Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sebuah cerita di sore hari


Setelah membersihkan kamarnya maka Rey lalu ke ruang tamu. Ia memang sedang menunggu seseorang yaitu Eny. Ia adalah tetangga sebelah rumahnya. Orangnya ramah dan baik sebenarnya, cuma kadang mulutnya tidak bisa diam atau hobi ngerumpi, ada saja bahan obrolannya, dari masalah anak, harga sembako yang makin naik, terutama gosip tetangga. Kalo sudah mengobrol maka bisa dari pagi sampai sore, bahkan kalo tidak dipanggil suaminya mungkin bisa sampai pagi lagi

Salah satu gosip yang rame dibicarakan kemarin adalah pak Broto yang ketahuan poligami sehingga ia cerai dengan istrinya. Rey yang adalah orang baru di perumahan tersebut kadang terbantu dengan informasi darinya. Informasi itu bisa ia tuangkan dalam bentuk tulisan di blognya, misalnya " jadi ini alasan mengapa (ada) suami (tega) berpoligami". 

Ting tong, bel dirumahnya berbunyi dan mbak Eny tampak muncul di ada di depan pintu.

"Hai mbak Rey"

"Eh mbak Eny, ngapain disitu saja, masuk saja." Seru Rey ketika Eny terlihat sungkan.

Setelah berbasa-basi sebentar lalu Eny lantas masuk. Dia adalah wanita yang umurnya sebaya dengan Rey yaitu 30 tahun-an, itu sebabnya ia akrab dengannya. Ia sendiri baru pindah dengan suami dan anaknya tiga bulan lalu. Mereka pilih perumahan ini selain harganya murah karena KPR bersubsidi juga karena dekat dengan tempat kerja suaminya. Saat ini suami sedang pergi jalan-jalan diajak oleh anaknya, paling biasanya keliling desa.

"Eh mbak Rey, tahu tidak. Kemarin ada kejadian mengerikan lho di rumah Bu Heni." Eny membuka percakapan begitu ia duduk di kursi sofa.

"Oh ya, ada kejadian apa mbak di rumah Bu Heni, apa suaminya poligami, lalu cerai lagi. Duh dasar ya, apa semua laki-laki begitu ya  Apa suaminya satria ngga kasihan ya, kalo tidak sama Heni, kasihanilah anak-anaknya apalagi masih kecil." Rey langsung saja geram, mungkin kalo satria suaminya Heni ada didepannya langsung ia gampar.

"Anaknya yang pertama sudah sudah di pondok mbak. Kan udah gede."

"Tapi yang terakhir kan masih kecil. Heran juga, kulihat mereka berdua itu selalu mesra, dan bukannya kemarin itu mereka hajatan sunatan. Kok bisa ia baru ketahuan poligami."

"Astaga." Eny menepuk keningnya." Aku lupa. Kejadian mengerikan itu bukan suaminya Heni kawin lagi, tapi ada jin yang menyamar sebagai manusia ."

"Jin menyamar sebagai manusia?"

"Iya, kamu kenal bi Supiah tidak? Yang suka bantu-bantu kalo ada orang hajatan."

Rey menggeleng. Ia agak menyesal sebenarnya mengapa ia tidak terlalu banyak bergaul dengan ibu-ibu disekitarnya karena sibuk ngeblog. Tapi kan ia harus cari uang dari internet untuk menambah penghasilan suaminya yang gajinya hanya UMR.

"Nah, kemarin itu ia diminta Heni agar membantunya dalam acara khitanan. Sebagai orang yang memang pekerjaannya membantu orang hajatan tentu saja ia mau."

"Terus.."

"Nah, sehabis Maghrib ia minta ijin dulu pada tuan rumah. Katanya mau beres beres rumah dulu. Dari pagikan ia dirumahnya Heni terus bantu-bantu, jadinya belum sempat membereskan rumahnya sendiri katanya. Sebagai tuan rumah yang baik, tentu saja Heni mempersilahkan, apalagi banyak juga tetangga lain yang membantu. Tak enak kalo ia tahan biarpun tamu undangan banyak. Kamu juga kan kesana kalo tak salah."

"Iya, tapi kalo tidak salah waktu itu normal, tak ada kejadian yang aneh. Tapi aku kesana sore hari sih. Jadi kejadiannya habis Maghrib ya?"

"Nah dengarkan dulu dong." Eny mengomel" sekitar lima menit kemudian, ia ternyata balik lagi. Tentu saja Heni kaget. Ia bertanya pada Bi Supiah. Tidak jadi beres-beres rumahnya katanya, Heni sebenarnya sedikit aneh, tapi karena saat itu banyak tamu jadi tidak ia hiraukan. Apalagi Bi Supiah orangnya rajin, begitu balik lagi ia langsung cuci piring yang sudah menumpuk. Setelah selesai ia lalu ke dapur untuk memasak, ia meminta tukang masak itu agar mengambil pekerjaan lainnya, biar dia yang masak. Orang-orang disekitarnya juga biasa saja karena memang begitu orangnya."

