Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cinta sampai mati



Hari sudah sore ketika Satria pulang ke kampung halamannya. Beberapa orang yang melihatnya melirik sinis padanya, ada juga yang menyingkir seolah-olah ia adalah penyakit yang menular tapi tak diacuhkan nya. Ia tahu mengapa para penduduk desanya itu menjauhinya karena ia baru keluar dari penjara.

Ia memang terkena kasus pencurian setahun yang lalu. Beruntung istrinya Nita tidak minta cerai ketika ia masuk tahanan bahkan beberapa bulan sekali menjenguknya.

"Sayangku padamu tetap besar mas Satria. Aku tetap cinta padamu sampai mati. Tak perduli berapa lama kau dipenjara aku akan tetap setia menantimu."

Selain istrinya, orang yang pernah menjenguknya adalah pamannya tapi hanya sekali. Selain itu ada pak lurah Agus yang menjenguknya dan karena kepala desa itu sudah menjamin bakal memberikan uang pada istrinya makanya ia tenang.

Hari sudah hampir gelap ketika ia sampai dirumahnya. Rumahnya yang ada di pojok desa tampak sedikit tidak terurus, beberapa sampah dedaunan tampak berserakan.

"Nita, ini aku datang sayang." Teriak Agus sambil mengetuk pintu. Ditunggu beberapa saat tapi pintu rumah tetap tak terbuka bahkan sekedar sahutan pun tak ada. Setelah beberapa kali mengetuk pintu tapi tetap tidak ada jawaban akhirnya iapun mendobrak pintu itu yang ternyata tidak dikunci sama sekali.

Dilihatnya rumah dalam keadaan kosong. Ia berteriak memanggil istrinya tapi tak ada sahutan sama sekali. Oh, kemanakah Nita sebenarnya pikirnya bingung.

"Kau sudah pulang satria?" Sebuah suara terdengar dibelakangnya. Ia menengok dan melihat seorang laki-laki paruh baya berdiri di depan pintu.

"Paman, apakah kau melihat Nita istriku. Aku sudah mencarinya kemanapun tapi tidak ketemu. Dimanakah dia, apa paman tahu?"

Paman satria mengangguk. Sorot matanya terlihat sedih. Ia lalu mengajak pemuda berusia 25 tahun itu keluar rumah.

Melihat pamannya mengajaknya keluar maka hatinya menjadi tak enak. Mungkinkah istrinya itu ada main dengan orang lain seperti yang dikatakan oleh rekan satu selnya dulu. Tak mungkin, ia kenal betul dengan Nita, tak mungkin ia tega mengkhianatinya.

Ternyata kekhawatirannya tidak terbukti. Pamannya mengajaknya ke sebuah tempat yaitu kuburan umum yang ada di pinggir sawah. Di pojok kuburan tampak sebuah makam baru, tampak dari tanah merah yang masih menggunung. Sebuah papan nisan bertuliskan Nita tampak di makam baru tersebut. Melihat hal itu ia sangat terkejut, tak terasa kakinya lemas dan ia pun duduk bersimpuh di hadapan makam itu.

"Tiga hari lalu kami menemukan istrimu di pinggir sungai dalam keadaan tak bernyawa. Tak ada yang tahu sebabnya tapi warga menduga ia malu karena jadi omongan warga kampung punya suami narapidana." Ujar pamannya.

"Tak mungkin paman, sebulan yang lalu ia menjenguk ku dan senang karena aku akan segera bebas." Teriaknya keras sehingga beberapa burung yang sedang hinggap terkejut lantas terbang menjauh. Jika pamannya itu tidak mengasuhnya sejak kecil sejak ibunya meninggal maka ia bisa saja menghajar orang yang ngomong sembarangan.

Pamannya angkat bahu lalu pergi meninggalkan satria sendirian di pekuburan itu, matahari sudah tenggelam di ufuk barat dan terdengar suara adzan Maghrib di kejauhan. Ia tahu sudah membuat malu pamannya tapi mau bagaimana lagi, ia butuh uang untuk makan saat itu dan terpaksa mencuri. 

Entah sudah berapa lama ia berada di depan makam istrinya itu hingga ia mendengar suara seseorang yang sangat dikenalnya. Suaranya terdengar sayup-sayup.

"Mas satria, tolong aku mas satria..."

Tersirat darah pemuda itu karena itu adalah suara istrinya, tidak salah lagi karena ia hafal betul.

"Nita, dimana kau." Teriaknya. Ia melihat sekeliling dimana hari sudah gelap gulita, kuburan itu tampak sunyi sepi, tak ada seorangpun.

Aneh, apa ia bermimpi atau melamun.

Saat ia melangkah kakinya itu, terdengar lagi suara di kejauhan." Mas satria... Tolong aku mas."

