Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengalaman mengerjakan tugas di kampus malam hari


Sudah beberapa kali Herman suka pulang larut malam dari kampus. Maklum, sebagai asisten dosen ia kadang mengerjakan banyak tugas yang diberikan oleh dosennya kepadanya sehingga sampai tengah malam. Memang sih, sebagai asisten dosen ia kadang dianggap istimewa oleh teman-temannya, padahal tugasnya tuh bejibun sehingga tidak banyak waktu luang.

Seperti saat ini. Herman sibuk mengurus dokumen para mahasiswa yang harus segera dikerjakan. Beruntung ada Jaenudin, teman akrabnya yang mau membantu. Ia melihat jam tangannya, waktu sudah menunjukkan pukul 10 malam.

"Jaey, kamu sudah belum?" Teriak Herman pada temannya yang ada di pojok ruangan.

"Dikit lagi Man, tadi aku salah ketik sehingga harus mengulang lagi." Sahut Jaenudin.

"Ya udah, cepetan dikit ya." Herman lalu beres-beres dokumen yang ada di meja. Sambil membereskan arsip, ia mengedarkan pandangannya. Ruangan tempatnya berada agak sunyi walaupun terang oleh sinar lampu. Beruntung ia ditemani oleh Jaenudin sehingga tidak terlalu takut. Maklum, walaupun kampus ini ramai sekali kalo siang, tapi kalo malam sunyi sepi, hanya ada satpam yang jaga di pos, sehingga menurut gosip yang beredar ada hantu yang menghuni ruang kampus.

Ia sendiri memang belum pernah ketemu dengan hal seperti itu di kampus.

Ia melirik ruang dosen yang ada disebelah ruangannya. Hatinya agak lega karena terdengar suara keyboard komputer yang di ketik pertanda ada orang di ruangan sebelah. Sambil menunggu Jaenudin menyelesaikan tugasnya ia membuka hape dan melihat siapa saja yang update status di sosmed. Sambil membalas komentar di Facebook, ia melihat ruangan dosen, tampak agak ramai dari sebelumnya, karena beberapa bayangan sedang asyik ngobrol.

Tok tok, suara ketukan pintu mengagetkan mereka berdua. Herman sendiri hampir memaki tapi mengurungkan niatnya ketika melihat ternyata pak Sarjono, satpam kampus yang mengetuk pintu.

"Belum selesai nak Herman?" Tanya Sarjono dengan ramah.

"Sudah pak, tinggal temanku jaey yang belum." Jawabnya. 

"Aku juga udah kok. Pulang yuk, udah malam, mana perut lapar lagi." Jaenudin langsung beres beres berkasnya. Mereka bertiga lalu segera menuju pintu untuk keluar.

Sambil berjalan keluar, Herman yang masih penasaran lantas bertanya." Pak Jono, siapa sih dosen yang ada disebelah, rajin sekali sampai malam masih kerja."

Pak Jono agak heran mendengar pertanyaan itu." Dosen? semua dosen sudah pulang sebelum Maghrib. Lagi pula mana ada dosen disini yang belum pulang sampai larut malam begini."

Herman tentu saja kaget mendengar jawaban tersebut." Ah ngga mungkin pak. Tadi aku lihat sendiri di ruangan sebelah itu ada orang ngobrol dan juga orang sedang ngetik. Iya kan jaey?" Kata Herman sambil memandang Jaenudin. 

Yang ditanya hanya mengangkat bahunya." Maaf aku lagi sibuk tadi, tidak sempat melihat."

Akhirnya daripada ribut terus, pak Jono memutuskan untuk menengok ruangan sebelah ditemani oleh mereka berdua. Herman tentu saja berharap ada seseorang di ruangan dosen disebelahnya. Kalaupun bukan dosen, siapa sajalah.

Dengan perlahan-lahan mereka membuka pintu kamar dosen setelah sebelumnya pak Jono mengucapkan salam. Tidak ada seorang pun didalam. Herman tentu saja merinding dibuatnya.

"Wah, jangan jangan yang dilihat nak Herman itu hantu." Kata pak Sarjono membuat ia makin ketakutan.

"Masa sih pak."

"Lha buktinya tak ada orang kan. Atau nak Herman mau geledah ruangan itu, siapa tahu ada yang sembunyi."

