Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cinta sampai mati episode 6

 


Walaupun Agus sudah diampuni tapi sayangnya rasa sakit di dadanya yang seperti tertusuk jarum tidak langsung sembuh. Saudaranya lalu membawanya ke mantri desa tapi tidak tahu penyebabnya dan tidak bisa diobati.

"Tak usah, nanti juga sembuh sendiri kok. Kalian tidak usah repot-repot." Kata Agus yang memang tahu kalo ia tidak bisa disembuhkan secara medis. Ketika saudaranya usul agar dirinya dibawa ke dukun juga ditolak, ia tahu hanya sedikit paranormal yang bisa mengobatinya dan tempatnya sangat jauh. 

Tiga hari kemudian istrinya datang dan setelah diobati dengan ramuannya maka sakitnya langsung sembuh. Walaupun Agus dongkol tapi tidak bisa berbuat banyak. Beruntung ia tidak pernah mengalami santet lagi karena istrinya memaafkan dengan syarat ia tidak boleh kawin lagi.

Tak lama kemudian ada pemilihan kepala desa. Agus lalu mencalonkan diri karena cukup banyak uang, ditambah dengan bantuan gurunya akhirnya ia berhasil menjadi kepala desa dengan menyingkirkan dua orang saingannya. Begitu juga dengan lima tahun kemudian ia masih bisa menjabat lagi hingga sekarang.

Setelah menjadi kades, ia tidak mencuri secara langsung karena lebih suka menyuruh anak buahnya, tentu dengan memberikan imbalan atas kerja kerasnya. Herman sendiri tidak ia suruh karena lelaki tinggi besar ini kurang lincah dan lebih pas sebagai kepala keamanan karena wajahnya yang sangar. 

Biasanya tugas itu ia berikan kepada Jaey karena ia lebih lincah tapi sayangnya jika menemui halangan misalnya yang punya rumah atau toko memasang pagar gaib maka ia akan mundur. Beruntung jaey bisa merekrut Satria, Anggota baru yang bisa mencari celah. Hampir tidak ada tugas yang tidak bisa ia kerjakan

Sayangnya ia malah menjalin permusuhan dengan pemuda itu. Kini ia menganggap dirinya adalah musuh besarnya.

Ah persetan, seharusnya satria tahu diri, kalo bukan karena bantuannya maka ia tidak akan bisa menikah dengan kekasihnya itu.

Ctaarr! Petir menyambar membuat pak lurah Agus tersadar dari lamunannya, sementara hujan makin deras. Tapi petir itupun mengingatkan dirinya kepada peristiwa beberapa waktu lalu.

Saat itu gurunya sekaligus mertuanya itu meninggal dunia. Istrinya tentu saja langsung mengajaknya kesana tapi Agus menolak, alasannya karena masih banyak tugas penting di desa yang harus dikerjakan. Istrinya sendiri tidak memaksa karena ia tahu suaminya tidak akur dengan bapaknya sejak kejadian dirinya di teluh.

Hujan deras dan petir sesekali terlihat di kejauhan ketika seorang perempuan muda masuk ke rumah tersebut. Wanita cantik itu kagum sekali dengan ruangan tempatnya berdiri. Biarpun suaminya sudah lama menjadi anak buah tuan rumah tapi baru kali ini ia menginjakkan kakinya di rumah tersebut.

"Jangan berdiri saja Nita, silahkan duduk." Sebuah suara menyadarkan perempuan muda itu. Ia lalu duduk di sebuah kursi sofa yang empuk, beda dengan kursi di rumahnya yang keras karena terbuat dari kayu. Di depan kursi itu ada sebuah lemari berwarna coklat dan juga televisi berwarna hitam putih, disebelahnya ada motor Vespa PX150 yang merupakan barang mewah bagi orang desa sepertinya. Sebuah tangga menuju lantai dua tampak di kejauhan.

"Jadi.. apakah benar suami saya akan keluar dari penjara beberapa hari lagi pak lurah?" Katanya membuka percakapan setelah tuan rumah duduk di depannya. Ia memang datang kesini karena kabar tersebut.

"Benar sekali Nita, beberapa hari lalu aku menyuruh anak buahku untuk bertanya pada pegawai penjara. Jika tidak ada rintangan, misalnya suamimu berkelahi lagi di penjara, maka dalam tiga atau empat hari ini ia akan bebas. Sepertinya uang yang aku kasih pada hakim dulu berpengaruh pada masa tahanannya." Ujar kepala desa itu panjang lebar.

Nita langsung berdiri." Terima kasih banyak atas kebaikan pak lurah, jasa bapak tidak akan aku lupakan seumur hidup."

Pak lurah Agus buru-buru mengangkat tangannya." Tak perlu begitu, satria anak buahku sendiri jadi sudah tugasku. Lagipula ini sudah kewajiban sebagai kepala desa menolong warganya biarpun ia bukan anak buahku juga."

Tentu saja perempuan itu makin kagum. Iapun mengucapkan terima kasih sekali lagi. Pak Agus hanya mengangguk lalu mengeluarkan sebuah amplop.

"Apa ini pak lurah?" Tanyanya tak mengerti.

"Ini uang untuk kalian, untuk sementara ini setelah satria bebas aku tidak bisa mempekerjakan dulu karena nanti ada teguran dari camat karena aku mengambil bekas narapidana, tapi aku janji jika sudah adem maka suamimu itu nanti bisa bekerja lagi kepadaku. Ini cukup untuk makan kalian berdua sebulan, aku tidak bisa memberi lebih banyak lagi karena sudah keluar banyak untuk menyogok hakim."

