Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengorbanan jajan dalam cinta

 


Setelah berkenalan lewat Facebook selama sebulan maka pada suatu hari Herman memutuskan untuk bertemu langsung dengan Ningsih, gadis yang dikenalnya saat ia melihat timeline temannya satria.

Herman lalu mengirimkan sebuah pesan, yang isinya ia ingin bertemu langsung dengan wanita yang telah memikat hatinya untuk bertemu di sebuah taman di kotanya. Ia tahu tempat tersebut setelah melihat google maps, tidak terlalu jauh, hanya sekitar sejam saja dari tempatnya.

Dag dig dug hatinya karena ia khawatir Ningsih menolaknya. Ternyata dia setuju saja. Tentu saja Herman girang lalu meminta apakah ia mau datang pada hari libur.

Setelah meminjam motor temannya, yang memintanya jangan lupa diisi bensin (karena kadang lupa), akhirnya jadilah pemuda itu berangkat ke sana. Ternyata Ningsih sudah menunggu dari tadi sehingga Herman merasa malu dan minta maaf.

"Udah biasa saja mas. Aku lebih dulu kesini karena ada perlu dengan temanku tadi."

Tentu saja pemuda itu jadi kesengsem dibuatnya. Selain cantik seperti foto profil nya, ternyata ia juga bijak. 

Setelah ngobrol beberapa saat akhirnya dengan hati deg degan iapun mengutarakan isi hatinya bahwa ia sebenarnya tertarik padanya dan ingin menjadi pacarnya. Ningsih tentu saja malu, tapi iapun akhirnya mengangguk setelah didesak oleh Herman, apakah mau menerima dirinya jadi kekasih atau tidak.

Tentu saja Herman girang luar biasa. 

Setelah resmi pacaran maka hari hari pemuda itu menjadi bersemangat. Tapi biarpun begitu ia tidak leluasa sering bertemu karena jarak yang cukup jauh. Paling hanya jika hari minggu atau ada waktu senggang ia kesana bahkan ke rumahnya langsung. Maklum, pekerjaan dirinya sebagai penjual gorengan tidak memberikan banyak keuntungan.

Biarpun begitu, Herman tidak terlalu pelit kalo sudah urusan jajan, apalagi kalo untuk kekasihnya.

Di dekat rumahnya ada sebuah minimarket. Saat ia kesana untuk beli oleh-oleh, tak disangka ternyata pacarnya itu sedang belanja.

"Ini mau digabung atau dipisah bayarnya mas?" Tanya pelayan ketika mereka berdua menuju kasir, mungkin melihat ia dekat dengannya.

"Gabung saja mbak." Ujar Herman cepat-cepat. Maklum, sebagai lelaki gengsi dong kalo pujaan hatinya tidak dibayari, wong cuma beli ciki sama biskuit doang, paling juga 15 ribu, walaupun oleh-oleh yang hendak diberinya juga nilainya kurang lebih sama.

Sore harinya setelah meminta ijin pada orang tuanya, ia lalu mengajak Ningsih jalan jalan. Kebetulan ada sebuah hajatan dangdut tak jauh  dari rumahnya.

Banyak para pedagang yang berjualan di pinggir jalan. Karena lapar maka mereka berdua memutuskan untuk kupat glabed yang mangkal di pinggir jalan. Herman memesan satu porsi sedangkan Ningsih hanya setengah saja.

"Berapa pak?" Tanya Ningsih setelah selesai makan.

Herman yang hampir selesai makan buru-buru bicara." Udah biar aku yang bayar dek. Ini semuanya berapa pak?"

"35 ribu." Jawab penjualnya sambil sesekali melihat ke arah panggung hiburan, tampak seorang biduan sedang asyik bernyanyi.

Kampret, batin pemuda itu setelah tahu harganya. Dikampung nya, sepiring kupat glabed biasanya cuma 8 ribu, lha ini kok hampir tiga kali lipat. Sebenarnya jika tidak ada pacarnya itu ia bisa saja menawar tapi karena ada dia jadi sungkan. Gengsi dong, ia lalu mengeluarkan dompetnya dan membayar semuanya.