Herman tentu saja ogah. Selain agak temaram lampunya sehingga didalam agak gelap, entah mengapa hawanya juga bikin merinding. Ia baru ingat kalo ternyata ini malam Jumat, malam dimana banyak lelembut keluar katanya.

Akhirnya ia dan Jaenudin memutuskan untuk pulang. Setelah mengucapkan terima kasih, mereka berdua lantas menuju tempat parkir sepeda motor. Saat hendak menuju kesana entah mengapa tiba-tiba perut Herman merasa mules.

"Mungkin seblak yang tadi kamu makan terlalu pedas. Makanya kamu sakit perut." Begitu komentar jaey ketika melihat temannya memegangi perutnya terus. Herman hanya nyengir saja, makan seblak kalo tidak pedas mana enak.

Herman sendiri memutuskan untuk pulang saja, biar di kontrakan saja beolnya, karena jujur saja ia agak takut. Tapi Jaenudin menolaknya. Udah disini saja, nanti kalo kecipirit di tengah jalan, motorku jadi bau nih. Kau tidak boleh naik lagi, begitu ancam jaey, sebuah gertakan yang sebenarnya hanya bercanda saja.

Akhirnya Herman segera mencari WC kampus untuk buang hajat. Beruntung, biarpun tidak diminta Jaenudin ikut mengantar. Ia segera masuk ke dalam, sialnya WC yang paling dekat sepertinya ada yang menggunakan, soalnya pintunya terkunci dan terdengar air mengalir. Akhirnya ia pilih yang sebelahnya lagi.

Sebenarnya ia masih agak takut juga, beruntung di sebelahnya ada orang sehingga bisa mengurangi rasa takut. Tapi baru beberapa menit air disebelahnya terdengar berhenti dan ada suara pintu terbuka. Buru-buru Herman menyudahi hajatnya dan langsung keluar biarpun sebenarnya perutnya masih sedikit mules.

"Siapa yang tadi keluar jaey?" Tanya Herman agak keras pada Jaenudin yang masih menunggu. Jaenudin tentu saja terkejut, hampir saja hape yang dipegangnya jatuh.

"Sialan, kalo ngomong jangan keras-keras dong, bikin jantungan saja." Makinya yang hanya disambut cengiran di mulut Herman.

"Tadi siapa sih, tumben malam malam begini masih di kampus."

Jaenudin tentu saja terkejut. " Lu ngigau apa gimana, dari tadi ngga ada yang kesini ataupun keluar, sumpah."

Perlu diketahui bahwa WC kampus ini pintu keluarnya hanya ada satu yaitu yang ditunggui oleh temannya tersebut. Tentu saja jawaban Jaenudin membuat Herman kembali shok. Apa mungkin itu penghuni kampus tidak kasat mata yang kembali berulah, soalnya waktu keluar ia sempat melihat ruangan WC itu, tak ada seorangpun dan tidak ada tempat untuk sembunyi.

Sejak itu Herman kapok mengerjakan tugas dari dosennya sampai larut malam di kampus.

Tamat
Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger yang ingin berbagi pada dunia terutama tentang film dan serial tv, suka nonton film tapi lewat gadget terutama handphone

113 komentar untuk "Pengalaman mengerjakan tugas di kampus malam hari"

  1. Ooh baru tahu kalau Herman takut sama hantu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mbak takut ngga? 😊

      Hapus
    2. Takut nggak ya? Wkwkwkwk... Takut juga Hantu nggak akan bisa mencelakai manusia. Karena beda alam sama manusia.
      Kalau hantu dibacain ayat kursi aja sudah pasti mereka takut lari dan bahkan hantunya bisa gosong terbakar kalau kena ayat kursi.

