Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Cinta sampai mati episode 3



"Kok makannya sedikit saja Tiwi." Tanya seorang wanita paruh baya, pria yang seumuran dengannya di sebelahnya jadi ikut memperhatikan. Mereka bertiga saat ini sedang sarapan. 

"Lagi tidak nafsu makan ma." Jawab Pratiwi singkat. Ia memang sedang malas makan sejak kejadian aneh itu yaitu pasiennya yang bernama Satria menyangka dirinya itu istrinya yang sudah mati. (Silahkan baca selengkapnya tentang kejadian tersebut di Cinta sampai mati episode 2)

"Apakah ada kejadian di rumah sakit hingga kau tidak nafsu makan Tiwi?" Tanya Dahlan ayahnya.

"Enggak kok pah, Tiwi lagi ngga doyan makan saja. Mungkin panas dalam atau gimana." Elaknya.

"Apa masakan Bu Saidah kurang enak Wi?" Tanya ibunya. Heran juga dia, padahal lauknya adalah tumis kangkung dan telor dadar spesial kesukaan anak satu satunya.

"Aduh maaf non kalo masakan bibi ngga enak." Asisten rumah tangga yang bernama Saidah yang sedang membersihkan kamar lalu mendekat meminta maaf.

Pratiwi buru buru bicara." Aduh maaf Bi, masakan bibi sangat enak kok. Aku saja yang lagi ngga mood. Udah bibi jangan khawatir masalah masakan."

Setelah mendapat kode dari bapaknya maka bi Saidah akhirnya pergi.

"Makanya kalo kamu tidak mau bikin orang lain tidak enak makanya terus terang saja nak. Atau kau mungkin sudah tidak mau bercerita pada bapakmu ini ya?"

Mendengar hal itu maka Pratiwi tidak bisa mengelak lagi. Memang kedua orang tuanya ini sudah mengenalnya, sehingga jika ada masalah maka mereka tahu. Maklum ia anak satu satunya sehingga selalu diperhatikan. Ia lalu menceritakan tentang pasiennya barunya yang ia temukan saat pulang dari rumah sakit, termasuk peristiwa semalam dimana ia disangka istrinya.

Ibunya menghela nafas panjang." Kau bilang kau malah menghindarinya. Apa itu sikap yang pantas untuk seorang suster terhadap pasiennya."

"Maaf mah, aku waktu itu kaget dan shok."

"Ya sudah, sebaiknya kamu coba diskusikan dengan temanmu seorang dokter yang dulu pernah kesini, kalo ngga salah namanya Andy, bagaimana baiknya."

Pratiwi mengangguk.

Esoknya ia langsung bertanya kepada dokter muda tersebut.

"Dokter, bagaimana hasilnya. Apakah pasien bernama Satria ada kemajuan?" Tanya gadis itu ketika sudah bekerja di rumah sakit.

Pria muda berbaju putih yang sedang memakai kacamata itu mengangguk." Aku sudah bicara dengannya tadi siang. Menurutku tidak ada gangguan kejiwaan pada dirinya, kecuali ia tetap bersikeras mengaku kalo kamu istrinya."

"Apakah dokter sudah mengatakan kalo sebenernya aku ini Pratiwi, bukan Nita istrinya."

"Sudah, ia akhirnya bimbang ketika aku mengatakan bahwa kamu adalah orang lain, hanya orang yang mirip saja. Aku juga memberikan contoh foto beberapa orang yang mirip wajahnya padahal tidak ada hubungan darah dan terpisah jarak ratusan kilometer."

"Oh syukurlah. Apakah lukanya sudah sembuh dok?"

Dokter Andy agak kecut hatinya karena kini gadis yang ditaksirnya malah memperhatikan orang lain." Sudah makin baikan, dalam satu dua hari lagi juga bisa pulang. Tapi ia masih diikat karena takut membahayakan orang lain."

Tentu saja suster itu terkejut dan merasa bersalah." Apa tidak dilepaskan saja talinya dokter, kasihan dia."

Pria itu mengangguk." Kalo kondisi pikirannya sudah stabil tentu akan dilepaskan talinya. Dan jalan satu-satunya adalah kamu harus meyakinkan dirinya kalo kamu bukanlah istrinya dengan cara menemuinya."

Agak tegang juga tubuh gadis muda itu." Apakah sekarang aku harus menemuinya?"

Dokter Andy menggeleng." Menurutku sebaiknya siang saja, sekarang sudah malam, pasti disangkanya kamu arwah istrinya yang muncul. Kalo siang hari kurasa lebih baik, tidak ada setan yang muncul siang hari bukan sehingga ia percaya kamu orang lain. Lagipula kamu bisa menyiapkan mental bertemu dengannya. Kamu besok masuk siang saja, akan ku atur agar suster lain masuk menggantikan shift kamu."

"Makasih banyak dokter." Ujar Pratiwi gembira.

Dengan pikiran itulah ia gembira ketika pulang jam 11 malam dengan supir setianya. Sampai di rumah ia menyetel radio dengan suara kecil dalam kamarnya, takut mengganggu kedua orang tuanya. Mau menyalakan televisi juga pasti tidak ada siaran karena hanya ada stasiun TV.

Angin dingin terasa ketika ia sedang mendengarkan radio. Dilihatnya ternyata salah satu jendela tampak membuka. Segera saja ia menutupnya.

Karena sudah mengantuk maka ia memutuskan untuk tidur. Saat itulah tiba-tiba ia melihat seorang wanita di depan lemari pakaiannya. Wanita muda itu memiliki wajah yang mirip dengannya tapi seperti ada luka yang mengucurkan darah dari kepalanya yang sobek. Pakaiannya awut awutan bahkan ada yang robek sebagian terutama di bagian depan.

Saat Pratiwi seakan tak percaya dengan penglihatannya, gadis didepannya itu berbicara." Tolonglah suamiku Pratiwi, tolonglah suamiku, tolong lah..."

Tidaakkk!!! Segera saja gadis itu berteriak ketakutan dan keluar kamar. Mang Kardi suami bi Saidah yang sedang berjaga tentu saja terkejut bukan main, begitu juga dengan kedua orangtuanya.