Kebiasaan Herman membayar semua pesanan pacarnya ternyata terus berlanjut. Suatu ketika mereka berdua jalan-jalan ke kota lalu mampir di sebuah gerai pakaian dan aksesoris wanita. Pacarnya itu tampak sedang asyik memilih pakaian dan juga sebuah tas. Ia sendiri akhirnya membeli sebuah baju baru agar tiap apel nanti tidak terlalu kusut seperti isi dompetnya yang terus menyusut.

"Ini notanya mau dipisah atau digabung?" Tanya pramuniaga sementara Ningsih tampak hendak mengeluarkan dompetnya.

Herman yang berdiri tak jauh darinya langsung menyahut." Digabung saja mbak."

Ningsih tampak langsung sumringah. Ia sendiri tidak tahu mengapa pacarnya senang. Tapi ketika membayar jumlahnya barulah ia tahu.

"Semuanya satu juta dua puluh lima ribu mas."

Tentu saja ia kaget luar biasa karena jumlah itu hampir sama dengan jumlah laba yang ia peroleh dalam sebulan dagang gorengan. Mau menarik ucapannya juga tidak mungkin, ini masalah harga diri.

Duh, ternyata harga diri mahal harganya saat masih pacaran.

Pulangnya mereka naik motor berdua dengan Ningsih yang wajahnya ceria terus. Herman bersikap seakan tidak terjadi apa-apa biarpun uang di dompetnya kini hanya cukup untuk membeli gorengan, hanya tinggal lima ribu rupiah, mana udah lecek lagi.

Tiba-tiba motor mereka tampak bergoyang-goyang. Segera saja mereka berhenti dan benar saja dugaannya, ternyata ban mereka kempes dan sepertinya ban dalamnya sobek karena ada paku yang menancap.

Terpaksa ia mendorong motornya. Sambil menebalkan muka terpaksa Herman meminjam uang pada kekasihnya untuk mengganti ban nanti.

"Aduh maaf mas, aku tidak bawa uang cash. Mudah-mudahan nanti dekat tukang tambal ban ada ATM."

Modyar.

TAMAT

Agus Warteg
Agus Warteg Hanya seorang blogger yang ingin berbagi pada dunia terutama tentang film dan serial tv, suka nonton film tapi lewat gadget terutama handphone

119 komentar untuk "Pengorbanan jajan dalam cinta"

  1. Cerpen ini untuk mbak Nita yang bertanya kapan Herman dan Ningsih bahagia, sepertinya ini endingnya sudah bahagia ya mbak.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow tumben pertamax diambil diri ndiri mas? πŸ™„πŸ€­, iya juga ya, sekalian manggil suhu herman yang uda lama tapanya hahhahah

      endingnya masi agak ngenes dipendem dikit mas wkwkwk la hermannya tekor og...tapi ga pa pa lah ya demi harga diri lelaki 😝

      tumben manggil mba nita, biasanya mbak mbul? wkwkkwkw

      Hapus
    2. Sekali kali lah pertamak, jangan bensin terus ntar mesinnya rusak katanya.😁

      Masa sih ngenes, itu bukan ngenes tapi pengorbanan dalam cinta mbak.πŸ˜‚

      Gimana kalo manggilnya jangan mbak mbul atau Nita, tapi ayang.🀣

      Kabuurrrrr.πŸšΆπŸƒπŸƒπŸƒπŸ’¨

      Hapus
    3. hu um mas...pengorbanan cintaa
      biar makin disayang aja kan ama si ayang

      hahahhahahaha

      tapi abis itu mending cepet kawinin aja kali ya...nikahin ding,abis itu si ayangnya dikasih pendidikan pernikahan supaya jadi orang hemat dalam hal finansial hahhahahahhahaha

      Hapus
    4. Wah kalo itu tergantung suhu Herman mau nikahin apa ngga, kalo kawinan sih iya.πŸ˜†

      Pendidikan finansial setelah perkawinan, baru dengar. Tapi kalo ngga ada duitnya biarpun ngga ikut pendidikan finansial juga tahu ngirit.πŸ˜‚