Ia segera melihat sekeliling dan di pojok kuburan itu tampak seorang wanita muda melihat dirinya. Walaupun gelap gulita tapi Satria yang sudah biasa beraksi pada malam hari segera mengenali kalo itu adalah istrinya. Segera saja ia kesana tapi bayangan putih itu pergi menjauh. Seperti gila, pemuda itu segera mengejar sambil berteriak-teriak. Sebenarnya larinya satria tidak kalah dengan seorang atlet lari tapi tetap saja dirinya tidak bisa mengejar sosok tersebut.

Tiba-tiba bayangan itu menghilang sehingga ia bingung. Setelah melihat sekeliling barulah disadarinya kalo ia berada di pinggir sungai. Aneh, untuk apa istrinya itu membawanya kesini dan mengapa ia menghilang.

Matanya yang tajam tiba-tiba melihat sesuatu di pinggir sungai. Ia segera mengambilnya dan mengenali kalo itu adalah baju kebaya kesayangan istrinya. Aneh, mengapa bajunya ada disini. Ia melihat sekeliling dan ketika mendongak keatas segera saja ia mengenali tempat itu. Tampak sebuah rumah megah di sisi tebing sungai dengan lampu di kejauhan.

Pak lurah Agus sedang duduk di kursi teras rumah sambil minum kopi ketika sebuah teriakan terdengar di depan rumahnya. Ia mengenali siapa gerangan yang berteriak mengganggu acara minumnya.

"Pak lurah keparat, kau apakan istriku." Teriak satria murka kepada orang didepannya. Kepala desa itu dulunya adalah orang yang sangat dihormatinya karena telah menolongnya saat ia kesulitan keuangan tapi kini ingin sekali ia menghajarnya. Dilihatnya dua orang datang mendengar teriakannya. Ia mengenal mereka berdua, Herman sebagai kepala centeng yang suka menagih hutang ke warga dan jaey yang tidak dipandang olehnya karena ia hanyalah penjaga keamanan di rumah tersebut.

Lurah Agus tampak santai saja." Kamu ini bicara apa Satria. Aku senang ternyata kamu sudah keluar dari penjara. Mengapa tidak duduk disini minum kopi kita berempat." Ujarnya ramah.

Pemuda itu agak tertegun juga. Bagaimanapun ia selama ini agak dekat dengan kepala desa tersebut sehingga hatinya jadi bimbang." Maaf pak lurah, aku hanya ingin bertanya, apa yang sudah kau lakukan kepada istriku. Kau apakan istriku."

"Satria, kurang ajar sekali kamu bicara seperti itu pada pak lurah. Apa yang kau andalkan heh." Bentak Herman murka. Ia memang selama ini yang jadi andalan mengurus sesuatu ketika pemuda itu dipenjara.

"Biar aku lempar ia keluar pak lurah." Ujar jaey pongah. Ia yang seumuran dengan Satria segera menarik bajunya tapi tentu saja tidak semudah itu.

Segera terjadi perkelahian di halaman depan rumah megah itu. Jaey merasa selama ini ilmunya cukup karena memang belum bertemu lawan yang sebanding jadi terkejut ketika Satria ternyata sangat tangguh. Ia tidak tahu kalo selama di penjara pemuda itu berlatih terus ilmu bela diri sehingga di tahanan ia menjadi narapidana yang disegani bahkan para sipir juga sungkan padanya.

Setelah sepuluh jurus jaey kewalahan menghadapinya dan sebuah tendangan keras di perutnya membuatnya tersungkur. Melihat hal itu Herman segera membantu dan terjadilah perkelahian sengit antara keduanya sementara pak lurah Agus asyik minum kopi sambil menonton mereka seolah melihat tontonan yang menyenangkan. Keadaan menjadi kacau balau, beberapa warga yang melintas depan rumah pak kades buru buru menjauh melihat perkelahian tersebut.

Setelah berkelahi beberapa lama Herman keteteran juga menghadapinya. Sungguh hal ini tak disangka karena selama ini ia tetap berlatih silat tapi tak disangka lawannya lebih tangguh. Tentu saja karena selama ini yang dihadapinya hanyalah jaey yang memang ilmunya lebih rendah sedangkan Satria di tahanan melawan para preman.

Sret, akhirnya Herman mengeluarkan goloknya untuk melawan satria. Pemuda itu terpaksa berhati-hati kalo tidak ingin ia celaka. Perkelahian kembali seimbang karena kepala keamanan itu dengan goloknya adalah lawan yang berbahaya. Pada suatu kesempatan yang baik ia akhirnya berhasil merebut golok itu dan menendang jatuh pemiliknya hingga tersungkur.

"Lurah keparat, matilah kamu." Teriak Satria sambil mengayunkan golok itu ke lehernya.

"Pak lurah, hati hati." Jaey segera mencegahnya tapi sayangnya karena jauh ia tidak berhasil mencegah golok itu ke kepala desa.

Golok itu mendarat telak di leher kepala desa tersebut. Sayangnya bukan lehernya yang putus tapi golok itu malah terpental dan jatuh ke lantai menimbulkan suara. Tentu saja Satria terkejut bukan main. Disaat itulah sebuah pukulan keras mendarat di kepalanya.

