Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sony Xperia XZ3, ponsel Android Snapdragon 845 harga sejutaan



Halo semuanya, di Indonesia sebenarnya masih cukup banyak penggemar ponsel Sony karena tahun 2000-2010an merk Sony Ericsson mendapatkan tempat di hati para penggemarnya. Tapi sayangnya sejak menjadi merk Sony, produk yang dikeluarkan vendor asal Jepang ini kebanyakan segmen kelas menengah ke atas.

Hal ini tidak sesuai dengan kondisi masyarakat Indonesia yang membeli ponsel dengan mengutamakan harga murah karena memang daya beli konsumen masih rendah. 

Tak heran kalo penjualan hapenya turun terus dari 2010an sampai akhirnya Sony memutuskan hengkang dan tidak menjual lagi ponsel di Indonesia sejak 2016. Padahal secara kualitas produk buatannya tidak kalah bagus dengan merk lain yang lebih terkenal seperti Samsung atau Oppo.

Biarpun tidak menjual hape lagi di tanah air, sebenarnya Sony terus memproduksi ponsel baru, salah satunya yang akan diulas adalah Sony Xperia XZ3 yang rilis pada tahun 2018.

Sony Xperia XZ3 sendiri adalah ponsel kelas atas karena memang tipe XZ itu untuk segmen premium. Smartphone ini memang memiliki spesifikasi yang bisa diandalkan bahkan masih bagus untuk dipakai tahun 2022 ini biarpun sudah berumur empat tahun.

Lalu apa saja fitur Sony Xperia XZ3?

Pertama adalah layarnya yang berukuran 6 inci dengan resolusi 1440x2880 piksel dengan 537 ppi density. Ini adalah resolusi yang sangat tinggi bahkan untuk ponsel kelas atas sekalipun. Redmi Note 11 pro ataupun Oppo Reno 5 saja cuma full hd plus 1080x2400 piksel. Dengan layar berukuran 6 inci dan resolusi setinggi itu maka otomatis tampilan layar akan bening dan jernih. Kinclong seperti muka kalo habis gajian atau adsense cair.

Biar makin aman maka layarnya yang terbuat dari Triluminos display diproteksi oleh corning gorila glass 5. Kalo belum kenal dengan Triluminos, itu adalah tipe layar yang sering digunakan Sony di produk elektronik nya seperti TV LED agar tampilan makin jernih. Tak heran betah deh lama-lama lihat layarnya yang bening seperti muka Miyabi eh ~



Layar jernih ditunjang dengan kinerja prosesor yang mumpuni. Apalagi kalo bukan Snapdragon 845 yang merupakan tercanggih di 2018. Dengan chipset dari Qualcomm itu tak heran kalo skor AnTuTu nya mencapai 285 ribu, tidak kalah dengan Samsung galaxy S9 lho, yang hanya mendapatkan skor 250 ribu padahal rilisnya hampir bersamaan.

Untuk kinerjanya sendiri sudah pasti mantap, untuk multi tasking membuka beberapa aplikasi tidak masalah. Main game seperti mobile legend juga oke saja.

Beralih ke sektor fotografi. Smartphone dari Jepang ini hanya memiliki satu kamera saja di bagian belakang dengan ukuran 19 MP. Biarpun cuma satu tapi jangan lupa ini adalah Sony, yang sudah terkenal bagus di sektor kamera. Banyak vendor ponsel lain yang memakai sensor Sony untuk segmen premium.

Kamera belakangnya sanggup merekam video dengan resolusi 4k, dijamin gambarnya jernih dan bening seperti artis Korea. Cuma memang kalo merekam dengan format 4k harus siap memori yang banyak.

Tapi tidak usah khawatir karena Sony Xperia XZ3 sudah dibekali ROM 64 GB dipadukan dengan RAM 4 GB. Kalo masih kemaruk, tinggal masukkan kartu memori micro SD yang support up to 1 TB atau 1000 GB. Cuma sayangnya harga kartu memori 1 TB itu hampir sama dengan harga hapenya. Yang aman sih cukup pakai memori 128 GB atau 256 GB.


Sekarang beralih ke fitur lainnya yang tidak kalah penting yaitu baterai. Sama seperti hape Sony kebanyakan, Sony Xperia XZ3 juga cuma dibekali baterai berkapasitas 3300 mAh, boleh dibilang kecil dibandingkan para kompetitornya.