"Ada apa Tiwi?" Tanya ayahnya dengan segera, takut terjadi sesuatu kepada anak kesayangan itu. Ia kenal anaknya bukan penakut kecuali jika ada sesuatu yang tidak biasa. Kalau penakut, tentu anaknya tidak akan menjadi suster yang membutuhkan mental kuat.

Pratiwi yang sedang memeluk ibunya lalu menjawab." Tadi ada hantu pah. Hantu itu masuk kamar Pratiwi." Katanya dengan sesenggukan.

Tentu saja semua orang terkejut mendengar perkataan wanita muda itu. 

" Biar aku lihat kamar nona tuan, takutnya ada maling menyamar sebagai setan, kan berabe kalo ada barang yang hilang."

Setelah melihat anggukan dari majikannya maka mang Kardi bergegas ke kamarnya yang baru pertama kali di masukinya. Tak ada sesuatu pun yang aneh.

"Maaf tuan, tidak ada sesuatu di kamar nona, jangankan hantu, nyamuk juga tidak ada."

"Tapi pah, Tiwi tidak bohong." Pratiwi tentu saja membela diri.

Buru buru mang Kardi menjawab." Maaf non, mamang tidak bermaksud begitu."

"Sudah, bi Saidah kamu tidur saja lagi, besok masih banyak pekerjaan. Mang Kardi juga biasa jaga diluar ya mang." Akhirnya Dahlan, bapaknya Pratiwi bicara. 

Mang Kardi segera keluar, begitu juga istrinya segara masuk ke kamarnya.

Setelah kedua suami istri itu pergi maka Dahlan segera mendatangi istri dan anaknya yang sedang duduk di sofa. Istrinya tampak sedang mengelus elus anaknya yang masih memeluknya.

"Tiwi, tolong ceritakan kejadiannya ya."

Pratiwi segera menceritakan peristiwa yang dialaminya, termasuk yang membuatnya shock adalah keadaan gadis itu yang mirip dirinya.

Tentu saja kedua orangtuanya kaget. Mereka memang sudah mendengar kalo pasiennya itu ada yang berbicara mirip dengan anaknya, tapi mereka menyangka kalo itu adalah omongan pasien yang lagi labil sehingga tidak begitu percaya. Tapi kini Pratiwi bicara sendiri kalo sosok yang mendatanginya mirip dirinya, mau tak mau mereka harus percaya.

Setelah saling bertukar pandangan akhirnya suami istri itu memutuskan untuk masuk kamar kembali, tentu saja setelah meminta Bi Saidah untuk tidur menemani anaknya agar ia tidak takut.

"Pah, apa mungkin sosok yang datang itu adalah saudaranya Tiwi?" Tanya ibunya hati hati dengan suara pelan.

"Aku juga tidak tahu. Memang kudengar kalo Tiwi itu punya saudara, tapi kalo mukanya mirip aku tidak tahu." Jawab Dahlan. Matanya menerawang seperti membayangkan masa lalunya.

Ibunya Pratiwi juga tahu apa yang ada di pikiran suaminya. Ia lalu teringat masa lalunya ketika masih kuliah dan berkenalan dengan seorang lelaki yang kuliah di universitas berbeda tapi masih satu kota lalu mereka berpacaran. Ia pertama kali jatuh cinta dengan lelaki itu sehingga menyerahkan segalanya kepada termasuk kesuciannya di tempat kost. Tak disangka akibat hubungan terlarang itu ia akhirnya hamil. Tentu saja ia meminta tanggung jawab kekasihnya tersebut. 

Kekasihnya mengelak dengan alasan ia masih fokus kuliah bahkan semenjak itu ia pindah ke tempat lain setelah sarannya agar ia menggugurkan kandungan ditolak. Beruntung ada seorang lelaki baik hati bernama Dahlan yang mau meminangnya. Peristiwanya kebetulan ketika ia hendak bunuh diri dengan terjun dari jembatan dan pemuda itu kebetulan lewat dan menghentikannya.

Dahlan sendiri memang mencintainya sejak lama karena mereka berdua kadang bertemu. Dahlan hampir lulus kuliah saat pertama kali melihatnya, sedangkan ia baru masuk kuliah.

Awalnya ibunya Pratiwi mengusulkan agar janin yang dikandungnya digugurkan tapi ditolak oleh Dahlan. Bagaimanapun dia anakmu, darah dagingmu sendiri, aku berjanji akan menyayangi nya seperti anakku sendiri. Tentu saja ia makin cinta pada lelaki itu. Mereka akhirnya menikah tanpa banyak orang tahu pengantin wanita sebenarnya sudah hamil.

Dahlan sendiri baru mencampuri istrinya setelah Pratiwi lahir. Setelah lima tahun berumah tangga mereka tidak memiliki anak lagi. Dahlan yang penasaran akhirnya melakukan tes dan betapa terkejutnya dirinya ketika dokter berkata kalo dirinya mandul. Mungkin keturunan karena ia adalah anak satu satunya, pamannya yang sudah dua puluh tahun menikah juga belum punya anak dan akhirnya mengangkat anak.

Dahlan sendiri akhirnya menyayangi anaknya itu dengan sepenuh hati, apalagi Pratiwi memang tidak tahu kalo dirinya bukan bapak kandungnya karena sejak bayi ia selalu disayang olehnya.

Karena sudah tahu dirinya mandul itulah maka ia lalu berusaha memajukan perusahaan peninggalan orang tuanya apalagi ia anak satu satunya. Berkat kegigihannya dibantu istrinya akhirnya ia berhasil menjadi salah satu pengusaha yang disegani di kotanya.

"Pah, kok malah melamun." Teguran istrinya membuat Dahlan sadar.

"Apa kamu masih ingat dengan tempat kekasihmu dulu mah?"

Tentu saja istrinya terkejut bukan main." Untuk apa kau tanyakan manusia tidak berbudi pah."

Dahlan buru buru menjelaskan." Maaf mah, papa tahu mama masih sakit hati dengannya. Tapi bagaimanapun ini menyangkut anak kita. Sepertinya saudaranya itu meminta bantuan Tiwi karena tidak tenang di alam kubur. Kita harus tahu apa yang membuatnya tidak tenang agar dirinya tidak mengganggu Tiwi lagi."