Sebuah jeritan keluar dari mulutnya, padahal dalam penjara ia sudah biasa adu pukul dengan tahanan lain sehingga agak kebal tapi pukulan dari lurah Agus benar-benar membuatnya tak berdaya. Melihat pemuda itu jatuh tak berdaya maka Herman tidak menyia-nyiakan kesempatan ini. Segera saja ia mengambil goloknya dan bermaksud menghabisi nyawanya.

"Ada apa ini pak lurah?" Sebuah suara terdengar, tampak di halaman depan beberapa warga yang melihat satria mengamuk lalu mendatangi ingin tahu.

"Bajingan ini ingin menghabisi pak lurah, apa menurut kalian ini pantas." Teriak Herman. Tentu saja warga kampung yang tahu satria adalah bekas narapidana jadi geram.

"Dasar maling tak tahu diri. Sudah bikin malu nama desa masih bertingkah juga."

"Hajar saja, habisi nyawanya." 

"Ayo kita hajar saja. Kurang ajar dia berani sama pak lurah." Teriak yang lainnya.

Dalam sekejap satria yang sudah babak belur karena sebelumnya sudah duel dengan Herman dan Jaey jadi bulan bulanan warga. Percuma saja dia berteriak menjelaskan duduk perkaranya mengapa ia mengamuk di rumah pak lurah.

"Berhenti...!!!"

Beruntung sebelum nyawanya hilang diamuk warga desa yang marah sebuah seruan menggelegar terdengar. Semua orang langsung berhenti dan memandang heran pada pak lurah Agus yang menghentikan mereka.

"Pemuda itu pasti shok karena kematian istrinya kemarin sehingga berbuat aneh begini. Kasihan dia, bawa dia ke klinik dan obati sampai sembuh. Semua biaya pengobatan biar nanti aku yang tanggung."

Tentu saja warga desa jadi kagum pada pak lurah. Mereka tidak membantah lalu segera membawa keluar pemuda itu untuk diobati di klinik kampung.

Entah sudah berapa lama Satria pingsan akibat amukan warga. Ia sadar ketika mendengar suara masuk ke telinganya.

"Mas Satria, tolong aku mas Satria...."

Pemuda itu langsung bangun. Ia bingung dimana dia, tapi ketika mencium bau obat obatan ia paham ada di klinik. Ia menengok jam dinding dan dilihatnya sudah lewat tengah malam. Ia ingin bergerak tapi sekujur tubuhnya sakit semua biarpun luka lukanya sudah di perban.

"Mas Satria, tolong aku mas Satria..."

Tentu saja ia makin kaget. Dilihatnya di luar jendela ada sesosok tubuh memandangnya.

"Nita..."

Segera saja ia bangun dan melupakan semua rasa sakitnya karena ingin bertemu dengan istri tercintanya. Tersaruk-saruk ia pergi keluar ruangan menuju sosok di jendela itu tapi bayangan itu sudah menjauh. Dengan susah payah ia berusaha mengejarnya tapi sayangnya dia sudah menghilang.

"Nita, dimana kau sayang. Aku ingin bertemu denganmu." Teriak Satria, cuma sayangnya karena cidera suara yang keluar dari mulutnya lebih mirip rintihan. 

Setelah mencari kian kemari tidak ketemu akhirnya pemuda itu memutuskan untuk kembali ke klinik. Saat ia hampir sampai di klinik itulah dilihatnya seseorang mengendap-endap menuju kamarnya, ditangan kanannya ia menggenggam sebuah golok. Ia mengenal nya yaitu Herman. Bangsat, pasti ia suruhan pak lurah agar membungkam mulutnya.

Dengan tersaruk-saruk iapun pergi kembali. Tak mungkin melawannya dengan cidera yang ia alami.

Karena tak tahu kemana ia harus pulang maka iapun melangkahkan kakinya kemana saja. Pulang ke rumahnya ia tidak betah dan juga tak aman karena para begundal pak lurah pasti akan mengejarnya. Ke rumah pamannya nanti malah akan membahayakan dirinya dan keluarganya.

Ia tiba di jalan raya. Karena pikirannya kacau ia menyebrang jalan saja tanpa menyadari bahwa sebuah mobil menuju dirinya dan iapun jatuh.

"Astaga, mang Kardi. Kenapa kau menabraknya." Terdengar suara panik dari arah belakang. Pintu mobil terbuka dan keluar seorang gadis muda berpakaian hijau, wajahnya tampak pucat.

"Ngga non. Mamang tidak menabraknya, sumpah." Terdengar suara ketakutan dari supirnya. Orang yang dipanggil mang Kardi keluar juga. Ia memeriksa pemuda itu dan lega.

"Lihat non, ia hanya pingsan saja. Tak ada bekas luka tabrakan. Sepertinya ia jatuh karena luka lukanya, lihat saja tubuhnya dibungkus perban."