"Ah tidak usah pak lurah, uang yang bapak berikan tiap bulan kepadaku itu masih banyak." Katanya menolak karena tidak enak. Tiap bulan memang ada kiriman uang dari pak lurah kepada istrinya satria karena ia berjanji dengan syarat pemuda itu tutup mulut tidak membocorkan pencurian. Biasanya jaey yang memberikan atau dititipkan pada tetangganya.

"Terimalah." Katanya setengah memaksa.

Akhirnya Nita terpaksa menerima juga. Setelah memasukkan amplop tersebut ke sakunya maka iapun permisi.

"Tak perlu buru-buru, hujan masih deras diluar Nit."

Gadis itu menggelengkan kepalanya." Saya bawa payung pak lurah, lagi pula aku sudah biasa hujan-hujanan di sawah. Lagi pula saya tidak enak sama Bu lurah."

Setelah itu ia langsung berdiri. Sejak ia masuk ke rumah itu mata kepala desa itu selalu memandang dirinya dengan tajam sehingga ia merasa risih. Ia tidak melihat istrinya dari tadi, coba kalo ada tentu ia tidak akan terlalu canggung. Ia sengaja memancing dengan kata Bu lurah agar lelaki dihadapannya itu tahu diri.

Setelah mengucapkan terimakasih, Ia segera menuju pintu untuk keluar, tapi betapa kagetnya ia ketika pintu itu tidak terbuka sama sekali.

"Pak lurah, apa artinya ini?" Teriaknya, sambil mulai takut. Tak mungkin tidak ada apa-apa karena pintu itu seperti dikunci dari luar.

Lurah Agus tertawa." Kau pikir mudah mendapatkan uang apa Nita, aku ingin tubuhmu untuk imbalan uang yang selama ini kau terima."

Tentu saja wanita itu terkejut bukan main tapi juga tambah takut." Aku akan membayar semua uang yang diterima pak. Kumohon lepaskan aku."

Kepala desa itu hanya menyeringai lalu menuju dirinya. Nita yang takut bukan main segera berlari tapi dalam sekejap ia sudah terkejar. Tubuhnya segera di baringkan di kursi sofa.

"Pak lurah, kumohon jangan lakukan ini." Teriaknya sambil menangis dan melawan. Tapi tenaga perempuan muda itu mana bisa melawan kepala desa itu yang memiliki tubuh besar plus juga kesaktian yang juga kesetanan. Pukulan maupun cakaran tangannya dari Nita tidak dirasakannya, bahkan dengan sekali tarik maka sobeklah baju kebayanya di bagian depan, memperlihatkan tubuhnya yang bagus.

Duk, sebuah tendangan keras mengenai bagian bawah perut pak lurah. Tubuh besarnya terhuyung sedikit kesamping. Kesempatan ini tidak disia-siakan oleh Nita. Ia segera berlari dan karena bingung ia malah berlari ke lantai dua rumah itu.

"Mau kemana kau sayang." Teriak pak lurah lalu ikut mengejar ke lantai atas. Wanita itu tentu saja makin ketakutan apalagi dilihatnya tidak ada seorangpun disana. Mau berteriak minta tolong juga mustahil, hujan deras di luar membuat suaranya tidak akan terdengar apalagi rumah kepala desa itu agak jauh dari penduduk karena berada di pinggir sungai.

"Menyerahlah sayang, aku berjanji tidak akan menyakiti mu."

Ctaarr, suara petir di kejauhan dan angin dingin bercampur air hujan yang masuk dari jendela yang terbuka membuat Nita tambah takut, apalagi ketika ia melihat pak lurah makin mendekat.

"Jangan kemari atau aku akan melompat." Teriaknya nekad. Ia memang sudah terpojok, tak ada tempat lari lagi baginya. Di depannya ada pak lurah yang ingin memperkosanya sedangkan di belakang hanya ada jendela, diluar tampak gelap gulita, hanya terang saat petir menyambar.

Tuan rumah tampak menyeringai, tanpa banyak cakap ia langsung bergerak untuk menangkap mangsanya. Melihat hal itu Nita yang nekad langsung melompat keluar jendela.

"Jangaannn..!!!" Teriak pak Agus kaget karena tidak menyangka kalo wanita itu ternyata nekad. Ia berhasil menangkap bajunya tapi sayangnya gagal menyelamatkannya. Kain kebayanya sobek dan tubuhnya tanpa ampun jatuh kebawah di barengi jeritannya.

"Lurah keparat, aku pasti akan membalas mu, membalasmu, membalaassmuuuu..!!!"

Kepala desa itu tercekat, tanpa sadar ia bergidik mendengar sumpahnya, kain kebaya di tangannya pun lepas.

Pagi hari sekali ia langsung memberikan perintah pada Herman." Cari mayat perempuan itu lalu kuburkan dalam-dalam, jangan sampai warga desa tahu apalagi Satria."

Tapi sayangnya tebing di bawah rumahnya susah dilalui sehingga Herman tidak menemukan tubuh nya ketika sampai disana, malah warga desa yang menemukan mayat Nita tersangkut di sebuah akar pohon pinggir sungai. Terpaksa pak lurah membuat isu kalo perempuan itu bunuh diri karena malu punya suami seorang narapidana.