Istrinya tentu saja terharu bukan main." Terima kasih banyak pah, kalo tidak ada papa entah bagaimana nasibku ini. Aku sendiri tidak tahu dimana ia berada dan memang tidak ingin tahu."

"Aku akan coba tanya pada dokter andy nanti, istri pasiennya berasal dari mana, mungkin kalo ditelusuri bisa menguak misteri ini."

Keesokan harinya Dahlan lalu menyiapkan keperluan untuk bekal perjalanannya setelah ia mendapat informasi dari dokter andy yang senang bapak dari gadis yang disukainya menelponnya. Melihat bapaknya membawa koper untuk perjalanan jauh tentu saja Pratiwi heran.

Ada perlu penting, begitu kata bapaknya sambil mengelus rambut anaknya. Walaupun heran karena biasanya ayahnya cukup mengirim orang tapi Pratiwi mengerti, sambil tak lupa berpesan agar hati hati di jalan maka ia pergi ke rumah sakit dengan baik motor Vespa PX150 yang baru beberapa bulan dibeli karena mang Kardi ikut ayahnya membawa mobil Toyota Corolla.

Setelah siap dan mendapat instruksi dari dr. Andy maka iapun masuk ke dalam ruangan dimana Satria berada. Pasien itu kini sudah tidak diikat lagi, tapi ada dua orang satpam yang berjaga di sebelahnya, tentu untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan.

"Bagaimana Satria, kini kau percaya kalo ia bukan Nita istrimu?"

Pemuda itu menarik nafasnya dulu." Setelah aku perhatikan, memang wajahnya tidak sama dengan istriku biarpun mirip. Nita memiliki tahi lalat kecil di bawah bibirnya, sedangkan nona ini tidak."

Dr. Andy tentu saja gembira." Jadi kamu sekarang percaya kalo Pratiwi adalah orang lain."

"Aku sedikit percaya, tapi akan lebih percaya lagi kalo nona ini mau memperlihatkan bahu kirinya kepadaku. Ia punya tanda disana."

Tentu saja Pratiwi jadi terkejut, begitu juga dengan dr. Andy, sedangkan kedua satpam itu senyum senyum.

Akhirnya dokter muda itu mengangguk dan menyuruh kedua sekuriti itu keluar, digantikan oleh dua orang suster.

Pratiwi akhirnya dengan malu malu menurunkan sedikit bajunya, tampak bahunya yang putih mulus.

"Kebawah sedikit lagi nona." Pinta Satria.

Tentu saja gadis itu dongkol, tapi setelah melihat rekannya itu mengangguk akhirnya ia menurunkan lagi pakaiannya.

Satria tampak kecewa, ia tertunduk lesu." Ternyata kau bukan dia. Nita memiliki bekas luka goresan kena kayu akibat bekerja di sawah dulu, sedangkan nona tidak. Maafkan aku telah menyusahkan dirimu."

Tentu saja gadis itu lega. Begitu juga dengan dokter Andy.

* * * 

Jika Pratiwi lega maka nun jauh disana di sebuah desa Herman justru sedang gundah. Sebabnya majikannya lurah Agus menyuruhnya untuk mencari seorang mayat bayi. Bukan sembarangan mayat bayi lagi karena yang dicarinya adalah bayi yang lahir pada hari Jumat dan meninggal pada hari Jumat pula dan belum berumur sebulan. Tentu saja itu yang sangat susah.

Sudah beberapa hari ini ia mencari informasi tentang hal itu, bertanya pada para kuncen penjaga makam di kampung yang jauh tapi belum ketemu. Akhirnya terpaksa ia pulang kembali, tak disangka salah satu anak buahnya memberi laporan kalo tetangganya ada yang anaknya meninggal dan keadaannya persis seperti yang dicarinya.

"Kenapa dia meninggal?" 

"Katanya kena muntaber bos, sekarang kan lagi wabah."

Setelah memberikan uang pada anak buahnya itu ia akhirnya melaporkan hal itu pada majikannya.

Lurah Agus yang biasanya berwibawa tampak agak lemah di ranjang. Ia memang sedang terluka.

Beberapa hari yang lalu, khanif, kakak dari Jaey menghadangnya saat ia sedang keliling kampung menengok warga. Tanpa basa-basi lelaki berusi empat puluh tahun itu langsung bertanya pada kepala desa itu perihal adiknya yang tidak pernah kelihatan.

"Ia pergi entah kemana." Jawabnya acuh tak acuh.

"Tak usah berdusta lurah keparat, aku tahu kamu membunuhnya bukan." Teriak khanif lantang, habis itu ia langsung mencabut goloknya lalu menyerang pak lurah.

Golok itu mengenai leher kepala desa itu dengan telak, tapi sayangnya malah goloknya yang mental seakan khanif membacok karet.

Setan ini ternyata benar punya ilmu kebal, batin khanif.

Lurah Agus menyeringai." Pilihlah bagian tubuhku yang empuk nif, kau boleh memilih yang mana saja."

Tiba-tiba lelaki berusia empat puluh tahun itu menyerang ke kaki, bukan dengan golok tadi dengan kakinya. Kepala desa yang tidak siap itu tentu saja terkejut dan jatuh terjerembab ketika tendangan khanif kena telak di kakinya.

Melihat lawannya jatuh, khanif langsung mengeluarkan bambu kecil berwarna kuning runcing dan langsung menusukkan ke telapak kaki lawannya.

Jeritan keras setinggi langit langsung keluar begitu bambu kuning runcing itu menancap di kakinya. Ternyata bambu kuning atau Pring gading dan telapak kakinya itulah kelemahan dari ilmu kebalnya selama ini.

Herman yang ada di sebelahnya tentu saja terkejut bukan main, segera saja ia menghadang khanif yang ingin membacok pak lurah yang sudah kehilangan kesaktiannya. Khanif yang senang karena telah melumpuhkan lawannya jadi lengah dan golok Herman tanpa ampun bersarang di perutnya. Matilah ia tanpa sempat membalas dendam kematian adiknya.

"Apa kau sudah dapat mayat bayi yang aku cari man?"

Herman mengangguk." Sudah pak lurah, anak buahku tadi memberi tahu kalo bi Saniah baru saja kehilangan anaknya, ia lahir pada hari Jumat, meninggal juga hari ini hari Jumat. Katanya baru tadi pagi dikuburkan."