      Hapus
  2. Haahaaa!!...Bingung amat Herman ban kempes doang...Gade aja tuh motor...🀣🀣🀣

    Belanja 1 Jeti sanggup ban kempes bingung..🀣🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, tinggal gadaikan ke Dahlan maka semuanya beres ya kang, termasuk Ningsih nya.πŸ˜‚

      Hapus
  3. Oiya lupa gw kang dulu di MWB yang gayanya sama Kaya Mbul Nita sih Sisi kalau nggak salah yaa..😁😁

    Sisi apa Shizhie lupa gw juga blogger asal Kuningan apa Cerbon..Ngapaknya juga hampir sama yaa..🀣🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sisi mana kang?

      Sisi atas apa sisi bawah? πŸ˜‚

      Hapus
    2. ihhh pada sotoy ayam..aku nda ngapak tauk...maksudnya ga ngapak banget hahhahahahah...

      aku ngomong jowo masih aksen o bukan a πŸ˜‚, sisi atas bawah sama sama asyik lah yaaaaa hahhahah

      Hapus
    3. Sebenarnya sisi ngapak apa sisi cerbon aku juga ngga tahu yang dimaksud suhu Satria. Kalo ngga salah sih awal ngeblog di mywapblog itu agak kenal yang namanya sisi, tapi setelah komentar di blognya dia ngga di kunbal aku ngga kesana lagi.πŸ˜‚

      Mungkin malas kunbal kali sisi nya, soalnya komentarnya cuma: nice post kunbal ya, blog yang menakjubkan kunjungi balik ya, selamat sore hadir gan, jangan lupa folbek ya, dan sejenisnya gitu.🀣🀣🀣

      Hapus
    4. wakakakakak, ternyata mas juga pernah komen nice post, nice share, kunbal, polbek yak wakakkaka

      duh jadi ngakak aku, tapi sekarang ga sih, komennya mas agus selalu yang paling kutunggu2 dari sekian blogger..komennya bermutu sih hahhahaah πŸ˜†πŸ˜Š☺

      Hapus
    5. Kayaknya Shizi orang cina deh, gak mgkn ngapak πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
    6. Sepertinya user mwb pernah melakukan itu semuanya mbak, yang ngga paling hanya guru saya kang Satria sama suhu Ajaey.πŸ˜ƒ

      Hapus
    7. Itu mah bukan shizi kang jaey, tapi Shizuka.😁

      Hapus
    8. sizuka chaaaann...πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
    9. Tumben mas khanif yang biasa ngomong Shizuka belum datang ya.

      Hapus
  4. Ngomongin kupat glabed 2 kali jadi beneran penisirin ama bentukannya...aku taunya malah yang agak agak mirip dengannya yaitu tipat blayag dari bali xixixiii

    atau malah kayak ketoprak kali ya?

    ow ow...laba gorengan itu perbulan nyampe sejuta, lumayan juga ya...aku baru tauk πŸ˜ƒ

    bener bener perjuangan cintah herman dibela belain nambelin jajannya ayank ningsih tiap kencan..hihi..yaiyalah masa cewek ga dibayarin, maluk dong sebagai laki...hahhahahha...laki ga pelit itu idaman bagi seorang cewekk...wkwkwk

    ya biar tekor asal kesohor ini mah peribahasa yang cocok ya mas

    biar kata endingnya disuruh nyurung motor πŸ˜‚

    ^_______^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak, biar rekor asal kesohor. Malu dong soalnya masa pacarnya jajan ngga dibayarin.πŸ˜‚

      Soalnya dulu waktu pertama pacaran dulu juga gitu, ajak pacar ke mall ngga perduli habis berapa, yang penting pacar senang. Biarpun habis itu capek kuli setengah mati biar dompetnya ada isinya lagi buat dihabiskan lagi...🀣

      Hapus
    2. biar tekor mas bukan rekor hihi

      tekor...t
      not r....

      ah ternyata dulu mas agus n mba sarilah begitu yak hihihi

      sebagai cowok memang jadinya ada sedikit kebanggan ya mas, soalnya jadi terlihat lebih dimata sang pacar, tapi aku yakin sih mba sarilah mah ga kayak ningsih ya mas hihihi...