Ctaarrr, bunyi Guntur membuat Agus kembali sadar dari lamunannya. Lampu ruangan itu tiba-tiba mati.

Tentu saja pemimpin desa itu kaget bukan main. Memang mati lampu adalah hal biasa di desanya tapi mengapa harus sekarang. Mana Herman belum datang juga.

Bangsat, apa ia tidak mengerjakan tugas pentingnya tapi malah pergi ke rumah janda incarannya, tapi sepertinya tidak mungkin. Ia kenal Herman sebagai anak buah yang sangat patuh, lebih taat dari pada jaey atau Satria, mungkin karena merasa berutang budi.

Ah, kalo saja ia berhasil membuat kembali jimatnya maka ia tidak perlu merasa takut terutama, entah kenapa malam ini ia malah membayangkan Nita.

Aku akan membalasmu pak lurah keparat, aku akan membalasmu.

Bulu kuduknya entah kenapa tiba-tiba berdiri.

Segera saja ia berdiri untuk mengambil patromax yang ada di gudang untuk menerangi rumahnya. Tiba-tiba terdengar suara langkah kaki.

"Herman, kau kah itu man?"

Suara langkah kaki itu makin terasa. Entah mengapa kepala desa itu terasa meremang bulu kuduknya.

Ctaarr, bunyi petir terdengar sangat keras, ruangan yang gelap gulita tampak terang sejenak. Tapi hal itu malah membuat lurah Agus ketakutan karena sekilas ia melihat seseorang di tangga lantai dua menuju ke bawah. Jelas itu bukan Herman karena tubuhnya ramping, selain itu pakaiannya juga agak terkoyak terutama di bagian depan. Matanya menatap tajam kepadanya penuh amarah.

"Ni... Nita." Desisnya tanpa sadar.

Wanita itu turun perlahan-lahan ke bawah. Tatapan matanya yang tajam membuat pak lurah makin ketakutan.

"Lurah keparat, aku akan membalasmu malam ini." Suaranya keluar perlahan tapi entah mengapa di telinga pak Agus terasa sangat keras. Tentu saja ia makin ketakutan, tanpa jimat pusaka miliknya ia tidak bisa mengusir roh halus.

"Maafkan aku Nita, aku waktu itu khilaf." Teriaknya minta ampun.

"Lurah keparat, kau membunuhku malam itu. Malam ini aku akan membalas dendam."

"Tidak Nita, aku tidak membunuhmu, kau melompat sendiri." Bantah Agus dengan ketakutan.

"Manusia keparat, kalo kau tidak memaksa ku maka aku tidak akan melompat, apa kau tidak mengaku kalo kau yang menyebabkan aku mati." Teriaknya keras, teriakan yang langsung meluluhkan nyali pak kades.

Ia langsung bersujud." Aku mengaku bersalah, aku mengaku kalo aku yang menyebabkan engkau mati, maafkan aku."

Tiba-tiba ruangan tempatnya berdiri terang benderang, lampu menyala dan beberapa orang petugas polisi tampak langsung menghampirinya. Tentu saja ia terkejut bukan main.

"Apa.. apa ini?" Ucapnya tak mengerti.

Seorang pria bertubuh tinggi tegap menghampirinya." Pak lurah Agus, anda kami tangkap karena membunuh seorang wanita. Selain itu anda juga kena tuduhan pencurian mayat bayi. Petugas, borgol dia."

"Siap kapten." Teriak anak buahnya.

Kepala desa itu masih terbengong-bengong bagaimana ia bisa diakali seperti ini, tapi ketika melihat pemuda di sebelah kapten polisi itu tahulah dia.

"Satria keparat, ternyata kamu penyebabnya, dasar pemuda tak tahu diri, tak tahu balas budi."

Mendengar makian itu, tangan Satria langsung terkepal dan akan melayangkan sebuah jotosan sebelum dicegah oleh kapten Himawan.

"Sabar bung, aku pastikan ia akan mendekam lama di penjara atas semua perbuatannya."

Dua orang polisi lantas segera membawa keluar kepala desa itu yang masih menyumpah serapah padanya. Satria sendiri tidak perduli, ia lebih memperhatikan wanita yang masih berdiri di atas tangga lantai dua.

"Nita, kau kah itu sayang."

Wanita diatas itu mengangguk." Kemarilah kang satria sayang." Bisiknya.

Mendengar bisikan tersebut maka pemuda itu lalu berjalan menuju tangga ke lantai atas. Kapten Himawan hanya memperhatikan saja sambil tersenyum, sementara pak Dahlan disampingnya agak berkerut keningnya.

Tiba-tiba pintu depan terbuka, masuklah seorang gadis dengan wajah yang pucat." Maaf aku terlambat, tadi mobil mang Kardi mogok di tengah jalan. Tak ada angkutan lain jadinya terpaksa menunggu mang Kardi membetulkan mobilnya."

Tentu saja kapten Himawan dan pak Dahlan terkejut bukan main." Apa, jadi siapa gadis yang diatas tadi."

Segera saja mereka bertiga menuju ke lantai atas. Di balkon jendela tampak satria dan wanita cantik berpakaian kebaya hijau.

"Apakah kau mencintaiku kang satria."

"Tentu sayang, sampai mati pun aku akan tetap mencintaimu."

Gadis berwajah pucat itu tersenyum." Kalo begitu ikutlah denganku." Katanya sambil mengulurkan tangan yang segera disambut oleh pemuda itu.