Gadis berbaju hijau itu tampak lega.

"Bagaimana ini non, apakah kita bawa ia pulang atau bagaimana?"

"Bawa ia ke belakang mang, nanti kita obati ia. Bagaimanapun juga tak baik meninggalkan dirinya disini. Bagaimana kalo ia nanti meninggal."

Pria separuh baya yang dipanggil mang Kardi itu menurut. Ia segera membuka pintu belakang mobilnya lalu menggotong pemuda itu dengan susah payah. Maklum, tubuhnya kalah besar dengan pemuda itu. Melihat hal itu gadis itupun kasihan dan ikut membantunya.

"Kok dibelakang non, tidak didepan saja?"

"Ngga mang, biar aku menjaganya, takutnya mang Kardi ngebut dan tubuhnya jatuh ke bawah kursi kan malah repot."

Mobil pun melaju kembali. Karena jalanan yang agak rusak maka tubuhnya terguncang guncang.

"Mang, tidak usah buru-buru mang, kasihan dia."

Supir itu hanya mengangguk. Gadis itu melihat orang yang ditolongnya. Wajahnya sebenarnya tampan tapi sayangnya karena bengkak jadinya tidak karuan.

Tiba-tiba satria membuka matanya sedikit. Dilihatnya samar samar seorang gadis berada di sampingnya, wajah yang sudah sangat dikenalnya karena ia yang selama ini dirindukannya.

"Nita, kau kah itu Nita?"

Bersambung

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger yang ingin berbagi pada dunia terutama tentang film dan serial tv, suka nonton film tapi lewat gadget terutama handphone

120 komentar untuk "Cinta sampai mati"

  1. Sepertinya cerita ini sudah pernah dipublikasikan cuma lupa di WP apa di MWB, ya?

    Itu namanya ada yang ketukar, Satria jadi Agus, mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh suhu kal El datang, sungkem hu.

      Memang dulu aku posting di WP hu.πŸ˜‚

      Ntar aku cek lagi mana yang ketukar tapi nanti, ini lagi jualan.

      Hapus
    2. Kalau di WP berarti cerpen (eh cerpen apa cerbung tapi itu bersambung berarti cerbeng) ini di buat waktu sedang ramai-ramai FB dan nama tokohnya bukan Satria sama Agus kan?

      Hapus
    3. Kalo ngga salah nama tokohnya Herman sama Reny mas.🀣

      Iya, kalo ngga salah buat ini habis mwb tutup, aku waktu itu main FB terus, masih galau antara WP apa blogger apa Nextwapblog.

      Hapus
    4. Mungkin juga atau dia atau siapa lagi yang di tahun itu yang lagi jadi sorotan? (Sedikit lupa)

      Dan ada sedikit typo tuh lurah sama kades. Lurah sama kades sedikit berbeda walau tingkatannya sama.

      Hapus
    5. Entahlah, aku juga sudah lupa, mungkin emde sama pak nana kali ya.πŸ˜†

      Memang lurah sama kades beda sih, tapi anggap saja sama mas, namanya juga cerpen.😁

      Hapus
    6. Mungkin juga atau Frida sama Kenari Paseh atau mas Kay..ah lupa tapi yang jelas bukan Agus sama Satria.

      Bener juga sih cuma cerpen tapi typonya itu kadang disebut lurah kadang kades kan jadi sedikit bingung.

      Hapus
    7. uda mas kal...muvon aja cerpen sekarang yang main kan nita 😌

      Hapus
    8. Ogah ah, soalnya saya ngga dapat peran utama.

      Hapus
    9. Disini adanya pemilihan kepala desa, tapi tiap orangnya nongol maka dibilang tuh pak lurah datang, bukan kepala desa datang mas.πŸ˜‚

      Hapus
    10. Perasaan mas Herman sering dapat peran utama ya mbak mbul apalagi pas bagian yang apes.😁

      Hapus
    11. Hu um mas her kan sering dipasangkan ama ningsih, mang mau peran k
      Yang kayak gimana hihi

      Mas agusss, tul eeehhh hahaha

      Hapus
    12. Mungkin penginnya sekali kali peran utama tapi pasangannya Nita.πŸ˜€

      Tapi sayangnya ngga ngasih pulsa.πŸ˜‚

      Hapus
    13. Oh... kenapa setiap daku berkunjung dan membaca postingan Kang Agus, daku fokus dengan karakter Jaey.....hmmmm

      Semoga ada karakter baru selain Jaey, misal Lengkuas

      Hapus
    14. Jaey soalnya bagus untuk kesehatan dokter, bisa untuk menjaga daya tahan tubuh dan meningkatkan kekebalan seseorang melawan Corona.πŸ˜†