      Hapus
    3. Alhamdulillah ya mbak, apalagi di bulan puasa ini katanya setan pada dirantai ya.😊

      Hapus
    4. Katanya sich begitu bulan puasa setan dirantai.. tapi kalau rantai doanya nggak kuat ya setan nya lepas lagi godain manusia seperti Herman, godain mas Agus, godain kang Satria.. wkwkwkwk ..😅

      Hapus
    5. Tahu tahu khilaf, adzan dhuhur udah minum es kelapa muda.🤣

      Hapus
    6. Ditambah minum es juice markisa pulaaak 😅

      Hapus
    7. Waduh es kelapa muda?😋 Es juice markisa? 😋
      Bener-bener.. godaan.. harus kuat godaan... harus kuat... harus kuat imannya.... jangan nelan ludah..😋😋

      Hapus
    8. Ya jangan nelan ludah mbak, tapi nelan es kelapa muda sama jus markisa.😄

      Hapus
  2. Jadi yang di wc sebelah siapa yaa? Hemmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya pak satpam yang ngumpet kali ya? 😂

      Hapus
    2. Sungguh menghermankan yaak 😁

      Hapus
    3. Mungkin pak satpamnya suka sama Herman.🤣

      Hapus
    4. Herman yang menghermankan..hihihi

      Hapus
    5. Entahlah, saya jadi Herman.. hihihi

      Hapus
  3. Kurang serem mas ceritanya dan masa cuma Herman aja yang ditakuti sama hantu si Jaey kok ngga? (protes)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejujurnya memang aku baca juga datar saja, ngga ada kesan seramnya sama sekali, tapi mau gimana lagi, lagi malas bikin yang serem.🤣

      Hapus
    2. Kok saya jadi ketawa baca komennya, apa karena saya belum makan?

      Hapus
    3. Belum ngopi kali, udah cepetan ngopi setarbak sama jaey

      Hapus
    4. Ngeri ngopi di Starbucks lagi ada Corona lebih enak ngopi di Warkop pinggir jalan.. hihihi

      Hapus
    5. Lebih seram korona 😆

      Hapus
    6. Apalagi kalo tukang kopinya rongdo ya mas, lebih betah.😂

      Hapus
    7. Apalagi kalo rongdonya belum punya anak atau anaknya baru satu ya mas, tambah betah ngopi. Giliran bayar 20k.🤣

      Hapus
    8. Pas bayar langsung gebrak meja..hahaha

      Hapus
    9. Besoknya ngga boleh ngutang lagi.😂

      Hapus
  4. saya dan herman sama... sama sama takut hantu wkwk... kadang kalo gelap saya membayangkan ada hantu di dekat saya, padahal gk ada hehe, halu doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena kebanyakan nonton film Suzanna kali ya bang.😂

      Hapus
  5. Waduh.. serem juga ya.. Saya malah pernah berjalan n ngobrol sama lelembut. Posisinya mereka di depan dan saya di belakang agak jauh. Hanya teman2 dari jauh melihatnya saya jalan sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow, bang ancis punya kelebihan berarti, bisa ngobrol sama hantu.😊

      Hapus
    2. Hahahaa.. sudah lama.. hanya waktu itu "Dua Orang Pendek" itu tidak menjawab apa yg saya tanyakan.. Ceritanya habis belajar malam saya ketiduran di kelas. Teman-teman pulang ke asrama. Jam 10 saya kaget lalu bangun lari 😁 Eh di depan kelas ada 2 anak seumuran SMP. Ya saya ikutin.. ajak ngobrol tapi mereka diam saja sampai hilang di ujung tangga bawah.. 😊

      Hapus
    3. Oh kirain dua orang pendek itu tuyul, tapi kalo seumuran anak SMP ya bukan ya.

      Berarti asrama itu ada penghuninya ya.😱

      Hapus
    4. Kemungkinan Tuyul... Karena sampai di ujung tangga bawah mereka belo ke arah kamar makan, sayanya lurus ke asrama hanya bbrp teman ngajak ke kamar makan untuk lihat itu anak-anak di kamar makan. Kosong, hahaha (padahal asrama SMP waktu sudah tutup alias tidur semua)

      Hapus
    5. Jangan jangan tuyul nya ke kamar makan mau ngambil duit buat jajan kali ya bang.😂

      Asrama memang kadang katanya seperti itu apalagi kalo asramanya sudah tua.