Melihat hal itu Pratiwi segera berteriak." Kang Satria sadarlah, ini aku Pratiwi."

"Benar nak satria, ini anakku disini." Pak Dahlan berteriak juga. Tapi sayangnya teriakan itu seakan tak terdengar olehnya. Sambil berpelukan, keduanya lalu terjun ke bawah.

Melihat hal itu maka Pratiwi langsung jatuh terduduk, samar-samar ditelinga nya terdengar sebuah suara, terima kasih atas kebaikan mu selama ini padanya, tapi suamiku hanyalah milik ku.

Dan Pratiwi pun jatuh tak sadarkan diri.

Keesokan harinya penduduk desa menemukan Satria sudah menjadi mayat. Ajaibnya tubuhnya tersangkut sama persis di tempat para warga menemukan tubuh istrinya. Wajahnya pucat tapi bibirnya seperti tersenyum.

Sore harinya tampak sebuah makam baru di sebelah makam Nita, siapa lagi kalo bukan kuburan satria. Pratiwi hanya bisa mendoakan semoga saja pasangan suami-istri ini bahagia di alam sana.

TAMAT


Terima kasih kepada teman teman blogger yang sudah aku pakai namanya. Terima kasih kepada SatriaNita PratiwiHermanJaey, AndyHimawanLia, dan lainnya yang tidak bisa ku tulis satu persatu. Terima kasih juga buat para pembaca yang sudah sabar menanti cerbung ala kadarnya ini hingga selesai.


Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger yang ingin berbagi pada dunia terutama tentang film dan serial tv, suka nonton film tapi lewat gadget terutama handphone

92 komentar untuk "Cinta sampai mati episode 6"

  1. Yeeeey pertamax

    Btw, kenapa Langsug episode 6. Mana episdoe 5 nya om agus? πŸ˜…

    BalasHapus
    Balasan
    1. Episode 5 nya harus bayar kalo mau baca mas Dodo.🀣

      Hapus
    2. dodo absen doang as olways...

      (((becanda)))

      Hapus
    3. Mungkin lagi buru buru mbak.πŸ˜ƒ

      Hapus
    4. kemarin masih sibuuk mbak, ahahaa. Mulai malam ini mau baca dari part 1 dolooo

      Hapus
    5. Santai saja mas Dodo, utamakan pekerjaan dulu ya. Baca mah bisa kapanpun.πŸ™‚

      Hapus


  2. Ehemmmmmm

    ehemmm...

    #duh atur napas dulu...mau komen kok aku merasa deg degan ya, ahhahaaaa

    nita fokus nit fokussss :D

    ampe bingung, mau komen apaan ya tadi...???

    hohoho

    biar ga grogi kusetel dulu soundtrack lagu dulu dari earphone sendiri biar ku bisa menghayati ceritanya...."from this moment by sania twain" jyahahahha...

    okey, saatnya ku mau komen...

    Pak Luraaaah................kok jendelanya nda dikunci sekalian aja siiiiihh...duh tanggung banget pak.... wkwkwkw...coba kalau dikunci semua .....kan biar bajuku yang sobek pada bagian depan ini ga bikin ku masuk angin kalau kena hujan pak jyahahhahaaha 😳😱😱

    rumah pak lurah gambarannya langsung kebayang dalam kepala lho...so vintage... ada tipi tabung item putihnya....vespa, dan sofa empuk...duh haruse aku nunggu ujannya sampe reda duduk manis di situ aja kali ya 😳😳

    kabooooorrrr

    #e bentar cuma mau bilang, cerbung kakak agus yang ini bagus 😍

    aku mau save ah buat aku baca-baca ulang 😁☺😊

    aku suka ama jalan ceritanya, dan cencuwnya tokoh utamanya hihihi

    (((o(♡´▽`♡)o)))

    (*´︶`*)♡


    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, pak lurah Agus keterlaluan, harusnya Nita di kerokin dulu sebelum jatuh ya, kasihan dia masuk angin kena hujan, pantesan dendam dengan pak lurah.πŸ˜‚

      Harusnya selain tivi hitam putih ada juga jam dinding yang kalo tengah malam bunyinya nyeremin ya mbak. Selain itu dindingnya juga ada keris gitu biar lebih terasa klasiknya.πŸ˜ƒ

      Btw, makasih banyak ya mbak. Karena mbak Nita jadi semangat buat cerpen, sekarang jeda nulis dulu nanti sambung lagi cerbung lainnya yang lebih panjang dari tukang ojek pengkolan.😁

      Hapus
    2. Tokoh utamanya ...πŸ™„πŸ™„ Gw berarti doong..🀣🀣

      Hapus
    3. Lha memang mbak mbul ngefans sama kang satria.πŸ˜€

      Hapus
    4. kak agus : naaaaaaaini...harusnya nita dikerokin dulu pak lurah, dikerokinnya madep depan tapi yaaaaa buahahhahahahah...biar nda masuk angin..(ntar ada bagian wara-wiri yang bantu nutupin jendelanya dari luar #malah bikin skenario ndiri hahahhahah...)

      piece!!