      untungnya ningsih cuma fiktif belaka soalnya jadi kasihan ningsihnya dikatain cewe matre wakkakakakkakakakkakak

      Hapus
    3. Padahal aku menulis tekor lho, tapi kok malah jadinya rekor. Gboard kadang kayak gini.😩

      Hapus
  5. jadi inget masa lalu mas waktu lalu bang bikin sakit hati diputusin gara gara motor butut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang sabar ya kang, tapi sekarang sudah ada gantinya kan.πŸ˜€

      Hapus
    2. sudah ada bang Alhamdulillah

      Hapus
  6. Haduuhhh, nasib nasib, seandai nya saja motor tidak ada kendala, sempurnalah si Herman waktu itu, pasti gagah nya berasa banget ya mas. Udah traktir belanja, beli gorengan sampe beli pakaian harga jutaan. Eh sisa uang 5ribu malah buat tambal ban aja gak bisa. Huuu.. Saya kesel sama motor nya mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syukurlah keselnya sama motornya bukan sama penulisnya.

      Daripada kesel, mendingan motornya digadaikan saja biar dapat duit untuk traktir Ningsih lagi.😁

      Hapus
    2. Kesel juga sih sama penulisnya, hahaha soalnya buat cerpen selalu buat saya seperti orang gila, ketawa-ketiwi sendiri. Keren mas Agus ini, humoris dan hororis sekali haha. Hororis?? πŸ€” bener kagak mas?

      Hapus
    3. Bukan hororis tapi mungkin seremis kali ya? πŸ€”

      Mungkin belum minum obat makanya suka ketawa sendiri.🀣

      Hapus
  7. Hihihi ... Hahaaha ..
    Jangan kegedean harga diri napaaa mas Herman .., jadinya tuh kaan malah jadi musmet sendiri ..
    Gedein anu aja,*eh Ζͺ(˘⌣˘)Κƒ maksudnya gedein dagangan gorengannya aja ..., siapa tau ntar ada yang kepincut ngajakin frencesan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, gedein anu*

      Maksudnya gedein rejekinya biar Herman bisa lebih leluasa traktir Ningsih ya mas.πŸ˜€

      Hapus
    2. Bos lapor bos, komen saya gak muncul di blog sampean, udh dicoba 4x tetap ga muncul πŸ˜†

      Hapus
    3. Lah ini muncul kok..hihihi

      Hapus
    4. akuu juga muncul...

      gegegegeekkk

      (model tawa baru)

      Hapus
    5. Serem amat gegegek, mungkin ketawa Suketi gaya baru kali ya.πŸ˜†

      Hapus
    6. Maksudku komen yg di blog om himawan, mas kal el πŸ˜†

      Hapus
    7. @ Kal El :

      Ohh ...
      Masa sih ?

      Ohhh aku ingat sekarang, mas.

      Kalau jumlah komen sudah mencapai jumlah 200 komentar, agar komen kelihatan nongol dan kelihatan sudah di balas maka ... harus di klik tulisan LOAD MORE, mas.

      Tulisan itu adanya terletak di urutan kolom komentar terbawah.

      Hapus
  8. kasian banget si herman
    mau kelihatan banyak duit eh malah apes
    tapi kalau engga kuat mending jujur aja
    daripada apes pangkat tiga kan ya huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul pak guru, mendingan jujur saja dari pada nanti Ningsih minta beli Lambo ya.πŸ˜‚

      Hapus
  9. waakwkwk sering terjadi, pengen ngebayarin eh ga tau nya harganya mahal banget.
    Aku pernah loh gini mas. Jadi, aku adalah orang yang jarang banget makan siang di luar, seringnya bawa bekal. Waktu itu sesekali makan siang bareng temen di rumah makan padang. Temenku kadang bayarin minum, ada teman yang lain juga kadang tarktir semua.

    Aku ga enakan dong. Jadi pengen sesekali traktir mereka, walopun kecil. Saat itu ada kerupuk yang dibungkus kecil, jadi aku bilang sama temen2ku, "ambil aja kerupuk di meja."

