Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengalaman menakutkan di ATM


Hai, perkenalkan nama saya Eny. Masih ingatkan dengan saya yang kerja di Ceriamart yang melayani BPJS kesehatan. Nah, kali ini aku mau berbagi kisah dengan mesin ATM yang menurutku cukup menakutkan. Ya tidak terlalu menyeramkan amat sih seperti ibu yang bayar premi BPJS.

Harap diketahui bahwa manager kami membayar gaji karyawan melalui Bank. Dan karena aku tinggal di pedesaan maka otomatis tidak ada bank untuk menarik uang dan kami diberikan kartu ATM untuk mengambil gajian kami.

Bagi saya, ATM merupakan sebuah keajaiban. Dari kartu yang tipis itu (setipis gajian saya) kita bisa melakukan berbagai hal seperti melakukan penarikan uang, transaksi ke berbagai toko online, semua ada dalam genggaman tangan, termasuk genggaman tangan mantan yang lebih memilih wanita lain untuk tinggal serumah dengannya.

Sebenarnya ada hal lain yang membuat saya jatuh cinta dengan ATM. Saya sebenarnya punya fasilitas lain dari bank seperti mobile Banking di smartphone, tapi sayangnya sinyal hapenya seperti mantan saya, suka datang dan pergi seenaknya, apalagi pas kita lagi sayang-sayangnya. Kan ngga nyaman menggunakan nya. Lagipula mobile Banking tidak bisa untuk tarik tunai. Karena itulah aku makin cinta dengan ATM. Walaupun begitu ya tetap saya syukuri.

Beberapa waktu lalu, kecintaan dan kesetiaan saya kepada ATM mendapat ujian. Saat pulang kerja dari minimarket jam 11 malam tiba-tiba perut saya membuat suara alam atau keroncongan. Setelah saya ingat-ingat, kok baru sadar kalo saya cuma makan nasi jam 3 sore saat mau berangkat kerja. Setelahnya ya belum makan, cuma ngemil gorengan lima, makan bakso sama Desy, dan ditraktir mie ayam sama manager.

Bergegas saya keluar rumah, tentunya tidak lupa membawa jaket agar ada yang memberi kehangatan, biarpun sang mantan sudah menghilang. Motor matic segera saya keluarkan dan menuju ke tempat makanan yang masih buka.

Tiba-tiba saya ingat. Segera saja saya buka dompet dan meringis karena yang ada uang selembar yang hanya cukup untuk membeli dua gorengan dan kartu ATM kesayangan saya. Segera saja batalkan lantas menuju ke ATM terdekat.

Perlu diketahui aja ya, karena masih terpencil maka desa saya tak ada tempat mesin ATM. Saya segera saja menuju ke kota. Tidak terlalu jauh sih, cuma 10 km saja. Jadi ngga jauh, juga ngga dekat.

Papan nama bank tempat saya menyimpan uang dari kejauhan sudah nampak. Syukurlah, gumam saya dalam hati. Karena ATM tersebut buka 24 jam hanya saja tidak memiliki layanan UGD. Perlahan saya kurangi kecepatan sepeda motor. Akhirnya saya tiba di ATM tersebut sekitar pukul 11.30. Dan saya baru sadar bahwa bertepatan dengan hari Jumat Kliwon. ATM tersebut sepi. Letaknya sedikit masuk dari jalan raya. Haduh Gusti…

Setelah memakirkan sepeda motor. Saya perlahan mulai jalan menuju ke mesin ATM. Pohon-pohon besar menjulang di kanan kirinya, mana banyak daun berserakan lagi. Setiap kaki melangkah mau tak mau harus menginjak dedaunan tersebut. Suara daun terinjak menjadi teman menuju ATM.

Angin malam sesekali menerpa tengkuk dengan lembut. Beberapa kali saya sengaja untuk menengok ke sekeliling. Memastikan semuanya baik-baik saja. Sekaligus berdamai dengan bulu kuduk yang sudah mulai meremang. Duh!

Memasuki ATM perasaan saya kok tak kunjung tenang. Bagaimana tidak? Hawa dingin dari AC menyergap dengan cepat. Sekali lagi saya melihat sekeliling, apakah aman atau tidak? Kaca di ruangan ATM sudah mulai berembun yang nampak hanya sorot lampu jalan. Itu pun remang-remang tertutup embun. Bulu kuduk semakin merinding tak karuan.