      sama-sama kakak agus...aku nih yang kudunya berterima kasih ama kak agus karena bisa nampang di cerpen kak agus yang always terfenominil dan bagus, bikin ku mendjiwai sampek kebawa ngempih hahahha

      ku terharu dan berkaca-kaca nih, jadi pengen peluk pak sutradaranya.....#ehhhh plaaakkkk plaaaakk...sadar mbul sadarrr...shootingnya uda rampungan hihi....πŸ€£πŸ˜‚πŸ˜Œ..semoga abis ini masuk nominasi oscar hihi (halu dikit)

      eniwey...siyappp kakak agusss...ditunggu terus cerbung atau cerpen-cerpennya kak agus ke depan pas udah ada waktu senggang (sapa tau aku bisa nampang lagi πŸ™ƒπŸ˜‰)

      kang satria : tokoh utamanya itu kan nita dan tiwi...jadi ya aku suka ama diri sendiri #narsis...

      deng ga...canda

      baik kang satria atau pun kak agus aku suka semua...kalian berdua piawai dalam membuat cerpen romantis...☺😊

      kak agus cemunguuudh

      ((o(*>Ο‰<*)o))

      kang satria smangaaaaatz
      πŸ’ͺ('Ο‰'πŸ’ͺ)


      nita mbul pratiwi juga cemunguuuuudh
      (´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus
    5. Ok mbul lanjut ditunggu juga cerita dari Ayank Mbul...Hoohhooo Ayank..🀣🀣🀣

      Hapus
    6. Di kerokin madep depan itu gimana? Apa perlu buka itunya biar gampang ngerokinnya ya.😱

      Mau peluk boleh saja mbak, ayo peluk ya, tuh ada pohon pisang atau tiang listrik buat dipeluk.🀣

      Makasih banyak ya mbak atas supportnya, untuk sementara rehat dulu sambil nunggu cerpen mbak mbul terbit.πŸ˜ƒ

      Hapus
    7. Awas, ntar ayank Vina tahu kang.🀣

      Hapus
    8. wadidaw....😳😱😱

      opsinya kok peluk tiang listrik ato pu un pisang pak sutradara? kan pelukan farewell kelar shooting...wkwkwk...

      daripada dingin peluk tiang listrik, mending batang pohon pisang aja hahhaha lumayan dapat pisang setandan 🍌🍌🍌, buat digoreng wkwkkwkw

      Hapus
    9. iya kakak agus giliran nita yang bikin cerpen dengan daftar tokoh kakak agus, khanif, kang satria, mas herman, dan jaey.. juga....eng ing eng....(tunggu tanggal mainnya) ☺πŸ˜ŠπŸ˜ƒ

      Hapus
    10. Jangan lama lama syutingnya ya mbak, penonton kan pengin segera nonton.πŸ˜ƒ

      Hapus
    11. gw juga ikut berterima kasih ya xixixi :D

      Hapus
  3. saya baca episode ini dari awal sampai akhir dan tara,..luar biasa

    awal-awal baca terasa biasa-bias saja, tapi semakin dalam kok semakin terasa ya, peran setiap tokohnya bisa di ungkapkan dengan baik, dan ending ceritanya bikin baper,....satria dan nita selalu bersama di dunia sana, oh so suit,..tapi sayang udah tamat cerita ini

    menunggu ceritanya berikutnya mas, he-he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih atas apresiasinya koh kuanyu. Semoga ceritanya bisa menghibur.

      Kasihan Pratiwi ya, mungkin nanti ada lanjutannya biar ngga nelangsa ditinggal Satria.πŸ˜†

      Hapus
  4. Whuah, Saya bacanya sekali duduk dari episode satu, ini baguuuuus sekali. Suspense nya dapat, tiap episode saya ga sabar pingin klik kelanjutannya. Rasanya serasa baca novel misteri dari penulis lampau macam S.Mara GD.

    Kirain bakal happy ending dengan Pratiwi, ternyata Nita tetap posesif sama Satria sampai alam bakal huhuhuuu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow langsung baca dari episode satu sampai enam, itu berapa jam mbak, mungkin satu jam kali ya.πŸ˜ƒ

      Ehm, memang habis baca novel novel jadul lalu bikin cerpen ini.πŸ˜‚

      Mungkin nanti ada lagi cerpen lanjutannya tapi sementara istirahat dulu.πŸ™‚

      Hapus
  5. Akhirnya herman kena tembak sama kapten Hino...Karena mencoba kabur....Setelah dibawa ke Sel, Esoknya Herman diajak manggkal oleh mas Hino dibukit Rhema sekalian ngopi..🀣 🀣 🀣

    Karena tak ada kejelasan dari herman yang tak datang2... Aguspun kembali menerawang ke masa lalu dimana kala itu ia ternyata mendapatkan apa yang ia inginkan dari seorang engkong2 sakti yang bermungkin di gunung salak Bogor.....Meski harus mengawani perawan tua.. Anak engkong sakti tersebut.🀣 🀣

    Hingga pada akhirnya rumahnya pun di kepung polisi yang dipimpin kapt Hino....Karena menolak diajak mangkal akhirnya Agus diborgol dan dipenjara...

    Masa akhirnya gw mati bunuh diri sama Nita...🀷‍♀️🀷‍♀️ Adminnya & Sutradaranya sentimen nih...seharusnya Satria & Pratiwi main lirik2kan...Terus minum bir bareng dan menempuh hidup baru..🀣 🀣 🀣 Beeehhhaaa suuueee..🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya saya ngga dikirimin pulsa lagi kang, kalo dikasih pulsa maka jalan cerita nya berubah, kang satria hidup bahagia bersama Pratiwi dan punya perusahaan nya Dahlan.🀣

      Hapus
  6. Happy ending tapi sedih 😭😭😭

    Aku pikir yang di tangga itu adalah Pratiwi yang menyamar, ternyata beneran Nita 😨😨😨
    Akhirnya Lurah Agus juga mendapat hukuman, semoga dihukum seadil-adilnya πŸ˜‚

    Dan akhirnya, beneran cinta sampai mati Satria dan Nita. Setidaknya, Nita nggak jadi arwah penasaran lagi sehabis ini hihihi.