      Hapus
  2. Satria ini masih seger ya 25 tahun. Sayang bener bisa dipenjara gitu huhuhuhu... :( Nita juga setia sama suaminya. Dari dramatis jadi aksi berantem nih ceritanya mantap, Mas Agus hahaha :D Berasa dalam mimpi ini si Satria ya...kunang2 kayaknya dia butuh piknik wkwkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, disini satria masih seger ceritanya karena baru berusia 25 tahun, kalo yang aslinya mah udah 60 tahun karena lahir pas jaman pak Karno πŸ˜†

      Hapus
    2. Beeehhhaaaa...Suuieeee..🀣🀣🀣

      Hapus
    3. Wah, kang satria sekarang pakai beha ya.πŸ˜‚

      Hapus
    4. Mungkin mau mangkal makanya pakai beha.. wkwkwk

      Hapus
    5. Wah kok tahu mas, apa suka mangkal bareng.πŸ˜‚

      Hapus
  3. Beehaahaaa!! Suuueee...🀣🀣🀣

    Terus wanita berbaju hijau yang bersama mang Kardi siapa doongg beneran Nita atau nyiroro kidul..🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih bukan nyi Roro kidul atau Nita kang, tapi Ratna.πŸ˜‚

      Hapus
    2. Guruu ajari aku ilmu kebal πŸ˜†

      Hapus
    3. Gampang kang, tinggal pakai baju Ironman nanti kebal.🀣

      Hapus
    4. Saran yang jitu.. wkwkwk

      Hapus
    5. Siapa dulu dong guruku, mas Herman gitu lho.πŸ˜€

      Hapus
    6. πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
  4. wah jadi penasaran nih mas endingnya jangan kelamaan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ngga lama kang, paling seminggu.πŸ˜‚

      Hapus
    2. btw jadi inget film favorit saya mas "Ani kaukah itu Ani"

      Hapus
  5. tumbenan ini kok kang satria di jodohin sama mbak mbul nita :D, biasanaya jadi ceng cengan agus di warung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penginnya malah saya yang jadi tokoh satria biar sama Nita, terus satria yang jadi lurahnya. Cuma kemarin di sogok pulsa jadinya tukeran peran.🀣

      Hapus
    2. wah gawat nih kok pak sutradaranya mudah di sogok, pake pulsa pulsa duaribu pula ckckck :D

      Hapus
    3. Soalnya mas khanif ngga ngasih kuota, kalo ngasih kuota unlimited sebulan akan aku beri peran utama.🀣

      Hapus
  6. "Pak Lurah.....jangan pak.. apa yang kau lakukan padaku pak...jangan Pak...Kenapa kau lucuti kebaya hijau yang melekat pada tubuhku ini, Pak....jangan. ..!!!"πŸ₯ΊπŸ˜£πŸ˜–πŸ˜«

    anjriiitt..😳😳😳
    😱😱😱

    kenapa aktingku menjiwai betul Pak Lurah Agus? waduuhhh gawat!!! astaga nagaa hahahhahahah!!!

    #sepintas malah kebayang film-film panas era-era 80-an mas...wkwkwk

    soalnya sering ada tokoh lurah ama centeng2nya mas wkwkkw...biasanya lurahnya agak cabul segala lagi hahhahah..
    terus ada adegan2 gelutnya juga bhahaha..ya itu uda ciri khas..

    oiya lurah sama dengan kades ya...#buru2 cek kamus

    yang pasti sengaja kubaca di waktu khusus nih, biar kutengerin bagian-bagiannya untuk kubaca lagi terusan di edisi mendatang...

    Menurutku part 1 nya Menarique mas...πŸ˜„☺πŸ˜ŠπŸ™πŸ‘

    abis baca ini aja terus terang aku jadi penasaran tentang :

    1. Apa sih yang dilakukan pak lurah agus kepada nita?

    2. Apakah nita beneran mati? atau yang di kuburan itu halusiasi aja?

    3. Apakah paman satria bersekongkol menyerahkan nita kepada pak lurah agus untuk mendapatkan uang banyak?

    4. Seperti biasa cameo herman dan Jaey selalu bikin ku ngakak...huhuhu. Herman ilmu gelutnya lebih pro ya ceritanya di sini..

    5. Pak lurahnya sakti banget lagi, sekali getok jawaranya langsung KO..hahhaha..πŸ˜‚πŸ€£

    6. Siapakah si Non berbaju hijau (baju kesukaan gw yaaa haha) yang naik mobil dan memiliki wajah serupa dengan mendiang istri Satria? Apakah ini de ja vu saat tokoh utama ketemu Nita? Ataukah wajahnya sama tapi orangnya berbeda kayak yang biasa terjadi di sinetron jaman dulu hahhaha

    7. ada 1 Typo yang bikin mesem ngakak hahhahah
    8. Ya udah daripada penasaran, kutungguin aja ah episode selanjutnya

    ☺πŸ˜ŠπŸ˜„

    sebagai pembaca mah ku tinggal duduk manis menikmati cerita hehehhe


    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbull!!...Mbuuullll....Saadarrr!! Syuting udah kelar hayoo kita pulang bayarannya cuma Chepeceng..

