Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Tips menahan marah kepada orang yang berbeda usia

 


Setelah ngobrol lama dengan temanku maka aku memutuskan untuk pulang. Maklum sudah satu jam lebih kami bicara, aku tak enak barang kali tuan rumah juga punya kepentingan.

"Mas khanif, aku pamit dulu ya. Makasih suguhannya."

"Ah mas Agus, kenapa buru-buru sih."

"Udah sore mas. Siapa tahu ada yang mau ngojek lagi."

"Oh iya, maaf ngobrol lama , mungkin kamu kelewat beberapa penumpang."

"Ah tidak lah, aku malah senang ngobrol dengan sampeyan."

"Ya udah, tapi habiskan kopinya dulu ya."

Terpaksa aku habiskan kopi (padahal mah senang bukan terpaksa). Khanif juga menyeruput kopi hitam miliknya.

Saat aku hendak berdiri dan salaman, dari samping lewat dua anak kecil sambil berlarian. Salah satu anak itu tak sengaja menyenggolnya sehingga kopi yang diminum nya tumpah biarpun sedikit.

Dalam hati aku menduga anak kecil itu pasti akan dimarahi habis-habisan, tapi khanif menghela nafas dulu, baru beberapa saat kemudian bicara.

"Ardi, sudah bapak bilang berapa kali tak boleh lari-larian di sini, apalagi kalo ada tamu." Nada suaranya tegas tapi tidak keras.

Anak bernama Ardi itu menunduk." Maaf bapak. Ardi tak sengaja."

Khanif mengelus rambut anak itu. Ardi lalu mendatangi ku." Maafkan Ardi om." Katanya sambil cium tangan ku.

"Ah, tidak apa-apa kok."

Anak itu lalu pergi bersama temannya. Diluar sayup-sayup kudengar mereka saling menyalahkan.

Aku salut dengan temanku ini, kalo aku di rumah pasti sudah marahi anakku kalo begitu.

"Hebat kamu mas Khanif?"

"Waduh, mas Agus nyindir nih. Harap maklumi ya, soalnya Ardi masih anak-anak."

"Lho, aku malah salut sama kamu mas. Kalo aku pasti sudah marah plus juga jewer telinganya."

Lelaki berusia 30 tahun di depanku tertawa." Sebenarnya aku juga kadang marah sama anakku mas. Cuma aku juga lihat dulu persoalannya. Kalo tadi menurutku ia tidak sengaja, makanya tak aku marahi."

"Tapi aku tetap salut mas. Gimana sih caranya mengontrol emosi seperti mas khanif."

Khanif hanya tersenyum. " Gini lho mas Agus. Ada tips agar kita bisa menekan amarah. Cara ini aku gunakan dan Alhamdulillah bisa sedikit mengurangi amarah."

Akubtentu tertarik." Boleh dong bagi tipsnya."

"Pertama kamu lihat dulu siapa yang hendak kamu marahi. Kalo usianya dibawah kamu, maka kamu tarik nafas dulu lalu hitung selama 10 kali. Setelah itu baru kamu berpikir, apakah akan memarahinya atau tidak."

Aku mengangguk.

"Nah, kalo kita bertengkar atau marah dengan orang yang umurnya setara maka kamu hitung dulu 20 kali. Kalo dengan orang yang lebih tua atau beda sekitar 10 tahun, kamu tambah lagi hitungannya. Hitunglah sampai 30 kali.

"Kenapa kok makin banyak ngitungnya mas?"

"Karena untuk menghormati orang yang lebih tua. Mungkin kamu atau pendapatmu benar tapi bagaimanapun kita harus menghormati yang lebih tua. Dengan berpikir lebih lama maka kita bisa lebih bijak, apakah sebaiknya bertikai atau mengalah saja dengan orang yang lebih tua. Ingat, mengalah bukan berarti kalah ya."

Aku mengangguk agak mengerti.

"Itu kalo orang lain ya mas. Gimana kalo aku marah sama istri, kira-kira harus hitung berapa lama."

"Wah, kalo sama istri mah kamu hitung terus jangan berhenti. Pokoknya jangan bicara."

"Lho kok gitu." 

"Iya, sebab kalo kamu bicara tapi masih marah maka kamu bisa-bisa tidur di kamar tamu, atau malah di pos ronda hahaha..."

Kampret, tentu saja aku hanya bisa memaki dalam hati.

"Nah, kalo aku marah sama kamu mas Khanif, aku harus hitung berapa lama." Miranda, istri khanif yang tadi sedang belanja di toko sembako tiba-tiba datang dan langsung nimbrung sehingga khanif agak gelagapan.

"Kalo mbakyu mah ngga usah ngitung, omelin saja langsung, gaskeun hahaha..." Jawabku.