    Cerita yang seru dan menegangkan Kak Aguss! Udah bisa jadi novel nih 🀭
    Terima kasih juga atas kesempatannya menjadi cameo di tulisan Kakak! Pengalaman yang tak terlupakan πŸ₯Ί

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul kak Lia, takutnya kalo Nita ngga sama satria nanti gentayangan nyari yang pada baca cerpen nya.πŸ˜‚

      Agus nanti dihukum penjara tapi cuma sebulan saja karena ada syuting film lain yang menunggu.🀭

      Sama sama kak Lia, mohon maaf namanya aku pakai dalam cerpen.πŸ™

      Hapus
    2. Waduh. Bahaya. Lebih baik happy ending kalau gitu πŸ˜‚

      Wah, spoiler nih! Ditunggu filmnya Kak 🀭

      Nggak masalah. Aku senang kok. Sering-sering ya, Kak #lho

      Hapus
    3. nita ga gentayangan nyari pembacanya kok kakak agus...
      paling nyariin sutradaranya doang

      biar bisa dipasangin ama kak rakman pratiwinya ~eaaaa hahhahahahah

      atau tiwi n agus jilid 2 bwahhahahahhahah

      Hapus
    4. Oh Nita gentayangan nyari sutradara buat apa mbak? 😱

      Oh aku tahu, mau kasih nomor togel kan.😁

      Hapus
    5. buat maen pilem egein kakak...ada yang mau lolosin casting ga yaaa wkwkwkkw

      Hapus
    6. Nanti rencananya mau bikin lagi tapi rehat dulu, capek kejar tayang dua episode kemarin.πŸ˜†

      Hapus
  7. Ternyata endingnya tetap sama saya pikir berbeda, misal kepala desanya juga ikutan mati..hihihi

    Hebat, mas. Dari 2 dibikin jadi 6 sungguh pengembangan yang luar biasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lhoo ente udah bebas Huu...πŸ€ͺπŸ€ͺ Atau mungkin ente nyogok kapten Himawant yaa...Dengan mengajaknya mangkal di Lamer..🀣🀣

      Hapus
    2. Mungkin kapten Himawan bingung nyari pasalnya makanya dibebaskan..hahaha

      Hapus
    3. Haahaaaa kan tinggal bilang ke kapten Himawant pasalnya yaa tentang perrongdo2,an..🀣🀣🀣

      Hapus
    4. Sebenarnya mau dikembangkan sampai 7 episode tapi takutnya kepanjangan mas. Lurah Agus mau dibikin mati tapi ngga boleh sama mbak mbul, biar sama Pratiwi saja katanya buat bini kedua.😱🀣

      Hapus
    5. Udah ngga usah ribut, mangkal berdua saja mas Herman dan kang satria.😁

      Hapus
  8. Ending yang tak terduga.
    Benar-benar cinta sampai mati. πŸ‘

    BalasHapus
  9. tapi kesan hantu nita nya jahat ya, ngajak satria mati bsrsama, jelas lah ya emang udah jadi hantu demit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mas khanif demo mbak Nita, siapkan nasi bungkus ya barang kali demonya lama.😁

      Hapus
    2. wadidaaawww...'jleb jleb jleb' ning ati


      hahhahahhahaha

      Hapus
    3. Apanya tuh yang jleb jleb jleb.😱

      Hapus
    4. demo !! turunkan harga bensin :D

      Hapus
    5. apanya ya...hayoooo...huhuhuuuuu

      #eh kok gw gajebo yaa


      memantau komen aja gw hihi

      Hapus
  10. Ya ampuunnn, saya terlalu fokus sama ceritanya, sampai lupa judulnya cinta sampai mati,jadinya mati deh hahahaha.

    Menarik banget, awalnya saya pikir endingnya dia bakal jadian ama saudari istrinya, ternyata enggak.
    Dan jadinya kok lakon hantunya kental di episode ini hahaha.

    Dan adegan mati bersama ini, mengingatkan cerita Mas Agus dulu yang seorang gadis mengajak pemuda di tepi tebing 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan di part 5 aku uda komen kakak rey, kalau tiyap judul cerpen dan cerbung kak agus itu bermakna denotatif alias makna yang sebenernya.. jadi kalau judulnya cinta sampai mati artinya memang beneran akan ada yang mati hihihi #biasa sebagai orang yang suka ilmu cocoklogi yagini deh si mbul wakakkakaak

      Hapus
    2. Sepertinya bukan part 5 tapi part 4 mbak.πŸ˜…

      Bukan cocoklogi apalagi cocok tanam, memang mbak mbul pintar mengamati dan mengambil kesimpulan.πŸ˜ƒ

      Hapus
    3. Sengaja memang jalan ceritanya dibuat muter-muter mbak Rey, biar orang lupa sama judulnya.🀣

      Biarpun ada lakon hantunya tapi mbak Rey tetap baca, sekarang sudah ngga takut lagi.πŸ˜†

      Oh, mungkin yang lukisan itu ya mbak.