Pak lurah Agus girang. Luka di kaki nya terasa sembuh mendengar kabar tersebut. Lukanya memang sudah diobati oleh mantri desa dan katanya tidak apa-apa, seminggu lagi juga sembuh, tapi kesaktiannya yang hilang itulah yang membuat ia takut karena ia memiliki musuh.

"Aku percayakan tugas ini kepadamu Herman. Aku yakin kau bisa melakukan tugas ini untukku."

* * *

Suasana kuburan umum di pinggir kampung itu sepi sekali, maklum siapa pula yang mau bermain di kuburan, mana malam hari lagi. Tapi dimalam yang sunyi dan dingin sesosok tubuh berada di sana, bukan hantu gentayangan tapi siapa lagi kalo bukan Herman. Lelaki berusia tiga puluh lima tahun ini membawa sebuah cangkul selain golok yang ada di pinggangnya.

Sebelum menuju kuburan yang menjadi targetnya ia berhenti dulu di dua makam yang bersebelahan. Makam itu adalah kedua orangtuanya. Ingatannya kembali ke masa dua puluh tahun silam saat negeri ini dilanda gejolak. 

Orang orang anggota sebuah partai politik yang saat itu gagal memberontak menjadi korban. Ayahnya yang hanya seorang buruh tani menjadi korban, padahal ia bukan anggota partai terlarang itu, hanya kebetulan punya kawan dekat yang menjadi pengurus partai.

Ayahnya dibantai tanpa ampun oleh para penduduk desa setelah ada instruksi dari pihak militer, ibunya juga tewas tak kalah mengenaskan. Herman yang waktu itu berusia lima belas tahun hanya bisa menangis dan ketakutan di persembunyian melihat kedua orangtuanya mati mengenaskan.

Iapun lalu lari keluar desanya jauh jauh hanya berbekal pakaian yang ada di badan. Tujuannya adalah pak Agus, sahabat baik ayahnya karena mereka berdua pernah sekolah rakyat bersama. Agus pula lah yang melindunginya ketika ada desas-desus kalo ia adalah anak partai terlarang itu. Selain itu ia juga yang memakamkan jenazah kedua orangtuanya di desa itu karena desa kelahirannya tidak mau menerima.

Aauuunggg, suara anjing di kejauhan menyadarkan Herman dari lamunan. Setelah mengusap wajahnya ia lalu menuju makam yang dicarinya. Beruntung baginya karena kuburan itu tidak dijaga, selain itu juga bulan purnama sehingga suasana tidak terlalu gelap. Heran juga karena biasanya jika ada anak yang mati hari Jumat ada yang menjaga. Ah, tentu karena keluarga bi Saniah orang tidak mampu sehingga tidak bisa mengupah seseorang. Pak Karto suaminya juga sepertinya acuh tak acuh, maklum ia punya anak lainnya berjumlah delapan orang yang juga harus diberi makan, kehilangan seorang anak tidak terlalu berpengaruh apalagi ia hanya tukang becak.

Dengan tergesa-gesa akhirnya ia berhasil juga mencuri mayat bayi itu. Segera saja ia membawanya setelah merapikan kuburannya kembali. Keluar dari pemakaman tiba-tiba ia merasa ada seseorang yang membuntutinya.

Bersambung

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger biasa

129 komentar untuk "Cinta sampai mati episode 3"

  1. dua satpamnya ketauan senyum-senyum jadi disuruh keluar deh :D

    ternyata ilmu kebalnya pak lurah kelemahannya ada di telapak kaki ya. Jadi berandai-andai kalau ceritanya dibuat film pasti seru nih ada laganya, ada dramanya, horornya dapet banget jg.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ilmu kebalnya bukan di telapak kaki Anggun Cantik, Tapi kelemahan Agus Widodo ada pada Hpnya...Jika Quota habis maka ilmu kebalnya akan hilang.😊😊

      Hapus
    2. Satpamnya itu namanya jingga dahlani makanya senyum senyum mbak, untunglah disuruh keluar, kalo ngga bisa berabe.😁

      Sebenarnya kelemahan di telapak kaki selain pakai bambu kuning juga bisa pakai lainnya mbak yaitu di kitik kitik kakinya biar geli gitu, nanti ilmu kebalnya luntur.🀣

      Hapus
    3. Kan masih ada WiFi tetangga kang, kalo kuota abis tinggal minta tetangga sebelah, mana bahenol lagi.πŸ˜‹

      Tinggal bawa kopi lalu ajak ngobrol.😁

      Hapus
    4. woyyyyy...jangan2 habis numpang wifinya di rumah gw ya hahaa

      pantas kecepatannya jd kebagi tuh wifi

      #becanda qaqaaaa

      Hapus
    5. Ngga apa-apa mbak, buat nulis naskah syuting film ini.πŸ˜‚

      Hapus
    6. Senyum dan tersipu malu mbak, tapi pengen senyum sih pengen nya si satpam 😁

      Hapus
    7. Oh, apa peran selanjutnya jangan dokter tapi satpam saja ya? πŸ€”

      Hapus
  2. ehemmm....perasaan kok makin seru ya...

    o tahi lalatnya Nita ada di situ ya? Berarti tahi lalatnya Pratiwi sepertinya ada di bawah mata kali ya....

    nganu....yang bagian itu kok otomatis bikin pipi jadi memerah ya jyahahahhahahhahahah

    ((o(*>Ο‰<*)o)), jadi malu huahahhaha #eh apa sih Mbul...entah lah hihihi

    seruuuuu...jadi ngerti abis diceritain seluk beluk siapa Papa Dahlan dan istri

    juga pak lurah agus yang ternyata dia ada sisi baiknya juga ya..mau menampung Herman kecil pas kedua orang tuanya dipencilkan warga gegara dituduh ikut partai terlarang, makanya Herman jadi mengabdi pada Pak Lurah Agus ya.....

    terus ada Khaniiiff?? Kakaknya Jaey...di sini Khanif 40 tahun wooow ahahhahaha...siap siap dikomen Khanif nih mas Agus..bhahahahhaha...

    tapi pas suasana di kuburan kampung ada anjing berbunyi aung diikuti dengan pacul yang beradu pada tanah pekuburan yang masih basah di bawah sorot bulan purnama seketika bikin aku merinding mas....

    makin penasaran
    #gelar tiker sambil rebahan bacain ceritanya plus nungguin lanjutannya yang masih coming soon ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. pagi-pagi mbak gembul udah komen aja, gesitnya

      Hapus
    2. Iyaa soalnya habis dikasih Quota...🀣🀣🀣

      Ntar komen dan balik lagi...Soalnya si Anu minta Kelonin lagi..😊😊

      Hapus
    3. Oh emang mbak mbul ada tahi lalat dibawah pipi yang warnanya merah ya? πŸ˜†

      Iya, kasihan papa Dahlan ya, untung Tiwi ngga tahu.