"Nah, sejam kemudian Bu Supiah datang. Ia minta maaf pada Heni karena lama dirumah. Anak-anaknya belum pada makan, mana yang kecil juga belum mandi, begitulah katanya. Tentu saja Heni kaget karena bukannya Bu Supiah tadi sedang memasak. Orang-orang yang lain juga pada heran. Akhirnya mereka bersama-sama menuju ke dapur tempat memasak yang ada di sebelah rumah. Saat mereka sampai disana ternyata ia sudah tidak ada. Waktu Heni bertanya, orang disekitarnya juga tidak tahu karena sibuk dengan pekerjaannya masing-masing. Karena penasaran, Heni lalu melihat apa yang sedang dimasak dan ia menjerit histeris." Eny lalu memasang muka ketakutan.

"Memangnya apa yang dimasak?" Rey juga ikut merinding, mana suasana juga ikut sepi dan keadaan juga mulai gelap karena waktu Maghrib hampir tiba.

"Yang dimasak itu... Yang dimasak adalah cacing-cacing!!!." Eny langsung ketakutan begitu ia menyelesaikan ceritanya.

Rey tentu saja ikut ketakutan." Ya Allah, serem sekali."

"Akhirnya suaminya satria lantas mengundang ustadz Dahlan bin Yusuf. Oleh pak ustadz lalu dibacakan doa. Setelah membaca doa lalu pak ustadz bilang kalo ini hanyalah pekerjaan hantu iseng saja, tidak apa-apa katanya."

Ting tong, bel dirumahnya berbunyi keras. Rey hampir saja melompat saking kagetnya. Dilihatnya Eny malah senyum-senyum.

Asem, dengan setengah mendongkol ia permisi dulu pada tamunya itu lantas kedepan. Pucuk dicinta ulam pun tiba, ternyata yang datang adalah Heni sendiri.

"Aduh mbak Heni. Ada apa mbak, ayo masuk ke rumah dulu mbak." Sambut Rey ramah setelah membuka pintu.

"Aduh tidak usah mbak Rey. Ini aku cuma mau mampir saja membawakan kue. Masih sisa banyak kue dirumah habis hajatan kemarin, jadinya daripada mubasir maka aku berikan saja pada para tetangga." Heni menolak halus sambil mengangsurkan plastik berisi kue.

Rey terpaksa menerima." Aduh, makasih banyak ya mbak Heni. Oh ya mbak, aku turut prihatin juga atas kejadian kemarin."

"Prihatin?" Heni heran." Memang ada kejadian apa kemarin mbak Rey?"

"Kemarin katanya ada jin yang menyamar sebagai Bi supiah. Masa mbak Heni tidak tahu."

"Astaghfirullah, tidak ada kejadian apa-apa kemarin saat hajatan kok. Mbak Rey jangan bikin gosip yang tidak benar dong." Heni tampak sedikit tersinggung.

Rey segera saja paham, pasti ada yang tidak beres. Ia melihat ke jendela rumahnya dan dilihat sesosok bayangan ada dibalik gorden yang terkena cahaya lampu kamar tamunya.

Oh tidak. Sebagai blogger tentu saja ia tahu, apakah Eny ternyata hobi nge-prank dan sekarang lagi merekam korbannya. Tapi kenapa musti ia sih yang jadi korban.

Akhirnya Rey minta maaf karena sudah menyebabkan Heni marah dan ia menjelaskan kalo ia mendengar kabar itu dari tukang sayur langganannya, ia memang tidak memberi tahu kalo Eny yang memberikan hoax tersebut, takut terjadi ribut.

Melihat Rey sungkan akhirnya Heni pun memaklumi, ia bahkan mengajak Rey untuk mampir ke rumahnya yang ditolak Rey dengan halus karena adzan Maghrib sudah berkumandang.

Setelah tamunya pergi, maka Rey langsung berniat masuk. Ia ingin tahu apa maksudnya Eny membohonginya bahkan membuatnya malu di depan Heni. Ia tidak perduli apapun, jika penjelasannya tidak masuk di akal maka ia akan marah besar.

Saat hendak masuk itulah sebuah mobil putih masuk dari mulut jalan. Ia agak kaget karena mobil itu sepertinya milik Eny, karena di perumahan tersebut hanya dia yang memilikinya. Benar saja, Eny turun dari mobil itu dan lantas menghampirinya.