    Jadi seluruhnya ambil kerupuk yg dibungkus itu. Aku kira kerupuk itu harganya seribu rupiah satu bungkus, cukup lah uangku kalo cuma traktir 4 ribu rupiiah. (kami waktu itu ber empat).

    Ketika selesai makan, sampe di kasir mau bayar. Betapa terkejutnya diriku bahwa harga kerupuk itu satu bungkus 5 ribu rupiah. 5rb dikali 4 orang = 20rb rupiah. wakwkkw
    Sejujurnya saat itu aku beneran cemas, tidak punya persiapan uang segitu di kantong.

    Setelah merogoh kantong sana sini, merogoh ke dalam tas jg. Akhirnya cukup 20rb.
    hampir aja hahahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beeehhhaaaa!! Benar2 memang Suueee itu mah Dooo..🀣🀣🀣🀣

      Hapus
    2. beneran itu, aku bener bener cemas loh mas. Untung saja ternyata ada uang yang keselip di tas dan saku celana, jadinya cukup untuk beli kerupuk 20rb hahaa

      Hapus
    3. Wah kok bisa ada duit keselip di tas dan saku celana. Jangan jangan...

      Duit ketinggalan.πŸ˜†

      Hapus
    4. Tumben pak nugroho komen panjang 🀭🀭

      Hapus
    5. Mungkin habis minum obat makanya komen panjang kang jaey.😁

      Hapus
    6. karena certanya kebetulan sediikit mirip dengan yg pernah aku alami. Jadi sekalian curhat wqkwkw

      Hapus
  10. Pertanyaanku mas, itu Ningsih grasa grusu ambil dompet sebenernya memang niat bayar sendiri atau gaya2an aja sambil nunggu Herman bayarin? πŸ˜‚

    Jadi inget dulu masa muda waktu jaman pacaran dulu, jaman apa2 suka dibeliin dan dibayarin πŸ˜‚Ditawarin gantian ga mau, entah gengsi entah apa, padahal dulu kita sama2 anak kos yg masih ngandelin uang dr ortu. Akhirnya klo maksa2, dia mau jg kadang2 nerima. Dr 5 kali misalnya, paling cm sekali dia mau terima aku yg bayar. Skrng ga berasa kita udah punya anak 3 πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang tahu itu Nita beneran mau bayar sendiri apa cuma kode doang biar Herman yang bayarin.πŸ˜‚

      Kayaknya kalo cowok gengsi mbak dibayarin cewek, kecuali kalo sudah sah, malah mintanya dibayarin terus.😁

      Hapus
    2. eh kok nita mas? ningsih mas ningsih....sepertinya atas saya sedang kurang aqua nih πŸ˜‚πŸ€£πŸ€£πŸ€£

      Hapus
    3. Sengaja, biar mbak mbul nongol.🀭

      Hapus
    4. kolom komen hampa ya mas tanpa kehadiran mbak mbul 😝🀭🀭🀭

      tenang mas...

      aku kan

      selalu nongol di marih

      😊😊😊

      malah pengen komen trus

      cuma kadang.....

      hahhahah, asudahlah..hihihi..tapi aku selalu ke sini kok 😊😊

      Hapus
    5. Mungkin Ningsih panggilan akrab nya Nita mbaa πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    6. Bisa jadi nama lengkapnya itu Nita Ningsih Talia kali ya.πŸ˜‚

      Hapus
    7. Iya mbak, tanpa komentar mbak mbul kayak ada yang kurang.🀭

      Hapus
  11. pacaran dan ngengsi, asik menarik nih temaanya, berapapun akan ku beli untukmu sayang asal aku dan kau bahagia, asik, so coit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo lagi pacaran apapun dikasih ya kang tanpa perhitungan, giliran udah kawin pelit.πŸ˜‚

      Hapus
    2. kalau pelit bilang sama istrinya mas, lemparin tabung gas, wkwkckk

      Hapus
  12. Hadehh riweh bener pacaran ala mas Herman, segala tinggi banget harga dirinya, tapi emang kalo cowok begitu kali ya? 😁