      Pak lurah Agus harus dikasih sisi baik biar terasa manusiawi gitu, kan ngga semua musuh harus jahat semua.πŸ˜‚

      Padahal tadinya umur khanif mau aku buat jadi 80 tahun terus jadi gurunya jaey gitu, tapi takut ia misuh misuh.🀣

      Tenang mbak, kalo cepat dikasih bocoran sama suhu Satria dan suhu Herman lanjutan ceritanya maka cepat terbit.πŸ˜ƒ

      Tapi kalo ngga dikasih-kasih ya pura pura hibernasi dulu.πŸ˜‚

      Hapus
    4. Mbak mbul komentarnya bukan pagi tapi tengah malam koh, maklum lagi jaga lilin.πŸ˜†

      Hapus
    5. Waduh, siapa si anu yang minta dikelonin, apa tetangga sebelah ya kang.😁

      Hapus
    6. koh kuanyu : pemanasan dulu koh baca bacaan yang uwuwuw sebelom baca ulasan saham :D

      kang satria : monggo kang dilanjut aktipitas kimpoi ente :D

      mas agus : yang warna merah? itu jerewi lucknut kali kangmase...hahhaha
      atasnya lagi

      iya sengaja cari celah biar ga buru2 kena pak satpam chapta ...(aneh sejak pake template yang ini sering bener aku kena capcay chapta, sungguh sueeee sekali hohoho)

      iya ya papa dahlan orangnya tulus betul dalam cerita..ini berarti bukan omnya satria ya...

      bener juga sih karena pada fitrahnya manusia pasti ada sisi baiknya ya..klo antagonis mua malah ga masuk akal ☺

      jyaaaa si khanif nya mau dikasih karakteristik umur segitu..?? parah si mas agus wkwkwk..untung ga jadi ya

      pura pura hibernasi sepertinya mirip tetangga sebelah yes massss...hihihi

      gw juga ah mau ikut kelonan, tapi kelonannya ama guling hahhahhahaha

      tapi untuk episode kali ini overall aku sugoooooooooiiii #eh suka maksudnya

      ^________^

      Hapus
    7. Emang ada jerawat warna merah? Oh mungkin jerawatnya habis makan apel merah kali ya.πŸ˜‚

      Betul, om Dahlan mah bijak, beda dengan satria yang sueee.πŸ˜†

      Begitulah, seperti di sinetron itu, kalo tokoh utamanya baik banget sampai di apakan pun pasrah dan sabar, katanya sih wajar sabar sekali karena dapat bayaran, beda dengan Nita dan Pratiwi yang ngga dapat bayaran syuting disini.🀣

      Waduh, mau ngelonin siapa tuh? 😁

      Hapus
    8. jhahaha masa umur gw 40, aslinya gw masih 20 kali mas hahaha :D, udah gitu langsung mati dibunuh sama si herman, ngenes banget yeilah muncul cuma bentar langsung koit :D

      Hapus
    9. jyahahhahaha tadi aku loading, yang warna merah ternyata my chubby cheek, sebelomnya kukira jerawat hohoho

      mo ngelonin 'cogan'...eh maksudnya guling wkwkkk

      kabuuurrr

      δΈ‰δΈ‰α••( ᐛ )α•—

      Hapus
    10. Iya deh, nanti diubah umurnya khanif itu 17 tahun, tapi di cerita nanti umurnya dibalik jadi 71 ya.🀣

      Soalnya mas khanif ngga ngasih pulsa, coba kalo ngasih kuota, nanti ganti peran utama Satria.😁

      Hapus
    11. Eh, terus yang warna merah itu kalo bukan jerawat dan chubby cheek apa dong mbak? πŸ€”

      Oh aku tahu, gambar duit pak Karno ya mbak.🀣

      Mbak, sandalnya ketinggalan nih, kalo mau ditinggal jangan satu aja, susah buat dijual soalnya.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    12. yang merah itu chubby cheek aku mas ajuuuuusss chubby cheek...wkwkwk


      nih terimalah...jepitnya cinderela

      (っ'-')╮=͟͟͞͞) ゚д゚ )
      ctaaaaarrr !!! :D, udah takpacking liwat je en eh...

      Hapus
    13. jhaha masa produser minta di transferin pulsa, harusnya kita-kita yg di transfer pulsa, betul gak mbak mbul :D

      Hapus
    14. Asyik, jadi nanti aku dapat paket ya mbak mbul, semoga saja tidak nyasar paket nya.πŸ˜ƒ

      Hapus
    15. Saya cuma sutradara mas khanif bukan produser. Kalo produsernya kang Satria yang banyak duitnya.😁

      Hapus
  3. herman lagi, herman lagi, ora abis pikir aku, he-he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo begitu ngga usah dipikirin kang kuanyu.πŸ˜ƒ

      Hapus
  4. mas Agus emang salah klo malas makan. Jangan pake nafsu tapi pake selera :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti pria punya selera ya bang, seperti iklan rokok.πŸ˜‚

      Hapus
  5. Seru juga ceritanya, btw, ini nama-nama tokohnya seperti mirip-mirip dengan nama blogger kalau saya perhatikan.. Bener apa betul?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang ancis, nama nama tokohnya teman blogger semua.πŸ˜€

      Hapus
    2. Kalau Mang Kardi sama Bi Inah itu blognya yg mana mas πŸ˜†πŸ˜†πŸƒ‍♂️

      Hapus
    3. Oh pantesan nama-namanya terasa ngga asing lagi ternyata nama-nama blogger.