      Kita demo saja sutradaranya..🀣🀣🀣 Kalau besok masih Chepeceng juga bayarannya..🀣🀣🀣

      Hapus
    2. Ya udah tunggu saja ya mbak, sambil tunggu syutingnya lanjut, silahkan ngopi dulu sama kang satria.😁

      Hahaha tahu saja kalo idenya habis nonton film jadul.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    3. eeeeh shootingnya lanjut besok lagi yak???

      wokaaaaaay tinggal nunggu amplopan dari pak lurah...

      kaboooooorrrrr πŸ˜‚πŸ€£πŸ€£πŸ€£

      Hapus
    4. Oke ku coba jawab beberapa pertanyaan itu mbak.

      1. Pak lurah Agus itu ... Sama Nita. Silahkan isi sendiri titik titik nya.🀣

      2. Nita mati beneran atau cuma halusinasi ya? Ah coba tanya pada rumput yang bergoyang.

      3. Paman Satria yang namanya Dahlan itu menyerahkan Nita pada pak lurah atau tidak? Tanyakan pada Dahlan nanti ya.πŸ˜†

      4. Herman habis berguru sama jawara UFC kemarin makanya ilmu gelutnya udah pro, protol maksudnya makanya kalah sama mantan preman Satria.

      5. Pak lurah ceritanya memang lebih sakti karena berguru sama Sinto gendeng.😁

      6. Spoiler saja deh, nona berbaju hijau itu namanya Pratiwi. Nita dan Pratiwi memang wajahnya mirip, entah kenapa mirip, yang nulis juga ngga tahu.πŸ€”

      7. No komen

      8. No komen juga, tanya sutradara aja, besok lanjutin syuting nya atau mungkin ditunda dulu karena kena psbb.πŸ˜‚

      Hapus
    5. 🀣🀣🀣🀣 pemeran wanitanya semangat banget..udah dibilang cut masih terus lanjoot..

      Penjiwaan yang luar biasa 🀣🀣

      Hapus
    6. Mungkin terinspirasi dirimu kali kong..🀣🀣🀣

      Hapus
    7. mas anton n kang satria : maklum abis dapat oscar kemaren saiaaaa...jadi masalah penjiwaan ganciiiillll lah ya huahahhahah


      mas agus..ijin kubookmark dulu ah khusus cerpen yang ini, buat teman bacaan pengantar merem bhahhaha, eh maksudnya biar bisa kubaca baca pas mode offline....soalnya baca teaser selanjutnya bikin aku tambah penasaran ☺πŸ˜ŠπŸ˜„

      Hapus
    8. Setelah baca2 komen diatas, aku baru nyadar ternyata Nita itu orangnya ada disini πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
    9. Lha, selama ini memang kemana, kok baru tahu Nita disini.πŸ˜‚

      Oh, di rumah rongdo ya, pantes.🀣

      Hapus
    10. Rongdo royal soalnya mas.😁

      Hapus
    11. Itu nama makanan πŸ˜†πŸ˜„

      Hapus
    12. Ya biasanya kan panggilannya klo gak Mbul kdg Gus πŸ˜†πŸƒ‍♂️

      Hapus
    13. Berarti namanya nanti jadi Gus Mbul ya kang jaey.πŸ˜†

      Hapus
  7. aah, bersambung dan sepertinya ceritanya masih panjang dan mulai rumit...hahhaha
    ditunggu kelanjutannya mas agus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ceritanya panjang tapi ngga panjang sekali sih, cukup dua atau tiga episode saja, kalo panjang juga capek ngetiknya.

      Hapus
  8. Aduh, Mas. Untung aku baca sore, enggak malam. Entahlah aku kok kebayang setan aja. Hiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung bacanya sore ya mbak, tapi lebih pas baca jam 1 atau 2 malam sih.😱

      Hapus
  9. aku ingin melihat pak lurah secara langsung wwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan datang ke rumah pak lurah kang kalo mau liat.πŸ˜„

      Hapus
    2. mang mau lihat apanya pak lurah sih? πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
    3. Jadi takut aku mbak, ngapain ya.😱

      Hapus
    4. Kan mau lihat rumah pak lurah yang besar ..

      Hapus
    5. Oh syukurlah, kirain aku mau di grepe grepe, takut mbak.😱

      Hapus
  10. Baru kali ini nih aku gak suka banget sama karakter Agus, Herman, dan Jaey. Mereka kelihatan jahat banget di episode ini. Mudah-mudahan sih mereka sebenarnya baik ya, mas. Aku gak mau suudzon juga soalnya. Takut dosa. Hehehe.🀭

    Ngomong-ngomong penasaran banget sama Nita. Apa bener sudah meninggal. Kalau iya, apa yang menyebabkan Nita meninggal. Duh, jadi gak sabar baca episode selanjutnyaaaaaa.πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak Roem gimana kalau kita getok pakai Palu..πŸ”¨πŸ”¨πŸ”¨πŸ”¨πŸ”¨