      Hapus
  6. Wah ada pemeran baru, jaenuddin wilona 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh baru tahu, ternyata jaey zona itu singkatan dari Jaenudin Wilona.🤣

      Hapus
    2. Jadi....hahaha.. baru tau saya.. hahaha

      Hapus
    3. Saya juga baru tahu.😂

      Hapus
    4. Yang benar itu adalah Jaey Zone itu adalah kepanjangan dari Jaenudin Zona Rongdoe..🤣🤣🤣😋🤣🤣

      Hapus
    5. Hahaa jauhnya sampai ke rongdoe 😆

      Hapus
    6. Memangnya rongdoe-nya orang mana kok jauh?

      Hapus
    7. Orang Rotterdam Belanda kali.

      Eh, itu mah kejauhan kali ya.😂

      Hapus
  7. Untung bacanya siang 🙀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirain bacanya sore hari mbak.😁

      Hapus
    2. Bukan malem maksudnya 😂

      Hapus
    3. Oh, memang kalo malem kenapa mbak? 😱

      Hapus
  8. Oh, wouw ...
    Kenapa aku baca cerita Herman pas kecipirit denger suara pintu begini .. pas tadi siang aku diceritain temenku kalau katanya lihat hantu tanpa kepala di wc 😱 ..

    Jadi rada-rada takut gimanaaa gitu sekarang kalo ke wc ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin hantu senang di WC kali ya, padahal kan bau ya.😱

      Hapus
    2. Katanya siih ..., hantu demennya tinggal diruangan yang bau apek, ngga enak gitu.

      Eh tapi beneran loh, cerita hantu yang diceritain temenku itu.
      Tetangga lain juga pernah cerita kalau pernah lihat sosok 'orang' pakai baju jaman dulu mondar-mandir di kamarnya.
      Lokasi kejadiannya hampir berdekatan jaraknya.

      Hapus
    3. Oh, berarti di tukang minyak wangi hantu ngga doyan mangkal ya.😅

      Mungkin tempatnya itu apa bangunan jaman dahulu ya, jadinya ada yang menunggu. Jangan jangan tentara Belanda zaman dulu yang mondar mandir.😱

      Hapus
    4. Bisa jadi begitu 😅
      Atau malah jangan-jangan inti wangi parfumnya disedot lelembut..

      Masalahnya lokasi yang angker itu berdekatan dengan rumah yang banyam banget pohon-pohon gede udah kayak hutan betulan :(

      Hapus
    5. Wow, cocok sekali buat acara uji nyali mas, jangan lupa bawa kamera juga buat merekam, siapa tahu nanti ada penampakan dan jadi viral.😂

      Hapus

  9. Ceritanya nggak seram....Tetapi fakta dan Realitanya dapet banget... Dalam artian mencerminkan mistery disuatu kampus yang memang banyak terdapat mahluk astral.😊😊

    Meski hanya herman saya yang melihatnya....Terkadang didunia nyata juga seperti itu.😊 Jadi cerita diatas endingnya untuk sebuah Fakta mistery dapat banget...😊😊👍👍👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang kalo untuk cerita misteri ini terlalu datar ya kang, tapi memang ini berdasarkan pengalaman nyata seseorang jadinya tidak terlalu aku lebih lebihkan.😁

      Hapus
    2. Di dunia nyata, sebuah gedung besar sebesar kampus misalnya terus remang2 apalagi gelap, nyatanya sedikit banyaknya bakal menakutkan, minimal takut tersandung klo jalan dlm gelap 😆

      Ga usah gedung, di dapur aja, klo gelap bakal ada seram2nya, kucing loncat kita ikut loncat 😆

      Hapus
    3. Itu mah loncat karena kaget bukan karena seram, kang..hahaha

      Hapus
    4. Jangankan kucing, kalo ditempat gelap ada pocong nungguin lalu kita lompat karena kaget, pocongnya juga ikut loncat karena kaget juga.😂

      Hapus
  10. yang di ruang dosen dan WC adalah orang yang sama, pasti itu dan saya yakin. Dan pastinya menakut-nakuti si Herman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya memang ada yang suka jahil di kampus kalo malam hari ya mas Roni.😂

      Hapus
    2. Betul mas, mereka berdua saja di ganggu, apalagi kalau sendirian.'
      Kalau saya, ga bakalan berani sendirian didalam kampus

      Hapus
    3. Harus rame rame ya kang biar ngga diganggu.