      Hapus
    4. Kalo mang Kardi sama Inah itu nama tetangga saya disini, semoga saja orangnya ngga baca blog ini.😁

      Hapus
    5. Kalau baca bisa2 mereka bikin cerpen balasan πŸ˜†

      Hapus
    6. tadi malah selintas nyanyi lirik...di sayidan di jalanan...tuangkan skali lagi gelasmu kawan....eh itu mah lagu di sayidan ya, sedangkan ini bibi saidah hohoho

      Hapus
    7. Kayaknya sih enggak, mereka ngga terlalu kenal aku kang jaey.πŸ˜‚

      Ternyata mbak mbul suka nyanyi juga ya, coba bikin podcast mbak.πŸ˜ƒ

      Hapus
    8. memang kalau aku bikin podcast mas agus mau ndenegrin pow?

      Hapus
    9. Podcast itu apa sih, apa sejenis DPO?

      Hapus
    10. Kalo ada kuota mungkin dengerin mbak, jadi pengin tahu suara mbak kayak apa, apa seperti Raisa atau Isyana ataukah Anita.😁

      Hapus
    11. Podcast itu seperti siaran radio mas, cuma sedikit lebih maju.

      Hapus
    12. Newbi ikut nyimak ah, ga ngerti podcast πŸ€” πŸ˜†

      Hapus
  6. wew kena teror di lemari dong..

    baru dapet ni horronya, tapi ngakak juga sih wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, mulai main horornya tapi ngga terlalu serem kok, biasa biasa saja.😁

      Hapus
    2. Masbro Intan nyasar ya ke mari?

      Hapus
    3. Mungkin diarahkan pak lurah Agus kesini bang.πŸ˜†

      Hapus
    4. kebetulan saya numpang lewat bang ancis sambil beli gorengan, siapa dapat cabe nya banyak buat bikin sambel ga perlu beli lagi cabe nya

      Hapus
    5. Oh kirain beli ayam geprek level 30 kang.πŸ˜ƒ

      Hapus
    6. kalo ayam geprek ga dapet cabe mas, ruginya kalo sambal nya dikasi dikit, saya mau ngirit lho ceritanya

      Hapus
  7. Waduh Pak Lurah kehilangan ilmu kebal bisa kalah ini kalau bertemu sama Satria lagi..

    Tapi itu bayi buat dibikin apa, buat supaya kebal lagi kah πŸ˜†πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin bayi buat syarat buat manggil Larasati kali, kang..wkwkwk

      Hapus
    2. Nah itu tahu, bayi itu memang buat bikin ilmu kebal lagi, terutama kebal di tagih hutang sama tukang warung.😁

      Hapus
    3. aku kok mikirnya ada unsur kanibalismenya ya...hmmmmmmmmmmmmmm

      Hapus
    4. kok terkejoet mas...kira kira kalau tebakanku benar aku bakal ditransfer pulsa unlimited ga yaaaa mas sutradara?

      (*・Ο‰・οΎ‰οΎ‰οΎž☆゚゚

      Hapus
    5. Wah, jadi bayinya buat dimakan ya?

      Hapus
    6. πŸ˜±πŸ˜±πŸ˜±πŸ˜¨πŸ˜°πŸ˜“πŸ€’πŸ₯΅

      Hapus
    7. Di bikin cilok πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
  8. Kesian amat si khanif perannya cuma sebentar dibuat langsung mati..hihihi
    Bagian tiga ini bener-bener berubah total ngga ketebak arahnya mau ke mana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya ngga ngasih pulsa mas, jadinya cuma sebentar perannya. Yah, seperti iklan lewat sajalah.πŸ˜†

      Hapus
    2. Oh begitu, jadi ceritanya tergantung pulsa?

      Hapus
    3. Iya, kalo mas Herman ngasih pulsa unlimited sebulan aku kasih peran utama di cerbung selanjutnya.🀣

      Hapus
  9. Dahlan menyayangi Pratiwi seperti anak kandung sendiri. Kasihan ya ternyata dia mandul. Bersyukur juga sih isterinya dapat suami kayak Dahlan. Sama2 saling melengkapi kayaknya deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang mbak, kan sudah punya anak Pratiwi si Dahlan, jadinya tidak terlalu galau.πŸ˜€

      Hapus
  10. asyik...sudah diupdate lagi :D
    Plot ceritanya mulai lebih jelas dan nampak :D
    Keren mas agus.
    Ditunggu kelanjutannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke mas Rivai, ini lagi bikin lanjutannya tapi masih awal awal. Sekarang blog walking dulu.πŸ˜€

      Hapus
  11. Gila gara2 katemi datang dari sebuah lemari membuat Pratiwi histeris dan lari tunggang langgang. Dan atas kejadian itu Dahlan ayahnya pratiwi kembali teringat masa lalunya....Yang benar saja masa gw dapat istri bekas...���� Jangan2 Bini gw bekas si Agus widodo kali.. Benar2 suueee..

    Emang posisi tahi lalat si pratiwi ada dimana kang..�� �� ��

    Khanif gw bilang apa berguru dulu sana ke Gunung merapi sama Aki muka bangkai biar dapat ilmu tapak merapi.�� ��

    Siapa yang ngikutin Herman dan pak lurah ... Mungkin arwah Jaey Biden kali minta ganti rugi quota kepada Lurah Agus.�� �� ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah banyak tauge nya πŸ˜†

      Hapus
    2. Sekarang Satria berubah menjadi peternak tauge kang, untungnya lumayan.πŸ˜†

      Hapus
    3. Kookk!!..Tauge melulu..πŸ™„πŸ™„πŸ™„πŸ™„

      Hapus
    4. Lha itu ngga ada tauge nya kang.πŸ™„

      Hapus
  12. Ngga apa Dahlan dapat istri bekas yang penting cantik dan bahenol kang, dari pada mangkal terus lho.πŸ˜‚

    Kurang tahu tahi lalat nya Pratiwi dimana, mungkin bisa tanya nanti sama orangnya langsung.πŸ˜†

    Jangan jangan arwah mbak kukun mau minta mangkal bareng sama Herman.🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin taugenya mau dibikin soto kali yah..

      tahi lalatnya hanya Pratiwi dan Tuhan yang tau letaknya dimana hohoho

      mba kukun mau mangkal bareng mas her? kok kebayangnya bikin ngakak ya hahaha

      Hapus
    2. Mangkalnya di waru doyong apa di tikungan, mas? Wkwkwk

      Hapus
    3. Kurang tahu, nanti aku tanya mbak kukun nya dulu.😁

      Eh, mbak kukunnya kan ada diatas ya.πŸ˜‚

      Hapus
  13. Masih bersambung terus, nunggu berikutnya sajalah

    BalasHapus
  14. gw curiga ini orang tua si herman bisa jadi dibunuh nya ada ada sangkut pautnya dengan pak lurah agus, dia biasanya kan licik wkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ga salah tangkap justru ortunya herman kawan karibnya pak lurah agus nif makanya abis jadi yatim oiatu herman ngikut pak lurah, gicyu cmiw...