      Hapus
    2. Iya mbak mudah2an habis itu semuanya tobat naik haji πŸ˜†

      Hapus
    3. Iya betul, semoga saja tobat lalu naik jadi capres atau minimal caleg ya kang jaey

      Hapus
    4. amiiin mba mudah mudahan kelak ke depannya kita kita ini bisa sealim dan sereligius mba roem ☺πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus
    5. Huuss!! Bukan mbak Roem tapi Ustadjah Roem..😊😊 Sungkem bu haji..πŸ™πŸ™

      Hapus
    6. Lha, emang mbak mbul ngga relijius, perasaan kemarin ceramah lho πŸ€”

      Hapus
    7. Aamiin, semoga mereka semua tobat dan naik haji, supaya kelak bisa hidup bahagia di surga πŸ™. Eh tapi kasihan Jaey nya dong, baru niat nyolong udah mati duluan.😱😱😱

      Hapus
    8. santai saja mba roem, ini hanya cerpen kok

      kan kita kita cuma menjiwai peran, aslinya tentu saja pada baik baik semua hehehe ☺πŸ˜ŠπŸ™πŸ™

      Hapus
  11. Sumpah penasaran banget saya mas, itu sebenarnya nita nya ada dimana yaa πŸ€”,suara nita selalu memanggil di tempat berbeda kadang ada di kuburan, di pinggiran sungai, ada juga di klinik, mungkin juga ada di rumah pak lurah, atau mungkin yang ada di mobil tadi barusan menabrak nya πŸ€”...
    Ditunggu kelanjutannya mas Agus.
    saya yakin nita pasti baik-baik saja. Tapi saya curiga sama pak lurah nya.. Hmm..πŸ€”

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nita lagi syuting kang, jadi tidak usah cemas, tunggu saja episode selanjutnya besok.πŸ˜„

      Hapus
    2. nitanya baik baik aja mas eko dijagain ama pak lurah bahahhahahahhaha

      kabooorrr

      Hapus
    3. Beberapa bulan kemudian akhirnya pak lurah dan Nita berjodoh... 😁





      ~ T A M A T ~

      Hapus
    4. Jadi yang gatel lurahnya apa Nitanya mas Eko..🀣🀣

      Hapus
    5. Kayaknya kedua duanya kang, Nita ntar dijadikan bini ketiga.🀣

      Hapus
  12. Lurahnya kebal murid si pitung πŸ˜†

    Tinggal kebaya ya dipinggir kali, hmm.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya lurahnya di gasak pakai gergaji kayu biar lebih greget, wkwkckkk

      Hapus
    2. Kok gergaji kayu, harusnya pakai duit gasaknya koh.🀣

      Hapus
    3. Klo pke gergaji jatohnya ky Limbad dong πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
    4. Wadaw Limbad, serem amat kang.πŸ˜†

      Hapus
    5. ntar biar nita yang rawat pak lurah kalau kegores gergaji bhahahhahahah

      Hapus
    6. Asyik...😁

      Eh, tapi aku ngga punya goceng buat ngasih mbak.πŸ˜‚

      Hapus
  13. pemeran utamanya pengunjung blog ini, massatria dan mas agus sebagai tokoh figuran,..good story nih untuk ceritanya,....nyimak dengan secangkir semangat di pagi hari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kang, biasa buat cerpen dengan pemeran teman blogger biar lebih akrab.πŸ˜„

      Hapus
    2. Cerpen terasa hidup klo pke nama teman πŸ˜† klo kata Bu Rini MWB cerpen seolah ada rohnya πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
    3. Berarti tuh cerpen gentanyangan dong kaya suketi..🀣🀣🀣

      Hapus
    4. Terus kang satria nanti yang jadi Mr. G saja ya kedepannya.πŸ˜‚

      Hapus
    5. ku setubuh..eh setuju ama wejangannya bu rini mwb >____<

      Hapus
  14. Mas satria tibake pernah masuk penjara to? Ckck nggantenge kayak gitu ternyata maliing..

    Asiik dah mulai cerbung lagi niih. Tapi tadi malam tidak jadi saya baca penuh, ini baru taklanjut siang. Tadi malam njegrik, Merindiiing dengar nita memanggil manggil ..itu mau minta oleh oleh kemenyan apa ayam geprek cabe ijo yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar maling yang penting ganteng mbak, dari pada koruptor, udah tua jelek lagi.πŸ˜‚

      Ngga tahu kenapa Nita manggil manggil satria, mungkin bener minta ayam gebrek cabe hijau level 30.πŸ˜„

      Hapus
    2. sepertinya bukan ayam cabe ijo tapi jengkol cabe ijo πŸ˜†πŸ˜„

      Hapus
    3. Cie, yang suka jengkol langsung nongol nih.😁

      Hapus
  15. Huaaaa bersambung 😀
    Padahal lagi greget-gregetnya hahaha.
    Kak Agus ini hebat sekali membuat cerpen yang sanggup membuat orang gregetan ya! 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sengaja kak Lia, soalnya kalo endingnya ngga bikin penasaran maka orang biasanya malas membaca lanjutannya.🀣