      Mendingan kalo malam jangan ke kampus, tapi ke mall saja ya.😂

      Hapus
  11. Nah loh kapok kan jadi orang rajin 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rajin kan pangkal kaya, kaya Herman dikerjain hantu.😂

      Hapus
  12. Belum tuntas 'ritual' buang hajatnya ketambahan dipenuhi rasa takut akibat suara-suara dari sosok yang tak kasat mata, heuuu bener--bener kemasan cerita horror yang biar kata alurnya sederhana, tapi menurutku pribadi bagus mas, sukses bikin aku baca sambil ngebayanginnya.

    Kadang, horror yang sederhana, ga terlalu rumitpun tetep bagus-bagus aja asal memang penyampaian gaya bahasanya itu pas, ya kayak cerpen horror kali ini. Memang sih, kadang-kadang toilet kalau bukan di rumah sendiri adaaaa aja pikiran aneh-anehnya andai-andai mau numpang 'bertapa', ngga siang ga malam, hawanya emang ga senyaman toilet rumah hahaha...apalagi klo malem, wih dijamin ga posisi wuenak deh nongkrongnya wkwk..

    Ngomong2, kalau ingat cerita horror di tempat kerja trus setting waktunya larut malam, aku jadi teringat film horror thailand, yang judule 3 a.m... filmnya pun pendek2 gini, tapi efek nakutinnya itu kena, hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang dirumah sendiri juga kalo malam agak terbayang mbak, soalnya belakang rumahku itu kuburan, apalagi kalo habis ada orang meninggal di kubur.😱

      Eh tapi ngga terlalu sih, namanya juga rumah sendiri. Kalo aku jujur belum pernah ketemu yang begituan, tapi kata bapak dan ibu saya, di rumah ku kadang ada yang nongkrong.😂

      Aku belum nonton film 3 a.m., coba ah nyari link download nya, biar ngga gabut.😂

      Hapus
    2. Nongkrong apa tuh, mas, maksudnya? Ada yang nongkrong di toilet buat buang hajat ya? 🤭

      Hapus
    3. Ada yang ndekem gitu mbak, jadi hawanya agak serem gitu, apalagi kalo tengah malam bangun mau pipis.😂

      Hapus
  13. Mas, saya skip yaaaa. Seram nih kayaknya, dari judul dan fotonya hahahahah :)) nggak berani baca takut kepikiran, apalagi ini mba Nita di atas bilang kalau tulisannya sampai berhasil membuat beliau membayangkan >,<

    See you di post berikutnya, mas :DDDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Eno ngga apa-apa, santai saja.

      Maaf ya share horor, soalnya dari kemarin share cerpen cinta saja.😊

      Hapus
    2. hahahaha samaaa, saya malah intip komen aja, takut nanti malam nggak berani bangun sahur hahaha

      Hapus
    3. Waduh, padahal saya nulis cerpen ini buat mbak Rey.🤣

      Hapus
    4. Ternyata banyak juga temennya. Sama-sama gak berani baca cerpennya mas Agus. Takut kalau ketakutan.😂😂😂

      Hapus
    5. Salah satunya ya tetangga sebelah. Tapi kalo bikin cerpen cinta terus juga bosan kan mbak, jadi diselingi horor.😂

      Hapus
    6. Setuju, mas. Sebenarnya cerpen horror ini selalu aku tunggu-tunggu, tapi bacanya tunggu pagi atau siang dulu.😂😂😂

      Hapus
  14. pak sarjono kayak nama guru gw pas smp wkwkwk... ngomongin hantu, alhamdullihnya seumur hidup gw bel lum pernah ketemu yg namanya hantu, padahal di daersh desa gw itu termasuk angker... hantu aja gak suka lho sama gw.. apalagi cwe wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow, desa apa namanya mas khanif, siapa tahu nanti bisa dijadikan bahan ghibah eh cerpen.😂

      Ya enggak juga mas, mendekati cewek memang susah susah gampang sih, soalnya aku dulu juga begitu.

      Hapus
    2. Ntar kalo ada hantu cewek yang mau ama Mas Khanif, Mas nya jangan mau dong...ntar pipis pipis and beol-beol mulu kalo didatangi...
      Biar yang real cewek Mas. lebih mantul...