Memang sih ponsel Sony terkenal awet dan irit dayanya berkat manajemen power yang bagus, tapi kalo misalnya lebih besar lagi tentunya lebih baik, 4500 mAh sepertinya cukup seperti Sony Xperia 1 iii.

Untungnya hape yang memakai android 9 pie ini sudah mendukung fast charging 18 Watt. Jadi kalo mengisi daya tidak terlalu lama, kurang dari satu jam juga sudah penuh. Asyiknya lagi sudah mendukung pengisian daya wireless charging lho. Oh iya, charger nya sudah menggunakan tipe C, seperti yang banyak digunakan ponsel-ponsel zaman sekarang.

Lalu berapa harga dari Sony Xperia XZ3?

Pada awal diluncurkan tahun 2018 harga Sony Xperia XZ3 adalah $510 atau sekitar 8 juta lho. Melihat spesifikasi nya memang wajar harganya segitu. Tapi tentunya sekarang harganya sudah turun jauh, sudah empat tahun kan 

Harga Sony XZ3 sendiri tahun 2022 cukup bervariasi di toko online, dari 1,3 juta sampai 1,7 juta tergantung kondisi barang. Karena memang hapenya seken. Jika anda ingin beli baru bisa membeli di eBay dengan harga $255 atau sekitar 3,6 juta rupiah dengan kurs 14.000.

Tapi sama seperti Sony Xperia XZ2 Compact, hape ini cuma tersedia batangan saja, tidak ada charger apalagi kardus, paling dikasih kardus Indomie. Engga ding, ada sih yang pakai kardus tapi biasanya itu kardus universal yang digunakan untuk semua tipe hape, paling hanya logonya saja yang beda biar sesuai sama merk nya, aksesoris yang ada didalamnya kemungkinan besar juga bukan original tapi ori-orian.

Selain itu, kebanyakan ponsel android ini bukan barang resmi jadi tentu saja jika ada kerusakan tidak bisa diklaim ke servis center Sony. Tapi tenang saja, cukup banyak kok yang punya hape ini, kalo ada yang rusak tinggal beli sparepart nya di toko online.

Salah satu yang cukup riskan adalah, karena ini bukan barang resmi maka nomor IMEI ponsel tidak terdaftar di Kemenperin. Tapi biarpun begitu sinyal biasanya muncul dan bisa digunakan oleh semua operator seluler di Indonesia. Tapi kurang tahu juga, apakah itu untuk selamanya atau cuma sementara. Semoga untuk selamanya sih, takutnya kalo sementara susah untuk buka IMEI harus daftar di bea cukai.

Selain itu, yang namanya barang seken maka kondisi ponselnya tidak menentu. Kalo beruntung dapat yang mulus seperti hape baru, kalo apes dapat sudah lecet bahkan kadang layarnya shadow atau agak membayang.

Intinya kalo memang ingin membeli Sony XZ3 yang seken harus jeli dan lihat ulasan pembeli lain. 

Demikian kelebihan dan kekurangan dari Sony Xperia XZ3 smartphone android dari Jepang. Kelebihannya memang harganya yang murah meriah dan layarnya kinclong tapi kelemahannya bukan barang resmi dan juga seken. Pilihan ada di tangan anda.

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger biasa

44 komentar untuk "Sony Xperia XZ3, ponsel Android Snapdragon 845 harga sejutaan"

  1. pesan ini yang paling penting:"Intinya kalo memang ingin membeli Sony XZ3 yang seken harus jeli dan lihat ulasan pembeli lain. ......."

    mantul.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul pak apalagi ini hape seken, harus pintar memilih penjual agar tidak rugi.

      Hapus
    2. di mana ulasan pembeli lain itu bisa kita temui dan dipercaya?

      Hapus
    3. Kalo yang beli sudah ratusan apalagi sampai seribu itu biasanya bisa dipercaya pak, kecuali kalo baru lima atau enam saja, bisa jadi itu suruhan. Biasanya kan ada ulasannya, kalo pembeli asli, barang jelek, misalnya lecet atau layar shadow ditulis juga.

      Hapus
  2. Oh Sony punya produk hp juga toh tapi krn mahal akhirnya kurang dikenal dan terkenalnya pas kondisi seken 不

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hape Sony memang terkenalnya sejak seken kang, karena kalo baru ngga laku disini, orang mendingan beli iPhone soalnya harga barunya beda dikit tapi menang gengsi.不

      Hapus
    2. Pantesan kalah, rupanya harganya beda tipis sama iPhone.