"Aduh maaf mbak Rey, tadi suami mengajak aku nonton film di bioskop karena ada film kesukaannya. Nanti setelah sholat Maghrib aku janji akan ngobrol dengan kamu."

Lho, yang ngobrol dengannya dari tadi itu siapa dong.

Tamat
Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger yang ingin berbagi pada dunia terutama tentang film dan serial tv, suka nonton film tapi lewat gadget terutama handphone

47 komentar untuk "Sebuah cerita di sore hari"

  1. Ternyata Mbak Rey diprank sama temannya Corona , si makhluk halus..hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apes banget Mbak Rey. Tapi untung Mbak Rey orangnya pemberani.🤭

      Hapus
    2. Kalau mbak Rey penakut bisa langsung pingsan pas tau diprank sama temannya Corona..hihihi

      Hapus
    3. Begitulah, mbak Rey itu gurunya wonder woman sama saras 008 makanya berani mas.😁

      Hapus
    4. Oh pantesan, muridnya aja pemberani apalagi gurunya, salut..hihihi

      Hapus
    5. Begitulah, jangankan cuma hantu, Thanos saja dilawan mas.😂

      Hapus

  2. Waduh? Mbak Rey dijebak nih sama hantunya . Cerpenya bagus tapi ending terakhirnya bikin aku takut yang ceritanya mbak Rey ngobrol ma hantunya dan jendelanya terbuka. Aku lebih suka cerpen islami yang kemarin itu lho mas Agus?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga cerita horor mbak, kalo ngga nakutin bukan horor namanya.😂

      Hapus
  3. Howaaaaa .. jadii .. jadii .. si .. Eny yang ngajak ngobrol kak Reyne Raea itu adalah .. jiin 😱 ??!.

    Pingsanlah saat itu juga si kak Rey 🥶!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Barang kali bukan jin mas Himawan, tapi itu bangsa skrull yang menyamar sebagai Eny. Mereka mungkin mau mulai menginvasi bumi.😱

      Hapus
    2. Oh, si Alien 👽
      Bisa jadi bener juga begitu 😁.

      Baidewei, kisahnya mirip kejadain nyata yang dialami tetanggaku, loh ...
      Tapi kejadiannya udah lama banget, kira-kira pas aku kelas 5 SD.

      Hapus
    3. Wow beneran ada mas kejadian nyata seperti itu? 😱

      Kok serem ya, itu berarti jaman presiden Soeharto kali ya?

      Hapus
  4. Ternyataaaaaa, malah Mbak Rey sendiri yang dikerjain sama hantu. Iseng banget sih setannya. Sudah bikin takut, bikin hubungan Mbak Rey sama Mbak Heni hampir renggang pula. Bener-bener setan, deh.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang paling enak nyalahin setan ya mbak, ada orang bertengkar yang disalahin setan, ada orang khilaf nyopet yang disalahin juga setan.😂

      Hapus
    2. Lalu kemudian, datang seorang dari balik kamar, si Rey baru bangun, lah tadi terus sapa yang ngobrol?
      Hantu di prank hantu juga hahahahahahahah

      Hapus
    3. Hahaha..benar-benar hantu yang iseng.. hahaha

      Hapus
    4. Ide yang bagus mbak Rey, ayo bikin cerpen nya mbak.😱

      Hapus
    5. @Mas Agus:Paling enak emang nyalahin setan aja deh, mas. Biar hubungan pertemanan antar manusia tetap terjalin baik. 😂

      @Mbak Rey: Wah, ide bagus tuh, Mbak Rey. Coba kalau gitu, setannya pingsan gak ya kira-kira?😂

      Hapus
    6. Ayo bikin gitu, biar tahu rasa tuh setan, nggak sopan banget ngerjain manusia, kudu balas dikerjain tuh :D

      Hapus
  5. ini mah hantu iseng yang suka bikin gosip haha.. harusnya sih kita gak terus langsung percaya apa yang dikatakan orang, baiknya kita selidiki dulu kebenaranya, jangan asal ngomong apalagi langsung di depan orangnya, iya kalo bener, kalo salah kan kita yang malu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha betul sekali mas khanif, pesan dari cerita ini adalah jangan langsung percaya pada informasi yang masuk kecuali dari sumber terpercaya.😊

      Hapus
    2. keren gak bang komentar gw di atas wkwkwk :D

      Hapus
    3. Emang setan suka nyebar-nyebar gosip ya, mas.