      Hapus
    3. Betul, siapa tahu cewek cantik yang datang sama mas khanif punggungnya bolong.😂

      Hapus
    4. serem juga sih memang kalo ada hantu cwe yang naksir, yang ada malah gak bisa tidur tuh wkwkwk

      Hapus
    5. desa tempat tinggal gw sebenernya gak angker-angker banget sih, cuma dulu waktu kecil, sebelah rumah gw itu ada jembatan, dan disitu dulu banyak sekali kecelakaan sepeda motor, alhasil dulu katanya ada yang sering dilihatin jari yang melayang-layang gitu, bekas korban kecelakaan,

      terus juga ada balai desa, katanya di belakang balai desa itu yang namanya gendruwo tinggal disitu, dulu sering banyak yang di lihatin katanya, gw sih gak pernah :D,

      terus sekolahan tk paud, ada gendruwo nya juga, dulu waktu kecil sekolah disitu pada merinding kalo di deket-deket toilet..

      dari semua tempatnya itu gak jauh dari rumah gw mas.... tapi gak tau ya, sepertinya sekarang itu udah lumayan aman tempatnya, mungkin udah di pindahin atau gimana gitu gw gak tau hehehe... jadi cerita gaje nih gw wkwkwk, tau gini gw ceritain di blog aja ya bisa jadi bahan postingan wkwkwk :D

      Hapus
    6. Betul juga, apa sekalian aku bikin cerpen ya soalnya bahan ceritanya dapat banget.😊

      Hapus
  15. Saya malah paling suka berlama2 di kampus, tapi ya di basecamp UKM, kan pasti rame, bukan di ruang dosen atau gedung utama. Serem banget mana berani.

    Kalaupun terpaksa banget ke sana ambil berkas tugas dari dosen, palingan minta ditemenin MENWA satu pasukan. Hihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalo kumpul kumpul di basecamp memang enak dan rame ya.😄

      Hapus
  16. nggak dibaca semuaaaaa..
    Udah keburu merinding huhuhu

    tapi memang ya, di kamar mandi itu semacam tempatnya banyak mahluk tak kasat mata.
    Kok saya jadi merinding, teringat kapan hari saya nonton di CGV atau di mana ya saya lupa, pas toiletnya sepi, dan saya merinding disko hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal bacanya sore hari ya bukan tengah malam seperti biasanya, tapi ikut seram.😄

      Toilet sepertinya memang tempat yang agak serem kalo sendirian.😱

      Hapus
    2. Duh saya penakut juga soalnya, mau bacanya siang, kalau cerita yang dihayati kayak cerpen di sini, yang ada jua kebawa pikiran mulu, daripada takut sendiri gawat dong hahaha

      Hapus
  17. Wah, kampusnya serem banget, kasihan Herman sampai segitu takutnya.

    Iiih jadi ikutan merinding...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bacanya tengah malam sih mbak.

      Eh tapi tenang saja, selama puasa kan setan pada dirantai.😄

      Hapus
    2. Sekarang udahan ramadannya, kira2 setannya masih ngintil2 di kampus ga yach? Hihihihihihi :)

      Hapus
  18. Ini bau-baunya horor pasti, udah pasang jarak duluan sebelum baca haha

    Mana saya sering ngerjakan tugas malem2 di kampus, tepatnya di perpus hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya perpustakaan juga banyak penampakan ya mbak Kus, apa ngga ngeri, 😱

      Hapus
  19. Si Herman gak bejo nih, tapi yg di ruangan dosen itu kenapa ga disapa aja sklian ya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya disapa ya kang, siapa tahu nanti dikasih nomor togel.😂

      Hapus
  20. Aku bacanya pas jam 00.08 pula :(. Lgs merinding hahahahah. Kalo bicara toilet, toilet kantorku yg sblmnya juga serem tuh. Dulunya sebelum dijadiin bank, itu diskotik. Trus ada yg terbunuh gitu . Jd tempatnya agak angker. Temen2 ku ada bbrp yg bisa melihat makhluk halus, mereka sering tuh nasehatin supaya jgn terlalu malam lembur Krn memang mereka banyak ngeliat begituan. Di toiletnya apalagi. Makanya pas msh di cabang itu, aku jaraaaaaang mau ke toilet hahahahaha. Mana di atas trus paling pojok. Hiiih, serem lah pokoknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya malah dibuat konten YouTube mbak, siapa tahu viral dan dapat duit.