Giliran Khanif hanya bisa ngomel dalam hati.

TAMAT 

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger biasa

36 komentar untuk "Tips menahan marah kepada orang yang berbeda usia"

  1. pokoknya...jangan berani2 marahin si isteri... hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alamat kalo berani marahi istri harus tidur di pos ronda.😁

      Hapus
  2. Pantes mas khanif suka tidur di pos ronda alasan nyari angin, padahal di usir bininya 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh pantesan, aku pernah ngojek jam 9 malam khanif lagi di pos ronda, katanya jaga ronda, ternyata habis di omeli bini.🀣

      Hapus
  3. Wkwkwk, senjata makan tuan, khanif kena juga.🀣

    BalasHapus
  4. Ngebayangin kalo mas Khanif jadi bapak' beneran,apa iya bisa sesabar itu ngadepinnya😁, kalo sama istri agak beda ya mas caranya..🀭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih bisa sabar mbak, lihat aja kalo komentar di blog, orangnya sabar ngadepin pengunjung blognya.😊

      Agak beda, soalnya kalo pakai cara biasa bisa tidur di pos ronda.πŸ˜‚

      Hapus
    2. saya yakin bisa, pasti bisa, harus bisa karena mas Khanif super duperr sabar orangnya, kelihatan dari cara dia nangepin komentar2 kita para blogger... wkwkwkwwk

      Hapus
  5. Pan belom ada anaknya itu kalo jawaban di komen😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih belum punya anak. Katanya anaknya ada tiga...πŸ€”

      Anak meong.😁

      Hapus
    2. Anak marmut kayaknya 😁

      Hapus
    3. Oh pantesan khanif imut kayak marmut.😊

      Kayak marmut digigit semut.😁

      Hapus
  6. Keren Mas Khanif.

    Anak itu sebenarnya guru kesabaran buat orang tuanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mas khanif emang keren, sabar sama anak, nurut sama istri.πŸ˜…

      Hapus
  7. waduh-waduh waduh.. lama-lama baca kok aku bisa berbicara bahasa indonesia ..

    BalasHapus
  8. marahin istri bisa-bisa ga di masamin mas, terus malan apa dong, secara duit yang bawa semua istri 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan bisa ngutang dulu di warteg.😁

      Hapus
    2. warteg nya mas agus 🀣, ngutang dltiao hari gpp kan mas :D

      Hapus
    3. Boleh mas ngutang, tapi harus pakai mesin waktu Doraemon karena warteg ku udah tutup sejak 2010.😁

      Hapus
  9. Mantep nih ya, gara-gara bocil, yang tadinya udah mau pamit jadi ngobrol lagi ngomongin tips nahan marahπŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak guru, kalo udah cocok mah ngobrol bisa apa saja ya.

      Hapus
  10. Orang dewasa tega marah sama anak kecil, otaknya sama dengan anak yang dia marahi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi, bisa juga waktu kecil sering dimarahi ortunya jadinya nurun ke dia.πŸ˜‚

      Hapus
  11. ga berani jawab kan khanif pas ditanya miranda hahahaha.... mas agus pernah marahin istri ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo marahi si tak pernah, soalnya takut tidur di pos ronda.πŸ˜‚

      Paling ngobrol pelan-pelan, kalo keras takutnya ga di masakin.🀣

      Hapus
  12. Nah itu, kalau menghadapi kemarahan sama istri lebih baik ngalah saja
    daripada tidur di pos ronda

    BalasHapus
  13. Kira kira khanif berani ngga tuh marahi Miranda ? Apa mau tidur di pos ronda kayak Agus ya.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata siapa, aku ngga pernah tidur di pos ronda, yang sering khanif tuh.πŸ˜‚

      Hapus
  14. Hahahahahha pokoknya kalo sama istri, dah paling bener ngalah aja ya mas πŸ˜‚πŸ˜‚. Drpd dicuekin lama, atau Kartu debit dan credit habis dipakai belanja Ama istri kalo keselnya kumat 🀣. #tunjukdirisendiri πŸ˜‚

    BalasHapus
  15. Kalo sama istri mah harus ngalah, kalo enggak ntar ngga ada yang masakin bisa kelaparan.πŸ˜‚

    BalasHapus
  16. hehehe..... bacaan yang menghibur....
    Thank you for sharing

    BalasHapus
  17. HUahahahahahah :D Marah sama yang umurnya lebih tua lama2 ngitung melulu sekian detik lama2 jadi menit wkwkwkw :D Iya setuju, kalau sama yang lebih tua rasanya gimanaa gitu ya Mas Agus, apalagi sama orangtua hihihihi. Marah sama istri mingkem aja kalau gitu hihihii...

    BalasHapus