Akhirnya uang sudah berhasil ditarik tanpa kesulitan berarti. Ada untungnya juga sih narik uang tengah malam, soalnya kalo siang atau sore saya takut, bukan takut kelihatan PIN nya, tapi takut kelihatan isi saldonya yang merana, seperti hati saya yang ditinggal dia.

Saya segera menuju sepeda motor dengan sedikit berlari. Tiba-tiba sebuah suara mulai terdengar di belakang. Langkah kaki saya terhenti, berharap itu hanya ilusi. Pundak saya ada yang menahan. Saya tak bisa meneruskan langkah. Bayangan akan makan nasi goreng campur telor berubah menjadi teror.

 “Mbak..mbak…” suara itu semakin meruntuhkan keberanian di dalam diri saya. Tetapi sebagai wanita masa kini yang punya harga diri walaupun sering disakiti, saya beranikan untuk melihat ke belakang.

Sesosok lelaki dengan badan besar. Wajahnya tidak nampak jelas karena gelap, tajam menatap ke arah saya. Sejenak saya amati, kakinya masih menyentuh tanah. Sedikit berkuranglah rasa takut saya. Setidaknya yang saya hadapi masih manusia.

“Oya ada apa mas?” jawab saya masih sedikit terbata.

 “Bayar parkir dulu mbak,” suruh lelaki itu.

Mematung dan tak bisa berkutik, segera saja tangan saya tanpa dikomando langsung merogoh dompet. Lumayanlah masih ada sisa uang di dompet tadi. Kemudian saya mengulurkan tangan dan memberikan uang tersebut kepadanya. Setelah menerima uang itu lantas ia membalikkan badannya dan mulai berjalan. Membawa uang yang saya berikan dan kembali menghilang di balik kegelapan. Tak ada percakapan lagi di antara kami berdua.

Tamat
Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger yang ingin berbagi pada dunia terutama tentang film dan serial tv, suka nonton film tapi lewat gadget terutama handphone

51 komentar untuk "Pengalaman menakutkan di ATM"

  1. Kisah di artikel ini kurang Makyozzzz Mas....coba kasih 1 sendok makan garam plus 1 Kg Cabe, Pasti lebih nendang.... :)
    ...
    ......

    ........

    ............


    .................

    ....................

    .........................

    Cieeee ngambek nih yeeee...tulisannya di kritik..hihihi.


    Tadi cuma bercanda.:)


    Aslinya...., artikel ini menarik loh...,buktinya saya baca sampai habisss....hahahah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih seru yang mbak Eny sama kang nata kemarin ya kang..šŸ˜†šŸ˜†šŸ˜†

      Hapus
  2. Letak menakutkannya di mana ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh..

      Masih ada lanjutannya kah cerita Mbak Eny setelah BPJS dan mesin ATM?

      Hapus
    2. Kayaknya sih masih ada, ntar saya minta ide dulu sama mas Herman...šŸ˜ƒšŸ˜ƒšŸ˜ƒ

      Hapus
    3. Semoga aja masih ada dan kali aja ceritanya ngga horor lagi

      Hapus
    4. Suuueeee šŸ˜›šŸ˜›

      Hapus
    5. Emang ngga horor lagi kan yang ayunan itu..šŸ˜

      Hapus
  3. Kirain bapaknya mr. Genderuw hahaha saya udah mikir yg tidak2, lanjutannya dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah tamat ini mbak, ntar lain kali aku bikin lagi..šŸ˜ƒ

      Hapus
  4. hantunya populer ya hahahaha.
    hantu tukang parkir, datangnya nggak tahu, giliran pulang dia muncul.
    Etapi, kenapa semua tokohnya Eny sih? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kadang memang ngeselin tuh tukang parkir. Saat pertama datang dia ngga keliatan, giliran pulang, nongol..šŸ˜‘