      Btw layar bening snapdragon 845 itu yg ky gimana mas, setauku layar kaca sama aja 不不

      Hapus
    3. setahu saya, Sony memang kalah bersaing soal HP

      Hapus
    4. Layar bening itu karena resolusinya sudah 1440x2830 piksel kang, Samsung A10 juga baru 720x1600 piksel. Kalo Snapdragon 845 itu jenis prosesor atau chipset yang biasa digunakan hape kelas atas seperti Samsung S9.

      Hapus
    5. Memang Sony sudah kalah di pasar smartphone pak, tahun 2021 Sony cuma menjual 4 juta unit ponsel saja, kalah dengan iPhone yang menjual 86 juta atau Samsung 69 juta. Begitu juga Xiaomi, Oppo, dan Vivo yang menjual puluhan juta hape

      Nasib Sony tidak beda dengan Nokia.不

      Hapus
    6. Meding Sony punya strategi menarik... Kalau Nokia sudah ambruk sok2,an bangkit dengan buat produk yang harganya cukup mahal bagi kantung orang Indonesia. Ditambah buat produknya seperti ogah2han. Beda sama infinix yang dengan santai memproduksi smartphone murah dengan banyak varian.

      Bahkan sekali gebrak penjualannya bisa beredar hampir dibeberapa negara Asia. Berbeda dengan Nokia yang menelurkan produk2nya namun dalam hitungan setengah tahun tenggelam lagi.

      Hapus
    7. Pemakainya juga ikut tenggelam, kalau gak salah Masher pakai Nokia jadi ikut hilang 不

      Hapus
    8. Betul sekali kang satria, Nokia sepertinya cuma nyari untung saja dari penggemar Nokia, masa hape ram 3/32 harganya dua juta, ya mana laku. Samsung A03 yang ram 4/64 cuma 1,8 juta.

      Sony sebenarnya punya kualitas bagus dan fitur menarik, cuma harganya tidak masuk kantong masyarakat Indonesia.

      Hapus
    9. Kadang tenggelam tapi kadang hanyut juga kang Jaey, sesekali nongol, habis itu hanyut lagi.不

      Hapus
  3. Wah, sony luncurkan android baru yaa.. Keliatannya hp nya okay, bener deh, kinclong
    baru tahu kalo sony dulunya buat menengah atas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dulu Sony Ericsson ada yang buat kelas bawah, tengah dan atas, tapi sejak ganti Sony cuma mengurusi kelas menengah atas. Padahal kelas bawah itu yang paling laku.

      Hapus
  4. Kalau punya duit saya juga minat ganti HP. Baru tahu ada merk hp sony. Haha. Nenek jadul kudet. Setahu saya hanya ada pesawat televisi Sony. Kehkehkh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal tahun 2000an hape Sony Ericsson terkenal lho Bu, cuma kalah dari Nokia

      Hapus
  5. Halo mas Agus sehat2 iya bersama fams.. udah lama tak berkunjung dimarii... eh, tau2 udah Februari 2022...

    Hape sony experia/sony ericson memang udah gak begitu terkenal lagi iya. Kalah saing ama merk2 yg lain... ada si, produk barunya, cuman yaitu...

    Aku belum pernah punya hape merk ini. Gak begitu tertarik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sehat saja mbak Ike. Ngga kerasa sudah 2022 ya mbak.

      Hapus
  6. Saya baru tahu kalo Sony sudah ngga jualan HP lagi di Indonesia, mungkin pasar ngga sesuai kali ya.
    Saya sendiri kalo beli HP lebih suka yang baru. Hanya saja karena anggaran terbatas, tentu nyari yang speknya cukup di kantong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali mbak, Sony lebih fokus pada segmen menengah ke atas yang harganya 5 juta lebih, tidak cocok untuk Indonesia yang konsumennya nyari hape dengan harga murah 1-2 juta.