    Lah ya tapi emang si Ningsihnya kurang ajar deh, sengaja bener biar dibayarinπŸ˜‚πŸ˜‚ yakin banget itu buka dompet cuman alibi aja hahaha✌✌

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin ada sih cowok yang begitu, tapi ada juga cowok yang malah maunya dibayarin terus.πŸ˜‚

      Kurang tahu itu Ningsih beneran mau bayar apa cuma ngasih kode aja.πŸ˜†

      Hapus
    2. kalau direktur nggak apa sih mas tapi kalau dia juga pegawai biasa wah kasian kan

      Hapus
    3. Herman bukan pegawai biasa tapi cuma tukang gorengan ceritanya kang Rusdi.πŸ˜‚

      Hapus
  13. Enak banget Ningsih, beli apa-apa dibayarin sama Herman. Dulu aja aku pas pacaran tiap jalan bayarnya sendiri-sendiri 😭. Tapi maklum juga sih, modal jalan masih pake duit orang tua. Jadi sungkan kalau doi yang bayarin. Masih sama-sama jadi pengangguran terselubungnya. Hehehe🀣🀣🀣

    Tapi emang nasibnya Herman gitu. Yang namanya cewek cantik kan biaya maintenance nya juga tinggi. Yang kuat ya, Her, tekor gakpapa yang penting pacarmu cantik 🀭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie, yang waktu pacaran ngga pernah ditraktir lagi curhat nih.,🀭

      Berarti dulu waktu pacaran biaya tinggi dong pacarnya mbak Roem, soalnya kan cantik.πŸ˜„

      Hapus
    2. Nggak lah, mas. Kalau cantik sih gak pernah ditolak. Lha aku ngenes, sering banget ditolak gebetan. πŸ˜­πŸ˜…

      Jadinya pas udah punya pacar gak berani minta traktir macam-macam, mas. Takut dikira matre. Ntar kalau dikira matre terus diputusin, nah jadi jomblo lagi deh.🀣🀣🀣

      Hapus
  14. Pacaran again, baiknya dibikinin cerita ttg anak 10 aja Mas, Masher nya udh akik2 soalnya seumuran sama yg komen ini hihi

    Itu namanya cinta berat di ongkos hihi πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. keknya ini kok menarique yak hihi...tutorial bikin anak 10 #ehhhh loh? kok...

      #oke lupakan hahhahahhahah

      mas agus....ni dikasih tema yang mantap dari suhu jaey

      Hapus
    2. Tenang mbak, ntar beberapa hari lagi akan nongol cerpennya di blog jaey zona.πŸ˜„

      Hapus
    3. klo di blog mas jaey kan sekarang cuma bisa silent readeran aja mas hihihi 😝

      klo di sini kan bisa ngomen sepuas hati eeeeeeeeh #teteup ye mbul kagak peduli dibatin orang, pokoknya bikin rame blog mas agus nita tuh sukanya πŸ˜†

      Hapus
    4. Paling post lama yg nonjol di blogku hihi

      Template premium pertamax ini mbak buatan mas sugeng hihi

      Hapus
    5. Wooiii.. kang Jaey temanya tema buat cerpen bukan tema buat blog.

      Hapus
    6. Berarti suhu jaey sekarang lagi bikin cerpen baru nih.πŸ˜€πŸ˜€

      Hapus
    7. Oh tema cerpen πŸ˜†

      Iya saya mudeng lho padahal hihi

      Blm bikin yg baru mas πŸ˜†

      Hapus
  15. Wah ..kasihan si Herman udah bayarin semua pulang-pulang ban motor kempes.. makanya kalau uang pas-pasa an jangan sok gengsi belikan Ningsih baju yang harga nya 1 juta, kalau pakaian nya murah terjangkau di kantong sich nggak apa-apa, itu sama aja ngajarin pacarnya matre. Boleh aja Herman mentraktir ini itu bayain ini itu tapi jangan mau diporotin sama cewek matre kayak Ningsih..kecuali kalau Herman duitnya itu tinggal metik di pohon wkwkwkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti mas Herman harus jadi petani tembakau biar metik duitnya dari daun ya mbak.πŸ˜„

      Hapus
    2. Jangan kasihan Herman ..lebih baik putusin Ningsih aja, cari cewek lain yang nggak matre, cari cewek yang boleh minta ini itu tapi jangan bikin kantong jebol. Ajarin cewek supaya nggak terlalu matre. Karena duit itu nggak bisa metik dari pohon mbah buyutnya Ningsih. Wkwkwk..