      Hapus
    4. eh iya, ralat maksud aku komen aku yang di part 4 kakak agus..

      ah iyaaaa...uang cerpen lukisan...yang cempakanya mirip si mbul #eaaa mulai halu lagi kan si embul wkwkkw

      (。>‿‿<。 )

      e komen ku kok dicekelin chapta mulu ya kakak hohoho

      Hapus
    5. Kenapa halu terus mbak, apa obatnya belum diminum ya.πŸ˜‚

      Becanda mbak.πŸ˜†

      Malah aku sekarang kena satpam, kemarin mah komen aman saja.

      Hapus
  11. akhirnyaaaa tiap perbuatan jahat ada balasannya
    akhirnyaaaa aku tau endingnya dan nggak nyangka kalau satria harus begini, hiks hiks
    eh iya lho sama kayak Lia, aku kira yang di tangga tadi adalah pratiwi yang nyamar. kayak di film film gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang rencananya Pratiwi nyamar sebagai Nita untuk mengelabui pak lurah, cuma sengaja Nita mogokin mobil mang Kardi biar ia yang nyamar.🀭

      Mbak Ainun tim satria sama Pratiwi nih.πŸ˜ƒ

      Hapus
  12. woo lanjutan flashback cerita pak lurah agus

    ah dari dulu dia memang jahat yah.. ga pernah kapok

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga mas, pak lurah jadi jahat gara gara sering diajak mangkal sama kang satria.πŸ˜‚

      Hapus
  13. Ini kisah Romeo and Juliet ala mas Agus .
    Ya udahlah memang Nita dan Satria harus sehidup semati... tetap bersatu selamanya.. meskipun dengan cara terjun dari atas. Romeo Satria dan Juliet Nita berbahagia selamanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Fidy, Romeo dan Juliet jadi terkenal gara gara mati berdua ya. Kalo mereka hidup bahagia malah mungkin ngga terkenal.πŸ˜€

      Hapus
  14. OMG 😱😱😱
    Sumpah keren banget mas Agus... baru kelar ini bacanya saya..

    Mainin emosi banget... Kasian Mba Nita.. dasar lurah keparat... mampus kowe pak lurah... tapi malah dipenjara yah.. tak sangka mati mengenaskan *eeehhhh 🀫

    Lanjutkan mas.. ditunggu kisah2 selanjutnya.. kapan lagi kan yah bisa baca Cerpen bagus and GRATIIISSSS... makasih mas.. πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. emosi boleh mas, tapi jangan sampai ada yang dibanting yah wkwkwk

      Hapus
    2. Baru kelar karena memang baru ditulis part terakhir mas.πŸ˜ƒ

      Kasihan Nita ya, mendingan sama mas Bayu Nita nya dari pada sama pak lurah. Seharusnya pak lurah jangan dipenjara tapi dicubit dulu sampai nangis ya.πŸ˜‚

      Sudah ada kisah barunya mas.πŸ˜†

      Hapus
    3. Boleh saja kalo emosi lalu banting hape di kasur ya mas Dibyo.πŸ˜†

      Hapus
  15. aku bayangin si nita ini wajahnya suzana biar makin seru haha
    keren mas ceritanya, bener-bener sesuai judulnya. tadinya aku kaget kok endingnya malah mati juga. Trus baru ingat, oiya ding judulnya kan cinta sampai mati ya.

    aku menanti cerita baru selanjutnya dengan pemeran-pemeran yang familiar nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mba saya memang pemeran yang khusus muka muka kayak syzana yang cantik bin seksi hohoho

      Hapus
    2. aku malah bayangkan kalau difilmkan mbak april pasti seru dengan teman blogger sebagai pemerannya

      Hapus
    3. Ini cerpen khusus dikasih kakak agus untuk nita loh, hehehe...nita pratiwi atau mbul....bukan mba april huft hohohoooooooo

      Hapus
    4. Kalo pemeran selanjutnya mbak April mau ngga mbak? Tapi sebagai pesepakbola Italia.😁

      Yah, sesuai judulnya cinta sampai mati, jadinya memang harus ikut bini. Kalo endingnya tragis biasanya lebih berkesan.πŸ˜€

      Hapus
    5. Tenang, biar nanti produsernya yaitu kang satria yang ngatur siapa peran utamanya.πŸ˜ƒ

      Hapus
  16. Catatan kaki yg diakhir posting itu bikin merinding 🀣🀣

    Di episode pamungkas ini tampaknya ada beberapa sentilan yg disisipkan salahsatunya sentilun buat hakim 🀣

    Sama seperti di part 5 disini saya juga mendapatkan visual, saya membayangkan Agus adalah Billy Bujengger, artis Indo yg mmg perannya suka menganu cwe 🀣

    Klo Satria, siapa artis yg suka bunuh diri diperannya, Bokir cocok kyknya 🀭

    Ternyata begitu proses kematian Nita loncat dari jendela, jatuh kesungai, sisa sobekan kebaya yg ditemukan Satria di episode pertama. Hmm πŸ˜†

    Dan Lurah Agus dipenjara, hmm, barangkali ingin keluar silakan sewa jasa Sylvister Stallon spesialis membantu kabur πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. apakah sisa genggaman kebaya hijauku sekarang ada di tanganmu mas jaey...mana sini kembalikan hohoho

      Hapus
    2. Ada masih Mbul dimeseum sejarah Nyai Dasimeh...Coba saja ambil disana... 🀣🀣🀣

      Hapus
    3. masa sih kang satria ??, berarti sementara aku ga pake tu kebaya dunk, apa ditambelin aja ya kan sobek depannya

      (。>‿‿<。 )

      Hapus
    4. Kan bisa pakai karung goni dulu mbak, dari pada sobek bagian depan ntar masuk angin.πŸ˜†

      Hapus
  17. ini .cinta sampai mati ya mas betul-betul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas, judulnya kan memang cinta sampai mati.πŸ˜€

      Hapus
  18. Aku baca kebut dari episode 1-6 n war biasa..Tapi yg jadi pertamyaan, koq gak ada episode 5? Ada tegang2nya...