      Hapus
    2. Biasa mbak, karena dapat peran sedikit jadinya ngambek.🀣

      Hapus
    3. emmmm begitu ternyata

      nanti deh yang daftar kemaren aku mau masukin tokoh cerpen aku dijamin ga ada yang ngambek lagi, nanti penulisnya akan treat karakternya jadi sweet semua jyahahahhaha...

      #tapa dulu tapi aku ya hohoho

      Hapus
    4. Kalo semuanya sweet malah menurutku kurang seru, harus ada karakter yang jahat, kalo perlu jahatnya sampai level 30 agar cerita nya menarik mbak.

      Dan pemeran karakter jahat itu yang pas siapa lagi kalo bukan khanif.🀣🀣🀣

      Hapus
    5. pokoknya ntar tungguh tanggal maennya deh...kuatur atur sapa yang bakal jadi cogannya, sapa yang jadi rivalnya diantara kemaren yang dah daftar
      mas agus, mas her, kang sat, khanif (gw masukin tanpa ijin aja lah)...jaey mau sekalian ga? jyahhahahhahahah #pura puranya takngrangkap sebagai pencari talent :D...ntar aku ramu dulu ceritanya mau gemana...asyik kaaan

      Hapus
    6. Iya boleh..

      Btw mau bikin cerpen ky india ya, satu kampung main, joget2 πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
    7. Asik mau dijadikan tokoh cerpen lumayan nih bisa numpang tenar..hihihi.. kalau bisa dikasih link ke blognya, mbak..hihihi

      Hapus
    8. Nah ini aku setuju, kalo bisa dikasih link blog supaya dapat rejeki ya mas Herman.πŸ˜‹

      Eh, tapi aku juga ngga ngasih link ya, nanti deh kalo sudah tamat insyaallah yang aku pinjam namanya nanti aku kasih link.😁

      Hapus
    9. iya siapa tau, di cerita kan lurah agus kelihatanya memang licik, mungkin aja dia memanfaatin si herman jadi tangan kananya gitu hahaha :D

      Hapus
    10. Tenang mas khanif, nanti khanif bisa bangkit lagi kok, soalnya dia punya ajian rawa rontek gitu. 😁

      Hapus
    11. jhaha gw malah bingung mau koment apa :D

      Hapus
    12. Kalo bingung pegangan mas Herman saja.🀣

      Hapus
  15. Ternyata dan ternyata Dokter Andy naksir si Tiwi, hmm kan udah saya bilang kemaren di part 2 mas, dokter Andy demen saya si temen nya Tiwi yaitu Lia. Wkwkw 🀣🀣

    Sudah tak asing lagi kesucian hilang di kamar kost, padahal 0y0 lagi pr0m0 🀭🀭🀭

    Semoga dapat petunjuk untuk keluarga pak Dahlan untuk mengungkapkan misteri ini.

    Kirain mati itu pak lurah setelah kena bambu kuning itu, harusnya Herman tidak ada bersama pak lurah saat perkelahian itu.

    Gagal fokus saya dengan Luka bekas pada bagian bahu Tiwi, imajinasi ku semakin terasa mas. wkwkw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin nanti dibikin cerpen sendiri tentang Andy dan Lia, tapi syaratnya ngasih pulsa.🀣

      Kayaknya ngga punya duit tuh makanya ngga bisa sewa oyo biarpun ada promo.πŸ˜‚

      Wah kalo antagonis utama langsung mati ngga seru kang, belakangan saja kalo sudah puncak.😁

      Hapus
    2. ya kak ajus...sepertinya dokter andi ga menyukai suster tiwi...ga pa pa kok..tiwi rela..tiwi relaaa #eaaa...

      tiwi ma pak lurah aja kali ya hahhah

      becanda kakak

      Hapus
    3. Tiwi mau sama pak lurah Agus saja.😱

      Wah beneran nih.πŸ˜‹

      Hapus
    4. iya lah mas ajuus sama dokter andy kan si suster tiwinya dilepeh 2 kali,

      harga diri dong hahhaha

      ga mau ah masa ngemis cinta wkwkkwkw

      mending mati di pelukan pak lurah aja sekalian tiwinya...hahaaaaiii..

      Hapus
    5. Asyik, nanti pas endingnya ada adegan hot antara pak lurah Agus sama Nita, boleh yah?? 😁

      Hapus
    6. boleh kok mas sutradara....

      yang haaawts yaaa #ehh

      hahhahaaahah

      Hapus
    7. Ini lagi bikin lanjutannya yang hot, tapi masih banyak anak kecil, gimana ya? πŸ˜‚

      Hapus
    8. ga pa pa lah mas...sekali kali ini buahhahahah

      sekalian aja yang super duper hots....hoho,

      kasih aja warning 18 plus atasnya muahhahahha

      Hapus
    9. Kalo begitu aku harus pinjam dulu buku Eny Arrow-nya kang Satria nih, biar bisa bikin adegan super duper hotttz.😱

      Hapus
    10. Ini ni adegan yang paling di tunggu 🀭 semoga rol kamera gak ada masalah, check sound aman.
      Saya siap setting volume 50, headset portable, layar full 4K, kontras layar 45% batre full, charger standby, tak lupa tombol pause jika kurang jelas,klik 2 kali ke kiri jika belum puas. 🀣🀣🀣

      Hapus
  16. Hiiiii !.
    Brrrrrr ..rrr ..
    [Efek suara angin]
    Kenapa ya teriba aku jadi merinding baca di bagilan akhir bab ke 3 ini .., mayat bayinya diambil dari kuburan!.