      Hapus
  16. Jajan perdana NIngsih dan Herman tuh ciki dan biskuit ya hihihihihi :) Untung Ningsih aslinya cantik jadi Herman ga kecewa pas ketemuan di taman hahaha :) Tapi lama2 si Ningsih maunya dijajanin terus wkwkwkwkw kasian Herman...semoga ga lupa isiin bensin motor temannya tiap kencan wkwkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga apa jajanin terus mbak asal duitnya ada saja, yang masalah kalo duitnya bokek lalu ngutang buat jajan.πŸ˜‚

      Hapus
  17. Saya rasa itu udah disengaja lupa bawa dompet deh wkwk

    Mampos si herman, apes dah pacaran. Mending langsung nikah aja, susah senang bersamaπŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan lupa kak, ceritanya Ningsih bawanya ATM bukan uang tunai.

      Betul mbak, mendingan langsung kawin saja ya, jadi boros juga ngga apa, buat istri sendiri kan.πŸ˜„

      Hapus
  18. kalau di film kan itu pas mau bayar ndresulo ne ..... kedengeran suara batinnya herman ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Film apa sinetron mas? Sepertinya sinetron ya, kan ngga usah ngomong tapi ada suara hatinya di tivi.πŸ˜†

      Hapus
  19. mending langsung nikah aja dah tu si herman wkwkwk biar gk sering apes πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rencananya habis jajan sejuta itu memang mau di kawin Ningsih nya kang.

      Hapus
  20. Jadi ingin menjadi Ningsih karena bisa beli baju mahal kemudian dibayarin 🀣 #MatreBanget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukannya kak Lia juga biasanya kalo jajan dibayarin? 🀭

      Dibayarin emaknya.πŸ˜€

      Hapus
  21. Nah gitu dong dibikin happy ending..wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apanya yang Happy Huu...Berarti jadi dong benaran sama Ningsih walau ban motor sering bocor..😁😁

      Hapus
    2. Jadi, jadi bubar.. wkwkwk.

      Hapus
    3. Bubar aja yee kalau gitu cari yang lain aje..😊😊

      Hapus
    4. Mungkin nanti nyari gantinya, tinggal kontek saja kang satria, dalam sehari juga bisa dapat lima.πŸ˜‚

      Hapus

  22. Waaah ??? Jahat banget ya Ningsih , matre amat tapi bener lho??? Kebanyakan gadis sekarang itu matre yang gak matre paling 1 atau dua orang saja faktanya sih begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih mbak, sepertinya masih lumayan banyak sih yang ngga matre, yang penting waktu jajan ada yang bayarin.πŸ˜†

      Hapus
  23. ngomong digabung begitu gampang, tapi pas dibayar bikin pusing. Yaa setidaknya ningsih merasa senang dan bahagia sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas, yang penting pacarnya senang ya mas, dari pada pacarnya ngambek dan minta putus.πŸ˜‚

      Hapus
  24. hiyahahhaha.. itu jajan apa sih, sampe sejutaan? kok enggak kira2 banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jajan baju dan tas mbak, tapi bajunya dua lusin makanya sampai sejuta.🀣

      Hapus
  25. hahaha jangan jangan si ningsih juga lagi bokek, alias di atm nya pun juga tinggal recehan :D
    harga diri cowok ketika pacaran = harga mati nih kayaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang tahu apakah Ningsih bokek atau ngga mbak, tapi memang kalo pacaran biasanya cowok harus berani bayarin, kalo ngga, harga dirinya bisa berkurang.πŸ˜‚

      Hapus
  26. Ahahaha... Gini nih kalo cowok udah pacaran, harga dirinya terlalu tinggi. Harga dompetnya makin rendah. 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga apa-apa harga dompetnya rendah kang, yang penting harga dirinya tinggi.🀣

      Hapus
  27. Ya, semoga si Ningsih menemukan tambal ban yang dekat ATM.., biar si Herman tambah pusing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, Herman nanti harga dirinya hilang dong pak.πŸ˜‚

      Hapus
  28. Bhahahahahahaha. Gengsi, oh, gengsi. cen laraaang regane.