      Hapus
  7. Jadi ingat HP pertamaku dulu sony juga. Seri K
    Kamera dan videonya stabil. Seneeng banget punya sony waktu itu walau cuma yang murahan wkwk
    Dan saat sekarang agak punya cring cring untuk beli yang agak bagusan, hp sony sudah tidak ada lagi. Kalau beli seken takut dapat barang yang tidak oke. Mau beli di ebay kok mahal bangeeet.
    Akhirnya cukup beli hp sejuta umat saat ini: vivo dan opppo. Yang kalau dipakai foto selpi udah langsung cantiknya kebanhetan . ilang segala jerawat dan keriput hihi
    mak mak pun hepiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kameranya oke kemungkinan Sony Ericsson K810 atau K850, aku juga dulu pernah punya mbak

      Hapus

  8. Kecil bodynya pak nggak lebar kaya body si anu.不不不不 Kameranya juga cuma 1, saya cari yang kameranya ada 7 ada nggak pak merk Sony, Kalau nggak ada merk Sany juga nggak apa2.不不不


    Kata si Sony harus punya dana besar dan Beck-upan yang cukup untuk membuat ponsel kelas low-end dengan kualitas menarik.

    Sayangnya si Sony mikir dua kali dengan hal itu, mending bisnis lainnya yang sudah ada pada jalur2nya dulu. Ditambah iya selalu dibayangi produk2 china yang merebah ruah dinegri +62.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin sudah dapat banyak untung juga dari vendor ponsel lain yang memakai sensor Sony untuk segmen premium jadi tak perlu bikin yg low-end

      Hapus
    2. Betul sekali kang, Sony sepertinya lebih mengandalkan sensor Sony atau TV nya yang sudah laku, daripada jualan hape tidak untung. Semoga saja tidak tutup seperti LG

      Sony mau menggarap segmen low end juga takut kalah saing dengan ponsel China, beda dengan Sharp yang ada ponsel murahnya, contohnya Sharp V6

      Hapus
  9. kalo aku sih agak takut juga beli barang seken, apalagi hape
    kecuali emang penjualnya sudah kenal (teman) dan amanah

    omong2, sony xperia emang dulu keren banget gaungnya
    yang punya ya kalangan duit banyak, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kang, aku beli tiga ponsel DoCoMo yaitu Sharp dan Fujitsu, dari tiga hape itu cuma dua yang oke, yang satu dapat jelek baterainya ngedrop.

      Hapus
  10. Ternyata selain piawai dalam bercerita fiksi. Om Agus juga sangat piawai dalam hal repiu merepiu. Angkat diriku menjadi anakmu Om.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, angkat anak pakai forklift apa mobil truk kang.不

      Hapus
  11. produk sony emang paling mantab sih maa, gw juga salah satu penggemar sony, tapi masih gapunya satu produknya satupun :D

    btw btreinya kecil amat ya kalo untuk jaman sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga penggemar Sony tapi sayangnya belum punya satupun hapenya, takut rusak susah betulin, giliran bisa dibetulkan mahal ongkosnya karena sparepart nya jarang.

      Hapus
  12. Terima kasih ulasannya. Yang saya lihat desainnya kekinian dan terlihat kecil juga. Bagaimanapun Sony itu sudah melekat dengan PlayStation, apalagi zaman PS 1 dan PS 2 hehe..., value nya di situ

    BalasHapus
  13. harus pinter2 milih ya bang
    tapi agak riskan juga sih tentang IMEI itu
    cuma kok lumayan juga harganya murah speknya gak kaleng2

    BalasHapus
  14. Kalau ditinjau dari sisi harga, boleh juga nih Sony Xperia XZ3

    BalasHapus
  15. merk sony ericsoon dulu berjaya setelah bergabung
    tapi sekarang berdiri sendiri masih tetap apik
    tak diragukan kemampuan hp ini

    BalasHapus
  16. yang casingnya ungu magenta cakep ya mas...sony tuh...wah udah keluarkan android pula. Jadi pengen...

    kalau murah mau lah...hihi..maklum hape mbul udah agak agak ngedrop...kayaknya pengen beli satu lagi cuma bingung antara pengen xiaomi atau yang lain. soalnya kata orang orang xiaomi bagus. Bosen pake samsung. tapi ini ada sony ya hahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beli iPhone SE 3 saja mbul, katanya harganya murah meriah yaitu $399 tapi speknya tidak kalah dengan android kelas atas.

      Hapus
    2. mas hengphon apel kegigit mbul nda sanggup beliiii huhu 朮, larang alias mahal mas...tapie jadi penasaran berapa harga iphone SE3 ya, kemaren sempat ingin beli huawei mas tapi ngentenin gajian dulu mbulnya wkwkwk...aku pengen yang layarnya enak dan bening mas...

      Hapus