    Tetiba saja keingetan wajah seorang blogger kalau saja cerbung ini dibuat pilem, pemeran wanita yang paling pas karakternya adalah ...eng ...ing ...eeeeng ... Gustyanita ..., Hahaha πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas him....ini suketinya datang pas siang bolong

      #yuk siapkan sajennya :D

      Hapus
    2. Awas mas Hin orangnya datang tuh siapin paku buat penangkal..🀣🀣🀣

      Iya betul mas Hin ceritanya malah menurutku kaya baca cerita silat atau pendekar..😊😊 Tapi keren sih, Apalagi kalau ceritanya Herman nanti mengamuk berbalik melawan Agus dengan jurus Titisan Tangan Dewa..🀣🀣🀣🀣

      Besok judulnya ganti aja Gus Misteri Makam Bayi Keramat..

      Hapus
    3. Setuju banget kalau judulnya diganti jadi Misteri Makam Bayi Keramat.. wkwkwk

      Hapus
    4. @ Gustyanita :

      Yakin, seriusan .., *egh duariusan ding...
      Kak mbul cantik imut-imut mau dipanggil dengan nama miss Suketi πŸ˜±πŸ˜€ ?.

      Seyeeem loh make up wajah Suzanna pas dipermak jadi Suketi.
      Artis from Magelang itu memang jago main film hantu-hantuan πŸ˜€

      Hapus
    5. Kurang tahu juga tuh kenapa mbak mbul mau dipanggil Suketi, padahal cakep ya mas Hino.😁

      Hapus
    6. Mungkin kang Satria harus bikin cerpen pendekar sableng melawan pak lurah gendeng kali ya.🀣

      Hapus
    7. Sepertinya cerpen misteri makam bayi keramat sebentar lagi akan rilis di Hermansyah mobile blog nih.πŸ˜ƒ

      Hapus
    8. Bisa2 itu malah katanya panjangnya sama kaya sinetron tersanjung...🀣🀣🀣

      Hapus
    9. Mungkin mengalahkan tersanjung yang cuma 7 season, itu bisa 70 season kang.🀣

      Hapus
  17. mas aguuuus, kamu jagooo ih bikin penasaran dan twisted plot gini.. banyak yg ga disangka2 loh alurnyaaa :D.

    seriuuus ga sabar bngt mau baca endingnyaaa... ^o^.. siapa yg nyangka kalo pratiwi bukan anak kandung. eh tapi aku agak ga mudeng ama sodara tiwi.. Mamanya kan bilang, apa mungkin itu sodara tiwi... mksdnya sodara gimana mas? apa si tiwi kembar saat dilahirkan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti akan dijelaskan di episode episode mendatang mbak Fanny, jadi harap bersabar ya. (Cie, belagu amat ya aku.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚)

      Sepertinya sih Tiwi bukan saudara kembar sama Nita, tapi untuk lebih jelasnya nanti tanya mbak Nita saja kalo datang.πŸ˜ƒπŸ˜ƒπŸ˜ƒ

      Hapus
    2. harus sabar mas? gimana kalau mas langsung hentikan nggak ada lanjutannya bisa penasaran banget deh

      Hapus
    3. Ide bagus, jadi nantinya lanjutannya disambung di benak pembaca masing-masing ya.😁

      Hapus
  18. kayak penulis skenario sinetron kejar tayang mas ini, lagi intrik di puncak eh bersambung , alur yang luar biasa mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sengaja memang bikin ending di puncak terus bersambung agar pembaca penasaran dan kembali lagi kesini.🀣

      Hapus
  19. eng ing eng siapakah yang membuntutinya, masa herman, aduhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya yang membuntuti adalah tukang warung karena Herman masih punya utang tapi belum dibayar mbak.πŸ˜‚

      Hapus
  20. Hal2 yg berbau mistis pasti mengandung misteri yg seru untuk dinantikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih, kadang ada juga yang malah takut kang.πŸ˜ƒ

      Hapus
  21. Jadi istrinya Satria yang meninggal itu saudara kembarnya Pratiwi ya?
    Tokoh Khanif jadi kakaknya Jaey ..tapi kok ya Khanif baru aja keluar kok ceritanya dihabisin.. jadi pemeran figuran ternyata...
    Kirain Satria tadinya itu modus pura-pura ngira suster Pratiwi itu istrinya.Ternyata emang karena shock aja, syukurlah sekarang sudah sadar suster tsb berbeda bukan istrinya.
    Siapa ya yang ngikutin Herman di kuburan? Pasti dech hantu istrinya Satria, kan meninggalnya terus Herman yang disuruh buang kan sama Lurah Agus?
    Ditunggu kelanjutannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasihan sekali ya khanif, begitu muncul langsung mati ngga dapat bagian peran lagi.πŸ˜‚

      Sepertinya yang buntuti Herman itu tukang kredit mbak, cicilannya belum dibayar udah tiga bulan.🀣

      Hapus
  22. Dahlan sweet bangeeeeeet. Dia mau lho, menikahi perempuan yang dicintainya secara diam-diam padahal perempuan itu udah hamil sama pacarnya yang tidak bertanggung jawab. Mana dia menolak istrinya menggugurkan kandungan pula. Setelah anaknya lahir pun dia sudah anggap Pratiwi sebagai anak sendiri. Sungguh Dahlan ini laki-laki berhati luhur. 🀭

    Untuk Pak Agus, aku mau bilang: Kapok. Akhirnya kena getahnya juga kan. Mudah-mudahan aja ilmunya hilang untuk selamanya.πŸ˜†

    BalasHapus
  23. Hahahaha, terlalu menikmati sampai-sampai bete pas baca bersambung, untung udah ada sambungannya, melipir aahh :D

    BalasHapus
  24. Makin serem nih ceritanya.
    Para hantu mulai bergentayangan.

    Ternyata Pak Agus punya kelemahan juga, Satria harus dikasi tau nih.

    BalasHapus
  25. Bagus dijadiin film ini mas.. hehe..
    akhirnya ya si satria percaya kalo pratiwi itu bukan nita :D

    BalasHapus
  26. Waaah, semakin seru niih. Jd, apakah si herman orangtua nya Pki yaa 😬

    BalasHapus