ia dapat seorang penumpang lagi tadi.

Kali ini tujuannya di pangkalan ojek Jempling. Ternyata sudah ada dua orang tukang ojek yang nongkrong seperti dirinya.

"Ramai Gus." Tanya Aiman yang masih satu RT dengannya. Sementara Rosyid tampak asyik main hape.

"Lumayanlah kang." Jawabku. 

Tak lama kemudian sebuah angkot berhenti. Baik Agus, Rosyid maupun temannya langsung menuju kendaraan roda empat itu, seorang wanita turun tapi kecele karena ternyata sudah ada suaminya yang menjemput nya.

"Ngapain Rosyid." Tanya Agus pada temannya. Rosyid tampak asyik bermain hape lagi.

"Biasa, kecanduan judol. Duit susah dicari malah dibuang-buang."

"Kata siapa." Rosyid langsung membantah." Kalo nomor tembus ini tembus. Aku bisa dapat 1 miliar dan jadi miliarder. Aku akan bikin kontrakan banyak dan uangnya ngalir tiap bulan, ngga bakalan jadi tukang ojek lagi."

Agus dan Aiman langsung tertawa.

"Dari dulu kamu juga begitu Syid. Tapi mana buktinya."

"Jangan salah. Kalian tahu kang Jaenudin kan di Bodol sana. Minggu kemarin nomornya tembus dan dapat 50 juta."

"Tapi kan tiap orang kan keberuntungan nya beda-beda Syid."

"Aku kemarin ke rumahnya." Rosyid lalu bercerita. Tapi belum melanjutkan ceritanya ia langsung menyalakan motornya dan buru-buru maju ke depan. Ternyata ada sebuah angkot berhenti lagi dan ada dua penumpang turun. Tapi seperti tadi, ternyata sudah ada yang menunggu sehingga Rosyid hanya menggerutu.

Agus dan Aiman tertawa bareng.

"Gimana lanjutannya?" Tanya Aiman penasaran.

"Jadi tiga hari lalu aku tanya sama dia, gimana caranya bisa menang togel. Jaenudin kasih tahu kalo ia habis ke dusun terpencil dan tirakat di kuburan keramat dusun itu. Disana ia mimpi harus pasang nomor sekian 4 angka. Ia lalu pasang nomor tersebut 5 lembar karena tidak terlalu yakin juga. Eh ternyata tembus dan dapat 50 juta."

"Terus kamu tirakat juga ke dusun itu Syid?" Tanya Agus.

"Iyalah. Aku tirakat dua hari disana dan dapat mimpi berupa 4 angka ini. Aku lalu pasang 100 lembar, pasti dapat satu miliar."

Aiman melotot." 100 lembar, berarti sejuta dong. Kenapa kemarin aku kasih kamu 200 ribu katanya buat bayar hutang."

"Udah tenang saja Man. Kalo tembus bukan cuma 200 ribu, nanti aku kasih kamu sejuta."

Aiman masih ngomel sedangkan Agus hanya melihat kedua temannya.

"Kenapa diam saja, kenapa ngga ceramahin dia sih." Tanya Aiman pada Agus.

"Lah, emang dia mempan diceramahi?" Agus yang tahu watak temannya ya malas, yang ada malah nanti bertengkar, lagipula ia tidak boleh terlalu turut campur bukan." Aku cuma lagi merenung, kok orang tirakat di kuburan kayak gitu ngga kesurupan ya."

"Ya ngga kesurupan lah, aku kan tekadnya kuat untuk kaya. Kalo yang kesurupan katanya yang pikirannya kosong." Rosyid menjelaskan.

"Iya Gus, ngga segampang itu." Aiman menambahkan." Aku pernah karena pusing sengaja ke kuburan malam-malam, biar kesurupan gitu, kan lumayan menghilangkan sejenak pusing karena kehidupan. Eh aku malah kepikiran cicilan."

"Itu tandanya kamu kesurupan."

"Ngawur kamu Agus, masa aku kepikiran cicilan tandanya kesurupan."

"Iya, itu kamu kesurupan arwahnya orang susah. Mungkin orang yang dikubur dekat kamu melamun itu banyak hutang nya."

Rosyid langsung tertawa ngakak." Hahaha... Setan saja pilih-pilih orang buat kesurupan ya."