      Eh, tapi ada benernya juga, mas. Kadang kan ada orang yang sengaja kasih info yang salah ke kita supaya adu domba kita sama orang lain.🤔

      Hapus
    4. Keren mas khanif, mungkin habis minum obat kayak mbak Roem ya.😁

      Hapus
  6. Ini namanya hantu kurang kerjaan, ato hantu jaman now ya, iseng banget kayak anak alay gitu, bikin hubungan antara si Rey dan heni hampir aja kacau, beh..beh.. behh... 😱

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya hantunya itu salah satu admin YouTube yang suka bikin prank ya mbak.😂

      Hapus
    2. Sopo kui jenenge yo... Ga kenal akutu.. 😂

      Hapus
  7. Nyebeeeeliiinnnnnnn!!!
    Saya bacanya pas malam pula hahahahaha

    jujur, dibanding cerita penampakan hantu, yang gini-gini itu jauh lebih seram menurut saya, karena kita nggak tahu mana yang asli.

    Dulu waktu zaman KBM masih penuh penulis keren, banyak banget kisah-kisah begini setiap malam Jumat.
    apalagi kalau yang nulis si Patrick Kelan, duuuhh dia itu paling pinter menulis, datar, alurnya menarik, ujung-ujungnya bikin nggak bisa tidur hahaha.

    Rata-rata sih hal-hal semacam gini, di mana ada 2 orang entah mana yang asli :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Owh baru tahu saya mbak, soalnya saya juga baru masuk KBM kemarin, itu juga karena info dari mbak Rey.

      Btw, ini mbak Rey yang asli kan? 😱

      Hapus
  8. Hmm.. based on true story, nama tidak disamarkan 😂

    BalasHapus
  9. "Eh mbak Rey, tahu tidak. " Awal mula pergunjingan wkwk

    Ini plot twist atau gimana sih ya, tebakanku meleset. Kirain bakal serius poligami dengan manusia, eh dahlah malah..hem alur cerita banting setir setelah hadir si makhluk goib wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang semacam plot twist sih, jadi bikin judul dan awal cerita yang biasa, tahu-tahu horor.😂

      Hapus
    2. Bener banget, Mbak, biasanya saat lagi bergunjing tuh kata-katanya kyk gitu. "Eh, tau gak sih kalau si anu tuh bla bla bla". Tapi biasanya diakhiri dengan "Tapi jangan bilang siapa-siapa ya." 😂

      Hapus
  10. Jin minum Jin....Apa Janda nyolek Janda juga..🤣🤣🤣

    BalasHapus
  11. Wuiih serem kaleus ternyata bukan mvak Eny yang ngajak ngobrol mbaj Rey... tapi hantu..
    Memang kalau maghrib ada yang ngetuk pintu jangan dibuka. Takutnya itu mahluk halus atau jin
    Kecuali kalau kasih salam Assallamuallaikum.dulu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo jin islam sih katanya malah suka kasih salam kalo mau bertamu mbak.😊

      Hapus
  12. mistik ceritanya….
    asik Bisa ketemu hantu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya direkam dulu ya bang hantunya, biar viral.😂

      Hapus
  13. Saya jadi paham sekarang kenapa ada quote yang berkata, "Makanya jangan gampang percaya omongan setan." :)))) memang sudah sebaiknya kita kroscek dulu apapun yang kita dengar dari orang, apalagi ini yang bicara ternyata bukan orang melainkan setan betulan :DDD

    Untung mba Rey nggak kena serangan jantung ya setelah sadar kalau yang berbincang-bincang sama mba Rey ternyata setan. Mana setannya tukang fitnah dan mengarang cerita pula ehehehe. Jahat setannya :"D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali mbak Eno, untung mbak Rey jantungnya kuat ya.😊

      Hapus
  14. Waduh ternyata agak serem juga. Saya yang penakut sudah kepalang tanggung bacanya, hahaha.

    Jadi mba Rey yang dikerjain nih. Setan tapi tukang hasut ya.

    Btw Mas Agus rajin banget update blog, jadi saya ada bacaan. Maaf ya Mas saya rapel mainnya.🙏

    BalasHapus
    Balasan
    1. Santai saja mbak, kebetulan lagi ada waktu luang jadinya kemarin ada waktu buat nulis

      Hapus
  15. Wah, endingnya tak terduga. Ada cerita hantu dalam cerita hantu. Ini hantu-ception kayaknya, Mas. :D

    Btw itu hantu yang diceritain Eny kayaknya bakal cocok sama saya dan temen-temen. Dulu kita pernah masak cacing juga pas ada lomba masak. Bumbunya dibikin kayak bakmi Jawa, Mas. Pas mencicip, juri-jurinya agak-agak mengernyit gitu, Mas Agus. Hahahaha....

    BalasHapus
  16. Wahhh bagus sekali. Aku mikir kue nya dari Heni itu cacing cacing juga sih! euuuuu

    BalasHapus
  17. Duh, serem juga ya kalau sampai kejadian beneran. Bisa jadi curiga terus sama temen karena dikira jin juga😖

    BalasHapus