      Karena suka sama Eny sagita..šŸ˜‚

      Hapus

    2. Bhaahaaa!!..Eny dibawa2..šŸ˜‚šŸ˜‚


      Padahal biar Mimin bisa mengenang Eny Arrow bacaan Favorit nya....šŸ˜‚šŸ˜‚

      Bisa aje luh Toongg!!..šŸ˜‚šŸ˜‚šŸƒšŸƒšŸƒ

      Hapus
    3. Tumben baru nongol, habis baca Eny Arrow nih...šŸ˜‚

      Hapus
    4. hahahaha, kasian nih tokoh Eny, selalu jadi lakon utama hahahaha

      Hapus
    5. Dan entah kenapa setiap awal cerita si Eny mengenalkan diri. šŸ˜‚

      Hapus
  5. Kayanya terkenanga banget sama mantannya. Apa-apa disangkut pauitin sama mantan. Hahaha

    Move on dong :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin perlu cari pacar baru ya si Eny. Mas Alif mau ngga jadi pacarnya? šŸ˜†

      Hapus
  6. Wakakaka uda serius2 tpi ko gada deg2 sernya hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, kan dari awal juga ngga serem mbak.

      Hapus
  7. Bayangan saya terhadap artikel ini (setelah liat judulnya) adalah kartu ATM ketelen, terus panik karena malam ga ada siapa2. Ternyata meleset, benar2 sulit ditebak endingnya hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Endingnya memang sedikit nganu ya kang.šŸ˜‚šŸ˜

      Hapus
  8. Saya bacanya sambil nangis tersenduh2.. lebah gak sih mas?šŸ˜šŸ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga sih, asal jangan nangis guling-guling ya, ntar jadi viral..šŸ˜

      Hapus
  9. Ouuuhhhh.šŸ˜±.. Ternyata....

    BalasHapus
  10. "Setelahnya ya belum makan, cuma ngemil gorengan lima, makan bakso sama Desy, dan ditraktir mie ayam sama manager." Hmmm, Indonesia banget yak, belum makan kalau belum makan Nasi. Hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang begitu kak, apalagi kang nata..šŸ˜

      Hapus
  11. kirain ini cerita hantu beneran ya kayak kemaren, ternyata cuma mas parkir wkwkw,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya begitulah, tukang parkir kadang nakutin juga.šŸ˜ƒ

      Hapus
  12. Letak seremnya lebih kepada takut saldo ATM nya dilihat orang ya Mas, hehe šŸ‘»

    BalasHapus
  13. Kasian Si Eny jadi Ledekan. šŸ™‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kalo mbak Eny mah enggak ya..šŸ¤­

      Hapus
  14. Kang parkir itu memang hantu sesungguhnya yaaaa :p. Pas dagang ga prnh nongol, boro2 ksh aba2 bantu markir. Giliran pulang aja, nagih bayaran wkwkwkkw...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, memang begitu mbak, aku juga pernah ngalamin..šŸ˜‘šŸ˜‚

      Hapus
  15. Ini yang menakutkan lebih pada saldo ATM-nya, kah? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ssttt, jangan keras-keras dong, ntar tahu kalo saldonya nganu..šŸ˜‚šŸ˜‚šŸ˜‚

      Hapus
    2. Saldonya benar-benar berlimpah ruah ya, Mas Agus?šŸ˜‚

      Hapus
    3. Iya betul, saking melimpahnya cuma cukup untuk membeli tiga mangkok bakso..šŸ˜

      Hapus
  16. Eny masih cinta sama si mantan ya? Kok kepikiran mantan Mulu. Huehehe.

    Tapi emang tukang parkir itu nyeremin lho, mas Agus. Setiap kali aku parkir motor, gak ada siapa-siapa. Pas mau ambil motor, muncul orang yang narik uang parkir.šŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih gitu mbak, dia masih terkenang dengan mantannya.

      Hahaha, udah biasa itu mah, kalo kita datang boro-boro bantuin parkir, eh giliran pulang nongol.šŸ˜‚

      Hapus
    2. Yang bikin nyesek tuh si tukang parkir tetep narik uang parkir padahal helm yang ada di atas motor hilang dicolong orang. Pernah ngalamin kejadian seperti ini dan kesel banget aku. Helmnya berkesan banget lho, dulu pemberian dari pacar. Si tukang parkir kerjanya gak bener, tapi tetap minta bayaranšŸ˜‚

      Hapus
    3. Kalo begitu demo aja mbak tukang parkirnya, kalo perlu berjilid-jilid biar dia bayar duit gantiin helm yang hilang.šŸ˜

      Hapus