Setelah puas ngakak Rosyid ikut nimbrung. "Tapi aku pernah coba melamun di bekas rumahnya pak Prapto tapi kok malah kepikiran nyapu sama bersih-bersih rumah."

Pak Prapto dulunya adalah orang kaya di kampung itu, tapi sayangnya rumahnya terbengkalai dan sepi karena dua anaknya memilih tinggal di Jakarta.

"Mungkin kamu kesurupan Dul, pembantunya pak Prapto." Jawab Aiman.

Agus tertawa sementara Rosyid ngomel, tapi akhirnya ikut tertawa juga.

TAMAT 

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger biasa

35 komentar untuk "Cerita seram tentang kesurupan "

  1. Gara-gara ngomongin masalah nomor merembet kemana-mana , kesurupan lah😁, dulu fenomena orang pasang nomor togel lewat semedi lah, di kuburanlah ,lewat mimpilah, namanya udah nyandu ya kayak gitu ya, gk ada yg berjudi itu kaya, kebanyakan bangkrut karena ketagihan beli nomor,iya gak sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasa, tukang ojek kan emang random ngobrol nya, kadang juga masalah janda.🀣

      Betul mbak, ngga ada orang main judi jadi kaya, kalau pun menang biasanya dia penasaran dan judi lagi dan akhirnya bangkrut.πŸ˜‚

      Hapus
  2. Akhir cerita yang bikin tertawa
    Dulu saya sempat juga jadi tukang ojek
    eh benar juga, kian hari kian sepi karena bersaing dengan ojol dan persyaratan kridit motor yang makin mudah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas, sekarang ngojek sepi, ngojol juga dikit ordernya.😭

      Hapus
  3. Btw dari dulu saya penasaran kira2 yg mengeluarkan nomor togel itu siapa ya, apakah seperti arisan atau bagaimana?

    Kalau tidur di kuburan Mikel Jekson kira2 bakal kerasukan apa? πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga kurang tahu kang, tapi katanya nomor yang keluar itu yang paling kecil.

      Jadi maksudnya ada 5 nomor yang paling sedikit pasangnya.

      No 1234 ada 10 yang pasang
      No 2345 ada 50 yang pasang
      No 6543 ada 2 yang pasang.

      Yang keluar nomor 6543.πŸ˜‚

      Hapus
    2. Berarti yg menentukan nomor yg keluar itu manusia kan, bukan alam, bukan arisan/undian.

      Maksudku jika yg menentukan manusia, kali aja manusia itu bisa kita temeni lalu kita mintai bocoran, wkwk..

      Hapus
    3. Yang menentukan ya jelas manusia dong, namanya bandar judi.

      Makanya kalo mau kaya dekati bandar judi.😁

      Hapus
    4. Kira2 yg mana orangnya Mas? Tau alamatnya ga? Haha..

      Hapus
    5. Ada kang, ini salah satunya , coba saja barang kali dapat bocoran nomor.😁

      87 Ma May Street Hoan Kiem District Ho chi min city

      Hapus
  4. Kalau tidur di kuburan saya belum pernah tapi kalau mencari kodok tengah malam di pemakaman sering, sama itu makan sajennya orang yang mencari nomor di pemakaman..wkwkwk.

    Saya juga pernah temani teman mencari nomor togel di gedung tua yang katanya angker bukannya dapat nomor malah teman saya dihajar sama setannya sampai mental gara-gara setannya minta kelapa ijo yang dikasih kelapa muda biasa..wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mantep mas Herman, berani makan sajennya, tapi emang sayang kalo dibuang apalagi kalo sajennya KFC.πŸ˜‚

      Waduh, setan juga tahu ya, mana kelapa asli mana kW.🀣

      Hapus
    2. Bukannya berani tapi kasihan aja lihat makanan yang bisa dimakan dibiarkan begitu aja tanpa ada yang memakannya.. wkwkwk

      Mungkin setannya lulusan fakultas pertanian atau kerja di kementerian pertanian, Mas.. wkwkwk

      Hapus
    3. Menarik nih, wkwk.. Btw kelapa muda biasa itu.. maksudnya kelapa yg belum ada airnya kah? Terang aja setannya ngamuk dikasi kelapa yg gada airnya 🀣

      Hapus
    4. Besoknya yang ngasih sajen langsung sujud syukur. Makasih Mbah, sajennya sudah dimakan.

      πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    5. Kelapa muda biasa tetap banyak airnya seperti kelapa ijo, cuma airnya ga warna ijo makanya ngamuk.πŸ˜‚

      Hapus
    6. Memangnya ada kelapa yang ngga ada airnya? Dari sejak lahir sampai saat itu belum pernah saya ketemu kelapa yang ngga ada airnya.

      Kelapa muda biasa itu kelapa muda yang biasa dijadikan minuman es kelapa muda. Kalau kelapa ijo biasanya cuma ada airnya aja jarang yang ada daging buahnya mungkin dari seribu cuma ada beberapa saja yang ada daging buahnya dan kalau dikupas seratnya kulitnya pink atau merah, Kang.


      Bisa jadi, Mas. Dan dikasih lagi sajen yang lebih wah yakni nasi tumpeng sama bekakak ayam plus cuci mulutnya apel merah satu kebon..wkwkwk.

      Hapus
    7. Kalo aku kadang nemu kelapa ga ada airnya mas. Jadi biasanya aku beli kelapa buat diparut, itu sudah ga ada airnya.πŸ˜‚

      Hati-hati, ntar yang dikasih sajen ngambek kalo langsung di makan, soalnya dia juga mau kalo satu kebon.πŸ˜‚

      Hapus
    8. Mungkin setannya dulu jualan es kelapa muda, makanya tahu mana kelapa biasa mana kelapa ijo.

      Hapus
    9. Oh bedanya antara berdaging dan tdk berdaging..

      Ya kali aja ada kan tuh kelapa yg paling kecil yg ukurannya segenggam warnanya ijo juga, itukan masih kecil banget blm ada airnya, kirain jin nya dikasi yg itu 🀣

      Hapus
  5. Kirain togel sudah punah, diganti sama judi slot.,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Slot dan togel sama-sama judi, togel masih ada peminatnya.

      Hapus
    2. togel online masih rame banget bang, baru tau yaa :D

      Hapus
    3. Kok mas khanif tahu, πŸ€”

      Jangan-jangan...😁

      Hapus
  6. Benar juga tuh. Dalam kondisi kesurupan beban hidup hilang semua. Jadi bisa tenang untuk beberapa saat. Hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi begitu sembuh kesurupannya pusing lagi, masa harus kesurupan terus.πŸ˜‚

      Hapus
  7. Bahaya pisan tuh main judol, apalagi kalau sudah ditaraf kecanduan, bisa miskin mendadak gara-gara pinjem sana-sini. Waspadalah, waspadalah, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi yang main judol mah ngga perduli, biasanya peduli kalo sudah tidur di emperan toko.πŸ˜‚

      Hapus
  8. Ini mah bukan cerita kesurupan tapi ngojek.🀣

    BalasHapus
  9. dulu, waktu kuliah, ada teman teman yang membeli judi buntut pakai uang SPP kiriman dari kampung...... spp hilang, kuliahpun terbengkalai.....

    Menarik ceritanya.... menghibur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti zamannya porkas atau sdsb ya pak πŸ˜‚

      Hapus
  10. Ngomongin tentang kesurupan.. Jadi inget. dulu sewaktu masih ngekos di Semarang. Itu kosan depan ribut karena temannya kesurupan.. Kesurupannya nggak tanggung-tanggung ad 6 Huntu yang bergantian masuk. 😣 Sumpah rame banget mas Agus...

    Aku yg cuma ngeliat dari balik pager agak ngeri juga karena dia marah-marah nggak jelas... Ntar abis marah-marah tiba-tiba ganti kepribadian lainn πŸ˜–.. Serem bangett.. Entah itu karena ada gangguan mental atau memang bener kesurupan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa mungkin kostnya ada tempat angker nya ya, tapi kok bisa sampai 6 hantu. Ntar hantu yang satu diusir, masih ada yang lima lagi ya.πŸ˜‚

      Aku juga pernah lihat orang kesurupan di pabrik, katanya pabrik itu dulunya gusur kuburan, dan kalo orang bengong sambil kerja bisa kesurupan.

      Hapus
  11. Hahahaha jadi inget zaman SDSB dan porkas ya mas 🀣🀣. Sok2an diksh tau hadiah undian, padahal sama aja lotreeee 🀣🀭. Untunglah udah distop. Walopun msh banyak negara yg masih buat ginian, termasuk Malaysia. Tapi mereka hanya boleh yg non muslim yg ikutan. Ga tau deh cara nyortirnya gimana πŸ˜…

    BalasHapus