    Pertamax...

    BalasHapus
  19. Oh iya, aku yg salah, ternyata episode 5nya ada 🀭

    Sankin serunya aku kelewatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, memang sengaja episode 6 itu sebelum episode 5, biar yang baca agak keder.🀣

      Hapus
  20. Wah mas Agus kurang hot itu adegan nya hehe 🀭, harus nya ada adegan keringat yang jatuh 🀭😁🀣

    saya pikir busana yg dipake nita selama ini berupa busana kayak anak Abege sekarang ternyata pake kebaya, bawahan nya pasti pake kain lipatan. Cerita nya emang beneran di pedesaan banget ya mas. Keren deh.

    Cinta sampai mati, pas bener sama judulnya, mati di tempat yang sama dan cinta yang sama.

    Tapi saya agak bingung mas Agus, di cerita part 1,2,3 itu kan satria sedang mencari istrinya nita yang hilang saat itu, dan gak tau kabar nya sekarang seperti apa, trus satria seolah di bayang bayangi seperti arwah nita kan,dan banyak kejadian yang menyerupai seperti nita, dan kadang kala setiap wanita dianggapnya nita, trus di part 6 nita barusan meninggal karna ulah pak lurah yang ingin melampiaskan nafsu nya lalu di tolak.
    Pertanyaannya.
    1. Nita di bagian part 1,2,3 itu masih hidup atau udah meninggal beneran.?
    Mohon pencerahan nya dikit aja mas Agus. Ya ya ya πŸ™πŸ™‚πŸ™

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ceritanya memang alurnya dibuat maju mundur atau flashback kang Andy. Jadi saat pulang dari penjara, yang datangi satria itu arwahnya Nita, yang saat itu sudah meninggal karena terjun dari rumah pak lurah.

      Hapus
  21. Oh iya Terima kasih banyak Mas Agus Ganteng untuk nama pendukung dalam cerbung ini, keren deh nama saya masuk pemeran figure dalam cerita ini. ☺πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ˜ƒπŸ‘πŸ‘

    Saya tunggu untuk cerbung berikutnya mas, apalah arti malam saya tanpa kehadiran cerbung mas Agus ini.
    πŸ™πŸ™πŸ™πŸ™‚☺πŸ™πŸ™πŸ™
    #DoyanBacaMalam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cerbung berikutnya rencananya sih ada tapi nanti. Saat ini istirahat dulu, capek menulis dikejar-kejar.🀣

      Hapus
  22. Wooow, akhirnya kelar jg baca ceritanya.Tida disangka, ternyata cinta sampai mati, bener-bener mati kang satria nya diajak arwah gentayangan nita.
    btw, ini kook bisa mengimajinasikan sampe sedetail itu? Apakah om agus benar-benar mengatahui kehidupan masyrakat yg seperti ini yaa? Adakah beneran terjadi hal semacam ini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baca komennya Dodo jadi baru ingat kalau judulnya Cinta sampai mati. Gak heran akhirnya maut malah yang mempersatukan mereka 🀭. Kalau gini kan bisa menghantui Lurah Agus berdua.πŸ˜†

      Hapus
    2. Ngga mas Dodo, cukup nonton film Suzanna saja nanti juga tahu kehidupan sehari-hari di desa seperti itu.

      Tentu saja cerita ini hanya karangan orang nganggur saja, bukan beneran ada.🀣

      Hapus
    3. Habis menghantui pak lurah terus nanti menghantui yang baca terutama mbak Roem.🀭

      Hapus
    4. Langsung aku ngundang tim rukyah ke rumah deh, mas. Biar sekalian dimusnahkan yang suka gangguin itu.πŸ™ˆ

      Hapus
  23. Duh, terharu banget, mas. Akhirnya Satria bisa tetap sama Nita ya. Walaupun barengnya di dunia baka. 😭

    Tapi kunci dari kisah ini sebenarnya ada di Nita dan Kapten Himawan. Tanpa mereka berdua Lurah Agus tidak bisa ditangkap.πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbak, yuk kita nangis bareng bareng, satu, dua tiga.

      Bang jali oh bang jali
      Goyangnya bikin hepi

      🀣🀣🀣

      Hapus
  24. Aahhhhh abis juga akhirnyaaaa :D. Tapi kenapa satria malah mati mas ... Aku pikir bisa kembali bahagia dengan Pertiwi :D. Nita nya agak egois nih :p.

    Baguus cerita yg ini.. endingnya aku ga nyangka bakal gitu sih. Mendingan lurahnya yg dibikin mati wkwkwkwkwk. Tetep ga trima :p

    BalasHapus
  25. sepertinya harus dibaca dari awal....
    menarik

    BalasHapus