      Hapus
    2. Sengaja bener.. Biar orang penasaran. Ini namanya S3 Marketing haahaa

      ditunggu lanjutannya, om Agus! :D

      Hapus
    3. Dan yang paling bikin geregetan itu Pak Lurahnya. Minta digampar online itu lurahnya.πŸ™ˆ

      Hapus
    4. Idih, ada kompor meleduk nih.πŸ™„

      Hapus
  16. "Gadis itu melihat orang yang ditolongnya. Wajahnya sebenarnya tampan tapi sayangnya karena bengkak jadinya tidak karuan"

    Si gadisnya genit juga, langsung fokus pada ketampanan... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan ternyata ia adalah .....
      karena wajahnya yang bengkak itu sampai tidak mengenal pria yang ada disampingnya itu siapa, jangan jangan ia adalah orang yang ditungguinya selama ini.. Rindu lama bersemi kembali

      Hapus
    2. Wah, sepertinya sudah pada tahu lanjutan ceritanya nih. Namanya juga tokoh utama harus ganteng biarpun ganjen dikit.🀣

      Hapus
  17. Duh... Bersambung, padahal lagi seru-serunya tuh.
    Ditunggu kelanjutannya Mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke bang Rudi, ini juga lagi menulis lanjutannya.πŸ˜€

      Hapus
  18. Apakah Nita jadi wanita simpanan Pak Lurah biar dia bisa dapet uang "jatah" selama si suami di penjara?

    Ini pak lurah pemain debus mas? Wkwkw. Bisa-bisanya si golok malah mental pas kena leher beliau?

    Endingnya lumayan bikin penasaran. Apakah memang si Nita? Apa orang lain, dan si Agus hanya berimajinasi kalau si "non" punya wajah mirip dengan almarhum istrinya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tokoh utamanya bukan Agus mas tapi satria.

      Tunggu saja episodenya selanjutnya untuk mengetahui kisah selengkapnya mas. (Udah kayak sinetron saja.🀣)

      Hapus
  19. Sudah terlanjur baca, baru nyadar ada laber horror nya. Untungnya ngga terlalu seram.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung ngga seram ya Bu guru, kalo begitu baca lanjutannya ya.πŸ˜€

      Hapus
  20. Baca dari awal sampai akhir, jadi ikut merasakan bagaimana keadaan orang yg baru keluar dari penjara. Ngenesnya, si Satria harus rela kehilangan sang istri ketika dia berada di penjara. Cerita yang seru mas. Ditunggu lanjutannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalo suka, sudah terbit mbak lanjutannya.πŸ˜€

      Hapus
  21. sepertinya teman-teman bisa bikin kumpulan short story ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ayo kang Rusdi juga bikin dong.πŸ˜€

      Hapus
    2. lagi asik bikin story kayaknya wkwkwk

      Hapus
  22. Penasaran, apakah istrinya dijadikan tumbal?
    Kenapa leher pak lurah nggak terpotong, jangan-jangan goloknya mainan tuh hahahaha.

    Mau nebak ah, nantinya si Satria jadian ama gadis yang nolong dia kan? kan? kan? :D

    BalasHapus
  23. ini ada nuansa film susananya ya mas? serem juga aku bacanya tengah malam gini. Tapi penasaran dibaca sampai selesai, eh belum ding. Masih bersambung. :D

    BalasHapus
  24. Lagi seru ceritanya bersambung..

    BalasHapus
  25. eng ing enggggg....... teka teki bersambunggg

    BalasHapus
  26. jadi si nita udah meninggal atau belum..
    gadis yang menolong satria itu nita atau bukan?

    baca lanjutannya ah biar gak penasaran.. :D

    BalasHapus
  27. Aggghhhhhhhhh pas lagi seru2nya, malah bersambung hahahahah. Seruuu nih mas :D. Apalagi kalo mengingat gayamu yg suka bikin ending ga disangka2 , aku jd penasaran mau tau akhirnya :D.

    BalasHapus
  28. Gemes banget bacanya.. wkwk
    Si pak lurah kayanya punya aji-ajian itu..
    Kasihan satria, sudah jatuh tertimpa tangga pula...

    Mumpung di tolongin gadis kaya yah.. mau baca kelanjutannya nnti pas pulang kerja...

    BalasHapus
  29. baru pertama kali mampir nih, langsung penasaran buat baca part awalnya dulu ya terus nanti lanjut ke part berikutnya, salam kenal.

    BalasHapus
  30. Sejujurnya, aku baru selesai baca cerita ini setelah banyak kesibukan di dunia nyata, hahaah.
    Aku penasaran yaa kok Pak Lurah bisa langsung dituduh
    Kalo lihat sekilas dari komen, pak lurah ada "main" yaa sama Nita.
    Lanjut besok ah bacanya

    BalasHapus