    BalasHapus
  29. wakakakakkakakaka, itu daahhhh, gengsihhh! :D
    Makanya ya, masa pacaran memang masa paling indah buat para wanita, meski buat saya enggak selalu sih :D

    Dulu saya pacaran ya bayarnya gantian :D
    Tapi memang derita para lelaki, kebanyakan kalau pacaran diporotin doang, abis duitnya, udah deh ditinggal.

    Makanya kalau jadi nikah, giliran si laki yang pelit hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah masa sih, bukannya mbak Rey waktu pacaran itu suka dijajanin terus mbak, mau beli bakso dikasih, mau beli coklat dikasih, mau beli baju dikasih, mau beli mobil dikasih juga, dikasih tutup pentil ban maksudnya.πŸ˜‚

      Hapus
    2. wkwkwkwkw enggak lah, diri kami dulu sama bokeknya, jadi ya gantian, kadang saya, kadang si pacar.
      Nantilah setelah kerja, gajinya sebagian saya pegang buat ditabung, ceritanya buat persiapan nikah.

      Tapi ujung-ujungnya kepake juga buat ini itu hahahaha

      Hapus
  30. kalo gedein gengsi ya gitu nasibnya hahaha, ini pasti cerita nyata mas agus dulu ya waktu pacaran ehehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini cerita mas khanif waktu pacaran sama Shizuka mas.🀣

      Hapus
  31. Ya ampun saya kasihan jadinya sama herman, gegera bersikap sok gentleman malah jadinya diporotin, semoga kelak dia dapat jodoh yang lebih baik.
    Amin ya Allah😁
    Tapi jujur saya heran kalau ada wanita yang minta ini itu pas lagi pacaran, sungguh saya nggak ngerti. Padahal saya aja malu mau mintaπŸ€”

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anu mbak, sebenarnya Herman sendiri yang bayarin bukan Ningsih yang minta, kalo ditolak malah takutnya ngga enak, jadinya Ningsih terima saja tapi keterusan.πŸ˜‚

      Hapus
  32. wakkkk belom ada updatean ternyata

    #balik lagi ah admin mbul ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi banyak kerjaan mbak, dari kemarin nulis tugas buat website prakerja gagal terus, ditolak terus soalnya belum memenuhi syarat katanya. Udahlah kayaknya memang ngga bisa.πŸ˜‚

      Hapus
    2. sabar-sabar pasti akan ada update juga nantinya

      Hapus
  33. Saya lagi nonton ngebet kawin,yg pemeran utamanya juga ningsih

    BalasHapus
  34. Steorotip yg udh dibangun di Indo adalah "Cowo mesti bayarin semuanya...." wkwkwk
    Saya kurang suka budaya ini, tapi sepertinya apa boleh buat... hahahah

    BalasHapus
  35. Enak banget ya jadi Ningsih, hehehe. Pukpuk Herman. Harga diri cowok waktu pacaran emang penting, hehehe..

    BalasHapus
  36. Hahahahah, Herman kemakan gengsi ah :p. Udh ga zaman kali kalo cewe trus2an dibayarin, sesekali gantian hahahahah. Dinantikan kelanjutannya mas. Apakah Herman bakal trus macarin walo ujung2nya jd bokek, ato bakal putus nih :D .

    BalasHapus
  37. Herman ini tipe (calon) suami idaman lho sebenarnya.. Bukan masalah ceweknya yang matre tapi karena dia yg royal ya meski ujung2nya nyusahin diri sendiri hehehe

    BalasHapus