      Habis dapat duit nanti hantunya datang malam hari minta bagian duit juga.😂

      Hapus
  21. Aku ninggalin jejak dulu ya, mas. Bacanya kalau matahari sudah terbit aja. Ini tengah malam aku gak berani baca. Takuuuuuut. 😱😱😱😱

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akhirnya lega juga sudah baca. Rasa penasaran hilang sudah. Hehehe.

      Ngomong-ngomong aku sebenarnya lebih suka cerpen genre horror gini kalau dibandingkan genre selingkuh. Soalnya yang genre selingkuh bikin ikut jadi baper sih🙈. Kalau yang horror pasti semangat bacanya, walaupun tunggu pagi atau siang dulu baru berani baca.😂

      Ini kampusnya mas Herman pasti bukan di kampus tempatku kuliah deh. Soalnya setelah magrib udah sepi, dosen udah pulang semua. Kalau aku dulu sih pernah dapat jadwal kuliah malam. Bisa pulang sampai jam 9-10 malam juga aku dulu. Jadi di sana kadang jam 10 masih banyak mahasiswa. Kalau setelah jam 10 itu pasti sepi, kecuali kalau ada kegiatan UKM.🤭

      Kalau dulu sih yang ngeri pas siang-siang malahan. Pas ada matkul yang dosennya indigo. Jadi pernah waktu jam kuliah, beliau ngomong sendiri. Usut punya usut ternyata ada "Mbak-mbak" tak kasat mata yang lagi ikut jam kuliahnya. 😱😱😱

      Hapus
    2. Ok deh, nanti aku banyakin lagi konten horor tapi mbak Roem bacanya jam 10 malam sambil nyetel lagu Lingsir Wengi ya.😱

      What, dosen mbak Roem ada yang indigo juga. Terus mbak Roem juga ikutan jadi indigo ngga? 😅

      Hapus
    3. Jangan, mas. Ntar ada yang datang beneran.😱😱😱

      Iya, mas, aku INDIGO. INgin DIberi GOpay. 😂

      Hapus
    4. Kalo itu tinggal datang ke Alfa atau Indomaret mbak, nanti dikasih gopay lho.😱

      Hapus
    5. Kalau itu sih gak diberi, mas. Tapi bayar sendiri.😂

      Hapus
    6. 🤣🤣🤣

      Hapus
  22. Untung saya bacanya udah agi. kalo malam2 bisa ikut takut juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa ngga bacanya malam hari di kamar mandi bang, pasti lebih syahdu.😂

      Hapus
    2. cieehh Bang Day penakut juga? :D

      Hapus
  23. Wkwkwk... Jaey kok ya tega sih bikin Herman beol di kampus, kalau aku tetep takut deh... Nggak mau... mending cuss pulang aja... Tapi, emang sih numpang motor Jaey. >,<
    Tapi, aku kan cewek, masa' Jaey tega sama aku?!
    Hehe...

    Eh, tapi aku nggak suka maem pedes sih. Haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo buat mbak Shandy mungkin kang jaey ngalah. Asal dikasih nomer WhatsApp nya.😄

      Hapus
  24. hantu cuma ada dalam pikiran...hehehe
    menarik ceritanya….

    BalasHapus
  25. hantunya cuma ngincer si Herman tuh,, ada kesalahan yg dia perbuat kali :D

    -traveler paruh waktu

    BalasHapus
  26. hffhtttt lega baca ini, bacanya siang hahahaha
    tapi memang kampus beberapa ada yang serupa kayak gini, untung aku bukan anak praktikum yang sampe malem malem, jadi nggak ada drama dikampus sampe malem

    BalasHapus
  27. Kayaknya Herman merasa begitu karena dikejar deadline, Mas Agus. Lebih nyeremin deadline ketimbang hantu hahaha.... :D

    BalasHapus
  28. Kampusku duluuuuu ada yang bilang pernah lihat nenek2 lagi ada di dalam toilet padahal siang2. Gimana malam2 yak? Padahal ditahan aja BAB nya siapa tau keluar di motor pas boncengan wkwkwkwkwkw :D

    BalasHapus